AMALAN MENGIKUT PETUNJUK QURAN/SUNNAH SEPERTI KEFAHAMAN SALAFUSSOLEHEN

Facebook: Page Sunnah
Ringkasan Kajian & Kompilasi Jalan Sunnah – Mind Mapping
Kitab Hadis Ringkasan Akidah (Syarah As Sunnah) – Nota Ringkas dan Teks Syarah
Akidah Islam & Akidah Menyimpang –  Carta Grafik Jalan Yang Lurus

 

PRINSIP ASAS 1: MEMAHAMI KAEDAH BERAGAMA

Al-Quran diturunkan untuk dibaca, difahami dan diamalkan. BAGAIMANA UNTUK MEMAHAMI AL-QURAN?  Iaitu dengan melihat petunjuk dan sunnah Nabi Muhammad ﷺ. 

Dengan prinsip yang sama, hadis itu juga merupakan wahyu yang diturunkan Allah kepada Rasulullah ﷺ, untuk difahami dan diamalkan, BAGAIMANA CARA UNTUK MEMAHAMI DAN MENGAMALKAN HADIS RASULULLAH ﷺ?  Dengan melihat PEMAHAMAN DAN AMALAN PARA SAHABAT.

Kerana sahabatlah anak-anak murid yang terbaik dari Rasulullah ﷺ sebagai seorang guru yang terbaik. JIKA BUKAN DARI AMALAN PARA SAHABAT YANG PATUT KITA CONTOHI, DARI SIAPA LAGI? 

*PENGAJARAN: Maka jadikan amalan/pemahaman sahabat sebagai NERACA, UKURAN  ATAU STANDARD dalam pemahaman/amalan kita.

(Lihat Penerangan Kaedah Sahabat Mengamalkan Islam – 1.1)


PRINSIP ASAS 2: AKHLAK MUSLIM TERHADAP QURAN & HADIS

1. ….Tidak taat kepada hukum Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah SESAT dengan kesesatan yang nyata.(36:Ahzab) …….. WAJIB TAAT KEPADA ALLAH DAN RASUL (QURAN/HADIS) DENGAN MEMAHAMI AYAT QURAN SERTA MENUNTUT ILMU SUNNAH. (lihat penerangan 18.0: kaedah memilih guru agama)

2. Berfikir dan bertindak tanpa berlandas Quran/Sunnah adalah mengikut hawa nafsu (An-Najmi:3-4) ………. WAJIB  MERUJUK APA KATA NABI UNTUK MENGELAK DARI MENGIKUT HAWA NAFSU (SYAITAN).

3.  Tidak beriman sehingga menjadikan NABI ﷺ SEBAGAI HAKIM dalam perselisihan.(An-Nisak:65) ….. MENDAHULUKAN HUKUM (SABDA) NABI ﷺ DALAM SEMUA HAL. (lihat penerangan: sikap sahabat terhadap sabda Nabi ﷺ)

4. Kesan menolak satu ayat quran /hadis sahih dengan sengaja adalah cukup berat (kufur): Ingkar Sunnah nabi bermaksud ingkar perintah Allah (Al-Maeda: 44 & 47, An-Nisak:60, An-Nisak-150 & 151). ……… SANGAT BERAT DOSA MENOLAK AYAT QURAN.

PERINGATAN PENTING !!! ….. (Lihat Pesanan Allah dan Rasul Untuk Muslim)

 

PRINSIP ASAS 3: MEMAHAMI KAEDAH HUKUM ISLAM

1. Asal PERKARA/URUSAN DUNIA semua HALAL kecuali ada dalil MENGHARAMKAN.

2. Asal PERKARA/URUSAN AKHIRAT (IBADAH) semua HARAM kecuali ada dalil MENGHALALKAN (lihat penerangan 19.0).

* AWASTafsir/takwil (memberi hukum) guna akal semata mata TIDAK DIBENARKAN.  Tafsir hanya boleh dilakukan dengan menggunakan kaedah seperti TAFSIR IBN KATSIR iaitu ayat quran & ayat quran, hadis & hadis, quran & hadis, hadis & atsar sahabat, hadis & atsar tabi’in.

3 Syarat amalan diterima Allah:     1.MUSLIM …2.IKHLAS …3.IKUT CARA NABI

Akidah TIDAK BOLEH menggunakan ijtihad (qias, furuk dan illah). Ijtihad hanya boleh digunakan pakai pada HUKUM FEQAH kerana ada yang tidak jelas daripada dalil.

AKIDAH ISLAM (DEFINISI):

AKIDAH ISLAMIYYAH ADALAH KEIMANAN YANG TEGUH DAN BERSIFAT PASTI kepada Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى dengan segala pelaksanaan kewajiban, bertauhid[2] dan taat kepada-Nya, beriman kepada Malaikat-malaikat-Nya, Rasul-rasul-Nya, Kitab-kitab-Nya, hari Akhir, takdir baik dan buruk dan MENGIMANI SELURUH APA-APA YANG TELAH SHAHIH TENTANG PRINSIP-PRINSIP AGAMA (Ushuluddin), perkara-perkara yang ghaib, beriman kepada apa yang menjadi ijma’ (konsensus) dari Salafush Shalih, serta seluruh berita-berita qath’i (pasti), baik secara ilmiah maupun secara amaliyah yang TELAH DITETAPKAN MENURUT AL-QUR-AN DAN AS-SUNNAH YANG SHAHIH SERTA IJMA’ SALAFUS SOLEH.[3]

KANDUNGAN

*PANDUAN: Sila klik di NOMBOR TAJUK untuk terus ke penerangan atau butang HOME untuk kembali ke menu.

1.0 Asas Akidah Islam – Fahaman Salafussolehen Yang JELAS (Sunnah)   

1.1 Kenapa Mengikut Quran/Hadis Seperti Kefahaman Salafussolehen?
1.2 Kaedah Sahabat (Ahli Sunnah) Memahami Quran/Hadis vs Ahli Kalam
1.3 Sikap Sahabat Terhadap Sabda (Hadis) Nabi ﷺ
1.4 Kaedah Asas Memahami dan Mengharmonikan Dalil (Quran/Hadis)
1.5 Jalan Ke Syurga & Neraka: Punca Kesesatan & Kekeliruan
1.6 Kewajipan menuntut Ilmu Sunnah (Quran/Hadis) –  Kelebihan Berilmu Dan Beramal
1.7 Kejian Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى Kepada Orang Yang Jahil (Dalil Quran)
1.8 Beriman Dengan Kata Allah Dan Sabda Rasul ﷺ – PERINGATAN PENTING
1.9 Jadilah Golongan Salaf – Dijamin Syurga Oleh Allah
1.10 Golongan Majoriti (Kebanyakan) VS Sedikit (Ghurabak) – Apa Kata Allah Taala?
1.11 Ahli Quran dan Ahli Hadis

2.0 Kenapa perlu ikut Quran/Sunnah ? 

2.1 Tujuan Diciptakan Manusia – Ujian, Taqwa, Tempoh dan Penyesalan
2.2 Akhlak Muslim Yang Baik (Dosa Lisan / Perkara sahih)
2.3 Akhlak Rasulullah Sebagai Ikutan Muslim
2.4 Golongan Yang Selamat
2.5 Perjalanan Ke Akhirat
2.6 Gambaran Syurga Dan Neraka
2.7 Doa – Keutamaan & Kemuliaan
2.8 Hubungan HATI – Iman – Aqidah – Kriteria Timbangan Kalimah Syahadah (PENTING) 

3.0 Sufi (Tasawuf)

3.1 Pendapat Imam Syafie Berkenaan Sufi dan Tasawuf
3.2 Kesalahan Habib Sufi (Ya Hanana)
3.3 Sufi dan Amalan Kubur (Kuburi)
3.4 Ciri-Ciri Ringkas Sufi (Tasawuf)
3.5 Imam Al Ghazali dan Sufi (Tasawuf) – Hadis Maudhuk (Palsu) Dalam Amalan Masyarakat
3.6 Ringkasan Kefahaman Sufi/Tasawuf Yang Menyalahi Syarak
3.7 Tokoh Sufi dan Kesesatan
3.8 Kekeliruan “Majlis Zikir” Oleh Sufi Tawasuf

4.0 Ikhwanul Muslimin
5.0 Al-Qaradhawi (Fatwa Yang Menyalahi Syarak)
6.0 Syiah (8 Kesesatan Akidah)
7.0 Politik dan Pemerintah

7.1 Siapakah Pemimpin Yang Wajib Ditaati Mengikut Syarak? – Ulul Amri/ Khalifah /Pemerintah Tertinggi (PM atau Agong)
7.2 Akhlak Dengan Pemimpin
7.3 Amaran Allah Kepada Pemimpin/Pemerintah
7.4 Hadis Taat kepada Pemimpin Walaupun Zalim (Sehingga Jelas Telah Kafir)
7.5 Lima (5) Dalil Boleh Menjatuhkan Pemerintah Zalim ?
7.6 Demonstrasi
7.7 Dalil Taat Kepada Pemerintah dan Kekal Bersama AL-JAMAAH @ Syubahat Menjatuhkan/Memburukkan Pemerintah
7.8 Mengundi – Adakah Dibolehkan ?
7.9 Ketaatan Kepada Pemerintah: Perkara Fekah Atau Akidah? Hukum Berlepas Diri Dari Golongan Khawarij dan Juga Pemerintah
7.10 Pemimpin Bertaqwa: Antara Realiti Dan Harapan

8.0 Khawarij & Pemerintah ….. Ciri-ciri Khawarij
9.0 Aqidah Islam – Ahli Sunnah vs Ahli Kalam

9.1 Islam Itu Jelas (Bukan Atas Sangkaan) – Apakah Maksud Aqidah Islam?
9.2 Aqidah Ahli Sunnah Wa Al-Jamaah (ASWJ) vs Asyairah (Ahli Kalam)
9.3 Aqidah/Tauhid Para Sahabat Nabi ﷺ (Salafussoleh)
9.4 Dalil Allah Di Atas Seluruh Makhluknya – Sanggahan Takwilan Allah Di Mana-Mana

10.0 Tabligh 

10.1 Kepincangan Pendekatan Tabligh
10.2 Kajian Berkenaan Kesyirikan Kitab Tabligh
10.3 Fatwa Ulamak Berkenaan Manhaj Tabligh
 

11.0 Wahhabi

11.1 Fatwa JAKIM
11.2 Taqlid Buta

12.0 Tadabbur Quran (Amat Penting)
13.0 Amalan Masyarakat vs Amalan Sunnah

13.1 Doa, Zikir, Selawat Beramai-ramai…..(Ringkasan/Maksud Doa dan Zikir Mengikut Sunnah)
13.2 Baca Yasin Beramai-ramai…………..(Amalan Adat Masyarakat Yang TIADA Dalil)
13.3 Tahlil ………………………………………..(Hadis Larangan Meratap Kematian dan Hadis Mengambil Upah Membaca Quran)
13.4 Sedekah Pahala Fatihah .………..(3 Amalan Berterusan Selepas Matinya Anak Adam)
13.5 Membaca Fadhail Amal Ad- Dhaifah …….(Amat Baik Baca Fadhail Sunnah As-Shahihah)
13.6 Isbal …………………………………………..(Larangan Pakaian Lebih Dari Buku Lali)
13.7 Jumpa Bomoh …………………………...(Bahaya Akan Berlaku Syirik)
13.8 Muzik, Hiburan dan NASYID.…….. (Dalil Pengharaman Muzik Walaupun Nasyid
13.9 Selawat Beramai-ramai ……………..(Kaedah Selawat Mengikut Syarak)
13.10 Tawassul ……..………………………….(Perantara Yang Dibenarkan oleh Syarak)
13.11 Bidaah Hasanah……………………...(Dalil Bidaah Hasanah dan Pendapat Sahabat/Ulamak)
13.12 Gambar …………………………………..(Kerasnya Larangan Gambar
13.13 Jihad ……………………………………….(6 Syarat Sebelum Berjihad Perang)
13.14 Janggut …………………………………..(Larangan Memotong Janggut Kecuali Selepas Panjang Segenggam)
13.15 40 Hadis Palsu Popular ………….(Amalan Masyarakat Yang Tiada Dalil Sahih)

14.0 Mengenal Allah 

14.1 Tiga Prinsip Pokok Islam (Mengenal Allah, Rasul Dan Islam) – Mencegah Syirik
14.2 Di Mana Allah?

15.0 Solat (Kewajipan Solat Jemaah Walaupun Buta)

15.1 Solat Jemaah
15.2 Sifat Solat Nabi
15.3 Kesalahan Solat

16.0 Akhlak Muslim

16.1 Riak  dan Sombong (Catatan Ringkas)
16.2 Hadis Larangan Memuji Orang Dihadapannya (Sikap Sahabat Apabila Dipuji)
16.3 Maaf dan Memaafkan Amalan Mulia
16.4 Syarat Bertaubat (4 perkara)
16.5 Ikhlas (Syarat dan Bagaimana)

17.0 Faktor Penghalang Sunnah (KUMAN) 
18.0 Menuntut Ilmu (Agama) dan Panduan Memilih Guru 

18.1 Kriteria Guru @ Ustaz (Ulamak Sunnah) … Syubahat Konsep “Ambil Yang Baik dan Tinggalkan Yang Tidak Betul
18.2 Sanggupkah Kita Menggadaikan Masa Depan Akhirat Kepada Guru Suuk?
18.3 Nasihat Kepada Penuntut Ilmu
18.4 
Menuntut Ilmu Daripada Golongan Ahlul Ahwaa’ & Ahli Bidaah
18.5 Belajar Islam (Agama) di Negara Kafir ?
18.6 Mendahulukan Kaedah Mazhab @ Logik Akal Dalam Hal Agama
18.7 Berguru Dengan Ulamak Yang Benar Iaitu Manhaj Salaf (Salafi)

19.0 Prinsip Asas Hukum Islam 

19.1 Perkara Khilafiyyah, Furu’ atau Remeh Dalam Agama

20.0 Dakwah Sunnah

20.1 Menghadapi Bencana
20.2 Berhujah (DALIL vs AKAL) …. Bolehkah Takwil (Akal) Dalam Hal Agama?
20.3 Membidaah, Menyesat dan Mengkafir .. Faktor Perpecahan Ummah
20.4 Berdakwah (Perkara Yang Menjadi Keutamaan)
20.5 Dakwah (Prinsip, Kepentingan, Kaedah dan Kata-Kata Pendakwah)

21.0 Akhir Zaman Dan Fitnah Dajjal

21.1 Fitnah Dajjal, Talbis Iblis, Sombong dan Amaran Allah
21.2 Talbis Iblis – Bahaya Bidaah Hasanah
21.3 Berita Gembira Akhir Zaman

 

1.0  Akidah & Manhaj Islam Yang JELAS (Sunnah) – home

i) Definisi Akidah
Maksud akidah adalah simpulan (uqdah). Simpulan adalah perkara yang kita yakin dan dengan kuat. Akidah Islamiyyah adalah keimanan (kepercayaan) kepada Allah dengan melaksanakan segala tuntutannya. 

Jadi, Taat Kepada Allah dan Rasul adalah Akidah Muslim (petunjuk dari quran/hadis sahih).

ii) Definisi Manhaj

Menurut Bahasa:
 ertinya jalan yang jelas dan terang.

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى : “Untuk tiap umat diantara kamu, kami berikan aturan dan JALAN YANG TERANG…” (Al Maidah: 48)

Menurut Istilah:  Manhaj ialah kaedah-kaedah dan ketentuan-ketentuan yang digunakan bagi setiap pelajaran-pelajaran ilmiah, seperti kaedah-kaedah bahasa arab, usul aqidah, usul fqih, dan usul tafsir dimana dengan ilmu-ilmu ini pembelajaran dalam islam beserta pokok-pokoknya menjadi teratur dan benar. Dan Manhaj Yang Benar Adalah Jalan Hidup Yang Lurus Dan Terang Dalam Beragama Menurut Pemahaman Para Sahabat Nabi ﷺ(Salafussoleh).

 

iii) Definisi Sunnah
Ibnu Rajab RA mengatakan: “Sunnah adalah jalan yang ditempuh, maka hal itu mencakupi dengan Berpegang Teguh Dengan Apa Yang Pernah Dicontohkan Rasulullah Dan Khulafa Al-Rasyidin, Baik Masalah Akidah, Amalan Dan Perkataan. Dan inilah sunnah yang lengkap dan sempurna. “


Hadis akhir zaman.

1. Hadis Sahih Muslim Jilid 1. Hadis Nombor 0119.
Dari Ibnu ‘Umar r.a., dari Nabi ﷺ, sabdanya: “Sesungguhnya Islam itu mula-mulanya asing dan akan kembali asing bagai semula. Dia akan kembali kepada DUA MASJID sebagaimana ular kembali ke sarangnya.”

*Dua masjid adalah Masjidilharam dan Masjid Nabawi. Maka, sunnah sebenar adalah seperti yang diajar oleh ULAMAK DARI MEKAH/MADINAH.

2. Hadis Sunan At-Termizi Jilid 4. Hadis Nombor 2764.

Rasulullah ﷺ bersabda: “Sesungguhnya Islam Itu Mulai Dalam Keadaan Asing (Ghareeb) Dan Akan Kembali Menjadi Asing Seperti Semula, Maka Bahagialah Bagi Mereka Yang Asing (Ghuraba”.

*Hadis kedua menerangkan bahawa orang yang mengamalkan sunnah dipandang pelik/asing kerana Manusia Akhir Zaman Lebih Utamakan Amalan Ikut-Ikutan (Ulamak Atau Ustaz) Tanpa Semakan Atau Merujuk Quran/Hadis Sahih.

 

http://sigir.uitm.edu.my/webhadis/

 

 

1.1 Kenapa Mengikut Quran/Hadis Seperti Kefahaman Salafussolehen (Sahabat Nabi ﷺ) ? – home

DEFINISI SALAF

Salaf bermaksud GENERASI PERTAMA DAN TERBAIK DARI KALANGAN UMAT ISLAM, yang terdiri dari Rasulullah ﷺ, para Sahabat, Tabi`in, Tabi` at-Tabi`in, dan para pengikut mereka yang terdiri daripada para ahli Hadith, imam-imam yang membawa petunjuk pada tiga kurun pertama yang dimuliakan oleh Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى.

* Maksud ORANG BERIMAN SEMASA DITURUNKAN AYAT QURAN adalah ditujukan kepada para sahabat iaitu orang yang mendapat petunjuk terus daripada nabi.

Antara sebab perlu mengikut pegangan (manhaj) sahabat adalah:

1. Batang tubuh sahabat telah dijamin syurga oleh Allah. Jadi SESIAPA YANG MAHU MASUK SYURGA PERLU MENCONTOHI ORANG YANG DIJAMIN MASUK SYURGA.

2. Suruhan berpegang kepada sunnah nabi dan sahabat.

Sesungguhnya Bani Israil telah berpecah-belah menjadi 72 agama. Dan sesungguhnya umatku akan berpecah-belah menjadi 73 agama. Mereka semua di dalam neraka, kecuali satu agama. Mereka bertanya:“Siapakah mereka, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab,“SIAPA SAJA YANG MENGIKUTIKU DAN (MENGIKUTI) SAHABATKU.” (Tirmidzi, no. 2565)

3. SEMASA DITURUNKAN AYAT, ia ditujukan kepada sahabat dan mereka adalah golongan yang dipuji. 

Firman Allah: Maka kalau MEREKA (SAHABAT) BERIMAN SEBAGAIMANA KAMU BERIMAN (dengan Kitab-kitab Allah dan Rasul-rasulnya), maka sesungguhnya mereka telah beroleh petunjuk; dan jika mereka berpaling (serta tidak mahu beriman dengan sebenar-benar iman) maka sesungguhnya mereka akan tinggal berkekalan dalam perbalahan dan permusuhan (dengan kamu); oleh itu (janganlah engkau khuatir wahai Muhammad) kerana Allah akan memeliharamu (dan umatmu) dari kejahatan mereka; dan Dia lah jua Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. (Baqarah:137)

4. Pujian kepada sahabat

Firman Allah: “KAMU (SAHABAT) ADALAH UMAT YANG TERBAIK yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah”.(Ali Imran:110). 

5. Sahabat lebih memahami setiap ayat quran yang diturunkan

Para sahabat adalah manusia terbaik, karena mereka merupakan murid-murid Rasulullah ﷺ. Dibandingkan dengan generasi-generasi sesudahnya, MEREKA LEBIH MEMAHAMI AL QUR’AN. Mengapa? Karena mereka menghadiri turunnya Al Qur’an, mengetahui sebab-sebab turunnya. Dan mereka, juga bertanya kepada Rasulullah ﷺtentang ayat yang sulit mereka fahami.

6. Quran diturunkan untuk menjawab persoalan sahabat

AL QUR’AN JUGA TURUN UNTUK MENJAWAB PERTANYAAN MEREKA (SAHABAT), memberikan jalan keluar masalah yang mereka hadapi, dan mengikuti kehidupan mereka yang umum maupun yang khusus. Mereka juga sebagai orang-orang yang paling mengetahui bahasa Al Qur’an, kerana Al Qur’an diturunkan dengan bahasa mereka. Dengan demikian, mengikuti pemahaman mereka merupakan hujjah terhadap generasi setelahnya.

7. Suruhan berpegang kepada sunnah Sahabat

Aku wasiatkan kepada kamu untuk bertaqwa kepada Allah; mendengar dan taat (kepada penguasa kaum muslimin), walaupun (dia) seorang budak Habsyi. Karena sesungguhnya, barangsiapa hidup setelahku, dia akan melihat perselisihan yang banyak. MAKA WAJIB BAGI KAMU BERPEGANG KEPADA SUNNAHKU DAN SUNNAH PARA KHALIFAH YANG MENDAPATKAN PETUNJUK DAN LURUS. Peganglah dan giggitlah dengan gigi geraham. Jauhilah semua perkara baru (dalam agama), karena semua perkara baru (dalam agama) adalah bid’ah, dan semua bid’ah adalah sesat. [HR Abu Dawud, no. 4607; Tirmidzi 2676; Ad Darimi; Ahmad, dan lainnya dari Al ‘Irbadh bin Sariyah]. 

KINI BUKAN LAGI ZAMAN SAHABAT……

8. Biarpun zaman salaf telah berlalu, orang yang MENGIKUT PEGANGAN (MANHAJ) SALAF tetap mendapat pujian dari Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى.

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى:

“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang muhajirin dan Ansar dan ORANG-ORANG YANG MENGIKUTI MEREKA DENGAN BAIK, Allah redha kepada mereka dan mereka pun redha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar”. (At-Taubah:100)

9. SETIAP ZAMAN AKAN ADA SATU GOLONGAN YANG  MENEGAKKAN SUNNAH (MENGAMALKAN ISLAM MENGIKUT JALAN SAHABAT NABI ﷺ)

Rasulullah ﷺ bersabda: “SENTIASA ADA SEGOLONGAN (THAIFAH) DARI UMATKU YANG SELALU DALAM KEBENARAN MENEGAKKAN PERINTAH ALLAH, tidak akan mencelakai mereka orang yang tidak menolongnya dan orang yang menyelisihinya sampai datang perintah Allah dan mereka tetap di atas (kebenaran) yang demikian itu.” (HR.  Ahmad 16305, Bukhari dan Muslim

 

 1.2  Kaedah Sahabat (Ahli Sunnah) Memahami Quran Dan Hadis Nabi ﷺ vs Ahli Kalam – home

1. SAHABAT(Al-Miqdad) MEMAHAMI HADIS NABI ﷺ SECARA LITERAL dengan menabur pasir ke atas orang yang memuji Uthman RA.

Hadis Nabi ﷺ :Al Midad ra bahwa seorang telah mulai memuji Uthman ra. Al miqdad lalu menuju tempat orang tersebut kemudian berjongkok di atas kedua lututnya. Maka ia mulai menaburkan pasir ke wajah orang tersebut. Lalu Uthman ra bertanya kepadanya, “Ada apa denganmu?” Al Miqdad berkata “Sesungguhnya Rasulullah ﷺ bersabda” Apabila kalian melihat orang yang suka memuji, maka taburkanlah wajah mereka dengan tanah
(HR Muslim 3002)

BERBEZA DI ZAMAN INI, ramai berusaha mentakwilkan perkataan Nabi ﷺ / Firman Allah seperti dibawah:

i. “ Sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad ﷺ. Seburuk-buruk perkara adalah (perkara agama) yang diada-adakan, SETIAP (perkara agama) yang diada-adakan itu adalah bid’ah, SETIAP BID’AH ADALAH KESESATAN” (HR. Muslim no. 867) …….. Bagaimana mungkin SETIAP BID’AH DITAKWIL kepada hanya SEBAHAGIAN BID’AH ADALAH SESAT.

ii. “Lalu Dia bersemayam di atas ‘Arsy.” [Al-A’raaf: 54] ….. Allah jelas menyebut DI LANGIT, tetapi dikatakan Allah DI MANA-MANA…..…. Bukankah ia lafaz dan makna yang berbeza?

iii. Hadis Isbal… Abu Bakar RA dengan jelas tidak sengaja membuat kainnya isbal tetapi ditakwilkan bahawa boleh isbal jika tidak sombong. Nabi ﷺ menyatakan “Kamu tidak melakukan dengan sombong.” Dan NABI ﷺ PUN TIDAK MENYEBUT ATAU MEMBOLEHKAN ISBAL . Semua dalil secara jelas melarang isbal tetapi SEDAYA UPAYA MENCARI SYUBAHAT untuk membolehkan isbal.

Di dalam hal MEMAHAMI DALIL SECARA LITERAL (JELAS), seringkali kita akan dipersoalkan seperti:
“Takkan imam syafie atau ulamak yang menghafal beratus ribu hadis tidak tahu hal demikian

i. Dalam hadis (pujian), jelas Uthman RA juga tidak tahu atau lupa berkenaan hadis menabur muka pasir ke atas muka orang yang memujinya……..  Bukankah Uthman RA adalah orang ke 3 terbaik di kalangan sahabat? Apakah imam, ulamak atau ustaz lebih baik dari Uthman RA?

ii. Andaikata sesuatu perbuatan itu baik, maka SAHABAT YANG DIJAMIN MASUK SYURGA PASTINYA MENDAHULUI AMALAN ITU. Siapakah yang lebih memahami agama jika bukan sahabat kerana agama islam (quran/hadis) diturunkan melalui sahabat sehingga kini..…. Jika ingin masuk syurga perlu mencontohi orang yang dijamin masuk syurga.

KAEDAH AHLI SUNNAH MEMAHAMI AYAT QURAN HADIS vs AHLI KALAM
Oleh Ustaz Idris Sulaiman (Syarah Kitab Akidah Imam Al-Barbahari)

Kaedah: “Sesuatu perkataan dari Quran dan Hadis hendaklah difahami secara zahir kecuali jika ada petunjuk-petunjuk yang menunjukkan bahawa makna zahirnya tidak dimaksudkan.”

AHLI KALAM BERSIFAT TAKALLUF

Jadi kita memahami yang Dajjal ialah manusia. Yakjuj Makjuj pula kuat hingga boleh minum air sungai sampai kering. Tak perlu nak bayangkan mereka bawa jentera atau kilang yang sedut sungai sampai kering. Ini dipanggil takalluf.

Takalluf adalah bersikap berlebihan dalam mentafsirkan ayat ikut logik kedangkalan akal fikiran. Ini masalah akal yang tidak mahu beriman (ahli kalam). Mereka  tidak mahu menerima kecuali jika tidak menepati logik.

SELAGI TIADA PETUNJUK DARIPADA AL-QURAN DAN HADIS, JANGAN DISELEWENGKAN MAKNA SUATU NAS ITU DENGAN MAKNA YANG MENYALAHI MAKSUD ZAHIRNYA.

Ahli kalam bukan sahaja takwil sifat Allah, bahkan semua syariat ditafsirkan (takwil) ikut laras akal mereka yang dangkal itu. Bagi kita yakjuj makjuj minum air sungai hingga kering kerana Nabi ﷺ kata. Kita beriman saja “Kami Dengar dan Kami Taat”. Selagi tiada petunjuk, jangan kita tafsirkan secara pasti. Contoh televisyen sebahagian dajjal-dajjal tetapi kita kena yakin akan ada dajjal paling besar  atau manusia penipu yang paling hebat (The Dajjal).

 

 1.3 Sikap Sahabat Terhadap Sabda (Hadis) Nabi ﷺ – home

Abdullah bin Abbas RA berkata:
“Nabi Muhammad ﷺ berhaji dengan cara tamattu’”, lalu berkata ‘Urwah bin Az Zubair: “ABU BAKAR DAN UMAR MELARANG AKAN HAJI TAMATTU’”, Abdullah bin Abbas RA bertanya: “Apa yang dikatakan oleh Urayyah?”, dijawab: “Ia mengatakan bahwa Abu bakar dan Umar melarang akan haji tamattu’”, maka Abdullah bin Abbas RA menanggapinya: “AKU BERPENDAPAT MEREKA AKAN CELAKA, AKU SEDANG MENGATAKAN NABI MUHAMMAD ﷺ BERSABDA, dan ia (malah) mengatakan Abu Bakar dan Umar melarang(nya).” HR. Ahmad

KESIMPULAN

1. Agama Islam adalah berasaskan Quran dan Hadis. Ia diwahyukan kepada Rasulullah ﷺ dan dihafal serta disebarkan melalui sahabat. Maka, contoh pengibadatan sebenar adalah seperti yang dicontohi oleh Nabi ﷺ dan kefahaman sahabat. 
2. Perlu dilihat siapa guru yang diambil hal agama. Setiap dakwaan/sandaran berkaitan agama PERLU MENYERTAI DALIL YANG JELAS supaya DIJAUHI TAKWILAN YANG MEROSAKKAN AGAMA.

 

 1.4 Kaedah-Kaedah Asas Memahami & Mengharmonikan Dalil Agama (Quran/Hadis) – home

1. Kaedah Asas Memahami Dalil: Quran dan Hadis Tidak Boleh Dipisahkan 

Jelas Quran dan Hadis (sunnah) iaitu keduanya adalah dari sumber yang sama iaitu Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى. Maka tidak boleh dipisahkan dan perlu dibaca (difahami) BERSEKALI. Boleh terpesong jika bersandar kepada Quran semata-mata tanpa penjelasan Hadis.

Firman Allah: “Dan kami turunkan atas engkau az-zikr (peringatan) untuk engkau jelaskan kepada manusia. Segala yang diperkatakannya (Al-Quran & Hadis) itu tidaklah hanya wahyu yang diwahyukan kepadanya”. (QS Surah An-Najm:3-4)

Firman Allah: “Sesungguhnya dia (Nabi ﷺ) tidaklah berbicara berdasarkan hawa nafsu”. (QS Surah An-Najmi:3-4).


2. Kaedah Batil (Silap) Memahami Agama:
Rujukan pertama adalah Quran, kedua Sunnah, kemudian  ijmak, kemudian kias.

Firman Allah: “Dan kami turunkan atas engkau az-zikr (Al-Quran) untuk ENGKAU JELASKAN kepada manusia” (QS An-Nahl:44)

Perlu tegas dan jelas bahawa rujukan kita quran dan hadis SERENTAK kerana hadis sebagai penjelasan kepada Al-Quran seperti An-Nahl:44 di atas. Maka, Al-Quran dan Hadis/Sunnah TIDAK boleh dipisahkan. Bahkan dalam memahami sesuatu hukum ada perincian lagi iaitu pemahaman/amalan Sahabat ﷺ sebagai TOLOK UKUR.

Nabi ﷺ bersabda: “ …Iaitu satu  kumpulan selamat (masuk syurga)  adalah golongan yang berpegang dengan peganganku dan para Sahabatku.”(HR Tirmizi)

Tiada perkara khilaf atau ijtihad dalam hal *AKIDAH. Ia hanya dibenarkan jika tiada dalil yang jelas oleh Quran/Hadis.

*Maksud akidah – simpulan (uqdah).
Simpulan adalah perkara yang kita yakin dan dengan kuat (JELAS disebut oleh Quran/Hadis). 


3. Kaedah Asas Dalam Mendapat Kebenaran:
 Setiap Dakwaan Perlu Datangkan Bukti Benar daripada Quran/Hadis”

* Maksud Benargenuine, real, right, true, very, accurate (tepat).
Lawan kepada Benar – dusta, sangka-sangka, dengar-dengar, khabar angin (hearsay),  taqlid buta

Firman Allah: “….Jika kalian berselisih dalam suatu hal, maka kembalikanlah kepada Allah dan Rasul-Nya”. (QS An-Nisak:59) …… Kebenaran hanya 1 iaitu daripada Allah dan RasulNya

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Iaitu semasa kamu bertanya atau menceritakan berita dusta itu dengan lidah kamu, dan memperkatakan dengan mulut kamu akan sesuatu yang kamu TIDAK MEMPUNYAI PENGETAHUAN yang sah mengenainya ; dan kamu pula menyangkanya perkara kecil, pada  hal ia pada sisi Allah adalah perkara yang besar dosanya. ”(An-Nur:15) …. Bahaya bercakap tanpa pengetahuan yang benar

Firman  Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Dan jika engkau menurut kebanyakan orang yang ada di muka bumi, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah; tiadalah yang mereka turut melainkan SANGKAAN SEMATA-MATA, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta.” (Al-Anaam:116) ….. Bahaya sangkaan tanpa kebenaran (Quran/Hadis)


4. Kaedah Mengharmonikan Dalil (Quran/Hadis)

i. Hadis lisan diutamakan dari Hadis perbuatan.
eg.
 Hadis Nabi ﷺ melarang minum berdiri dan Baginda minum berdiri; atau
Hadis larangan membuang air mengadap kiblat dan Baginda membuang air mengadap kiblat

ii. Hadis Larangan diutamakan dari Hadis mengharuskan.

iii. Hadis khusus diutamakan dari Hadis umum
eg. Hadis wajib taat pemimpin walaupun zalim (khusus) vs Hadis amar makruf nahi mungkar (umum)

iv. Perlu memahami hadis secara menyeluruh
Bukan ambil sebahagian dan abaikan sebahagian yang lain

v. Menggunakan kaedah Akharfu Dharrarain (antara 2 mudarat) jika tiada jalan keluar
eg. Mengundi (menyalahi syarak kerana syubahat demokrasi) vs Kewajipan Pertahankan Pemerintah Muslim (Al-Jamaah). Atau darurat membolehkan melakukan hal tegahan syarak mengikut keperluan sahaja.

vi. Mengelak shubahat

 

5. Kaedah Asas Penuntut Ilmu Bagi Meleraikan Khilaf (Perselisihan) Agama

i. Jangan ada dorongan taasub atau fanatik.
Bebaskan diri dari taasub demi melihat cahaya, quran dan hadis. Jika ada sifat taasub, zhub, kecenderungan selera sendiri, maka selagi itu akan terhijab dari kebenaran. Jauhi Ilmu Kalam (falsafah).

ii. Mujahadah
Maksud Mujahadah – Berasal dari perkataan jihad iaitu berusaha bersungguh-sungguh untuk cari kebenaran. Kebenaran hanya 1 iaitu Quran/Hadis.

iii. Bergantung kemampuan (ilmu) diri
Sama ada kita dari kalangan penuntut ilmu yang ada sedikit sebanyak  ilmu (alat) untuk lihat khilaf antara ulamak/asatizah. Lalu kita lihat dalil yang lebih kuat. Itu sepatutnya. Sentiasa lihat dalil dan bukan ikut tubuh badan asatizah/ulamak tersebut.

vi. Lihat dalil (Quran/Hadis) yang lebih kuat
Senaraikan semua hadis yang berkaitan dan cuba fahami setiap matan hadis. Lihat Kaedah Asas Harmonikan Dalil di atas. Apabila didapati 2 hujah iaitu pendapat akal (Ilmu Kalam) dan hadis,  teguhkan diri dengan hadis.

vii. Manakah ilmuan itu yang lebih dipercayai
eg: Lebih berkepakaran. Lebih berumur, lebih zahirnya berilmu, bertaqwa. Kajian biografi sahabat, imam as-sunnah dan ulamak juga amat membantu.

viii. Mengikut bidang kepakaran.
Sekiranya masalah status hadis, lalu diberi ulamak besar yang memang ahli dan ada yang bawak ulamak bukan hadis (eg bidang tafsir), maka kita sebagai seorang penuntut ilmu kaedahnya adalah kita dahulukan ulamak yang pakar dalam bidang hadis.

ix. Taraf ulamak/asatizah tersebut.
Jika padangan seorang ustaz dan seorang ulamak hadis, dengan mudah kita akan dahulukan ulamak hadis. Ilmuan kita reserve dahulu. Jangan jadi lebih sudu dari kuah. Bukan pilihan sesuatu pendapat disebabkan tubuh badan seseorang atau “ustaz ini kata”. Jelas ia adalah kejahilan.

 

Rujukan:

https://mazuddin2.wordpress.com/2017/01/19/imam-al-barbahari-siri-2-asas-sebagai-muslim-adalah-mengikut-kefahaman-sahabat-dan-taat-kepada-pemimpin/

https://mazuddin2.wordpress.com/2017/02/03/imam-al-barbahari-siri-4-bidaah-hasanah-pintu-kesesatan-umat-khawarij-sufi-ahli-kalam-syiah-dll-selamatkah-menjadi-orang-awam-jahil/

https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/

 

 1.5 Jalan Ke Syurga & Neraka: Punca Kesesatan dan Kekeliruan Agamahome

i. Punca Kesesatan & Kekeliruan

1. Sombong
Berpaling engkar dari ayat Allah dan RasulNya apabila ditegakkan hujah(Al-Kahfi: 50). 

2. Taqlid Ulamak dan ilmuan Tanpa Tahu Dalil
Mendahulukan kata-kata ulamak dari dalil.(Al-Aarraf:38) & (Ibrahim:21)

3. Bidaah Hasanah
Bidaah adalah seburuk-buruk perkara yang diadakan. Ia datang dalam keadaan baik tetapi tidak menepati cara Nabi ﷺ (Ittiba’). (HR An Nasa’i no. 1578)

4. Menggunakan Ilmu Falsafah (Ilmu Kalam)
Mendahului hujah akal berbanding Sabda Nabi ﷺ (An-Nisak:65)

5. Tidak Faham Kaedah Beragama (Jalan Salafussoleh)
Amalan ikut-ikutan (nenek moyang) menjadi sandaran dalam beragama (Tirmidzi, no. 2565)

6. Tidak Memahami Maksud dan Kaedah Asas Islam (Akidah, Ijtihad, Kias dan Khilaf)
Ringkasan Akidah oleh Imam Barbahari (Wafat 319H), Kitab Syarah Sunnah

7.  Malas, Tidak Berminat/Bersungguh Menuntut Ilmu Sunnah (Lagha Dengan Kehidupan Dunia)
Kebanyakan manusia ke neraka kerana mengikut hawa nafsu (bidaah, maksiat, syirik atau kufur) dan lagha (Al-Araaf:179)

 

ii. Jalan Ke Syurga

1. Hanya satu jalan terus ke Syurga
Sabda Nabi ﷺ: ”….yang SATU golongan akan masuk surga, iaitu “Al-Jama’ah“. (HR Abu Daud, dll)

Maksud Al-Jama’ah –
i. Ikut Sunnah Nabi ﷺ dan Sahabat Baginda
ii. Taat pemimpin walaupun zalim*

2. Pegangan (manhaj) kepada sunnah Nabi ﷺ dan Sahabat.

“…. Mereka semua di dalam neraka, kecuali satu agama. Mereka bertanya:“Siapakah mereka, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab,“ Siapa saja yang mengikutiku dan (mengikuti) sahabatku.” (Tirmidzi, no. 2565)

3 . Keampunan Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى

“….Wahai anak Adam, seandainya seandainya engkau mendatangi-Ku dengan dosa sepenuh bumi dalam keadaan tidak berbuat syirik sedikit pun pada-ku, tentu Aku akan mendatangi-Mu dengan AMPUNAN sepenuh bumi pula.” (HR. Tirmidzi no. 3540)

4. Orang yang mengikuti Jalan Sahabat (Salafi) @ Ahli Hadis

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang muhajirin dan Ansar dan ORANG-ORANG YANG MENGIKUTI MEREKA DENGAN BAIK, Allah redha kepada mereka dan mereka pun redha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya…”. (At-Taubah:100)

5. Orang yang rendah diri (Tidak sombong) dan tidak lalai

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “ Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan MERENDAH DIRI SERTA DENGAN PERASAAN TAKUT (melanggar perintahnya)… janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang lalai (Al-A’raf:205)

6. Penuntut Ilmu Sunnah (Quran dan Hadis)

Sabda Nabi ﷺ: “Barangsiapa menempuh suatu JALAN UNTUK MENCARI ILMU, maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke syurga(Sahih. HR Abu Daud)

 
iii. Jalan Ke Neraka

1. Tidak mahu memahami Ayat Allah (Quran dan Hadis) dan lalai

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) TIDAK MAHU MEMAHAMI DENGANNYA (ayat-ayat Allah), ….. mereka itulah orang-orang yang lalai (Al-A’raf:179)

2. Pembuat Bidaah

“….Seburuk-buruk perkara adalah (perkara agama) yang diada-adakan, SETIAP (perkara agama) yang diada-adakan itu adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah kesesatan dan setiap kesesatan tempatnya di NERAKA” (HR. An Nasa’i no. 1578)

3. Orang yang tidak mahu mendengar peringatan

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Andaikata kami dahulu mahu mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu), niscaya kami tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala (Al-Mulk:10)

4. Orang kafir (engkar) perintah Allah dan RasulNya

Firman Allah: “Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam neraka. Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab…. (An-Nisak:56)

5. Tidak mahu kerjakan amal soleh

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “…dan (alangkah ngerinya), jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Rabbnya, (mereka berkata), “wahai Rabb kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikan kami ke dunia. Kami akan mengerjakan AMAL SOLEH” (As-Sajadah:12)

6. Taqlid buta kepada ulamak dan ilmuan
(*Taqlid buta – mengikut agama tanpa tahu dalil)

i. Ancaman Neraka Penuntut Ilmu Yang Tidak Mengkaji Latarbelakang Gurunya

Pesanan Muhammad Bin Sirin (Tabi’in): “Sesungguhnya ilmu ini (quran/hadis) adalah agama. Oleh itu, perhatikan daripada siapa kamu mengambil agama kamu” (Muqaddimah Shahih Muslim)

ii. Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman (1): “ Wahai tuhan kami, mereka inilah yang telah menyesatkan kami; oleh itu berilah kepada mereka azab seksa yang berlipat ganda dari (azab) neraka”. Allah berfirman lagi: “Kamu masing-masing disediakan (azab seksa) yang berlipat ganda tetapi kamu tidak mengetahui.” (Al-Araaf:38)

iii. Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman (2): “….Sesungguhnya kami telah menjadi pengikut kamu, maka adakah kamu dapat menolak daripada kami sedikit dari azab Allah? ” Mereka menjawab: “Kalaulah Allah menunjukkan jalan selamat kepada kami, tentulah kami tunjukkan jalan itu kepada kamu. (Sekarang) sama sahaja kepada kita, sama ada kita menggelisah dan mengeluh atau kita bersabar, tiadalah sebarang jalan bagi kita untuk melepaskan diri (dari azab itu)”. (Ibrahim:21)

7. Tidak taat pemimpin walaupun zalim

Sabda Nabi ﷺ: “Barangsiapa yang melepaskan tangan dari ketaatan pada pemimpin, maka ia pasti bertemu Allah pada hari kiamat dengan tanpa argumen yang membelanya. Barangsiapa yang mati dalam keadaan tidak ada baiat di lehernya, maka ia mati dengan cara mati jahiliyah.” (HR. Muslim no. 1851)

 https://mazuddin2.wordpress.com/2017/01/19/imam-al-barbahari-siri-2-asas-sebagai-muslim-adalah-mengikut-kefahaman-sahabat-dan-taat-kepada-pemimpin/

 

 

1.6  Kewajipan Menuntut Ilmu Sunnah (Quran/Hadis) – Kelebihan Berilmu dan Beramal – home

i. Dalil Menuntut Ilmu Sunnah

1. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “ALLAH MENGANGKAT KEDUDUKAN orang yang beriman daripada kalangan kamu dan mereka yang menuntut ilmu.” (Al-Mujadalah, 11) ….  ILMU SUNNAH

2. Sabda Nabi ﷺ: “Sekiranya seorang hamba itu meninggal dunia maka akan terputuslah amalannya KECUALI DALAM TIGA PERKARA: sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan atau doa anak solah terhadapnya.” (HR Muslim) …. ILMU SUNNAH YANG DIMANFAATKAN

3. Sabda Nabi ﷺ: “Barangsiapa Allah inginkan kebaikan buatnya, Allah akan berikan dia KEFAHAMAN DALAM AGAMA.” (HR Bukhari dan Muslim) ….. KEFAHAMAN ILMU SUNNAH

4. Sabda Nabi ﷺ: “Barangsiapa menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan MEMUDAHKAN BAGINYA JALAN KE SYURGA, dan sesungguhnya para malaikat akan membentangkan sayapnya buat penuntut ilmu kerana meredai apa yang dilakukannya, dan sesungguhnya penghuni langit dan bumi sampai ikan-ikan di laut akan meminta keampunan buat orang yang berilmu, dan kelebihan orang yang berilmu atas ahli ibadah adalah seperti kelebihan bulan atas semua bintang-bintang, dan sesungguhnya para ulama adalah pewaris nabi, dan sesungguhnya para nabi tidak mewariskan dinar mahupun dirham, akan tetapi mereka mewariskan ilmu, maka barangsiapa yang mengambilnya, dia telah mendapatkan bahagian yang banyak.” (Sahih. HR Abu Daud) ….  MENCARI ILMU SUNNAH SETERUSNYA ALLAH AKAN MUDAHKAN JALAN KE SYURGA

5. Sabda Nabi ﷺ: “Jika kamu melewati taman-taman Syurga maka ambillah manfaat daripadanya. Baginda ditanya: Apakah taman-taman Syurga itu? Jawab Nabi: MAJLIS-MAJLIS ILMU.” (Sahih.HR Tirmizi) … MAJLIS ILMU SUNNAH ADALAH TAMAN SYURGA

6. Sabda Nabi ﷺ: Sampaikan tentangku walaupun sepotong ayat.( HR Bukhari) … AYAT NABI ADALAH ILMU SUNNAH

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Dialah yang telah mengutus RasulNya dengan PETUNJUK dan AGAMA yang benar.” (Al-Taubah, 33) … Petunjuk dan Agama yang benar adalah ILMU AKHIRAT (SUNNAH)

*SERUAN ALLAH DAN RASUL JELAS MEWAJIBKAN MENUNTUT ILMU AKHIRAT. REALITINYA, BANYAK MASA KITA DIHABISKAN DALAM PERKARA YANG KURANG MEMBANTU KEHIDUPAN AKHIRAT YANG KEKAL ABADI. Semoga Allah memberikan kekuatan kepada kita untuk menuntut ilmu sunnah seperti salafussoleh (sahabat nabi ﷺ) lakukan. Ameen

ILMU DUNIA ADALAH FARDU KIFAYAH….. Dalil – setiap perbuatan baik akan dihitung walau sedikit

 

ii. Beramal Dengan Ilmu Sunnah 

Perhambaan kepada Allah hanya dapat direalisasikan dengan kedua perkara ini: ILMU YANG BERMANFAAT dan AMAL YANG SOLEH

 Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Dialah yang telah mengutus RasulNya dengan PETUNJUK dan AGAMA yang benar.” (Al-Taubah, 33)

Petunjuk – Ilmu yang bermanfaat
Agama Yang Benar – Amal yang soleh

 

iii. Kelebihan Menuntut Ilmu Sunnah

Oleh Ustaz Idris Sulaiman, 27 Jun 2015

Hadis Nabi ﷺ:
Pelajarilah Ilmu Sebab Belajar Ilmu Adalah Khasyyah (Tanda Takut Allah)
Menuntut Ilmu Adalah Ibadah
Mengulangkaji Adalah Tasbih
Mengkajinya Adalah Jihad
Mengajarkannya Kepada Yang Tidak Tahu Adalah Sedekah

Berkongsi Dengan Ahlinya Adalah Pendekatan Kepada Allah
*Sebab ilmu adalah batasan antara halal dan haram dan penunjuk jalan bagi penghuni syurga

Ia Pendamping Setia Saat Keresahan
Dengan Ilmu Akan Mengukuhkan Kita
*Tatkala risau dan takut, maka dengan ilmu sedikit sebanyak ketakutan akan terubat

Rakan Dalam Keterasingan
*Realiti pencinta sunnah pada zaman sekarang. Dia akan dapati dirinya akan bersendirian dikelilingi lautan manusia. Manusia akan memulaukannya, malah akan dipandang serong dan seumpamanya. Akhirnya sunnah akan dipandang janggal dan pelik, manakala bidaah akan dipandang baik dan mulia. Itu realiti pada hari ini. Maka dengan ilmu akan menjadi penguat dalam kita hidup dalam suasana keterasingan

Teman Bicara Ketika Bersendirian
Petunjuk Kepada Perkara Yang Menyenangkan Dan Menyusahkan

Senjata Untuk Hadapi Musuh
*Dengan hujah, dalil dan penjelasan kepada pengikut hawa nafsu atau bidaah. Dengan itu tidak akan mudah melatah, tidak mudah marah dan terbawa-bawa dengan emosi kerana penentangan ilmu adalah perkara biasa.

Dan Hiasan Ketika Bersama Rakan Taulan
*Penting melihat dengan siapa kita bergaul seperti  diumpamakan oleh Rasulullah iaitu bergaul dengan penjual minyak wangi atau tukang besi.

Allah Mengangkat Dengan Sebabnya (Ilmu) Sebahagian Kaum Dan Menjadikan Mereka Dalam Kebaikan Sebagai Rujukan Dan Ikutan
Jejak-jejak Mereka Ditelusuri, Perbuatan Diteladani  Dan Pendapat Mereka Dijadikan Pegangan

Para Malaikat Sangat Ingin Menjadi Teman Pendamping Mereka Dengan Menyentuh Dengan Sayap-Sayapnya

Semua Yang Basah Mahupun Yang Kering Memohon Ampunan Untuk Mereka
Ikan-Ikan Di Laut Dan Makhluk-Makhluk Laut Lainnya dan Binatang Buas Di Daratan Serta Hairan-Haiwan Ternakan, Semuanya Meminta Keampunan Buat Ahli Ilmu

Ilmu Adalah Kehidupan Jiwa Daripada Kejahilan Serta Pelita Cahaya Dalam Kegelapan
Dengan Ilmu Seseorang Mencapai Darjat  Manusia Yang Terbaik Di Dunia Dan Akhirat

Memikirkan  Ilmu Setara Berpuasa
Mempelajarinya Setara Dengan Solat

Atas Dasar Ilmu Hubungan Kekeluargaan Dieratkan
*Pergaduhan dalam keluarga adalah akibat kejahilan. Masing-masing tak tahu how to behave, beradab, bergaul dan berbicara dengan orang sekeliling

Atas Dasar Ilmu Diketahui Halal Dan Haram
Ilmu Memimpin Amalan, Adapun Amal Ia Hanya Pengikut Ilmu

Ia Diperolehi Oleh Mereka Yang Bahagia Dan Terhalang Daripadanya Mereka Yang Sengsara

Ulasan:
Hadis ini disandarkan  kepada Nabi ﷺ. Cuma atas dasar amanah, Imam Ibn Abdil Muhsin Al Badr menyebutkan dalam kitabnya Jamek Bayanil Ilm bahawa hadis ini datang dari riwayat lemah tetapi erti sangat bagus.

 

 

1.7 Kejian Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى Kepada Orang Yang Jahil –  home

Jahil adalah sikap keji yang digambarkan oleh Allah kerana mendustakan Allah/Rasul, sombong, degil, syirik atau melampau. UBAT KEPADA SIFAT JAHIL ADALAH MENUNTUT ILMU SUNNAH, TAAT PERINTAH ALLAH/ RASUL ﷺ DAN TAWADHUK.

Surah Al-Anaam: 35 “Dan jika perbuatan mereka berpaling (daripada menerima apa yang engkau bawa wahai Muhammad) terasa amat berat kepadamu; maka sekiranya engkau sanggup mencari satu lubang di bumi (untuk menembusi ke bawahnya) atau satu tangga untuk naik ke langit, supaya engkau dapat bawakan mukjizat kepada mereka, (cubalah lakukan jika engkau sanggup). Dan sekiranya Allah menghendaki, tentulah ia himpunkan mereka atas hidayah petunjuk. (Tetapi Allah tidak menghendakinya), oleh itu JANGANLAH ENGKAU MENJADI DARI ORANG-ORANG YANG JAHIL”……… JAHIL ADALAH ORANG YANG MENDUSTAKAN PERINTAH ALLAH.

Surah Al-Araf:138 “Dan Kami bawakan Bani Israil ke sebarang Laut (Merah) itu lalu mereka sampai kepada suatu kaum yang sedang menyembah berhala-berhalanya. (Melihatkan yang demikian) mereka (Bani Israil) berkata: “Wahai Musa buatlah untuk kami suatu tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan”. Nabi Musa menjawab: “SESUNGGUHNYA KAMU INI ADALAH KAUM YANG JAHIL”…..  JAHIL ADALAH ORANG YANG MENSYIRIKKAN ALLAH.

Surah Al-Araf: 199 “Terimalah apa yang mudah engkau lakukan, dan suruhlah dengan perkara yang baik, serta berpalinglah (jangan dihiraukan) ORANG-ORANG YANG JAHIL (yang degil dengan kejahilannya)”….. JAHIL ADALAH ORANG YANG DEGIL

Surah Hud: 46 Allah berfirman: “Wahai Nuh! Sesungguhnya anakmu itu bukanlah dari keluargamu (kerana ia telah terputus hubungan denganmu disebabkan kekufurannya); sesungguhnya bawaannya bukanlah amal yang soleh, maka janganlah engkau memohon kepadaKu sesuatu yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya. Sebenarnya AKU MELARANGMU DARI MENJADI ORANG YANG JAHIL”……. JAHIL ADALAH PERBUATAN MELAMPAU.

Surah Yusuf: 89 Yusuf berkata: “Tahukah kamu (betapa buruknya) apa yang kamu telah lakukan kepada Yusuf dan adiknya, SEMASA KAMU MASIH JAHIL (tentang buruknya perbuatan yang demikian)?”….. JAHIL ADALAH PERBUATAN YANG MENGIKUT HAWA NAFSU DAN MELAMPAU.

Surah An-Naml: 55“Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki, bukan perempuan, kerana memuaskan nafsu syahwat kamu. (Perbuatan kamu itu amatlah keji) BAHKAN KAMU KAUM YANG JAHIL (yang tidak mengetahui akan akibatnya)”…… JAHIL ADALAH PERBUATAN MELAMPAU.

Surah Al-Qasas: 55 “Dan apabila mereka mendengar perkataan yang sia-sia, mereka berpaling daripadanya sambil berkata: “Bagi kami amal kami dan bagi kamu pula amal kamu; selamat tinggallah kamu; KAMI TIDAK INGIN BERDAMPING DENGAN ORANG-ORANG YANG JAHIL”…… JAHIL ADALAH PERBUATAN BURUK DAN KEJI.

Surah Az-Zumar: 64 “Katakanlah (wahai Muhammad, kepada orang-orang musyrik itu: “Sesudah jelas dalil-dalil keesaan Allah yang demikian), patutkah kamu menyuruhku menyembah atau memuja yang lain dari Allah, hai orang-orang yang jahil?” …… JAHIL ADALAH PERBUATAN SYIRIK DAN MELAMPAU.

Surah Al-Ahqaf: 23 Nabi Hud berkata: “Sesungguhnya ilmu pengetahuan (tentang kedatangan azab itu) hanya ada di sisi Allah, dan (tugasku hanya) menyampaikan kepada kamu apa yang aku diutuskan membawanya, tetapi AKU LIHAT KAMU SATU KAUM YANG JAHIL !” ……. JAHIL ADALAH PERBUATAN DEGIL, SOMBONG DAN TIDAK DENGAR KATA.

 Rujukan

http://www.1aqidah.net/v2/artikel-apa-itu-salaf-salafiyyah-siapa-salafi-dan-nama-nama-lain-bagi-mereka/
https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/06/16/imam-al-syafii-berakidah-salaf
Prinsip dan Dasar Islam – Ustaz Yazid
http://www.ustazidrissulaiman.com/2015/06/01/tuntutan-berilmu-beramal/

 

1.8 Beriman Dengan Kata Allah Dan Sabda Nabi ﷺ (PERINGATAN PENTING) –  home

1. Sesungguhnya Bani Israil telah berpecah-belah menjadi 72 agama. Dan sesungguhnya umatku akan berpecah-belah menjadi 73 agama. MEREKA SEMUA DI DALAM NERAKA, KECUALI SATU AGAMA. Mereka bertanya:“Siapakah mereka, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab,“SIAPA SAJA YANG MENGIKUTIKU DAN (MENGIKUTI) SAHABATKU. (Tirmidzi, no. 2565) …… HANYA 1 GOLONGAN YANG AKAN MASUK SYURGA IAITU IKUT NABI DAN SAHABAT (SALAFUSSOLEH). (lihat penerangan cara sahabat mengamalkan islam)

2. Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang muhajirin dan Ansar dan ORANG-ORANG YANG MENGIKUTI MEREKA DENGAN BAIK, Allah redha kepada mereka dan mereka pun redha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar.(At-Taubah:100) ….. KEWAJIPAN MENGIKUT SAHABAT (SALAFUSSOLEH) DALAM MEMAHAMI DAN MENGAMALKAN AGAMA ISLAM. (lihat sikap sahabat terhadap sabda Nabi ﷺ

3.  Ketahuilah sesungguhnya orang-orang sebelum kamu dari Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) terpecah menjadi 72 (tujuh puluh dua) golongan dan sesungguhnya ummat ini akan berpecah belah menjadi 73 (tujuh puluh tiga) golongan, (adapun) yang 72 AKAN MASUK NERAKA DAN YANG SATU GOLONGAN AKAN MASUK SURGA, IAITU “AL-JAMA’AH. (HR Abu Daud, dll)

AL-JAMA’AHBERMAKSUD BERSATU DI BAWAH 1 PEMERINTAH (KETUA). Tidak mungkin islam boleh berpecah kepada kumpulan minoriti kerana orang islam berpegang kepada 1 kitab dan 1 rasul. (lihat ciri-ciri khawarij di 8.0)

4. Sesungguhnya ORANG-ORANG YANG KAFIR KEPADA AYAT-AYAT KAMI, kelak akan Kami masukkan MEREKA KE DALAM NERAKA. Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan adzab. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (An Nisa’:56)…….. NERAKA BAGI ORANG YANG KAFIR KEPADA AYAT ALLAH (AZAB DIBAKAR KULIT DAN TUMBUH SEMULA).

5. Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan MERENDAH DIRI SERTA DENGAN PERASAAN TAKUT (melanggar perintahnya), dan dengan TIDAK PULA MENYARINGKAN SUARA, pada waktu pagi dan petang dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang lalai (Al-A’raf:205) ……. ORANG BERIMAN SENTIASA MERENDAH DIRI DAN TAKUT KEPADA ALLAH.

6. Dan sesungguhnya KAMI JADIKAN UNTUK NERAKA JAHANAM banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) TIDAK MAHU MEMAHAMI DENGANNYA (AYAT-AYAT ALLAH), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; MEREKA ITULAH ORANG-ORANG YANG LALAI (Al-A’raf:179).…….. WAJIB CUBA MEMAHAMI AYAT QURAN, MENJAUHI PERKARA LALAI (IE MUZIK ATAU APA-APA HIBURAN) DAN DIGANTI DENGAN MENGINGATI ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى (HIBURAN YANG SEBENARNYA).

7. Sesiapa saja yang MENGINGKARI SUNNAH NABI UNTUK MENGIKUT PENDAPAT MANUSIA YANG LAIN, bererti dia telah mengingkari persaksiannya dalam kalimah Syahadah “MUHAMMAD ADALAH UTUSAN ALLAH“.

8. Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau menyeru dan mengharap pada-Ku, maka pasti Aku ampuni dosa-dosamu tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, SEANDAINYA DOSAMU MEMBUMBUNG TINGGI HINGGA KE LANGIT, TENTU AKAN AKU AMPUNI, tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya seandainya engkau mendatangi-Ku dengan dosa sepenuh bumi DALAM KEADAAN TIDAK BERBUAT SYIRIK SEDIKIT PUN PADA-KU, tentu Aku akan mendatangi-Mu dengan ampunan sepenuh bumi pula.” (HR. Tirmidzi no. 3540) …….. SENTIASA MEMOHON AMPUN KEPADA ALLAH KERANA MANUSIA TIDAK SUNYI DARI MELAKUKAN KESILAPAN.

 

Penerangan Berkenaan Manhaj Salaf

 

1.9 Jadilah Golongan Salaf – Golongan Yang Dijamin Syurga   –  home

1. Salaf TAAT KEPADA PEMIMPIN WALAUPUN ZALIM…..bukan memburukkan pemerintah, malah mendoakan mereka.

2. Salaf MENJAGA MASLAHAH DIRI……bukan membinasakan diri berperang atas nama jihad seperti ISIS.

3. Salaf SENTIASA MENUNTUT/MELAZIMI ILMU QURAN DAN HADIS …..bukan mencari ilmu falsafah Al-Ghazali.

4. Salaf SENTIASA TAKSUB KEPADA QURAN DAN HADIS ….. bukan taqliq buta kepada ulamak tanpa semakan dan kontang dalil quran/hadis.

5. Salaf SENTIASA TEGUH DENGAN AKIDAH NABI DAN SALAFUSSOLEH….. bukan akidah Asyairah yang baru.

6. Salaf BERIBADAT DI MASJID…. bukan menyembah kubur.

7. Salaf BERPANDANGAN MENGIKUT QURAN DAN HADIS ….. bukan berdiri atas sangkaan, dalil tv, internet tanpa semakan, rujukan dan kajian dalil.

6. Salaf boleh MEMBEZAKAN PERKARA DUNIA DAN PERKARA AKHIRAT …… bukan merangkum semua sekali.

7. Salaf GEMENTAR BILA DIBACAKAN QURAN DAN HADIS …… bukan mendahulukan kalam ulamak-ulamak.

8. Salaf AKAN BERTANYA DALIL (QURAN/HADIS) JIKA BERHUJAH …… bukan dengan persoalkan berapa lama kamu menadah kitab.

9. Salaf adalah GOLONGAN GHURABAK ….. bukan golongan kebanyakan.

10. Salaf BERGURU DENGAN ULAMAK SUNNAH…. bukan bertaqliq dengan ulamak sufi yaman, India tabligh atau Pakistan.

…….salaf TIDAK MELAMPAU DALAM SEMUA HAL, bercakap hanya apa yang Allah dan Rasul katakan.

GOLONGAN SELAMAT BUKAN sufi yahanana, bukan sufi tareqat-tareqat, bukan ikhwanul muslimin (khawarij moden), bukan parti pembangkang, bukan tabligh, bukan hizbut tahrir, bukan syiah…BUKAN PEMBUAT BIDAAH HASANAH.

GOLONGAN SELAMAT ADALAH SALAF DAN MENGIKUT JALAN (PEMAHAMAN DAN AMALAN) MEREKA…..Salaf dijamin masuk syurga oleh Allah.

1. Sabda Nabi ﷺ: “Sesungguhnya Bani Israil telah berpecah-belah menjadi 72 agama. Dan sesungguhnya umatku akan berpecah-belah menjadi 73 agama. MEREKA SEMUA DI DALAM NERAKA, KECUALI SATU AGAMA. Mereka bertanya:“Siapakah mereka, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab,“SIAPA SAJA YANG MENGIKUTIKU DAN (MENGIKUTI) SAHABATKU. (Tirmidzi, no. 2565) …… HANYA 1 GOLONGAN YANG AKAN MASUK SYURGA IAITU IKUT NABI DAN SAHABAT (SALAFUSSOLEH). (lihat penerangan cara sahabat mengamalkan islam)

KINI BUKAN LAGI ZAMAN SAHABAT……

2. Biarpun zaman salaf telah berlalu, orang yang MENGIKUT PEGANGAN (MANHAJ) SALAF tetap mendapat pujian dari Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى.

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى:

“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang muhajirin dan Ansar dan ORANG-ORANG YANG MENGIKUTI MEREKA DENGAN BAIK, Allah redha kepada mereka dan mereka pun redha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar”. (At-Taubah:100)

3. SETIAP ZAMAN AKAN ADA SATU GOLONGAN YANG MENEGAKKAN SUNNAH (MENGAMALKAN ISLAM MENGIKUT JALAN SAHABAT NABI ﷺ)

Rasulullah ﷺ bersabda: SENTIASA ADA SEGOLONGAN (THAIFAH) DARI UMATKU YANG SELALU DALAM KEBENARAN MENEGAKKAN PERINTAH ALLAH, tidak akan mencelakai mereka orang yang tidak menolongnya dan orang yang menyelisihinya sampai datang perintah Allah dan mereka tetap di atas (kebenaran) yang demikian itu.” (HR. Ahmad 16305, Bukhari dan Muslim)

4. Dari Ibnu ‘Umar r.a., dari Nabi ﷺ., sabdanya: “Sesungguhnya Islam itu mula-mulanya asing dan akan kembali asing bagai semula. Dia akan kembali kepada DUA MASJID sebagaimana ular kembali ke sarangnya.” (HR Muslim – 0119)

 

1.10 Golongan Majoriti(Kebanyakan) VS Sedikit (Ghurabak) – Apa Kata Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى?   –  home

RAMAI BUKAN PENENTU KEBENARAN

Usah terpukau dengan ramainya pelaku kemungkaran kerana ramai belum tentu benar dan diredhai di sisi Allah. Demikian sebaliknya, usahlah gusar jika anda termasuk dalam kelompok yang sedikit (ghurabak) dalam melakukan kebenaran kerana ia bukan petanda anda di pihak yang salah dan dimurkai olehNya.

CELAAN ALLAH TERHADAP GOLONGAN RAMAI

1. Kebanyakan manusia menyesatkan 
“Seandainya kamu mengikuti KEBANYAKAN orang di muka bumi, sungguh mereka akan menyesatkan kamu dari jalan Allah.” (Surah al An’am, ayat 116)

2. Kebanyakan manusia tidak bersyukur
“..akan tetapi KEBANYAKAN manusia tidak bersyukur.” (Surah al-Baqarah, ayat 243)

3. Kebanyakan manusia tidak mengetahui kebenaran 
“…akan tetapi KEBANYAKAN manusia tidak mengetahui” (Surah al-A’raf, ayat 187)

4. Kebanyakan manusia lalai mengingat Allah
“.. dan sesungguhnya KEBANYAKAN manusia itu lengah terhadap tanda-tanda kekuasan Kami” (Surah Yunus, ayat 92)

5. Kebanyakan manusia itu fasik
“..dan sesungguhnya KEBANYAKAN manusia itu benar benar fasiq.” (Surah al-Maa’idah, ayat 49)

6. Kebanyakan manusia mengingkari Al Quran 
“ dan sesungguhnya Kami telah mengulang ulang kepada manusia didalam Al-Quran ini setiap macam perumpamaan, tetapi KEBANYAKAN manusia tidak menyukai selain mengingkari.” (Surah al-Isra’, ayat 89)

7. Kebanyakan manusia tidak beriman dengan hari akhirat
“ Dan sesungguhnya KEBANYAKAN diantara manusia benar-benar ingkar akan pertemuan dengan Rabb-nya.” (Surah ar-Ruum, ayat 8)

8. Kebanyakan manusia tidak beriman 
“ ..akan tetapi KEBANYAKAN manusia tidak beriman.” (Surah Hud, ayat 17)

 

PUJIAN ALLAH TERHADAP GOLONGAN YANG SEDIKIT (GHURABAK)

1. Sedikit sekali manusia yang bersyukur 
“SEDIKIT sekali dari hamba-Ku yang bersyukur.” (Surah Saba’, ayat 13)

2. Sedikit sekali manusia yang beriman
“ SEDIKIT sekali kamu beriman kepadanya. (Surah al-Haqqah, ayat 41)

3. Sedikit sekali manusia yang mahu mengambil pelajaran
“.. SEDIKIT sekali kamu mengambil pelajaran.” (Surah al-A’raf, ayat 3)

 

HADIS NABI ﷺ

Demikian juga hadis-hadis Nabi ﷺ yang MENGAITKAN JUMLAH MANUSIA YANG RAMAI DENGAN KECELAKAAN  dan yang sedikit dengan keselamatan dan kebahagiaan. Misalnya:

1) Islam akan kembali asing dan berbahagialah golongan yang asing itu. (Lihat Shahih Muslim, no. 145)

2) Umat Islam akan berpecah kepada 73 kumpulan. Daripada jumlah ini, kebanyakannya iaitu 72 kumpulan akan masuk neraka dan hanya 1 kumpulan sahaja yang masuk Syurga iaitu mereka yang mengikuti prinsip baginda dan para sahabat dalam beragama. (Lihat Sunan Ibnu Majah, no. 3992 dan Sunan At-Tirmidzi, no. 2641)

AL-JAMAAH ADALAH KEBENARAN WALAUPUN KESEORANGAN

Berdasarkan hakikat ini, maka hendaklah kita sentiasa ISTIQOMAH BERADA DI ATAS KEBENARAN (SUNNAH NABI ﷺ & SAHABAT), meskipun ramai manusia yang menyelisihinya biarpun kita hanyalah seorang diri yang berada di atas kebenaran itu.

Ibnu Mas’ud RA pernah berkata: “Al-Jama’ah adalah yang mengikuti kebenaran walaupun engkau sendirian.” [Syarh Ushul al-I’tiqad karya al-Lalika-i, no. 160]

 

LAIN-LAIN RINGKASAN AYAT CELAAN UNTUK GOLONGAN KEBANYAKAN.

1) Kebanyakan manusia suka menyesatkan dari jalan Allah (Lihat surah al-An’am, ayat 116)

2) Kebanyakan manusia suka mengingkari al-Quran. (Lihat surah al-Isra, ayat 89)

3) Kebanyakan manusia bersifat fasiq. (Lihat surah al-Maidah, ayat 49)

4) Kebanyakan manusia tidak mengetahui. (Lihat surah al-A’raf, ayat 18)

5) Kebanyakan manusia tidak beriman kepada Allah. (Lihat surah Hud, ayat 17)

6) Kebanyakan manusia tidak tahu bersyukur. (Lihat surah al-Baqarah, ayat 243)

7) Kebanyakan manusia lalai dari mengingati Allah. (Lihat surah Yunus, ayat 92)

8) Kebanyakan manusia ingkar akan pertemuannya dengan Allah. (Surah Ar-Rum, ayat 8)


NAMUN SEBALIKNYA, ALLAH MENGAITKAN SIFAT-SIFAT YANG BAIK DENGAN GOLONGAN YANG SEDIKIT (GHURABAK)

1) Sedikitnya manusia yang beriman. (Lihat surah al-Haqqah, ayat 41)

2) Sedikitnya manusia yang bersyukur. (Lihat surah Saba’, ayat 13)

3) Sedikitnya manusia yang mengingati Allah. (Lihat surah an-Naml, ayat 62)

4) Sedikitnya manusia yang mengambil pengajaran. (Lihat surah al-A’raf, ayat 3)

 

 

1.11 Ahli Quran dan Ahli Hadis  home

i. SIAPAKAH AHLUL QURAN?

Berkata Sy-Syeikh Al-Allamah Soleh Al-Fauzan hafizahullah:Yang dimaksudkan dengan Ahli Al-Quran bukanlah orang yang menghafalnya serta membacanya secara tartil hingga ke akhirnya.

Ahli Quran adalah orang yang mengamalkannya sekalipun mereka tidak menghafalnya, orang yang mengamalkan perintah-perintah, larangan-larangan serta batasan-batasan Al-Quran. Merekalah Ahli Quran dan mereka Ahli Allah yang dikhususkan dari kalangan makhluknya.

Adapun orang yang:
– menghafaz Al-Quran;
– bersungguh-sungguh membacanya;
– tepat sebutan hurufnya; dan
– mensia-siakan batasannya (suruhan),

Maka ini tidak termasuk dari kalangan ahli Quran dan tidak termasuk dari kalangan orang-orang yang dikhususkan, bahkan ianya suatu maksiat terhadap Allah, terhadap RasulNya serta menyelisihi Al-Quran.

Oleh yang demikian, AHLI QURAN adalah:
ORANG YANG BERDALIL DENGAN AL-QURAN, TIDAK MENDAHULUINYA KE ATAS SELAINNYA DALAM BERISTIDLAL (BERHUJAH), MEREKA MENGAMBILNYA DI DALAM KEFAHAMAN, HUKUM-HAKAM DAN AGAMA.

(Syarah Kitab Al-‘Ubudiyah)

ii. SIAPAKAH AHLI HADIS?

AS-SALAFIYAH, FIRQATUN NAJIYAH (GOLONGAN YANG SELAMAT) DAN THAIFATUL MANSHURAH (KELOMPOK YANG MENANG)

Oleh Syaikh Abu Usamah Salim bin ‘Ied Al-Hilaaly

Pembahasan “Ahli Hadits” dilihat dari beberapa sisi :

PERTAMA
Kesepakatan ahlil ilmu dan iman dalam menafsirkan Al-Firqayun Najiyah dan Ath-Thoifah Al-Masnhurah dengan Ahlil Hadits.

Ketahuilah wahai pencari kebenaran, sesungguhnya para Ulama telah bersepakat pendapat bahwa Ahlil Hadits adalah Ath-Thoifah Al-Manshurah dan Al-Firqatun Najiyah.

Disini saya paparkan di hadapanmu sejumlah besar dari mereka sehingga kamu tidak akan mendapatkan jalan kecuali mengikuti jalan mereka dan meniti jejak langkah mereka serta mengikuti pemahaman mereka. Karena merekalah pembawa agama Rabb semesta alam yaitu orang-orang yang berbicara dengan apa yang disampaikan Al-Kitab dan menegakkan apa yang ditegakkan oleh As-Sunnah. Barangsiapa yang tidak mengikuti jalan mereka berarti telah memperbodoh diri mereka sendiri.

[1] Abdullah bin Al-Mubaarok, wafat tahun 181H
[2] Ali bin Almadiniy, wafat tahun 234H
[3] Hamad bin Hambal, wafat tahun 241H
[4] Muhammad bin Ismail Al-Bukhariy, wafat tahun 256H
[5] Ahmad bin Sinaan, wafat tahun 258H
[6] Abdullah bin Muslim, wafat tahun 267H
[7] Muhammad bin Isa At-Tirmidzi, wafat tahun 276H
[8] Muhammad bin Hibban, wafat tahun 354H
[9] Muhammad bin Al-Husein Al-Ajuriy, wafat tahun 360H
[10] Muhammad bin Abdullah Al-Hakim An-Naisaaburiy, wafat tahun 405H
[11] Ahmad bin Ali bin Tsabit Al-Khotib An-Naisaaburiy, wafat tahun 463H
[12] Al-Husein bin Mas’ud Al-Baghawiy, wafat tahun 516H
[13] Abdurrahman bin Al-Jauziy, wafat tahun 597H
[14] Abu Zakariya Yahya bin Syaraf An-Nawawiy, wafat tahun 676H
[15] Ahmad bin Abdil Halim bin Taimiyah Syaikhul Islam, wafat tahun 728H
[16] Ishaaq bin Ibarahim Asy-Syaatibiy, wafat ahun 790H
[17] Ahmad bin Ali bin Hajar Al-Asqaalaaniy, wafat tahun 881H [1]

Semua iman-imam tersebut -dan yang lainnya pun banyak- telah menegaskan bahwa Al-Firqatun Najiyah dan Ath-Thoifah Al-Manshurah adalah Ahlil Hadits dan tidaklah tersesat orang yang mengambil teladan perkataan dan meniti jejak langkah mereka. Bagaimana tidak, sedang mereka adalah satu kaum yang tidak memcelakakan orang-orang yang duduk bersamanya.

An-Nawawiy telah menukilkan kesepakatan ahli ilmu dalam hal ini dalam kitabnya Tahdzib Al-Asma’ wal Lughat, lalu berkata ; padahal mereka sendiri memiliki keutamaan yang besar dan dalam menjaga ilmu merupakan bukti kebesaran, sehingga dalam Shahihain diriwayatkan bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Artinya : Senantiasa ada dari umatku sekelompok orang yang menegakkan kebenaran tidak merugikannya orang yang menghina”
Seluruh ulama atau mayoritasnya berpendapat bahwa mereka adalah pemikul ilmu.
KEDUA

Siapakah Salaf Ahli Hadits ?

Mereka adalah orang yang berjalan di atas manhaj para sahabat dan orang yang mengikuti mereka dengan baik dalam berpegang teguh terhadap Al-Kitab dan As-Sunnah serta mendahulukannya atas sekalian pendapat baik dalam aqidah, ibadah, muamalah, akhlak, politik atau perkara apa saja dari perkara-perkara kehidupan yang kecil ataupun yang besar.

Dan mereka adalah orang-orang yang komitmen (kokoh pendiriannya) dalam pokok-pokok agama dan cabangnya di atas wahyu yang Allah Subhanahu wa Ta’ala turunkan kepada hamba dan RasulNya serta orang pilihan dari makhlukNya Muhammad bin Abdillah.

Mereka adalah orang-orang yang melaksanakan dakwah kepada Kitabullah dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, -baik perkataan, amalan maupun perbuatan- dengan segala kesungguhan, tekad, jujur dan istiqomah.

Merekalah orang-orang yang menghunus pedang ilmu dan menegakkan kebenaran yang telah asing sebagai upaya untuk menghilangkan penyimpangan orang-orang yang keterlaluan, ajaran orang-orang yang sesat dan ta’wilnya orang-orang bodoh dari agama dan pemeluknya.

Mereka orang-orang yang berjihad menhadapi semua kelompok-kelompok yang telah menyimpang dari manhaj para sahabat baik dia itu Mu’tazilah atau Khawarij atau Syi’ah Rafidhah atau Murji’ah atau Shufiyah atau Bathiniyah dan semua orang yang menimpang dari petunjuk dan mengikuti hawa nafsu pada setiap zaman dan tempat tidaklah mereka menghiraukan celaan orang yang mencela dalam hal itu.

Merekalah orang-orang yang bergerak mewujudkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala.

“Artinya : Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai” [Ali-Imron : 103]

Merekalah orang-orang yang mempraktekkan firman Allah Subhnahu wa Ta’ala :

“Artinya : Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah-Nya takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih” [An-Nur : 63]

Dan firman-Nya.

“Artinya : Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mu’min dan tidak (pula) bagi perempuan yang mu’min, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka” [Al-Ahzab : 36]

Sehingga mereka menjadi orang yang paling jauh dari menyelisihi perintah Allah Subhnahu wa Ta’ala dan RasulNya dan menjadi orang yang paling jauh dari fitnah-fitnah yang tampak atau yang tidak tampak.

Merekalah orang-orang yang menjadikan jalan hidup mereka.

“Artinya : Maka demi Rabbmu, mereka (pada hakekatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya” [An-Nisaa : 65]

Sehingga mereka mengagungkan nash-nash Al-Kitab dan As-Sunnah dengan benar dan mengedepankannya atas semua perkataan manusia, berhukum kepadanya dengan penuh keridhoan dan kelapangan dada tanpa ada kesempitan dan keengganan. Mereka berserah diri penuh kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam aqidah, ibadah, muamalah, akhlak dan semua sisi kehidupan mereka.

Salaf Ahli Hadits dengan makna ini sangat luas cakupannya, sampai mencakup ribuan para Ulama amilin (yang beramal dengan ilmunya) yang telah termuat nama-nama mereka di dalam catatan sejarah dan buku-buku telah penuh dalam menyebut mereka. Mereka telah mengangkat kejayaan zaman dengan ilmu, keutamaan dan amal mereka.

Barangsiapa yang ingin mengetahui hakekatnya tidak ada pilihan baginya kecuali kembali kepada buku-buku dan karya-karya yang ada, dan disini saya jelaskan tingkatan-tingkatan mereka (thabaqat mereka) :

Mereka para sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam seluruhnya yang telah beriman, melihat beliau dan mati dalam keadaan Islam, diantara tokoh-tokoh mereka Al-Khulafa’ur Rasyidin, kemudian sepuluh orang yang telah dipersaksikan sebagai ahli syurga.

Mereka tokoh-tokoh tabi’in, diantara tokoh-tokoh mereka Uwais Al-Qorniy, Said bin Al-Musayyib, Urwah bin Az-Zubair, Saalim bin Abdillah bin Umar, Ubaidillah bin Abdillah bin Utbah bin Mas’ud, Muhammad bin Al-Hanafiyah, Ali bin Al-Hasan Zainal Abidin, Al-Qaasim bin Muhammad bin Abi Bakar Ash-Shiddiq, Al-Hasan Al-Bashriy, Muhammad bin Sirin, Umar bin Abil Aziz dan Muhammad bin Syihab Az-Zuhriy.

Mereka Atbaut Tabi’in, diantara mereka tokoh-tokoh mereka Malik bin Anas, Al-Auzza’iy, Sufyan Ats-Tsauriy, Sufyan bin Uyainah Al-Hilaliy dan Al-Laits bin Saad.

Kemudian orang yang mengikuti mereka, diantara tokoh-tokoh mereka Abdullah bin Al-Mubaarok, Waki’, Asy-Syafi’i, Abdurrahman bin Mahdiy dan Yahya bin Said Al-Qathan.

Kemudian para murid mereka yang mengikuti manhaj mereka, diantara tokoh-tokoh mereka Ahmad bin Hanbal, Yahya bin Ma’in dan Ali bin Al-Madiniy.

Kemudian murid-murid mereka, diantara tokoh-tokoh mereka Al-Bukhariy, Muslim, Abu Hatim, Abu Zur’ah, At-Tirmidiziy, Abu Daud dan An-Nasa’i.

Kemudian orang-orang yang berjalan dengan jalan mereka selanjutnya dari generasi-generasi yang menyusul mereka seperti Ibnu Jarir Ath-Thabariy, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Qutaibah Ad-Dainuriy, Al-Khatib Al-Baghdadiy, Ibnu Abdil Barr An-Namiriy, Abdul Ghaniy Al-Maqdisiy, Ibnu Ash-Sholaah, Ibnu Taimiyah, Al-Mizziy, Ibnu Katsir, Adz-Dzahabiy, Ibnul Qayim Al-Jauziyah dan Ibnu Rajab Al-Hambaliy.

Kemudian orang yang menyusul dan mengikuti jejak langkah mereka dalam bepegang teguh kepada Al-Kitab dan As-Sunnah dan memahaminya dengan pemahaman para sahabat sampai tegaknya hari kiamat dan orang yang terkahir dari mereka memerangi Dajjal. Mereka inilah yang kami maksudkan dengan As-Salaf Ahlul Hadits.

Dan tidak diragukan lagi bahwa penisbatan ini tidak dianggap benar kecuali kalau amalan orang yang mengakunya sesuai dengan manhaj Nabi.

Apakah terbayangkan dalam pikiran seorang yang berakal bahwa penisbatan ini adalah omong kosong ? atau diragukan ? atau ada tapi sekedar pengakuan ? atau tidak jelas manhajnya tergantung hawa nafsu pengikutnya.

Penisbatan ini megharuskan orang-orang yang menisbatkan diri kepadanya untuk benar-benar ber-Islam sebagai bukti kebenaran pengakuannya sehingga pengakuannya betul-betul benar. Siapapun juga di sepanjang kurun waktu dan pergantian generasi yang ada tidak akan benar penisbatannya kepada Ahlul Hadits ini kecuali dia bersesuaian dengan manhaj nabawi dalam aqidah, suluk dan ibadahnya dan tidak mengerjakannya kecuali dari itu dan tidak tunduk kecuali kepadanya sampai dia menjumpai Rabbnya.

Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala merahmati Ibnu Taimiyah yang telah mejelaskan seluruhnya dalam kata-kata yang indah dalam Majmu’ Fatawa 4/95, beliau berkata : Dan kami tidak memaksudkan dengan Ahlul Hadits hanya terbatas pada mendengar, menulis atau meriwayatkan hadits akan tetapi kami maksudkan dengan mereka adalah setiap orang yang benar-benar menjaga hadits, mengenal dan memahaminya serta mengikutinya secara lahir dan batin, dan demikian juga Ahlul Qur’an. Mereka paling tidak memilki sifat mencintai Al-Qur’an dan As-Sunnah, meneliti dan mengenal makna-maknanya serta beramal dengan apa yang telah mereka ketahui dari konsekwensi-konsekwensinya, sehingga Ahlul Fiqih dari Ahlul Hadits lebih mengetahui Rasulullah dari Ahlul Fiqih lainnya, shufinya [2] mereka lebih mencontoh Rasulullah dari pada shufi-shufi yang lainnya dan para penguasa mereka lebih pantas berpolitik nabawi daripada yang lainnya serta orang awam mereka lebih loyal (wala’) kepada Rasulllah dari yang lainnya.

[Disalin dari Kitab Limadza Ikhtartu Al-Manhaj As-Salafy, edisi Indonesia Mengapa Memilih Manhaj Salaf (Studi Kritis Solusi Problematika Umat) oleh Syaikh Abu Usamah Salim bin ‘Ied Al-Hilaly, terbitan Pustaka Imam Bukhari, penerjemah Kholid Syamhudi]

Sumber: https://almanhaj.or.id/603-ahli-hadits-dan-siapakah-salaf-ahli-hadits.html

 

 

2.0Kenapa perlu Ikut Quran / Sunnah ? home

2.1 TUJUAN DICIPTAKAN MANUSIA – UJIAN, TAQWA, TEMPOH DAN PENYESALAN


1. TUJUAN PENCIPTAAN

i. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: TIDAKLAH AKU CIPTAKAN JIN DAN MANUSIA MELAINKAN UNTUK MEREKA BERIBADAH KEPADA AKU.” (Al-Zariayaat, 56)

ii. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “SESUNGGUHNYA KAMI TELAH JADIKAN APA YANG ADA DI MUKA BUMI SEBAGAI PERHIASAN UNTUKNYA; KERANA KAMI HENDAK MENGUJI MANUSIA, siapakah di antaranya yang lebih baik amalnya” (Al-Kahfi, 7)

iii. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: Allah menciptakan tujuh petala langit dan bumi seperti itu; perintah Allah berlaku terus menerus di antara alam langit dan bumi. (Berlakunya demikian) SUPAYA KAMU MENGETAHUI BAHAWA SESUNGGUHNYA ALLAH MAHA KUASA.” (Al-Talak, 12)


2. PERINTAH BERTAQWA KEPADA ALLAH

Maksud TAQWA: BERLINDUNG DARI AZAB ALLAH (Tahriru AlFazhil Tanbih, hal 322) 
ITTAQI
(kata asas): berlindung

i. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa” (QS. Al Imran: 133) …… PERINTAH SUPAYA MANUSIA BERTAQWA

ii. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “JIKALAU SEKIRANYA PENDUDUK NEGERI-NEGERI BERIMAN DAN BERTAQWA, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat kami) itu, maka kami siksa mereka disebabkan perbuatan mereka sendiri” (Al-A’raf: 96) ….. TANPA TAQWA MANUSIA AKAN DISEKSA

iii. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى:“Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan salat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa” (QS. Al Baqarah: 177) ….. SIFAT ORANG YANG BERTAQWA

iv. Nabi ﷺ bersabda: “BERTAQWALAH KEPADA ALLAH DIMANAPUN ENGKAU BERADA, dan hendaknya setelah melakukan kejelekan engkau melakukan kebaikan yang dapat menghapusnya. Serta bergaulah dengan orang lain dengan AKHLAK YANG BAIK” (HR. Ahmad 21354, Tirmidzi 1987) …. PERINTAH BERTAQWA DAN AKHLAK YANG BAIK

 

3. TEMPOH WAKTU MANUSIA DI BUMI

i. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Dan (ingatlah) akan hari (yang di waktu itu) Allah mengumpulkan mereka, (MEREKA MERASA DI HARI ITU) SEAKAN-AKAN MEREKA TIDAK PERNAH BERDIAM (DI DUNIA) HANYA SESAAT SAJA DI SIANG HARI (DI WAKTU ITU) MEREKA SALING BERKENALAN. Sesungguhnya rugilah orang-orang yang mendustakan pertemuan mereka dengan Allah dan mereka tidak mendapat petunjuk.” (Yunus:45) ….. HIDUP DI DUNIA UMPAMA 1 SAAT

ii. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى:“(Sangatlah dahsyatnya huru-hara hari itu, sehingga orang-orang yang bersalah merasa) pada masa melihatnya: SEOLAH-OLAH MEREKA TIDAK TINGGAL DI DUNIA MELAINKAN SEKADAR SATU PETANG ATAU PAGINYA SAHAJA.” (An-Nazi’at:46) …. HIDUP DI DUNIA UMPAMA SEPETANG

iv. Sabda Nabi ﷺ: “Demi Allâh! Dunia dibandingkan akhirat hanyalah seperti seseorang dari kalian yang mencelupkan salah satu jemarinya ke laut), maka lihatlah APA YANG ADA PADA JARINYA TERSEBUT SAAT IA KELUARKAN DARI LAUT!” (HR. Muslim) …. TEMPOH YANG TERLALU SINGKAT DI DUNIA UMPAMA SETITIS AIR, LAUTAN ITULAH TEMPOH DI AKHIRAT.

 

4. PENYESALAN ORANG YANG LALAI (TIDAK TAAT) KEPADA PERINTAH ALLAH DAN RASUL

i. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: Dan sesungguhnya KAMI JADIKAN UNTUK NERAKA JAHANAM banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) TIDAK MAHU MEMAHAMI DENGANNYA (AYAT-AYAT ALLAH), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; MEREKA ITULAH ORANG-ORANG YANG LALAI (Al-A’raf:179) ……. BALASAN API NERAKA KEPADA MANUSIA YANG LALAI (TIDAK TAAT)

ii.  Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: Dan (alangkah ngerinya), jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Rabbnya, (mereka berkata), “Wahai Rabb kami, kami telah melihat dan mendengar, maka KEMBALIKAN KAMI KE DUNIA. Kami akan mengerjakan amal soleh. Sesungguhnya kami adalah orang-orang yakin (As-Sajdah:12) ……. SEKSAAN YANG NGERI DAN PENYESALAN YANG TIADA GUNANYA DI AKHIRAT

iii. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: Andaikata kami dahulu mahu mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu), niscaya kami TIDAKLAH KAMI TERMASUK PENGHUNI-PENGHUNI NERAKA yang menyala-nyala (Al-Mulk:10)…….. DENGAR & FIKIRKAN PERINGATAN SUPAYA TIDAK MASUK NERAKA

iv. Rasulullah ﷺbersabda, “Sesungguhnya penghuni neraka yang paling ringan siksanya adalah orang yang mengenakan sepasang sandal dengan tali dari api neraka, lalu dengan itu maka mendidihlah otaknya sebagaimana mendidihnya air dalam bejana. Ia beranggapan bahwa tidak ada orang ain yang lebih besar siksanya dari dirinya. PADAHAL ITU ADALAH SIKSA YANG PALING RINGAN”. (HR. Muslim: 196) …… SEKSA PALING RINGAN DI NERAKA OTAK MENDIDIH

 

 5. DUNIA ADALAH PENJARA UNTUK ORANG ISLAM/ SYURGA BAGI ORANG KAFIR

Kata-kata Ibn hajar kepada orang Yahudi  yg miskin. “SESUSAH MANA ORANG KAFIR DI  DUNIA,  ITULAH SYURGA MEREKA BERBANDING AKHIRAT KERANA NERAKA JAUH LEBIH AZABsesenang mana org islam di dunia, di syurga  jauh  lebih nikmat.” (Petikan kuliah tafsir Ibn Katsir UIS ke 27)

2.2 Akhlak Yang Baik (Jauhi Dosa Lisan) – home

1. Orang islam wajib BERCAKAP HANYA PERKARA YANG SAHIH sahaja (bukan sangkaan atau menipu)

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Iaitu semasa kamu bertanya atau menceritakan berita dusta itu dengan lidah kamu, dan memperkatakan dengan mulut kamu akan sesuatu yang kamu TIDAK MEMPUNYAI PENGETAHUAN YANG SAH MENGENAINYA ; dan kamu pula menyangkanya perkara kecil, pada  hal ia pada sisi Allah adalah perkara yang BESAR DOSANYA. ” (An-Noor:15) ….. BERCAKAP TENTANG PERKARA TIDAK MEMPUNYAI PENGETAHUAN YANG SAH MENGENAINYA ADALAH DOSA BESAR

2. Islam MELARANG SANGKAAN TANPA BUKTI YANG SAH

Firman  Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Dan jika engkau menurut kebanyakan orang yang ada di muka bumi, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah; tiadalah yang mereka turut melainkan SANGKAAN SEMATA-MATA, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta.” (Al-Anaam:116) …. KEBANYAKAN ORANG SESAT KERANA MENGIKUT SANGKAAN SEMATA-MATA

3. PERINTAH TABBAYUN (KAJI BERITA YANG DITERIMA)

Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka SELIDIKLAH KEBENARANNYA, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan KAMU MENYESALI APA YANG TELAH KAMU LAKUKAN.“(Hujurat:6) …..  ORANG ISLAM WAJIB MENYELIDIKI (TABAYYUN) BERITA YANG DITERIMA SUPAYA TIDAK MENYESAL


4. BERBICARA BURUK TANPA FIKIR

Nabi ﷺbersabda, “Sesungguhnya seorang hamba BERBICARA DENGAN SUATU PERKATAAN YANG TIDAK DIA FIKIR, sehingga dengannya dia terjerumus ke dalam Neraka yang jaraknya lebih jauh daripada timur dan barat.” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim) ….. DENGAN SUATU PERKATAAN BURUK BOLEH MASUK KE NERAKA LUAS TIMUR DAN BARAT

5. ORANG BERTAQWA HANYA BERKATA BAIK ATAU DIAM

Nabi ﷺ bersabda: “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat maka hendaklah dia BERKATA BAIK ATAU DIAM .” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)…... AKHLAK YANG BAIK BERKATA BAIK ATAU DIAM

6. JAGALAH PERKATAAN DAN TANGAN UNTUK SELAMAT DI AKHIRAT

Daripada Abu Musa Al-Asy’ari RA berkata, “Wahai Rasulullah, orang Islam yang bagaimanakah yang paling utama? Baginda menjawab, “Orang yang kaum Muslimin selamat dari LISAN DAN TANGANNYA .” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim) ….. JAGALAH PERKATAAN DAN TANGAN

7. JAGALAH PERKATAAN DAN KEMALUAN UNTUK SELAMAT DI AKHIRAT

Nabi ﷺ bersabda, “Barangsiapa yang menjamin untukku apa yang ada di antara KEDUA RAHANGNYA DAN APA YANG ADA DI ANTARA KEDUA KAKINYA maka aku menjamin untuknya Syurga.” (Riwayat Al-Bukhari) ….. JAGALAH PERKATAAN DAN KEMALUAN

* Perlu jaga lidah dan kemaluan dari perkara maksiat.

8. HANYA BERCAKAP PERKATAAN YANG BAIK –  (KALIMAH THOYYIBAN)

Sesiapa yang mahukan kemuliaan (maka hendaklah ia berusaha mencarinya dengan jalan mematuhi perintah Allah), kerana bagi Allah jualah segala kemuliaan. KEPADA ALLAH LAH NAIKNYA SEGALA PERKATAAN YANG BAIK, dan amal yang soleh pula di angkatnya naik. Dan sebaliknya: orang-orang yang merancangkan kejahatan (untuk mendapat kemuliaan), adalah bagi mereka azab seksa yang berat; dan rancangan jahat mereka (kalau berkesan) akan rosak binasa (Al-Fatir: 10) …. PERKATAAN YANG BAIK AKAN DIMAKBULKAN ALLAH

http://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2014/02/20/hadis-hadis-perintah-menahan-lisan-riyadhus-salihin/

 

2.3 Akhlak Rasulullah Sebagai Ikutan Muslim – home

Sunnah Rasullullah (PERKATAAN, PERBUATAN DAN SIFAT)

i. Sesungguhnya aku (Rasulullah) diutuskan untuk MENYEMPURNAKAN AKHLAK YANG MULIA. (Al-Baihaqi)  …... PERINTAH MENGIKUT AKHLAK YANG MULIA

ii. Firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Sesungguhnya telah ada pada (diri) RASULULLAH ITU TELADAN YANG BAIK bagimu bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan hari akhirat serta menyebut/ingat Allah banyak-banyak.” (Al-Ahzab:21) …… PERINTAH MENGIKUT CONTOH NABI ﷺ

KULIAH RIYAHUSSOLEHEN Oleh UIS (23 SEPT 2016) 

DEFINISI AKHLAK BAIK
1. Tidak ganggu orang dan sabar atas gangguan
2. Berbuat baik
3. Wajah ceria

PENDAPAT UMUM YANG SILAP:
Kalau saya tak ganggu orang lain, orang lain tak boleh ganggu saya. Jika ganggu saya, maka boleh saya menuntut hak saya (keadilan).

Sepatutnya perlu bersabar.

MUAMALAH NABI ﷺ
Orang beriman – setiap perbuatan ikhlas kerana Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى.

Dalil:
Surah Al-Insan “Aku tidak mahu balasan atau ucapan terima kasih. Semuanya yang kebaikan dilakukan kerana Allah

MANUSIA JAHIL
Apa-apa yang datang kepada diri, dia akan putar semula (twist). Sentiasa cuba membenarkan apa yang telah dilakukan walaupun salah.

Jangan jadi kebanyakan orang (tidak ada akhlak). Apabila diberi kebaikan, tidak berterima kasih kerana merasakan itu hak dia.

AKHLAK ORANG BERIMAN:

i. Apabila memberi kebaikan kepada orang – niat kerana Allah dan bukan harap balasan walaupun terima kasih. Ikhlas 100 peratus.

ii. Apabila terima kebaikan dari orang lain – bertanggungjawab untuk terima kasih. Dalil: “Apabila terima kasih kepada manusia, maka ia berterima kasih kepada Allah”

KULIAH HADIS RIYADHUSSOLEHEN oleh UIS – Part 2

HADIS 40/1847
Aisyah RA berkata: “ Akhlak Nabi ﷺ adalah Al-Quran” (HR Muslim 746 dalam hadis yang panjang)

AKHLAK NABI ﷺ. Maksudnya adalah….. Nabi adalah seorang yang:

1. Paling tenang
2. Paling berani
3. Paling adil
4. Paling jaga maruah
5. Tangan tak pernah sentuh wanita bukan mahram
6. Paling pemurah – jika ada 1 tamar lebihan pun baginda akan sedekah (dermawan). Baginda tidak senang jika ada lebihan harta/makanan.
7. Tidak ambil harta dunia melebihi asas.
8. Apabila orang meminta, pasti baginda akan memberi. Jika tiada lebihan untuk diberi, baginda akan beri keperluan asas sendiri.
9. Kehidupan yang sangat ringkas
10. Baginda jahit baju sendiri
11. Baginda memasak dan potong daging sendiri.
12. Baginda sangat pemalu. Apabila bercakap baginda tidak renung mata lama.
13. Sahut panggilan sesiapa sahaja.
14. Terima pemberian walaupun benda remeh (eg. Seteguk susu)
15. Sahut/ terima jemputan walaupun sesiapa walaupun di hujung kampong
16. Tidak terima sedekah
17. Marah hanya jika hak Allah dilanggar. Tidak pernah marah disebabkan sendiri.
18. Tegakkan kebenaran walaupun akan bawa mudarat kepada diri atau sahabat. Contoh; sahabat terbunuh dari tangan yahudi, maka diat yang dibayar tidak lebih dari 100 unta.
20. Pernah ikat perut dengan batu sebab nak kurangkan rasa lapar.
21. Tidak pernah tolak makanan halal
22. Tidak makan secara bersandar
23. Tidak pernah kenyang (roti) dalam 3 hari berturut-turut. Baginda tahan diri dari makan kenyang bukan sebab tak mampu.
24. Baginda memenuhi jemputan walimah/orang sakit/ urusan jenazah
25. Jalan sendiri tanpa bodyguard
26. Paling rendah diri
27. Petah berkata-kata dan tidak meleret-leret.
28. Tidak terpesona hal dunia
29. Pakai apa sahaja yang ada (tak cerewet)
30. Ketika menunggang, ada sahaja yang menunggang belakang baginda.
31. Tunggang apa sahaja yang ada seperti unta/kuda/keldai.
32. Kekadang jalan kaki ayam, tanpa serban atau ridak
33. Ziarah orang sakit walaupun hujung bandar
34. Suka wangian dan benci busuk
35. Duduk bersama orang faqir dan makan bersama orang miskin
36. Sangat mulia dan peribadi tinggi
37. Tidak bersikap dingin dengan sesiapa. Nabi akan layan sesiapa sahaja walaupun remeh. Sehingga orang itu malu.
38. Bergurau dengan kata-kata yang benar
39. Gelak tetapi tak sampai terbahak
40. Melihat permainan dan tidak mengingkarinya.
41. Lumba lari dengan isteri
42. Apabila orang tinggikan suara dengan nabi, nabi sabar
43. Ada hamba tetapi tidak terhalang dari makan bersama-sama
44. Tidak akan biarkan masa berlalu tanpa ibadah atau membuat perkara berfaedah
45. Tidak perkecilkan orang miskin atau merasa jelek dengan orang sakit.
46. Tidak cemuh mana-mana orang beriman. Hadia nabi: “Aku diutus untuk bawa rahmat bukan laknat”.
47. Sekiranya diminta berdoa kecelakaan, nabi akan akan doa rahmat.
48. Tidak pernah pukul sesiapa
49. Jika diberi pilihan, baginda akan ambil paling mudah.

Audio kuliah uis, akhlak mulia

https://drive.google.com/open…

 

2.4  Golongan Yang Selamat – home

1. IKHLASKAN HATI dalam menuntut ilmu dan beramal ibadah (Annisak:146). Jauhi SOMBONG/MENIPU kerana itu adalah sifat syaitan. Jadilah orang yang RENDAH DIRI, TAWADHUK, BERLAPANG DADA, ADIL DAN TAKUTKAN ALLAH  …. JAGA AKHLAK.

2. PEGANG QURAN/HADIS dengan kuat seperti menggigit dengan gigi geraham (lihat hadis H.R. Abu Daud / Tirmizi). Tidak taksub/fanatik kecuali kepada firman Allah dan Sabda Rasul.

3. SENTIASA BERTAUBAT, ZIKIR, BERDOA, MENJAGA LISAN DAN MUHASABAH DIRI kerana syaitan sentiasa akan cuba menyesatkan manusia melalui empat (4) jalan iaitu depan, belakang, kiri dan kanan (Al-A’raf:17)

4. BERFIKIR/MENYEMAK ILMU ATAU BERITA YANG DISAMPAIKAN (Hujurat:6). Jangan ikut kebanyakan orang dimuka bumi kerana mereka akan menyesatkan dari jalan Allah kerana mengikut sangkaan semata-mata …(Al-Anaam:116)

5. ELAK SYUBAHAT……Nabi ﷺ bersabda: “Barangsiapa yang menjauhi syubhah, telah selamatlah agamanya dan kehormatannya, barangsiapa yang menyertai syubhah, ia seolah telah jatuh dalam yang haram” (Riwayat Muslim, no 1599, 3/1219)

2 perkara penting perlu ada dalam diri sebagai muslim.

1. Selagi kita belum mati, perlu ada sifat SENTIASA TIDAK BERASA SELAMAT DARI ANCAMAN NERAKA kerana syaitan berjanji tidak akan biarkan manusia berada di atas jalan Allah/Rasul ﷺ.

2. Jika kita RASA SELAMAT DARI SIFAT MUNAFIK, kita mungkin telah munafik kerana Umar RA (dijamin syurga) pun tidak rasa selamat dari sifat munafik walaupun beliau manusia ketiga terbaik selepas nabi ﷺdan Abu Bakar ra.

 

2.5  Perjalanan Ke Akhirat  – home

1. PENUH PENYESALAN BAGI ORANG YANG TIDAK MELAKUKAN AMAL SOLEH

Allah berfirman:“Duhai, alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal soleh) untuk hidupku ini.” [al-Fajr/89:24]

2. KEDATANGAN HARI AKHIRAT SANGAT CEPAT SEIRING DENGAN CEPAT BERLALUNYA USIA MANUSIA

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan” [al-Hasyr/59:18]

3. MUHASABAH DI ATAS DOSA DIRI

 Umar bin Khattab RA yang telah mengingatkan hal ini dalam ucapannya yang terkenal: “HISABLAH  DIRIMU SAAT INI, SEBELUM KAMU DIHISAB”.

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman: “Pada hari itu kamu dihadapkan (kepada Allah), tiada sesuatupun dari keadaanmu yang tersembunyi (bagi-Nya)” [al-Hâqqah/69:18] [3]

4. AKHIRAT ADALAH SAAT PERHITUNGAN DAN BUKAN LAGI UNTUK BERAMAL

Ali bin Abi Thalib RA berkata: “Sesungguhnya dunia telah pergi meninggalkan kita, sedangkan akhirat telah datang menghampiri kita, dan masing-masing dari keduanya (dunia dan akhirat) memiliki pengagum, maka JADILAH KAMU ORANG YANG MENGAGUMI/MENCINTAI AKHIRAT dan JANGANLAH KAMU MENJADI ORANG YANG MENGAGUMI DUNIA, karena sesungguhnya saat ini waktunya beramal dan tidak ada perhitungan, adapun besok di akhirat adalah saat perhitungan dan tidak ada waktu lagi untuk beramal.[4]

5. DUNIA ADALAH TEMPAT PERSINGGAHAN SEMENTARA, MAKA “JADILAH KAMU DI DUNIA SEPERTI ORANG ASING…”

Dunia adalah tempat persinggahan sementara dan sebagai ladang akhirat tempat kita mengumpulkan bekal untuk menempuh perjalanan menuju negeri yang kekal abadi itu. BARANGSIAPA YANG MENGUMPULKAN BEKAL YANG CUKUP, maka dengan izin Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى dia akan sampai ke tujuan dengan selamat, dan BARANG SIAPA YANG BEKALNYA KURANG MAKA DITAKUTI DIA TIDAK AKAN SAMPAI KE TUJUAN.

Rasulullah ﷺ bersabda: “Jadilah kamu di dunia seperti orang asing atau orang yang sedang melakukan perjalanan”[5]

Keadaan orang Mukmin di dunia yang HATINYA SELALU TERIKAT DAN RINDU KEMBALI KE KAMPUNG HALAMAN (SYURGA) yang sebenarnya, iaitu tempat tinggal pertama orang tua kita, Adam dan Hawa, sebelum mereka berdua diturunkan ke dunia.

6. KEMBALILAH KEPADA RUMAH PERTAMA KITA (SYURGA), TETAPI PERLU HADAPI UJIAN MUSUH (SYAITAN)

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata dalam syairnya: Marilah kita menuju ke surga ‘adn (tempat menetap) karena SESUNGGUHNYA ITULAH TEMPAT TINGGAL KITA YANG PERTAMA, yang di dalamnya terdapat tempat (yang indah) AKAN TETAPI KITA (SEKARANG DALAM) TAWANAN MUSUH (SETAN). Apakah kamu melihat kita akan (bisa) kembali ke kampung halaman kita dengan selamat?[7]

7. AHLI SYURGA TIDAK CINTAKAN DUNIA TETAPI SIBUK MENYIAPKAN BEKAL UNTUK KE AKHIRAT

Orang MUKMIN TIDAK PANJANG ANGAN-ANGAN DAN TERLALU SIBUK DALAM MENJALANI KEHIDUPAN DUNIA, karena “barangsiapa yang hidup di dunia seperti orang asing, maka dia tidak punya keinginan kecuali MEMPERSIAPKAN BEKAL YANG BERMANFAAT BAGINYA KETIKA KEMBALI KE AKHIRAT. Dia tidak berlumba bersama orang-orang yang mengejar kemewahan dunia, karena keadaannya seperti perantau, YAITU TIDAK MERASA RISAU DENGAN KEMISKINAN DAN RENDAHNYA KEDUDUKANNYA.”[8]

8. AHLI SYURGA TIDAK MEMBUANG MASA

Abdullâh bin Umar RA berkata :”Jika kamu berada di waktu malam maka janganlah menunggu datangnya waktu pagi; dan jika kamu berada di waktu pagi maka janganlah menunggu datangnya waktu malam. Gunakanlah masa sehatmu sebelum datang masa sakitmu, dan MASA HIDUPMU SEBELUM KEMATIAN MENJEMPUTMU”[9]

Bahkan inilah makna zuhud di dunia yang sesungguhnya, sebagaimana ucapan Imam Ahmad bin Hambal rahimahullah : “Maknanya adalah tidak panjang angan-angan, yaitu seseorang yang ketika berada di waktu pagi dia berkata: “AKU KHAWATIR TIDAK AKAN BOLEH MENCAPAI WAKTU MALAM LAGI”[10]

9. SEBAIK-BAIK BEKAL KE AKHIRAT ADALAH TAKWA (TAAT KEPADA PERINTAH DAN LARANGANYA)

“…..Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepadaKu hai orang-orang yang berakal.” (Al-Baqarah: 197) 

SEBAIK-BAIK BEKAL UNTUK PERJALANAN KE AKHIRAT ADALAH TAKWA, yang berarti “menjadikan pelindung antara diri seorang hamba dengan siksaan dan kemurkaan Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى yang dikhawatirkan akan menimpanya, yaitu (dengan) melakukan ketaatan dan menjauhi perbuatan maksiat kepada-Nya”[11]

Maka sesuai dengan keadaan seorang hamba di dunia dalam MELAKUKAN KETAATAN KEPADA ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى DAN MENINGGALKAN PERBUATAN MAKSIAT, begitu pula keadaannya di akhirat kelak. Semakin banyak dia berbuat baik di dunia akan semakin banyak pula kebaikan yang akan di raihnya di akhirat nanti, yang berarti semakin besar pula peluangnya meraih keselamatan menuju surga.

10. KEADAAN KETIKA BANGUN DI AKHIRAT SESUAI DENGAN AMALAN DI DUNIA

Rasulullah ﷺ bersabda: “Setiap orang akan dibangkitkan (pada hari kiamat) sesuai dengan keadaannya sewaktu dia meninggal dunia” [12].

Artinya dia akan mendapatkan balasan pada hari kebangkitan kelak sesuai dengan amal baik atau buruk yang dilakukannya sewaktu di dunia [13]

11. LANDASAN UTAMA TAKWA ADALAH DUA KALIMAT SYAHADAT

La ilaha illallah dan Muhammadur Rasulullah ﷺ. Oleh karena itu, sebaik-baik bekal yang perlu dipersiapkan untuk selamat dalam perjalanan besar ini adalah memurnikan tauhid (mengesakan Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى dalam BERIBADAH DAN MENJAUHI PERBUATAN SYIRIK) dan MENYEMPURNAKAN AL ITTIBÂ’ (MENJAUHI PERBUATAN BID’AH).

12. PENEGUHAN IMAN SEMASA DI DALAM KUBUR

Ujian keimanan dalam kubur merupakan peristiwa besar pertama yang akan dialami manusia setelah kematiannya. Mereka akan ditanya oleh dua malaikat yaitu Munkar dan Nakir [14] dengan tiga pertanyaan: “Siapa Tuhanmu?, apa agamamu? dan siapa nabimu?” [15]. Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى hanya menjanjikan kemudahan dan keteguhan iman ketika menghadapi ujian besar ini bagi orang-orang yang MEMAHAMI DAN MENGAMALKAN DUA LANDASAN ISLAM INI DENGAN BENAR, sehingga mereka akan menjawab: “Tuhanku adalah Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى, agamaku adalah Islam dan Nabiku adalah Muhammadﷺ W. “[16]

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman: “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ‘ucapan yang teguh’ dalam kehidupan di dunia dan di akhirat, dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki” [Ibrâhim/14:27]

Nabi ﷺ bersabda: “Seorang Muslim ketika ditanya di dalam kubur (oleh Malaikat Munkar dan Nakir) maka dia akan bersaksi bahwa tidak ada sembahan yang benar kecuali Allah (Lâ Ilâha Illallâh) dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah (Muhammadur Rasulullah), itulah makna firman-Nya: “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ‘ucapan yang teguh’ dalam kehidupan di dunia dan di akhirat”[17]

13. TELAGA HAUDH (KAUTSAR) MENGHILANGKAN DAHAGA SELAMANYA

Termasuk peristiwa besar pada hari kiamat adalah mendatangi telaga Rasulullah ﷺ yang penuh kemuliaan, warna airnya lebih putih daripada susu, rasanya lebih manis daripada madu, dan baunya lebih harum daripada minyak wangi misk (kesturi), barangsiapa yang meminum darinya sekali saja maka dia tidak akan kehausan selamanya [18].

Dalam hadits yang shahîh [19] juga disebutkan bahwa ada orang-orang yang dihalangi dan diusir dari telaga Rasulullah ﷺ ini. Hal itu karena sewaktu di dunia mereka BERPALING DARI PETUNJUK DAN SUNNAH RASULULLAH ﷺ DALAM MASALAH BID’AH.

14. JAMBATAN ASH-SIRATH SEBELUM KE SYURGA

 Termasuk peristiwa besar pada hari kiamat adalah MELINTASI ASH-SHIRÂTH (JEMBATAN) YANG DIBENTANGKAN DI ATAS PERMUKAAN NERAKA JAHANNAM, di antara surga dan neraka. Dalam hadits yang shahîh[22] disebutkan bahwa keadaan orang yang melintasi jembatan tersebut bermacam-macam; SESUAI DENGAN AMAL PERBUATAN MEREKA SEWAKTU DI DUNIA. “Ada yang melintasinya secepat kerdipan mata, ada yang secepat kilat, ada yang secepat angin, ada yang secepat kuda pacuan yang kencang, ada yang secepat menunggang unta, ada yang berlari, ada yang berjalan, ada yang merangkak, dan ada yang disambar dengan pengait besi kemudian dilemparkan ke dalam neraka Jahannam”([23] ) – na’ûdzu billâhi min dâlik – .

15. AKHIRNYA: SYURGA ATAU NERAKA?

Akhirnya, perjalanan manusia akan sampai pada ujungnya; SURGA YANG PENUH KENIKMATAN, ATAU NERAKA YANG PENUH DENGAN SIKSAAN YANG PEDIH. Di sinilah Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى akan memberikan balasan yang sempurna bagi manusia sesuai dengan amal perbuatan mereka di dunia.

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman:  “Adapun orang-orang yang melampaui batas, dan lebih MENGUTAMAKAN KEHIDUPAN DUNIA, MAKA sesungguhnya nerakalah tempat tinggal(nya). Adapun orang-orang yang TAKUT KEPADA KEBESARAN RABB-NYA DAN MENAHAN DIRI DARI KEINGINAN HAWA NAFSUNYA, maka sesungguhnya surgalah tempat tinggalnya” [an Nâzi’ât/79:37-41]

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman:  “Negeri akhirat itu, Kami jadikan untuk orang-orang yang TIDAK INGIN MENYOMBONGKAN DIRI DAN BERBUAT KERUSAKAN (MAKSIAT) DI (MUKA) BUMI, dan kesudahan (yang baik) itu (surga) adalah bagi ORANG-ORANG YANG BERTAKWA” [al-Qashash/28:83]

KESIMPULAN
Sudahkah kita mempersiapkan bekal yang cukup agar selamat dalam perjalanan tersebut? Kalau jawabannya: belum, maka jangan berputus asa, masih ada waktu berbaki bagimm memperbaiki segala kekurangan kita – dengan izin Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى– Caranya, bersegeralah untuk kembali dan BERTAUBAT KEPADA ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى , SERTA MEMPERBANYAK MENUNTUT ILMU SUNNAH DAN MELAKUKAN AMAL SOLEH PADA SISA UMUR KITA YANG MASIH ADA.

 

2.6  Gambaran Syurga Dan Neraka  – home

UJIAN KE SYURGA

Rasulullah ﷺ bersabda:SURGA DILIPUTI HAL-HAL YANG TIDAK MENYENANGKAN DAN NERAKA DILIPUTI SYAHWAT.” (Muslim – 5049, HR. Tirmidzi-2482)

BERIMAN KEPADA KEWUJUDAN SYURGA DAN NERAKA

Salah satu di antara asas keyakinan Ahlus Sunnah wal Jama’ah adalah mengimani keberadaan Syurga (Al Jannah) dan Neraka (An Naar).

Firman Allah Ta’ala: PELIHARALAH DIRIMU DARI NERAKA YANG BAHAN BAKARNYA MANUSIA DAN BATU, yang disediakan bagi orang-orang kafir. Dan sampaikanlah berita gembira kepada mereka yang beriman dan berbuat baik, bahwa bagi mereka disediakan syurga-syurga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya..” (QS. Al-Baqarah : 24-25).

Mengimani syurga dan neraka bererti membenarkan dengan pasti akan keberadaan keduanya, dan meyakini bahwa keduanya merupakan makhluk yang dikekalkan oleh Allah, tidak akan punah dan tidak akan binasa, dimasukkan ke dalam syurga segala bentuk kenikmatan dan ke dalam neraka segala bentuk siksa. Juga MENGIMANI BAHAWA SYURGA DAN NERAKA TELAH TERCIPTA DAN KEDUANYA SAAT INI TELAH DISIAPKAN OLEH ALLAH TA’ALA.

Firman Allah Ta’ala mengenai syurga (yang ertinya), “..YANG TELAH DISEDIAKAN UNTUK ORANG-ORANG YANG BERTAKWA”(QS. Ali Imran : 133), dan mengenai neraka (yang ertinya), “..yang telah disediakan untuk ORANG-ORANG YANG KAFIR.”(QS. Ali Imran : 131).[1] 

 

1. SYURGA DAN KENIKMATANNYA

Allah Ta’ala telah menggambarkan kenikmatan syurga melalui berbagai macam cara. Terkadang, Allah menggambarkan akal sihat manusia melalui firman-Nya dalam hadits qudsi,

“Kusiapkan bagi hamba-hambaKu yang soleh (di dalam syurga), yaitu APA YANG TAK PERNAH DILIHAT MATA, TAK PERNAH DIDENGAR TELINGA, DAN TAK PERNAH TERLINTAS DALAM HATI SEMUA MANUSIA”. Rasulullah ﷺ bersabda lagi: “Bacalah jika kalian mau, ‘Tak seorangpun mengetahui berbagai nikmat yang menanti, yang indah dipandang’”[HR Bukhari 3244].

Sabda Rasulullah ﷺ:“TEMPAT CEMETI DI DALAM SYURGA LEBIH BAIK DARI DUNIA DAN SEISINYA.[HR Bukhari 3250] 

Kenikmatan syurga juga Allah Ta’ala gambarkan dengan menyebut manusia yang berhasil memasuki syurga dan selamat dari azab neraka, sebagai orang yang beroleh kemenangan yang besar.

Allah Ta’ala berfirman: “Barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam syurga yang mengalir didalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan ITULAH KEMENANGAN YANG BESAR” (QS. An-Nisaa’ : 13)[5] 

1.1 PENAMAAN SYURGA

Syurga (Al Jannah) secara bahasa bererti : kebun (al bustan), atau kebun yang di dalamnya terdapat pepohonan. Bangsa Arab juga biasa memakai kata al jannah untuk menyebut pohon kurma. Secara istilah, syurga ialah nama yang umum mencakup suatu tempat (YANG TELAH DIPERSIAPKAN OLEH ALLAH BAGI MEREKA YANG MENAATI-NYA), di dalamnya terdapat segala macam kenikmatan, kelezatan, kesenangan, kebahagiaan, dan kesejukan pandangan mata.

Syurga juga disebut dengan berbagai macam nama selain Al Jannah, diantaranya : Darus Salam (Negeri Keselamatan;lihat QS. Yunus : 25), Darul Khuld (Negeri yang Kekal;lihat QS. Qaaf : 34), Jannatun Na’im (Syurga yang Penuh Kenikmatan;QS. Luqman: 8), Al Firdaus (QS. Al Kahfi : 108), dan berbagai penamaan lainnya.[6]

1.2 PINTU-PINTU SYURGA

Syurga memiliki pintu-pintu. Dalam sebuah hadits dari sahabat Sahl bin Sa’ad RA dari Rasulullah ﷺ, “Di dalam syurga terdapat lapan pintu, diantaranya adalah Ar Rayyan. Tidak ada yang memasukinya kecuali orang-orang yang berpuasa”[ HR. Bukhari 6/328 dan Muslim 8/32 ].

Dari Utbah bin Ghazawan RA, beliau berkata mengenai lebar tiap pintu syurga, “Rasulullah bersabda kepada kami bahwasanya JARAK ANTARA DAUN PINTU KE DAUN PINTU SYURGA LAINNYA SEPANJANG PERJALANAN EMPAT PULUH TAHUN, dan akan datang suatu hari ketika orang yang memasukinya harus berdesakan”.[ HR. Muslim 2967]

1.3 TINGKATAN SYURGA

Rasulullah ﷺ, “Sesungguhnya syurga terdiri atas seratus tingkat, JARAK ANTARA DUA TINGKATNYA SEPERTI JARAK ANTARA LANGIT DAN BUMI, Allah menyediakannya untuk orang-orang yang berjihad di jalan-Nya”[ HR. Bukhari 6/11 dan Muslim 13/28]

Tingkatan syurga yang paling tinggi ialah Firdaus. Nabi memerintahkan ummatnya untuk berdoa memohon Firdaus melalui sabdanya, “JIKA KALIAN MEMINTA PADA ALLAH MINTALAH KEPADANYA FIRDAUS, KARENA SESUNGGUHNYA FIRDAUS ADALAH SYURGA YANG PALING UTAMA, dan merupakan tingkatan tertinggi dari syurga, di atasnya terdapat ‘Arsy Ar Rahman dan dari Firdaus itulah memancar sungai-sungai syurga”[10]

1.4 BANGUNAN-BANGUNAN DALAM SYURGA

Allah berfirman: “Tetapi ORANG-ORANG YANG BERTAKWA KEPADA TUHANNYA MEREKA MENDAPAT TEMPAT-TEMPAT YANG TINGGI, di atasnya dibangun pula tempat-tempat yang tinggi” (QS. Az-Zumar : 20).

Dari Abu Musa Al Asy’ari dari Nabi ﷺ beliau bersabda, “Sesungguhnya bagi orang-orang mukmin di dalam syurga disediakan kemah yang terbuat dari mutiara yang besar dan berlubang, panjangnya 60 mil, di dalamnya tinggal keluarganya, di sekelilingnya tinggal pula orang mukmin lainnya namun mereka tidak saling melihat satu sama lain.”[ HR. Bukhari [6/318], Muslim [17/175], dan Tirmidzi [6/10]

1.5 MAKANAN PENGHUNI SYURGA

Firman Allah:“Dan buah-buahan dari apa yang mereka pilih, dan daging burung dari apa yang mereka inginkan.” (QS. Al Waqi’ah : 20-21).

Firman Allah: “SETIAP MEREKA DIBERI REZKI BUAH-BUAHAN DALAM SYURGA-SYURGA ITU, mereka mengatakan : ‘Inilah yang pernah diberikan kepada kami dahulu.’ Mereka diberi buah-buahan yang serupa” (QS. Al Baqarah : 25).

1.6 MINUMAN PENGHUNI SYURGA

Allah berfirman: “SESUNGGUHNYA ORANG-ORANG YANG BERBUAT KEBAJIKAN MINUM DARI PIALA (BERISI MINUMAN) YANG CAMPURANNYA ADALAH AIR KAFUR, (yaitu) mata air (dalam syurga) yang daripadanya hamba-hamba Allah minum, yang mereka dapat mengalirkannya dengan sebaik-baiknya” (QS. Al Insan : 5-6).

 

2. DAHSYATNYA NERAKA

Neraka disiapkan Allah bagi orang-orang yang mengkufuri-Nya, membantah syariat-Nya, dan mendustakan Rasul-Nya. Bagi mereka azab yang pedih, dan penjara bagi orang-orang yang gemar berbuat kerusakan. ITULAH KEHINAAN DAN KERUGIAN YANG PALING BESAR.

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman, “Ya Tuhan kami, sesungguhnya barangsiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka, maka sungguh telah Engkau hinakan ia, DAN TIDAK ADA BAGI ORANG-ORANG YANG ZALIM SEORANG PENOLONGPUN.” (QS. Ali Imran : 192).

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman: “Katakanlah: Sesungguhnya orang-orang yang rugi ialah orang-orang yang merugikan diri mereka sendiri dan keluarganya pada hari kiamat. Ingatlah yang demikian itu adalah kerugian yang nyata.” (QS. Az Zumar : 15). 

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman:. “SESUNGGUHNYA JAHANNAM ITU SEBURUK-BURUK TEMPAT MENETAP DAN TEMPAT KEDIAMAN.” (QS. Furqan : 66)

2.1 PENAMAAN NERAKA

An Naar, neraka secara bahasa ialah kobaran api (al lahab) yang panas dan bersifat membakar. Secara istilah bermakna, suatu tempat yang telah DISIAPKAN ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى BAGI ORANG-ORANG YANG MENDURHAKAI-NYA.

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman: “Sesungguhnya ALLAH MELAKNATI ORANG-ORANG KAFIR DAN MENYEDIAKAN BAGI MEREKA API YANG MENYALA-NYALA (neraka)” (QS. Al Ahzab : 64).

Neraka memiliki beragam nama selain an naar,diantaranya Jahannam (lihat QS. An Naba’ : 21-22), Al Jahim (QS. An Naziat : 36), As Sa’ir (QS. Asy Syura : 7), Saqar (QS. Al Mudatsir : 27-28), Al Huthomah (QS. Al Humazah : 4), dan Al Hawiyah (QS. Al Qari’ah : 8-11)

2.2 PINTU-PINTU NERAKA

Firman Allah: “Jahannam itu mempunyai tujuh pintu. Tiap-tiap pintu (telah ditetapkan) untuk golongan yang tertentu dari mereka.” (QS. Al Hijr : 44).

Pintu yang dimaksud ialah bertingkat ke bawah, hingga ke bawahnya lagi, DISEDIAKAN SESUAI DENGAN AMAL KEBURUKAN YANG TELAH DIKERJAKAN.

2.3 KEDALAMAN NERAKA

Dari Abu Hurairah RA, “Kami bersama Rasulullah ﷺ, tiba-tiba terdengar suara benda jatuh. Maka Nabi ﷺbertanya, ‘Tahukah kalian apakah itu?’ Kami pun menjawab, ‘Allah dan RasulNya lebih mengetahui’. Rasulullah berkata, ‘ITU ADALAH BATU YANG DILEMPARKAN KE DALAM NERAKA SEJAK TUJUH PULUH TAHUN LALU. Batu itu jatuh ke dalam neraka, hingga baru mencapai dasarnya tadi’.[ HR. Muslim 2844]

2.4 BAHAN BAKAR NERAKA

Allah berfirman: “PELIHARALAH DIRIMU DARI NERAKA YANG BAHAN BAKARNYA MANUSIA DAN BATU, yang disediakan bagi orang-orang kafir” (QS. Al Baqarah : 24).

Sebagaimana Allah berfirman (yang ertinya), “SESUNGGUHNYA KAMU DAN APA YANG KAMU SEMBAH SELAIN ALLAH, adalah umpan Jahannam, kamu pasti masuk ke dalamnya.” (QS. Al Anbiya : 98)

2.5 PANAS API NERAKA

Dari Abu Hurairah RA beliau berkata, “Rasulullah ﷺ bersabda, ‘Api kalian, YANG DINYALAKAN OLEH ANAK ADAM, HANYALAH SATU DARI 70 BAGIAN NYALA API JAHANNAM. Para sahabat kemudian mengatakan, ‘Demi Allah! Jika sepanas ini saja niscaya sudah cukup wahai Rasulullah! Rasulullah menjawab, ‘Sesungguhnya masih ada 69 bagian lagi, masing-masingnya semisal dengan nyala api ini’”. (HR Ahmad – 9650)

2.6 MAKANAN PENGHUNI NERAKA

“Mereka TIADA MEMPEROLEH MAKANAN SELAIN DARI POHON YANG BERDURI, yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar” (QS. Al Ghasiyah : 6-7).

 Ibnu Katsir rahimahullah membawakan perkataan Ali bin Abi Thalhah, dari Ibnu Abbas, “Itu adalah pohon dari neraka”. Said bin Jubair berkata, “ITU ADALAH AZ ZAQUM (PEPOHONAN BERDURI BAGI MAKANAN PENGHUNI NERAKA)”. Ada pula yang berpendapat bahwa yang dimaksud ialah batu.

2.7 MINUMAN PENGHUNI NERAKA

“Di hadapannya ada Jahannam dan dia akan DIBERI MINUMAN DENGAN AIR NANAH, DIMINUMNNYA AIR NANAH ITU DAN HAMPIR DIA TIDAK BISA MENELANNYA” (QS. Ibrahim : 16-17).

Yaitu mereka diberi air yang amatlah busuk baunya lagi kental, maka merekapun merasa jijik dan tidak mampu menelannya. “DIBERI MINUMAN DENGAN HAMIIM (AIR YANG MENDIDIH) SEHINGGA MEMOTONG USUSNYA” (QS. Muhammad : 47).

Sebagaimana Allah Ta’ala berfirman (yang ertinya), “DENGAN AIR ITU DIHANCUR LULUHKAN SEGALA APA YANG ADA DALAM PERUT MEREKA DAN JUGA KULIT (mereka)” (QS. Al Hajj : 20)

3.0 MENGINGAT NIKMAT SYURGA DAN AZAB NERAKA SUMBER RASA KHUSYU’ DALAM HATI

Yahya bin Mu’adz berkata, “Rasa takut di dalam hati bisa tumbuh dari tiga hal. Yaitu sentiasa berfikir seraya mengambil pelajaran, MERINDUKAN SYURGA SERAYA MEMENDAM RASA CINTA, dan mengingat Neraka seraya menambah ketakutan.” HENDAKLAH DIRI KITA TIDAK PERNAH MERASA AMAN DARI AZAB NERAKA.

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman: “DAN JELASLAH BAGI MEREKA AZAB DARI ALLAH YANG BELUM PERNAH MEREKA PERKIRAKAN”. (QS. Az Zumar : 47).

Semoga tulisan ini dapat menambah rasa takut dan harap kita kepada Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى, MEMOTIVASI KITA UNTUK MENINGKATKAN AMAL SHALIH, DAN MENJAUHI LARANGAN-LARANGANNYA.

 

2.7  DOA – Keutamaan & Kemuliaan  – home

 Oleh Ismail bin Marsyud (Buku Jahalatun Nas Fid Du’a: Kesalahan Dalam Berdoa)

1. DO’A ADALAH IBADAH

Firman Allah: “Berdo’alah kepadaKu, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina dina”. [Ghafir : 60].

Rasulullah ﷺ bersabda: “Doa adalah ibadah”, kemudian beliau membaca ayat : “Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu”. [Ghafir : 60].

2. DOA ADALAH IBADAH YANG PALING MULIA DI SISI ALLAH

Rasulullah ﷺ bersabda: “Tidak ada sesuatu yang paling mulia di sisi Allah daripada doa”. [HR At-Timidzi, Ibn Majah dan Ahmad].

3. DOA MENUNJUKKAN SIFAT TAQWA

Firman Allah: “Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah orang yang paling bertakwa diantara kamu”. [Al-Hujurat : 13].

4. ALLAH MURKA TERHADAP ORANG-ORANG YANG MENINGGALKAN DOA

Rasulullah ﷺ bersabda: “Barangsiapa yang tidak meminta kepada Allah, maka Allah akan memurkainya”. [Sunan At-Tirmidzi, bab Do’a 12/267-268].

5. DOA MAMPU MENOLAK TAKDIR ALLAH

Rasulullah ﷺ bersabda: “Tidak ada yang mampu menolak takdir kecuali doa”. [Sunan At-Tirmidzi, bab Qadar 8/305-306]

6. ORANG YANG PALING LEMAH ADALAH ORANG YANG TIDAK MAMPU BERDOA

Nabi ﷺ bersabda: “Orang yang lemah adalah orang yang meninggalkan berdoa dan orang yang paling bakhil adalah orang yang bakhil terhadap salam”. [Al-Haitsami, kitab Majma’ Az-Zawaid. Thabrani, Al-Ausath. Al-Mundziri, kitab At-Targhib berkata : Sanadnya Jayyid (bagus) dan dishahihkan Al-Albani,As-Silsilah Ash-Shahihah 2/152-153 No. 601].

Ahli syair:
“Allah akan murka jika engkau tidak meminta-Nya,
sementara manusia marah jika sering diminta.”

7. ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى MEMERINTAHKAN BERDOA, MENINGGALKAN DOA BERERTI MENENTANG PERINTAH ALLAH

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman: “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)Ku, dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran”. [Al-Baqarah : 186].

8. FOKUS DALAM BERDOA

Imam Zarkasi berkata: ” Konsentrasi dalam berdoa serta menunjukkan sikap rendah, tunduk, penghambaan dan merasa memerlukankan Allah adalah merupakan ibadah yang paling agung bahkan demikian itu menjadi syarat sahnya ibadah. Allah berjanji akan memberikan pahala orang yang berdoa, meskipun tidak dikabulkan doanya.”

9. BERDOA AKAN MENYIBUKKAN DIRI UNTUK INGAT ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى

Berdoa adalah menyibukkan diri untuk mengingat Allah sehingga timbul dalam hati rasa pengagungan terhadap kebesaran Allah dan ingin kembali kepada-Nya berhenti dari maksiat. Sering mengetuk pintu mempunyai kesempatan besar untuk masuk, sehingga ada pepatah bahawa barangsiapa yang sering mengetuk pintu, maka suatu saat akan diberi izin masuk sehingga dikatakan :”Diberi kesempatan berdoa lebih baik daripada diberi sesuatu”.

10. BERDOA AKAN MENJAUHKAN DIRI DARI MUSIBAH

Firman Allah yang mengkisahkan tentang Nabi Ibrahim AS
“Dan aku akan berdoa kepada Tuhanku, mudah-mudahan aku tidak akan kecewa dengan berdoa kepada Tuhanku”. [Maryam : 48]

11. PUTUS ASA DALAM BERDOA

Sebahagian orang hanya berdoa sekali atau dua kali dan setelah merasa tidak dikabulkan, lalu berhenti berdoa. Jelas tindakan seperti itu adalah tindakan yang keliru bahkan dia harus terus menerus mengulangi doanya hingga Allah mengabulkannya.

Nabi ﷺ bersabda: “Do’a seorang hamba akan selalu dikabulkan selagi tidak memohon sesuatu yang berdosa atau pemutusan kerabat, atau tidak tergesa-gesa. Mereka bertanya : Apa yang dimaksud tergesa-gesa ? Beliau menjawab : ” Dia berkata ; Saya berdoa berkali-kali tidak dikabulkan, lalu dia merasa menyesal kemudian meninggalkan doa”. [Shahih Muslim, kitab Dzikir wa Do’a 4/87].

 

Sumber: https://almanhaj.or.id/72-keutamaan-dan-kemuliaan-doa.html

 

2.8  Hubungan NIAT – Iman – Akidah – Kriteria Timbangan Kalimah Syahadah   – home

NIAT
Oleh Ustaz Idris Sulaiman (17 Mac 2017)

NIAT adalah berlaku dalam hati kita. Ia memainkan peranan cukup besar. Ia boleh mengubah sesuatu dari baik kepada buruk dan buruk kepada baik. Sesuatu yang berlaku dalam hati kita yang sangat kita perlu ambil perhatian.

Kata ulamak salaf: “TIDAKLAH SESUATU YANG AKU CUBA PERBAIKI YANG LEBIH SUSAH DARIPADA NIAT (HATI).”

Niat kadang-kadang sering berdepan dengan cabaran, bisikan syaitan atau riak yang sentiasa mengganggu gugat, dimana kita terpaksa bersungguh-sungguh untuk menjaganya.

NIAT: BOLEH JATUH KAFIR BIARPUN SOLAT JIKA TANPA AKIDAH (BERIMAN)

Sebagai contoh adalah seorang yang solat 5 waktu. Boleh jadi dia jatuh kufur walaupun dia solat 5 waktu sekiranya dia solat 5 waktu tanpa akidah. Kita maklum solat 5 waktu itu bab fekah, tetapi kita nak kata bahawa ia BERMULA DENGAN AKIDAH. Bagaimana seseorang menjaga solat 5 waktu tetapi boleh jatuh kufur sekiranya dia tidak BERIMAN DENGAN AKIDAH solat itu adalah wajib.

KALIMAH SYAHADAH LEBIH BERAT DARI 99 SIJIL TIMBANGAN DOSA

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr, ia berkata bahwa Rasulullah  bersabda:

يُصَاحُ بِرَجُلٍ مِنْ أُمَّتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى رُءُوسِ الْخَلاَئِقِ فَيُنْشَرُ لَهُ تِسْعَةٌ وَتِسْعُونَ سِجِلاًّ كُلُّ سِجِلٍّ مَدَّ الْبَصَرِ ثُمَّ يَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ هَلْ تُنْكِرُ مِنْ هَذَا شَيْئًا فَيَقُولُ لاَ يَا رَبِّ فَيَقُولُ أَظَلَمَتْكَ كَتَبَتِى الْحَافِظُونَ ثُمَّ يَقُولُ أَلَكَ عُذْرٌ أَلَكَ حَسَنَةٌ فَيُهَابُ الرَّجُلُ فَيَقُولُ لاَ. فَيَقُولُ بَلَى إِنَّ لَكَ عِنْدَنَا حَسَنَاتٍ وَإِنَّهُ لاَ ظُلْمَ عَلَيْكَ الْيَوْمَ فَتُخْرَجُ لَهُ بِطَاقَةٌ فِيهَا أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ قَالَ فَيَقُولُ يَا رَبِّ مَا هَذِهِ الْبِطَاقَةُ مَعَ هَذِهِ السِّجِلاَّتِ فَيَقُولُ إِنَّكَ لاَ تُظْلَمُ. فَتُوضَعُ السِّجِلاَّتُ فِى كِفَّةٍ وَالْبِطَاقَةُ فِى كِفَّةٍ فَطَاشَتِ السِّجِلاَّتُ وَثَقُلَتِ الْبِطَاقَةُ

“Ada seseorang yang terpilih dari umatku pada hari kiamat dari kebanyakan orang ketika itu, lalu dibentangkan lembaran sijil catatan amalnya yang berjumlah 99 lembaran sijil. Setiap lembaran sijil jika dibentangkan sejauh mata memandang.
 
Kemudian Allah menanyakan padanya:Apakah engkau mengingkari sedikit pun dari catatanmu ini?”
Dia menjawab:Tidak sama sekali wahai Rabbku.
Allah bertanya lagi:Apakah yang mencatat hal ini berbuat zholim padamu?
Lalu ditanyakan pula:Apakah engkau punya uzur atau ada kebaikan di sisimu?
Dipanggillah laki-laki tersebut dan ia berkata:Tidak.”
Allah pun berfirman:Sesungguhnya ada kebaikanmu yang masih kami catat. Sehingga kamu tidak termasuk orang zalim pada hari ini.”

Lantas dikeluarkanlah satu bitoqoh (kad) yang bertuliskan syahadah ‘LAA ILAHA ILALLAH WA ANNA MUHAMMADAN ‘ABDUHU WA ROSULULLAH.

Lalu dia bertanya:Apa lembaran sijil ini yang bersama dengan catatan-catatanku yang penuh dosa tadi?
Allah berkata padanya:Sesungguhnya engkau tidaklah zalim.

Lantas diletakkanlah lembaran sijil-lembaran sijil dosa di salah satu daun timbangan dan kad ampuh ‘laa ilaha illallah di daun timbangan lainnya.Ternyata daun timbangan penuh dosa tersebut terkalahkan dengan beratnya kad ampuh ‘لا اله الا الله tadi.
(HR. Ibnu Majah No.4300, Tirmidzi No. 2639 dan Ahmad 2: 213)

SOALAN-SOALAN:

1. Apakah kriteria mengucap dua kalimah syahadah yang menyebabkan amalan lelaki berkenaan sangat berat timbangannya hingga mengatasi catatan 99 lembaran sijil amalan dosa? 

Apabila timbangan kejahatan berat, kesudahan akan masuk neraka. Yang masuk syurga adalah apabila kebaikan berat timbangannya. Nak kata bahawa daripada hadis kad tadi tentang betapa besar nilai kalimah syahadah. Orang masuk syurga hanya yang mengucap kalimah syahdah لا اله الا الله .Yang tidak ucap secara pastinya pastinya timbalan buruk akan berat kerana tiada kalimah syahadah yang akan selamatkan mereka. Ini prinsip-prinsip yang kita boleh katakan.

Dalam masa yang sama pentingnya kita memurnikan akidah. Ini soalan kefahaman, juga suatu asas. Adakah orang yang mengucap kalimah syahadah:

Hanya mengucap kalimah syahadah tanpa kefahaman?
Mengucap kalimah tanpa amalan?
Mengucap kalimah syahadah tanpa disusuli amalan yang mengesakan Allah semata-mata, menjauhi syirik?
Mengucap kalimah syahadah dan dalam masa yang sama pakai pergi ke bomoh?
Mengucap kalimah syahadah pakai tangkal?

Adakah itu maksud dia mengucap syahadah لا اله الا الله ? Tidak…tidak…tidak. Dia ucap kalimah syahadah dan dia merealisasikan tuntutan kalimah itu serta menjaga akidahnya.

PEMBATALAN SYAHADAH

Kalau dia ucap kalimah syahadah kemudian pergi ke bomoh. Apa yang kita boleh simpulkan? Kesimpulannya adalah dia telah membatalkan kalimah syahadah tersebut. Seolah-olah tiada kalimah syahadah kerana dia ucap suatu benda tetapi melakukan suatu benda yang bertentangan. Apa guna? Dia nak menipu siapa? Dia boleh menipu manusia tetapi tiada siapa yang dapat menipu Allah swt. Dan Allah maha mengetahui. Maka mengucap kalimah syahadah dengan erti kata yang sebenarnya. Kemudian disusuli dengan amalan, praktik, menjaga tauhid dan segala bentuk-bentuk syirik.

SYIRIK BESAR DAN SYIRIK KECIL (RIAK) – SELFIE?

Antara bentuk syirik yang Nabiﷺ khuatir atas umatnya adaah syirik khafi (syirik tersembunyi) iaitu riak. Nak kata betapa syirik ini bahaya sama ada yang jelas dan syirik tersembunyi. Boleh membatalkan kalimah syahadah لا اله الا الله . Riak boleh membatalkan kalimah لا اله الا الله . Kalau orang itu solat kerana riak, terbatal atau tidak? Terbatal. Kalau bersedekah untuk dipaparkan di hadapan khalayak. Setiap kali sedekah panggil press, panggil media. Dikhuatiri terbatal amalan mereka. Setiap kali buat ibadah akan SELFIE. Pergi ke tawaf berselfie, pergi masjid atau pergi ke kuliah berselfie. Alhamdulillah tak ada yang ambik gambar saya. Kalau tidak kita rejam…hehe.

Jangan..jangan lakukan semua itu. Ia akan membatalkan ibadah.

IKHLAS ADALAH AMALAN HATI

Batal ibadah perlu ulang jika tidak cukup rukun. Tetapi ini kita bercakap pasal ikhlas yang hanya amalan hati ini diketahui oleh Allah swt. Bukan secara zahir.

Riak menyalahi ikhlas, syirik dan segala bentuknya menyalahi ikhlas di mana kita melakukan sesuatu ibadah semata-mata kerana Allah. Maksudnya 100 peratus dan tiada 1 persen pun bukan kerana Allah. Sedaya upaya menjaga niat kita. Ia bukan sesuatu yang kita boleh mendabik dada, “Aku solat tadi confirm 100%’. Satu benda yang perlu dijaga dan diberi perhatian.

Kata ulamak salaf: “TIDAKLAH SESUATU YANG AKU CUBA PERBAIKI YANG LEBIH SUSAH DARIPADA NIAT(HATI).”

2.Kriteria syahadah yang ustaz sebutkan agak tinggi dan berat. Andaikata dia syahadah mencapai spesifikasi seperti itu, logiknya bagaimana mungkin dia boleh membuat dosa sebanyak 99 lembaran sijil?

Manusia sehebat mana pun tidak akan lari daripada salah silap, melakukan dosa; sikit atau banyak.

MANUSIA SENTIASA TERPALIT DENGAN DOSA

Seperti tidak melakukan suatu suruhan dengan sempurna, menjauhi suatu larangan dengan sempurna, meninggalkan kewajipan, jatuh dalam hal haram, berbohong, bermuslihat, mengumpat walaupun dengan hanya kenyit mata, mengeji orang, menghina, mencela, memukul, zina dalam segala bentuknya; zina mata, telinga, mulut dan yang lain, terjebak dalam maksiat dan bidaah dan seumpamanya.

Maka dosa-dosa ini sentiasa menghantui seorang Muslim dan mereka yang selamat ialah mereka yang dipelihara oleh Allah.

TEGUH DENGAN KALIMAH TAUHID

Boleh kita faham, begitulah keadaan orang tersebut. Tinggal lagi, orang itu mengucap kalimah syahadah dan teguh berpegang dengan Kalimah Tauhid. Dia tidak melakukan apa-apa yang membatalkan Kalimah Syahadah tersebut.

Kerana itu, akhirnya Kalimah Tauhidnya itu menyelamatkannya ketika amalan ditimbang.

3 . Jika begitu keadaannya,  penganut Sufism, bidaah atau kesesatan ahli kalam yang lain susah nak dapatkan kriteria syahadah begitu. Melainkan mereka termasuk dalam ahli fatrah kan?

Ya, jika mereka terpalit dengan hal-hal syirik dan kufur.

4. Apabila diberikan Hadis ﷺ: “… Seburuk-buruk perkara adalah (perkara agama) yang diada-adakan, setiap (perkara agama) yang diada-adakan itu adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah kesesatan dan setiap kesesatan tempatnya di neraka” (HR. An Nasa’i no. 1578).

Sebahagian golongan percaya bahawa masih ada bidaah hasanah. Mungkin bertaqlid dengan pendapat mana-mana ulamak. Walau bagaimanapun, ini seolah-olah mereka telah memalingkan dari kata Nabiﷺ, secara tidak langsung menolak kata Allah yang diwahyukan kepada RasulNya. Adakah ia membatalkan syahadah juga?

Memang begitu masyarakat bertaqlid dengan ulamak berkenaan bidaah hasanah. Mereka terkena syubahat dengan pendapat dan pandangan orang-orang yang mereka percaya.

MASYARAKAT BERPALING DARI SUNNAH KERANA KEJAHILAN DAN TAQLID

Ya. Secara tidak langsung seolah-olah mereka memalingkan dari kata Nabiﷺ,  seterusnya menolak kata Allah yang diwahyukan kepada RasulNya. Ini kerana syubahat yang mereka terkena tadi. Tanpa sedar mereka mengenepikan apa yang Nabiﷺ kata. Secara tidak sengaja. Kita bersikap adil dengan mereka dan kita tidak mahu bersikap melampau dan kita tidak mahu kata apa yang mereka tidak katakan. Mereka menolak kata Allah yang diwahyukan Rasul tanpa sengaja kerana kejahilan.

SYUBAHAT BIDAAH HASANAH

Adakah ia membatalkan syahadah? Tidak. Kerana kita memahami permasalah bidaah hasanah kerana ia syubahat besar yang ramai masyarakat terpengaruh dengannya.

Kita sedang membicarakan dua golongan iaitu golongan ulamak (cerdik pandai) dan masyarakat awam yang tidak mengetahui dan hanya mengikut apa yang dikatakan oleh para ulamak mereka. Jadi dalam kalangan para ulamak pun kita hanya dapat katakan mereka sesat. Adapun kita nak kata sampai syahadah terbatal, jangan lupa kalau syahadah terbatal maksudnya jatuh kafir. Jadi berat maksudnya. Maka kita kata mereka sesat atau pemikiran sesat.

PUNCA TAFSIRAN BIDAAH HASANAH

Kenapa kita kata mereka sesat dan tak sampai jatuh kafir? Kerana syubahat yang mereka bawakan. Maksudnya bukan mereka dengan sengaja atau dengan angkuh dan sombong taknak terima hadis itu. Sebaliknya mereka ada alasan atau syubahat mengatakan bahawa “ Nabibawa segala bidaah itu sesat adalah hadis umum dan bukan mutlak”. Demikian tafsiran mereka. Mereka membawa dalil seperti kata-kata Umar Khatab RA:  “Ini adalah bidaah yang baik” dan mereka berhujah Imam Syafie bidaah itu ada dua.

BIDAAH HASANAH ADALAH KESESATAN TETAPI MEREKA TIDAK TERBATAL SYAHADAH

Kita tidak boleh memutuskan dengan mudah syahadah itu terbatal. Ulamak mereka mengatakan ada bidaah hasanah, kita kata mereka sesat. Maka dengan masyarakat awam , lagi lah kita perlu bersikap berhati-hati dan tidak mengatakan hukum yang umum dan mutlak iaitu menyimpulkan syahadah mereka terbatal.

Mereka sedikit sebanyak tersimpang dari jalan yang benar dan menyalahi sunnah Nabiﷺ yang jelas.  Jangan kata syahadah atau iman terbatal kerana itu perkataan yang berat.

 

 

 

3.0 Sufi (Tasawuf) – home

3.1 Pandangan Imam Syafie Terhadap Sufi dan Tasawwuf

Tasawuf adalah SATU METOD YANG PERMULAANNYA ADALAH ZUHUD TOTAL dan kemudian berkembang dan setelah itu para penganutnya mula memperkenalkan nyanyian, muzik, dan tarian. Menurut mereka, tasawuf adalah pelatihan jiwa dan mujahadah ke arah akhlak yang baik seperti zuhud, sabar, ikhlas, jujur dan sifat terpuji yang lain. Akhirnya mereka dihalangi dari ilmu kerana mereka melihat bahawa yang menjadi tujuan adalah amal perbuatan. Apabila cahaya ilmu telah terpadam, akibatnya mereka teraba-raba dalam kegelapan.

Tidak dinafikan bahawa niat dan tujuan mereka baik, namun mereka tidak berada di atas kebenaran akibat TIDAK MENITIK BERATKAN ILMU  sehingga ada di antara mereka yang mengamalkan hadis-hadis maudhu’ (palsu) sedangkan dia sendiri tidak menyedarinya. Tatacara ibadah beberapa kelompok di antara mereka menjadi bercabang-cabang kepada tarikat-tarikat sehingga akidah mereka pun menjadi rosak.

Pada zaman Imam Al-Syafi’i belum ada pendokong sufi kecuali sangat sedikit. Ungkapan sufi tidak popular pada tiga abad pertama, tetapi setelah kurun itu apabila ia mulai muncul, perbincangan tentang sufi banyak dibicarakan. Imam Syafi’i tidak ketinggalan menyanggah setiap bid’ah yang dilihat pada golongan ini. Telah masyhur perkataan Imam Al-Syafi’i tentang sufi, antaranya beliau berkata: “PANGKAL TASAWUF ITU ADALAH KEMALASAN.” (Manaqib Al-Baihaqi)

http://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/06/22/sikap-imam-al-syafii-terhadap-ahli-bidah/
http://ikhwanulmusliminatauikwanulmuflisin.blogspot.com/2008/03/02-para-tokoh-ikhwanul-mus

Hadis:

لاَ تُطْرُوْنِيْ كَمَا أَطْرَتِ النَّصَارَى ابْنَ مَرْيَمَ، إِنَّمَا أَنَا عَبْدٌ فَقُوْلُوْا عَبْدُ اللَّهِ وَرَسُوْلُهُ.

“Janganlah kamu berlebih-lebihan dalam memujiku, sebagaimana orang-orang Nasrani telah berlebih-lebihan dalam memuji (Isa) putra Maryam.Aku hanyalah seorang hamba, maka katakanlah, ‘Abdullah wa Rasuluh (hamba Allah dan RasulNya)’.” (HR. al-Bukhari)

http://www.ilmusunnah.com/lebih-dari-30-fatwa-ulama-ahlus-sunnah-wal-jamaah-tentang-nyanyian-dan-muzik/

http://bahaya-syirik.blogspot. com/search/label/Tarekat-Sufi-Tasawuf
http://www.youtube.com/watch?v=9SfTX-TCu8Y
(lihat minit ke 6.37 dengan dakwaan nabi datang)

 

3.2 Kesalahan Habib Sufi (Eg: Ya Hanana) – home

Mereka beranggapan bahawa apa yang mereka seru itu adalah sebagai perantara, pemberi syafaat dan pertolongan serta jalan kepada Allah ‘Azza wa Jal. Hal ini jelas disebutkan oleh Allah di dalam surah Al-Zumar di mana Allah berfirman,

“Dan mereka yang MENYERU KEPADA SELAIN ALLAH (berkata): “Kami tidak menyeru mereka melainkan agar mereka menghampirkan kami kepada Allah”. Sesungguhnya Allah akan memutuskan di antara mereka tentang apa yang mereka perselisihkan. Sungguh Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang pendusta dan sangat ingkar.” (Surah Al-Zumar: 3)

http://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/11/16/soal-jawab-apakah-kesalahan-yang-dilakukan-habib-sufi/

Video Bertawassul (Habib Ya Hanana)

http://www.frequency.com/video/habib-yahanana-syirik-kepada-allah/191140660?cid=5-1119425

 

3.3 Sufi dan Amalan Kubur (Kuburi) – home

Kalimah Arab “Kuburi” قُبُرِيٌّ yang dinasabkan kepada kubur, ia boleh diertikan kepada maksud: “Sesuatu amalan atau kepercayaan yang membawa kepada PEMUJAAN, PENSUCIAN (mentaqdis), MEMULIAKAN dan MENCINTAI ROH orang yang telah mati atau mayat di dalam kubur dengan cara yang ghalu (keterlaluan) yang bertentangan dengan syara (menyalahi sunnah)”. Atau bertawasul dengan cara: “Menyeru, meminta dan memohon (berdoa) kepada orang yang telah mati” sehingga membawa kepada syirik besar (menyekutukan Allah Azza wa-Jalla dengan makhlukNya).

Hadis

Dari ‘Aisyah Radhiyallahu anhuma, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَعَنَ اللهُ الْيَهُوْدَ وَالنَّصَارَى اِتَّخَذُوْا قُبُوْرَ أَنْبِيَائِهِمْ مَسَاجِدَ

Allâh melaknat orang-orang Yahudi dan Nashrani (kerana) mereka menjadikan kuburan para nabi mereka sebagai MASJID (TEMPAT IBADAH). (HR al-Bukhari dan Muslim)

Ada beberapa kebiasaan atau amalan mungkar yang boleh membawa kepada PERBUATAN ATAU KEPERCAYAAN KUBURI (SYIRIK), antaranya ialah dengan cara:

1 – Membina masjid di atas tanah perkuburan atau mengebumikan mayat di masjid.
2 – Bersolat di kubur atau di masjid yang ada kubur sama ada di dalam, di luar atau di persekitarannya.
3 – Bersolat menghadap kubur.
4 – Meminta (menyeru) atau berdoa kepada orang mati (mayat) di dalam kubur

Rujukan
http://bahaya-syirik.blogspot.com/search/label/Kuburi
http://drfadlanothman.wordpress.com/2012/08/31/soalan-agama-siri-10-hukum-tabur-bunga-atas-kubur/

3.4 Ciri-Ciri Ringkas Sufi (Tasawuf) – home

1. Membahagi Agama Menjadi Lahir Dan Batin. 
Contoh: Lahir yang diketahui oleh orang-orang awam dan batin yang hanya dimengerti oleh kaum khas (orang-orang khusus saja).

2. Memegang Kasyf Dan Dzauq Dalam Penetapan Masalah-Masalah Aqidah Dan Ibadah.

3. Membenarkan Praktik Syirik Dan Bahkan Melakukan Pembelaan Untuknya
Contoh: Memohon syafaat di kubur (kuburi)

4. Menshahihkan Hadis Melalui Jalan Kasyaf.

5. Beramal Berdasarkan Hasil Mimpi.

6. Beribadah Dengan Dasar Dzauq Dan Wajd.

7. Menyebarkan Hadis Lemah Dan Palsu Dan Mengamalkannya.

8. Mengamalkan Zikir Berjemaah
Ada ketika beribadah dengan menari-nari diiringi oleh suara alunan bunyi seruling dan alat-alat musik lainnya.

Bahkan penulis KITAB IHYA ULUMUDDIN (Imam Al-Ghazali) menulis satu bab di dalamnya dukungannya terhadap ‘ibadah’ dengan tarian dan musik disertai penjelasan tentang adab-adab dan menetapkan bahwa musik lebih menggelorakan hati daripada al-Qur`ân dari tujuh aspek. [al-Ihyâ:2/325-328].

http://almanhaj.or.id/content/3681/slash/0/ajaran-tasawuf-merusak-aqidah-islam/

 

3.5 Imam Al Ghazali dan Sufi/Tasawuf  (Hadis Maudhuk (Palsu) Dalam Amalan Masyarakat ) – home

Hasil daripada kajian seorang pakar hadis Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) mendapati 34.42 PERATUS DIGUNAKAN DI KALANGAN MASYARAKAT MELAYU ADALAH PALSU ATAU MAUDHUK.

 Ini disahkan oleh Datin Paduka Professor Dr Jawiah Akhir, dari Fakulti Pengajian Islam universiti berkenaan yang mendedahkan hasil kajiannya dalam Syarahan Perdana bertajuk, ‘Keberadaan Al-Maudu’ dalam Masyarakat Melayu’.

Dalam syarahan berkenaan beliau telah mengupas isu hadis palsu yang wujud dalam Islam HINGGA MEMBAWA KEPADA PERPECAHAN UMAT PELBAGAI PUAK SERTA PERCANGGAHAN DALAM AQIDAH hingga merangkumi soal ibadat dan kehidupan.

Hadis palsu demikian turut diselitkan dalam khutbah Jumaat di seluruh negara, dalam kitab agama bahasa Arab, buku motivasi dan buku mengenai hari-hari penting dalam Islam seperti Israk-Mikraj, kata Prof Dr Jawiah Selain itu hadis palsu juga kedengaran di kaca TV dalam rancangan seperti Forum Perdana yang dianjurkan oleh Jabatan Kemajuan Agama Islam (JAKIM).

Bagaimanapun tidak dapat dinafikan kata Prof Dr Jawiah, terdapat beberapa kitab masyhur yang dikarang ulama terdahulu secara tidak sengaja memasukkan hadis demikian.

Kitab Yang Mempunyai Hadis Palsu

1 – Durrah al Nasihin oleh Al-Hindi
2 – Irshah ‘Ibad’ Ila Sabil Al Rashad oleh Sheikh Zayn Al-Din Al Malabari
3 – Matla Al Badrain dan Al Jawhar Al Mawhub wa Munabbihat Al Qulubby oleh Sheikh Ali Abd Al- Rahman Al Kelantani
4  – Ihya’ Ulum Al Din oleh Imam Al Ghazali

MENYEBUT KITAB IHYA’ULUM AL DIN OLEH IMAM AL GHAZALI DIDAPATI MENGANDUNGI 265 HADIS YANG DIKENAL PASTI MAUDHUK DALAM PELBAGAI BAB TERMASUK AKIDAH. Imam Al Ghazali di penghujung hidupnya telah mempelajari ilmu hadis dengan mendalam.

PUNCA BAGAIMANA HADIS PALSU menyelinap masuk ke dalam kitab yang ditulis oleh ulama yang disegani antaranya:

1. UNTUK KEPENTINGAN POLITIK di mana konflik yang tercetus di antara Sunni dan Syiah menyebabkan wujudnya hadis palsu. Masing-masing ingin menguatkan tuntutan mereka dan telah memalsukan hadis untuk mencapai maksud mereka.

2. UNTUK KEPENTINGAN PERIBADI di mana hadis direka oleh penglipur lara untuk mengambil hati pendengar agar mereka diberi imbuhan.

3. Hadis boleh bertukar menjadi palsu APABILA DITERJEMAHKAN DARI BAHASA ARAB KEPADA BAHASA MELAYU. Untuk memudahkan pemahaman banyak hadis dipendekkan dan tumpuan beralih daripada ketepatan kepada pemahaman, kata Prof Dr Jawiah.

 

HADIS MAUDHUK DALAM KITAB IHYA ULUMMIDDIN

Sebenarnya sudah banyak ulama membahaskannya sejak berpuluh tahun yang lalu. 

Antara kitab rujukan yang ada men-radd, mentahkik, mensyarahkan dan membahaskan kesilapan di dalam kitab Ihya’ Ulumuddin secara ilmiah seperti berikut:

1. Al-Kasyfu wal Inba’ fi al-Raddi ‘alal Ihya’ Karya Imam Abu ‘Abdillah Muhammad bin ‘Ali al-Mazari al-Siqilli (Wafat 536H).Beliau adalah pengarang kitab Syarah Shohih Muslim: al-Mu’lim bi Fawa’id Shahih Muslim.

“……..ILMU INI (TASAWUF) DAN DI DALAM AL-IHYA’ TERDAPAT BANYAK HADIS-HADIS WAHI (LEMAH DAN PALSU)” –  (Siyar A’lam an-Nubala’).

2. Talbis Iblis – Karya Imam Ibnul Jauzi (Wafat 597H).Selain itu beliau juga mengarang kitab al-Muntazim, al-Maudhu’at al-Kabir, Zaadul Maasir fii ‘ilm Tafsir 

“Dan datang pula Abu Hamid al-Ghazali, lalu BELIAU MENYUSUN UNTUK MEREKA (KAUM SUFI) KITAB AL-IHYA’ yang selari dengan jalan kaum dan dia memenuhkannya dengan hadis-hadis yang batil sedangkan dia tidak tahu kebatilannya….”

3. Al-Mughni ‘an haml al-Asfar fi al-Asfar fi Takhrij ma fi al-Ihya min al-Akhbar: Karya Al-Hafizd Abd. al-Rahim bin al-Husain al-‘Iraqi (Wafat 806H). Al Iraqi telah mengtakhrij 4,583 hadis di dalam Ihya’ Ulumuddin

1 – sekitar 1,282 – hadis shahih
2 – sekitar 357 – hadis Hasan
3 – sekitar 810 – hadis Dhaif
4  – sekitar 188 – hadis palsu

4. Tuhfatul Ahya’ fi ma Fata min Takhariji Ahadith Al-Ihya– Karya: Imam Zainuddin Al-Qosim bin Qutlubugho Al-Hanafi (Wafat 879H) 

“…..KITAB IHYA YANG BANYAK JUGA TERDIRI DARI HADIS-HADIS MAUDHUK DAN YANG TERSANGAT DHAIF.”

5. Thabaqat As Syafi’iyah Al Kubra – Karya: Ibnu As Subki (Wafat 771H)

“….SEBAHAGIAN HADITH DALAM AL IHYA YANG BERMASALAH SAMA ADA MAUDHUK ATAU DHAIF sesuai dengan bab-bab pembahasan Al Ihya`yang disertakan dalam Thabaqat As Syafi’iyah Al Kubra. Perbahasan memfokuskan pada hadith-hadith yang belum beliau jumpa asal-usulnya hadith tersebut…”

6. Tasyid Al Arkan fi Laisa fi Al Imkan Ibda’ min Ma Kan – Karya Al Hafidz As Suyuthi (Wafat 911H)

“…..BANYAK KESILAPAN SEPERTI MENGGUNAKAN HADITH PALSU“. Risalah yang ditulis Imam As Suyuthi ini juga disertakan dalam Al Ihya yang diterbitkan bersama Al Ihya` pada tahun 1419 H.

7. Siyar A’lam an-Nubala’ – Karya Al Hafidz Adz-Dzahabi (Wafat 748H)

“…… ADAB-ADAB, RITUAL-RITUAL, DAN ZUHUD DENGAN CARA AHLI HIKMAH (FALSAFAH) DAN SUFI YANG MENYELEWENG

8. Mukhtashar Minhaajul Qaashidiin – Karya Imam Ibnu Qudamah al-Maqdisy (Wafat 629H)

“….. IHYA’ ULUMUDDIN MENGAJAK KEPADA TAZKIYATUN NAFS DAN PENYUCIAN JIWA, namun di dalamnya mengandungi kesilapan dan kesalahan hadis maudhuk, dhaif dan mauquf.”

10. Al Bidayah Wan Nihayah – Karya Al-Hafiz Ibnu Katsir (Wafat 774H)

“…Kitab ini telah bercampur-campur dengan sesuatu yang halus berasal dari AJARAN TASAWUF DAN AMALAN-AMALAN HATI. Akan tetapi di dalamnya mengandungi hadis -hadis yang aneh, mungkar dan maudhuk.

10. Majmu’ Al-Fatawa Syaikh Al-Islam – Karya Syaikh Taqiyuddin Abbas Ahmad (Wafat 728H)

“…..DAN PADANYA JUGA ADA HADIS-HADIS DHAIF BAHKAN PALSU AMAT BANYAK DAN PADANYA JUGA ADA KESALAHAN DAN KARUT-MARUT KESUFIAN”.

 

BUKU PUTIH IHYA’ ULUMUDDIN IMAM AL-GHAZALI – Karya Syaikh Muhammad Ahmad Isa 

Kandungan kitab ini adalah dari Ihya’ Ulumuddin setelah dibersihkan dari hadis-hadis palsu dan lemah serta dari pelbagai kesalahan, kemudian menebarkan benih-benih kebaikan di dalamnya yang SEIRING DENGAN AYAT-AYAT AL-QUR’AN DAN HADIS NABI ﷺYANG SAHIH.

Rujukan:

http://ummatanwasatan.net/2014/11/hadis-maudhuk-dalam-masyarakat-melayu-dan-ihya-ulummiddin/
http://almanhaj.or.id/content/3661/slash/0/tinjauan-kritis-terhadap-beberapa-pemikiran-imam-al-ghazali-rahimahullah-dalam-ihya-ulumiddin

 

3.6 Ringkasan Sufi (Tasawuf) Yang Menyalahi Syarak – home

Dakwaan di kalangan masyarakat bahwa ajaran tasawuf telah menjadi ciri khas jika seseorang itu dinamakan ahlu sunnah wal jamaah. Banyak di kalangan masyarakat kita dengan bangga mengatakan:

“SAYA AHLI SUNNAH WAL JAMAAH dimana AKIDAH KAMI ASY’ARI DAN MAZHAB KAMI SYAFI’I SERTA TAREQAT KAMI NAQSABANDI.”

Hadis Nabi ﷺ:  Sesungguhnya, orang yang hidup di antara kalian selepasku akan melihat banyak perselisihan yang timbul ; maka tetaplah kalian dengan sunnahku dan sunnah Khulafa al-Mahdiyyin al-Rashidiin, berpeganglah dengannya, dan gigitlah ia dengan geraham …“. (HR Abu Daud ,Tirmidzi)

Yang menyebabkan sufi/tasawuf sesat dalam ajarannya adalah karena mereka memahami Al-Qur’an dan Hadis tidak mengikut paham Nabi SAW dan para sahabatnya. MEREKA HANYA MENGIKUT KEPADA PAHAM GURU/ MURSYIDNYA SAJA.


Kesalahan Sufi Tasawuf

1.  MUNCULNYA ISTILAH TASAWUF ADALAH NAMA BARU YANG MEMECAH BELAH KAUM MUSLIMIN. Makna tasawuf atau sufi itu sendiri tidak mempunyai dasar yang jelas. Seperti ada yang mengatakan bahwa kata “ sufiyah “ diambil dari kata sufiyaa. Sufiyah bukan diambil dari kata “As-Shofa “, yang akan mejadi “Shofaa’i “ dan bukan “Sufi”.

Catatan: Di dalam AL-QURAN, AL-HADITH DAN BAHASA ARAB TIDAK TERDAPAT KALIMAH TASAWUF ATAU SUFI, atau suatu kalimah yang memberikan makna tertentu dari kalimah sufi atau tasawuf tersebut.

2.  BERBAI’AT KEPADA MURSYID SEBELUM MENGIKUTI TAREQAT. Berbaiat seperti yang diamalkan para kaum sufi tidak ada contoh dari nabi ﷺ dan para sahabatnya. Orang-orang terdahulu belajar agama kepada para sahabat tanpa adanya bait khusus sebagaimana amalan pada mursyid tareqat.

3.  BERZIKIR DENGAN MELAFAZKAN “ ALLAH” saja tanpa diiringi dengan kalimah lain seperti Allahu Akbar, Alhamdulillah dll itu tidak di contohkan Nabi ﷺ. Begitu juga dengan menentukan bilangannya, menentukan tempat khusus, cara khusus sewaktu melafazkan zikir.

4. BERZIKIR DENGAN LAFAZ “LAA ILAAHA” SAJA ,atau melafazkan kalimah “Illallahu” saja dengan tidak menyebut semuanya seperti “Laa ilaaha Illallahu”. Dan ada juga yang berzikir dengan melafazkan hanya kalimah “hu”. Amalan seperti ini juga tidak dicontohkan Nabi ﷺ dan para sahabatnya.

5.  AJARAN TASAWUF MEMPUNYAI BANYAK TAREQAT-TAREQAT (jalan secara khusus yang dirancang oleh syaikh) berupa kewajiban dan metod yang harus di pegangi oleh para muridnya secara ketat seperti tareqat At Tijaniyah, Al Qadariyah, Asy-Syaadziliyah, Ar-Rifaiyah, Jistiyah dll dimana setiap tareqat mendakwa bahwa tareqatnya yang benar dan yang lain salah. ISLAM MELARANG PERPECAHAN SEPERTI INI. Seperti fakta perkataan salah satu syaikh sufi dibawah ini :

Syekh Abi Hasan Asy-Syadzili mengatakan: “Barangsiapa yang tidak ikut masuk tareqat-ku iaitu tareqat sufiah (tareqat-nya orang-orang ahli tasawwuf) maka ketika mati, orang itu membawa dosa besar karena hukumnya fardu‘ain. Oleh karena itu, maka wajib untuk pergi mencari seorang guru Mursyid untuk minta talqin zikir, dan jika sudah menemukan Mursyid yang telah masyhur dalam mengubati muridnya, namun walaupun orang yang mau belajar itu dilarang oleh orang tuanya maka ia wajib untuk berguru.“

7.  ISLAM HANYA MEMPUNYAI SATU JALAN SAJA IAITU JALAN NABI MUHAMMAD ﷺ Di dalam ajaran tasawuf terdapat banyak tareqat-tareqat, seperti tareqat at-Tijaniyah, Asy-Syadziliyah, An-Naqsabandiyah dll. 

Firman Allah : Dan Bahawa Sesungguhnya Inilah jalanKu (ugama Islam) Yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan Yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.(Al-An’am:153)

8. ORANG SUFI MENDAKWA DIRINYA DAPAT MENYINGKAP DAN MENGETAHUI MUKASYAFAAT (ILMU GHAIB)

Firman Allah:Katakanlah, tiada sesiapapun di langit dan di bumi Yang mengetahui perkara Yang ghaib melainkan Allah! Dan tiadalah mereka menyedari Bilakah masing-masing akan dibangkitkan hidup semula.” (An-Naml:65)

9. Orang sufi mendakwa bahawa mereka dapat MELIHAT RASUL ﷺ DALAM KEADAAN TERJAGA (YAQAZAH).

 Al-Quran mendustakan anggapan mereka sebagaimana firmanNya :

i. Kami tidak menjadikan hidup abadi bagi seorang manusiapun sebelum kamu (Muhammad), maka jikalau kamu mati, apakah mereka akan kekal? (Al-Anbiyaa’ : 34)

ii.  Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati(Ali Imran:185)

iii. Hujjah oleh Abu Bakar As-Siddiq ketika wafatnya Rasulullah sehingga orang-orang meyakini bahwa Rasulullah benar-benar wafat.

Kata Abu Bakar RA: “Saudara-saudara, sesiapa mahu menyembah Muhammad, maka Muhammad sudah meninggal. Tetapi barangsiapa mahu menyembah Allah, maka Allah selalu hidup dan tak pernah mati.”

Kemudian Abu Bakar membacakan firman Allah: “Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah Jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikit pun, dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” (QS. Ali Imran: 144).

Tidak ada satu sahabat Nabi ﷺ yang dapat melihat Nabi ﷺ setelah beliau wafat dalam keadaan terjaga. Maka apakah mereka lebih mulia dari pada sahabat nabi ﷺ?

10.  SENGAJA KE KUBURAN-KUBURAN UNTUK BERTABARRUK (MEMINTA KEBERKAHAN) KEPADA PENGHUNI KUBURAN ( simati ). Ini adalah kesyirikan. Orang-orang sufi biasanya akan mengadakan “rombongan ziarah” ke kuburan wali (ke masjid Demak misalnya).

Sabda Rasulullah ﷺ: ”Tidak boleh melakukan kunjungan ( secara khusus kemasjid-masjid ) kecuali tiga tempat, masjidil haram, masjidku ini ( masjid nabawi ) dan masjidil Aqsha. (HR Muttafaqun ‘alaih)

11. MENGAKU BAHWA MEREKA MENGAMBIL ILMU DARI ALLAH SECARA LANGSUNG TANPA MELALUI PERANTARA NABI ﷺ. Ungkapan ini batil dan menyelisihi firman-Nya :

Wahai Rasul Allah! sampaikanlah apa Yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu; dan jika Engkau tidak melakukannya (dengan menyampaikan semuanya), maka bermakna tiadalah Engkau menyampaikan perutusanNya; dan Allah jualah akan memeliharamu dari (kejahatan) manusia. Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum kafir. (Al Maidah:67)

Imam Ibnu Katsir berkata; Ayat ini (Al Hijr:99) menjadi dalil kesalahan kaum mulhid (pelaku kekufuran) yang berpendapat bahwa pengertian al-yaqin dalam QS.15/99 adalah ma’rifah. MENURUT SUFI SIAPA SAJA YANG TELAH MENCAPAI DERAJAT MA’RIFAH, MAKA TANGGUNGAN TAKLIFNYA GUGUR.

12.  ORANG SUFI BERPENDAPAT BAHWA ALLAH MENCIPTAKAN NABI ﷺ DARI CAHAYANYA dan dari cahayaNya tersebut Allah menciptakan segala sesuatu. Al Quran mendustakan anggapan mereka sebagaimana firmanNYa :

Katakanlah (Wahai Muhammad): “Sesungguhnya Aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaKu Bahawa Tuhan kamu hanyalah Tuhan Yang satu; oleh itu, sesiapa Yang percaya dan berharap akan pertemuan Dengan Tuhannya, hendaklah ia mengerjakan amal Yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesiapapun Dalam ibadatnya kepada Tuhannya”.QS. (Al-Kahfi:110)

13. ORANG SUFI MENDAKWA BAHAWA ALLAH DAPAT DILIHAT DIDUNIA INI.

Allah berfirman: “Dan ketika Nabi Musa datang pada waktu Yang Kami telah tentukan itu, dan Tuhannya berkata-kata dengannya, maka Nabi Musa (merayu dengan) berkata: “Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaKu (ZatMu Yang Maha Suci) supaya aku dapat melihatMu”. Allah berfirman: “Engkau tidak sekali-kali akan sanggup melihatKu, tetapi pandanglah ke Gunung itu, maka kalau ia tetap berada di tempatnya, nescaya Engkau akan dapat melihatKu”, setelah Tuhannya “Tajalla” (menzahirkan kebesarannya) kepada Gunung itu, (maka) “TajalliNya” menjadikan Gunung itu hancur lebur dan Nabi Musa pun jatuh pengsan. setelah ia sedar semula, berkatalah ia: “Maha suci Engkau (Wahai Tuhanku), Aku bertaubat kepadaMu, dan Akulah orang Yang awal pertama beriman (pada zamanku).( Al ‘Araf:143)

14.  Menurut kajian Dr Qassim Ganny, dalam “Tarikh at Tasawuf fil Islam”,
FAKTOR IDEOLOGI TAREQAT SUFI/TASAWUF MERESAP DALAM MASYARAKAT ISLAM adalah seperti berikut:

 i.  MERESAP AJARAN ISLAM OLEH MUSUH-MUSUH ISLAM pada zaman perluasan Islam ke Rom dan Iran (Parsi).

ii. KEPERCAYAAN MISTIK AGAMA HINDU-BUDDHA. Sufi/tasawuf berasal dari Agama Majusi yang meresap masuk apabila ramai penganut dan para pendita Agama Hindu dan Buddha memeluk agama Islam.

iii. TUMBUH DARI KESAN PEMIKIRAN FALSAFAH (ILMU AKAL), tidak terkecuali falsafah Neoplatonisme. Adanya persamaan antara teori falsafah tareqat falsafah Greek (Yunani).

iv.  SUFI (TASAWUF) TERPENGARUH DARI AJARAN NASRANI, YAHUDI DAN PENDITA-PENDITANYA. Menghidupkan ideologi tersebut setelah mereka memeluk agama Islam, sama ada dengan kesedaran (keikhlasan) atau secara nifak yang bertujuan jahat.

v. SUFI (TASAWUF) PADA KENYATAANNYA, DIAMBIL DAN TERPENGARUH DARI TEORI FALSAFAH ORANG-ORANG KAFIR, terutama dari Agama Hindu-Buddha yang tujuan asalnya menggunakan falsafah tersebut untuk menentang kaum filosof yang menyerang Islam melalui falsafah.

vi. SEGALA TAREQAT KEBATINAN YANG TERDAPAT DALAM KEPERCAYAAN MASYARAKAT ISLAM yang telah menjadi amalan dan pegangan mereka, pada asalnya adalah ciptaan yang dipelopori oleh Yahudi dan diresapkan ke dalam akidah Islamiyah. Gerakan ini diketuai oleh seorang pendita Yahudi, iaitu Abdullah bin Saba (berasal dari Yaman). Gerakan konspirasi jahat ini diprogramkan semata-mata untuk merosakkan akidah, ibadah, memecah-belah perpaduan Islam, mengkucar-kacirkan barisan ummah serta untuk melemahkan kekuatan dan keutuhan Daulah Islamiyah.

15. GOLONGAN SUFI/TASAWUF TELAH MEMBAWA RAMAI PENGANUTNYA KE ALAM FANTASI, khayalan dan syatahat yang bertentangan dengan syara.

16.  TEORI AJARAN KESUFIAN INI SEOLAH-OLAH MENGINGINKAN AGAR AGAMA ISLAM MENJADI SUATU METOS yang seakan-akan serupa dengan hikayat seribu satu malam yang dipenuhi dengan lamunan yang tidak jejak di alam nyata.

17. PEMUJAAN SECARA MELAMPAU TERHADAP SYEIKH-SYEIKH yang disangka mempunyai keramat dan dianggap wali, sama ada yang masih hidup atau yang sudah mati.

18.  MENGKERAMATKAN KUBUR PARA SYEIKH mereka yang dianggap wali serta MENCIPTA CERITA-CERITA LUARBIASAAN PARA WALI SUFIsehingga semuanya itu hampir serupa dengan keajaiban dalam cerita dongeng dewa-dewa Buddha/Hindu yang tidak ada kena-mengena dengan agama Islam.

 

3.7 Tokoh Sufi Dan Kesesatan – home

BANYAK ORANG MENYANGKA BAHAWA AJARAN TASAWUF ITU DARI ISLAM, dan banyak pula orang menyangka bahawa antara penganut sufi ada yang MENJADI WALI.

Kajilah, ucapan-ucapan mereka dibawah ini menunjukkan betapa jauhnya orang-orang sufi dari Islam dan ajaran al-Quran.

i. Syeikh Muhayiddin Ibn Arabi yang dikuburkan di Damaskus (Syiria) adalah salah seorang tokoh besar sufi, dia berkata di dalam kitabnya Al-Futuhaat al-Makiyah:

“Berapa banyak hadis menjadi sahih dari jalan periwayatnya sampai kepada AL-MAKAASYIF (orang yang menyingkap tabir ghaib) kerana sudah ditentukan tanda-tandanya. Lalu ia bertanya kepada Nabi Muhammad ﷺ tentang darjat hadis tersebut, maka baginda mengingkarinya lantas bersabda: Saya tidak pernah mengatakannya dan saya juga tidak pernah menghukumi dengannya”. 

Kitab hadis masyhur karangan al-Ajluny amat merbahaya dan ucapan semacam ini sangat merbahaya sekali dan menghina hadis nabi serta merendahkan ulama-ulama hadis seperti Imam Bukhari, Muslim dan lain-lainnya.

ii. IBN ARABI TELAH BERKATA TENTANG KESATUAN ANTARA AGAMA seperti agama Yahudi, Nasrani dan Majusi dan Islam:

“Dahulu saya membantah temanku kerana agamaku tidak menjadi agamanya. Kemudian hatiku boleh menerima atas semua keadaan itu, kini hatiku jadi padang gembalaan orang-orang kesamaran, menjadi kuil para pendita, rumah untuk penyembah patung, Ka’bah untuk orang tawaf, papan untuk menulis Taurat dan Mushaf menulis ayat al-Quran”.

Al-Quran mengingkari perkataan Ibn Arabi ini dengan firman: Barangsiapa mencari agama selain Islam maka sekali-kali tidak akan diterima (agama itu) daripadanya dan ia di akhirat termasuk orang-orang yang merugi”. (ALI-IMRAN:85).

iii. IBN ARABI BERIKTIKAD BAHAWA ALLAH ADALAH MAKHLUK DAN MAKHLUK ADALAH ALLAH.

Sehingga antara yang satu dengan yang lain saling mengibadahi. Ia memperkatakan tentang hal ini dengan ucapannya: “Dia (Allah) memujiku dan akupun memujiNya, Dia beribadah kepadaku dan akupun beribadah kepadaNya”.

iv. IBN ARABI DALAM KITABNYA AL-FUSYUSH berkata: “Sesungguhnya apabila seseorang suami menyetubuhi isterinya, maka sesungguhnya dia sedang menyetubuhi Allah”.

v. AN-NABLISI MENJELASKAN MAKSUD UNGKAPAN IBNU ARABI di atas: “Sesungguhnya ia sedang menikahi Al-Haq (Allah).”

vi. FAHAMAN WAHDATUL WUJUD: Abu Yazid al-Bustami mendakwa berbicara secara langsung kepada Allah: “Dan hiasilah aku dengan ke EsaanMu, ikut sertakanlah aku ke dalam rabbaniyah (sifat ketuhanan)Mu, sehingga apabila hamba-hambaMu melihatku mereka akan berkata: Kami melihatMu”. 

Sehingga ia berkata kepada dirinya sendiri: “MAHA SUCI AKU, MAHA SUCI AKU, ALANGKAH AGUNGNYA KEDUDUKANKU, AL-JANNAH (SYURGA) HANYALAH PERMAINAN ANAK-ANAK KECIL.”

vii. JALALLUDDIN AR-RUMI berkata: “Saya adalah seorang muslim tapi juga Nasrani, saya seorang Brahmana juga Zorodisty. Aku tidak mempunyai tempat ibadah kecuali satu masjid, gereja dan rumah berhala.”

viii. IBNU AL-FARIDH berkata: “Sesungguhnya Allah menampakkan diri kepada Qais dalam bentuk Laila. Ia menampakkan diri kepada Kutsair dalam bentuk Azah dan ia menampakkan diri kepada Jumail dalam bentuk Busainah”. 
Apa yang tersebut dalam syair at-Taubah yang terkenal adalah bukti bahawa dia mengakui penampakan-penampakan Allah. (Ibnu al-Faridh yang sufi tersebut MEMILIKI KESAMAAN IKTIQAD DENGAN AGAMA HINDU (reinkarnasi).

viiii. RABIAH AL-ADAWIYAH pernah ditanya: Apakah kamu membenci syaitan? Dia menjawab: “Kecintaanku hanya untuk Allah, maka tidak pernah tersisa dalam hatiku kebencian kepada seorangpun (walaupun terhadap syaitan)”.

Dia (Rabiah al-Adawiyah kononnya) pernah berbicara dengan Allah Ta’ala: “Jika aku beribadah kepadaMu lantaran rasa takut dari api nerakaMu, maka bakarlah diriku dengannya (api neraka itu).”

Firman Allah: “Hai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka”. (AT-TAHRIM 66:6)

Ramai manusia yang berkata tentang (keperibadian) Rabiah: “Sesungguhnya dia adalah seorang wanita penyanyi (artis) atau penari. Lalu bagaimana kita boleh mengambil ucapan-ucapan yang bertentangan dengan al-Quran?

x.  AS-SYEIKH USMAN AL-BURHANI, seorang sufi kontemporer dari Sudan, dia menulis sebuah buku berjudul “Intisaru Aulia’ir-Rahman ‘Ala Aulia’isy-Syaitan” yang ia maksudkan adalah orang-orang Wahhabi dan Ikhwanul Muslimin.

xi. AL-GHAZALI DALAM KITABNYA IHYA ‘ULUMUDDIN(Bab Hikayatul muhibbin wamukassyafaatihim )

Ia menyebutkan sebuah kisah: Pada suatu hari Abu Turab berkata : Aduhai sekiranya aku dapat melihat Abu Yazid , maka temannya menimpalinya : Sesungguhnya aku tidak mempunyai kesempatan menemuinya. Karena aku telah melihat Allah Ta’ala, maka aku tidak berkeinginan lagi melihat Abu Yazid. Abu Turab berkata : “ Celaka kamu apakah kamu akan terpedaya dengan melihat Allah Azza wa jalla? Padahal sekiranya kamu melihat Abu Yazid Al-Busthomi ( Abu Yazid Al-Busthomi adalah tokoh sufi zindik wafat tahun 261 H ) sekali saja, maka hal itu lebih bermanfaat bagimu daripada kamu melihat Allah sebanyak 70 kali.”

KEMUDIAN AL-GHAZALI BERKOMENTAR : “ Contoh-contoh AL-MUKASYAFAAT (Menyingkap tabir ghaib) seperti ini hendaknya seorang mukmin tidak mengingkarinya.”

PERKATAAN AL-GHAZALI DIATAS SANGAT BERTENTANGAN DENGAN AL-QUR’AN, SUNNAH DAN AKAL SIHAT. Justeru sebaliknya seorang mukmin wajib mengingkarinya.

 

3.8 Kekeliruan “Majlis Zikir” Oleh Sufi Tasawuf – home

Maksud Zikir: INGAT atau ZIKRULLAH (INGAT ALLAH).

Sabda Nabi ﷺ: “Sesungguhnya ALLAH MEMPUNYAI MALAIKAT YANG SELALU BERKELILING DI MUKA BUMI MENCARI MAJLIS-MAJLIS ZIKIR. Apabila mereka menjumpai majlis yang ada zikir di dalamnya, mereka duduk bersama mereka dan membentangkan sayap-sayap mereka sehingga memenuhi antara langit dunia”. (HR Muslim)

Hadis yang kita telah baca menceritakan tentang kelebihan majlis-majlis zikir. Perlu diambil perhatian supaya jangan kita salah faham, jangan kita keliru, jangan fikir lain. APABILA DISEBUT KEUTAMAAN MAJLIS ZIKIR, JANGAN SEKALI-KALI KITA FAHAM DENGAN MAJLIS ZIKIR YANG BID’AH.

Ini kerana dukacitanya, apabila disebut majlis zikir, kefahaman umat Islam tentang majlis zikir itu telah menyimpang, telah menyeleweng, mengenangkan maksudnya yang bid’ah itu lebih popular, lebih tersebar daripada maksudnya yang sebenar yang bertepatan dengan Sunnah Nabi ﷺ.

Jadi apabila disebutkan majlis zikir, APA YANG DIMAKSUDKAN DENGANNYA ADALAH MAJLIS ILMU SECARA UMUMNYA, ATAU MAJLIS ZIKIR SECARA KHASNYA tetapi bukan yang dilakukan dengan cara menyelisihi Sunnah Nabi ﷺ.

MAJLIS ILMU TENTU SAHAJA YANG MENJURUS KEPADA ILMU AL-QURAN DAN JUGA SUNNAH ﷺ. Majlis ilmu di mana orang yang hadir ke majlis itu mempelajari ilmu, ada orang yang mengajar dan ada orang yang belajar, atau mereka sama-sama mengulangkaji, saling bertadarus, sama ada tararus Al-Quran ataupun hadis-hadis Nabi ﷺ.

APABILA KITA KATA TADARUS AL-QURAN, bagaimana cara sunnahnya adalah dengan seorang sahaja membaca pada satu-satu masa. Sama ada yang mengajar, atau si murid itu yang membaca. Maka apabila si guru membaca, murid mendengar untuk mempelajari cara bacaan yang betul (dan merenungi maksudnya). Atau si murid membaca, yang lain menyemak dan guru membetulkan sekiranya ada kesalahan. MAJLIS TADARUS BUKAN DENGAN MEMBACA BERAMAI-RAMAI, KERANA BACAAN YANG SEDEMIKIAN TIDAK PERNAH DILAKUKAN OLEH RASULULLAH BERSAMA PARA SAHABAT. Itu adalah tadarus Al-Quran.

Adapun tadarus hadis-hadis Nabi ﷺ ia dengan dibacakan hadis-hadis Nabi dengan bertafaqquh, mendalami, cuba memahami maksud-maksud hadis yang dibacakan. INI SEMUA YANG DINAMAKAN MAJLIS ZIKIR.

Terpulang sama ada kita menyebutnya sebagai MAJLIS ZIKIR ATAU MAJLIS ILMU, maksudnya sama di sisi Syarak. Tidak ada maksud majlis zikir dengan maksud-maksud tertentu khususnya seperti yang dilakukan oleh orang-orang bid’ah di mana mereka berzikir beramai-ramai dengan satu suara, atau dengan ada satu tekong yang menyuruh mereka bertasbih sekian-sekian, bertahmid sekian sekian, bertahlil sekian-sekian. ITU BUKAN CARA ZIKIR MENGIKUT SUNNAH NABI ﷺ.

ADAPUN MAJLIS ZIKIR DENGAN MAKSUD YANG KHAS adalah majlis yang mana disebutkan zikir-zikir Allah, nama-nama Allah dalam majlis itu, kalau bukan pada mula sampai akhir, paling tidak para hadirin yang hadir menyebut nama Allah, mereka mengingatkan antara satu sama lain tentang Allah.

Misalnya mereka menyebut Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar, La Ilaaha illa Allah secara umumnya, bukan dengan gaya yang tertentu, atau cara yang tertentu.

https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/10/28/keutamaan-majlis-zikir-larangan-meninggalkannya-tanpa-uzur/

 

4.0 Ikhwanul muslimin- home

Farid bin Ahmad bin Manshur menyatakan bahwa Ikhwanul Muslimin banyak dipengaruhi oleh pemikiran Jamaludin Al-Afghani pada beberapa hal, diantaranya:

1. Menempatkan politik sebagai prioritas utama
2. Mengorganisasikan secara rahasia
3.Menyerukan peraturan hukum demokrasi
4.Menghidupkan dan menyebarkan seruan nasionalisme
5.Mengadakan peleburan dan pendekatan dengan Syiah Rafidhah, berbagai kelompok sesat, bahkan kaum Yahudi dan Nashrani. [Lihat Ad-Dakwah hal 47]

4.1 Taksub / Fanatik Terhadap Pendapat Ulamaknya

Syaikh Muqbil menyatakan dalam Al-Makhraj Minal Fitan hal. 86: ”(banyak) dari kalangan pengikut Ikhwanul Muslimin yang mengetahui bahwa MEREKA BODOH DALAM MASALAH DIEN. Apabila kita menyatakan kepadanya : ini halal, atau ini haram adalah sudah kita tegakkan dalil-dalilnya, ia akan mengelak sambil menjawab: YUSOF QORDHAWI di dalam al-halal wal haram bilang begini, SAYYID SABID dalam Fiqhus Sunnah, atau HASAN AL-BANNA di dalam Ar-Rasail atau SAYYID QUTHUB dalam tafsir Fi Dzi lalil Quran bilang begini! BOLEHKAH DALIL-DALIL YANG JELAS DIPATAHKAN DENGAN UCAPAN-UCAPAN MEREKA?”

4.2 Fitnah Yang Ditimbulkan Ikhwanul Muslimin

Kita melihat fitnah yang dibawakan oleh Jemaah yang telah diasaskan kira-kira 100 tahun lepas iaitu Jemaah Ikhwanul Muslimin. Jemaah ini diasaskan oleh HASAN AL-BANNA pada tahun 1928, hampir 100 tahun. Jemaah Ikhwanul Muslimin yang mana sehingga ke hari ini kita dapat melihat kelibat mereka, tindak tanduk mereka, apa yang mereka lakukan iaitu mereka cuba menggugat pemimpin atau presiden sebelum ini iaitu Husni Mubarak. Kita lihat apa fitnah yang mereka timbulkan. FITNAH YANG CUKUP DAHSYAT.

Akhirnya apabila fitnah ini timbul, ramai yang menyokong usaha Ikhwanul Muslimin ini untuk menjatuhkan Husni Mubarak atas sangkaan bahawa apa yang mereka lakukan ini adalah bagus kerana mereka sedang MENJATUHKAN SEORANG PEMERINTAH YANG ZALIM , yang telah memerintah Mesir selama hampir 30 tahun. Pemerintah kuku besi, menghalang Jemaah Islam berdakwah. Maka mereka dengan penuh semangat, dengan penuh iman menyatakan sokongan mereka kepada gerakan dan usaha Ikhwanul Muslimin ini untuk menjatuhkan pemerintah mereka. Dan usahanya berjaya. Pemerintah itu digulingkan.

Tentu sahaja seperti mana yang kita dapat nampak dan telah kita jangka, ini adalah Sunnatullah, ini adalah ketetapan Allah dalam alam ini bahawa apabila seorang pemerintah itu digulingkan, akibatnya adalah sangat dahsyat. Sebab itulah dalam hadis Huzaifah, Rasulullah menyebut bahawa pemimpin ini tidak mengikut petunjuk Rasulullah, tidak mengikut sunnah, malah hati mereka adalah hati syaitan. ADAKAH MANUSIA YANG HATINYA LEBIH JAHAT DARI SYAITAN? ……

4.3 Hubungan Baik Ikhwanul Muslimin Dengan Iran Syah (Syiah)

Sebelum Presiden Mursi naik lagi, apabila Presiden Hosni Mubarak dijatuhkan sahaja, tidak semena-mena Ikhwanul Muslimin menghantar satu delegasi kira-kira 100-200 orang ke Iran.
Kemudian apabila Presiden Mursi naik, mungkin ramai tidak tahu bahawa antara apa yang dia iklankan adalah dia akan membangunkan Terusan Suez, dia hendak meletakkan pelabuhan-pelabuhan, kerana Terusan Suez ini adalah satu pelabuhan yang cukup penting dalam perdagangan laut antarabangsa.

Rujukan

http://ikhwanulmusliminatauikwanulmuflisin.blogspot.com/2008/03/02-para-tokoh-ikhwanul-muslimin-pejuang.html
http://ustadzabuihsan.blogspot.com/2009/12/membongkar-kesesatan-dan-penyimpangan.html#more
http://bahaya-syirik.blogspot.com/search/label/Ikhwanul% 20Muslimeen
https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/09/03/hubungan-ikhwanul-muslimin-dengan-syiah-rasional-arab-saudi-tidak-menyokong-mursi/
http://bahaya-syirik.blogspot.com/2010/03/114-fatwa-ulama-masa-kini-terhadap.html
http://bahaya-syirik.blogspot.com/2009/11/103-fatwa-syaikh-al-albani-terhadap.html

 

5.0 Al-Qaradhawi (Fatwa Yang Menyalahi Syarak) – home

 

PERTAMA (1): PENDAPAT-PENDAPAT BELIAU DALAM PERMASALAHAN FEKAH

1. Dibolehkan untuk pemerintah menghapuskan hukuman rejam yang menurut beliau adalah ta’zir (hukuman bagi kesalahan yang tidak ditetapkan oleh Syarak) sekiranya ada maslahat (حاشية القرضاوي على فتاوى الشيخ مصطفى الزرقا hlm. 394).

Walhal Hadis menyatakan, “Lelaki tua dan perempuan tua yang berzina, maka rejamlah kedua-duanya sebagai balasan daripada hukuman Allah.” (Bukhari dan Muslim).

2.    Terdapat dua jenis murtad: Murtad berat yang pelakunya menjadi murtad sekiranya melakukan keganasan terhadap masyarakat; dan murtad ringan yang selain daripada itu. Bagi yang pertama pelakunya dibunuh manakala yang kedua dibiarkan. (الخصائص العامة للاسلام hlm. 240)

Kenyataan ini menyalahi Hadis, “Barangsiapa menukar Agamanya maka bunuhlah dia” (Bukhari).

3.    Dibolehkan bagi wanita menjadi pemerintah yang tertinggi. (الاسلام والعلمانية hlm. 39)

Sedangkan Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam telah memberi amaran dalam sabdanya, “Tidak akan berjaya kaum yang menjaga hal-ehwal mereka wanita” (Bukhari).

4.    Sekiranya seorang wanita itu turut serta dalam urusan jual-beli atau dalam urusan-urusan yang lain, maka kesaksiannya sama seperti kesaksian kaum lelaki.

Ini bercanggah dengan Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah, ayat 282.

5.    Dibolehkan mencukur janggut (الحلال والحرام hlm. 87).

Walhal Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Selisihilah orang-orang musyrikin, potonglah misai dan peliharalah janggut” (Bukhari dan Muslim).

6.    Dibolehkan riba yang sedikit dengan nisbah 1% atau 2% sebagai upah perkhidmatan.

Sedangkan Allah berFirman, “Dan Allah menghalalkan jual-beli dan mengharamkan riba” (Al-Baqarah, 2: 275).

7.  Membolehkan ISBAL (melabuhkan pakaian melebihi buku lali bagi lelaki) (الصحوة الاسلامية بين الجحود والتطرف hlm. 156).

8. Wanita keluar rumah dengan segala perhiasannya, mengambil GAMBAR dan BERLAKON (مجلة المجتمع bil. 1319).

9.  Menjual arak dan babi kepada orang kafir (مجلة المجتمع bil. 1261 bertarikh 05.08.1997. Nukilan daripada  رفع اللثام عن مخالفة القرضاوي لشريعة الاسلام oleh Ahmad Al’Adini, hlm. 177).

10. Memindahkan organ/tisu babi untuk kegunaan orang Islam, BERJABAT TANGAN DENGAN WANITA (فتاوى معاصرة 2/293), memakai pakaian serupa dengan orang kafir, memakan daging haiwan yang dibunuh dengan renjatan elektrik (الحلال والحرام hlm. 60), wanita bermusafir atau keluar belajar tanpa mahram dan banyak lagi. Wallahul musta’an.

 

 

KEDUA (2): KEDUDUKAN BELIAU TERHADAP ORANG-ORANG BID’AH

Sekiranya beliau menyanggah golongan bid’ah, beliau  berbicara tentang golongan yang tidak wujud lagi. Beliau menyanggah golongan Muktazilah dan Khawarij dahulu (المرجعية العليا في الاسلام) tetapi menyanjung mereka yang hidup pada zaman sekarang seperti Muhammad Al-Ghazali (guru beliau), Jamaluddin Al-Afghani, Muhammad Iqbal dan Jemaah Ikhwan Muslimin secara amnya (Rujukan: من أجل صحوة راشدة hlm. 101).

Adapun bagi golongan (Syiah) Rafidah yang mendokong fahaman Muktazilah di samping penyimpangan-penyimpangan lain yang jauh lebih besar, beliau mempertahankan mereka.

Malah perbuatan mengungkit perbezaan dengan mereka dianggap sebagai satu perbuatan yang mengkhianati Umat Islam. Beliau melihat bahawa perbuatan mereka melaknat Sahabat, menyeleweng Al-Quran, mendakwa bahawa para imam mereka maksum dan lain-lain adalah permasalahan yang remeh. (Rujukan: الخصائص العامة للاسلام hlm. 209).

Bagi kumpulan Asya’irah dan Maturidiah pula, beliau menggolongkan mereka dalam Ahli Sunnah dan perkara ini adalah muktamad di sisi beliau. (Rujukan: وجود الله hlm. 7-8 dan القرضاوي في الميزان oleh Sulaiman Kharasyi hlm. 94)

 

KETIGA (3): KEDUDUKAN BELIAU TERHADAP SUNNAH RASULULLAH sallallahu ‘alaihi wasallam 

Al-Qaradawi mendokong Metodologi Ahli Kalam yang mendahulukan akal di dalam memahami Hadis-Hadis Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam. Hasilnya, SEBAHAGIAN HADIS TELAH DITOLAK DAN SEBAHAGIAN YANG LAIN DITAKWIL kerana tidak menepati fahaman beliau. Sebagai contohnya:

1. Tentang Hadis:

“إنَّ أبِي وَأَبَاكَ فِي النَّارِ “

(Sesungguhnya bapaku dan bapamu dalam Neraka) (Muslim).

Al-Qaradawi berkata, “Apakah dosa Abdullah bin Abdul Muttalib sehingga dia masuk neraka sedangkan beliau termasuk dalam Golongan ‘Ahli Fatrah’ (Golongan yang tidak sampai kepada mereka dakwah Islam); walhal pendapat yang betul adalah mereka akan terselamat (daripada Api Neraka)!!” (Rujukan: كيف نتعامل مع السنة النبوية hlm. 97)

Kenyataan ini jelas menyanggah apa yang telah ditetapkan oleh Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam. Hakikat bahawa Abdullah bin Abdul Muttalib termasuk dalam penghuni neraka jelas menunjukkan bahawa beliau bukan daripada kalangan Ahli Fatrah. Malah terdapat bukti-bukti jelas yang menunjukkan bahawa masyarakat Jahiliah bukan daripada kalangan Ahli Fatrah memandangkan mereka telah mewarisi banyak daripada ajaran Nabi Ibrahim dan Ismail ‘alaihimassalam seperti Umrah dan Haji. Hadis Baginda seperti “Sesungguhnya kedua mereka diazab” (Bukhari dan Muslim) yang merujuk kepada dua penghuni kubur yang mati pada zaman jahiliah jelas menyokong kenyataan bahawa masyarakat Jahiliah bukan daripada Golongan Ahli Fatrah.

2. Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

” لَنْ يَفْلَحَ قَوْمٌ وَلَّوْ أمْرَهُمْ امْرَأَةٌ “

(Tidak akan berjaya kaum yang menjaga hal-ehwal mereka wanita) (Bukhari).

Berkata Al-Qaradawi, “Hal ini khas buat zaman Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam di mana kaum lelaki memerintah secara paksa. Adapun pada zaman sekarang, tidak. (Rujukan: Program tv saluran ‘art’ pada tahun 04.07.1418H. Nukilan daripada  مخالفات د. يوسف القرضاوي oleh Abdul Rahman bin Sa’ad Al-Syitri)

Sesungguhnya Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam adalah teladan kita dan Baginda tidak pernah melantik wanita untuk memimpin kaum lelaki. Adakah ini menunjukkan bahawa Baginda sallallahu ‘alaihi wasallam juga termasuk dalam kaum lelaki yang memerintah secara paksa? Wallahul musta’an.

3. Sabda Baginda sallallahu ‘alaihi wasallam:

” ما رَأَيْتُ مِنْ نَاقِصَاتِ عَقْلٍ وَدِينٍ أَسْلَبَ لِلُبِّ الرَّجُلَ الحَازِمُ مِنْ إحْدَاكُنَّ “

(Aku tidak pernah melihat wanita yang kurang akal dan agama yang lebih mampu menghilangkan kewarasan seorang lelaki daripada salah seorang kamu) (Bukhari dan Muslim).

Berkata Al-Qaradawi, “Hal ini dinyatakan oleh Rasulullah secara berseloroh.” (Program tv saluran ‘art’ pada tahun 04.07.1418H. Nukilan daripada مخالفات د. يوسف القرضاوي oleh Abdul Rahman bin Sa’ad Al-Syitri)

Kenyataan ini jelas boleh mengundang persepsi yang tidak baik terhadap Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam. Seolah-olah kenyataan Baginda itu tidak dimaksudkan. Dengan erti kata lain, adakalanya Baginda mengatakan suatu yang tidak benar semata-mata kerana bergurau-senda dengan wanita. Nau’zubillah.

4. Sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam:

“لا يُقْتَلُ مُسْلِمٌ بِكَافِرٍ “

(Seorang Muslim tidak akan dibunuh kerana seorang kafir) (Bukhari).

Berkata Dr. Al-Qaradawi setelah menetapkan bahawa seorang Muslim boleh dibalas bunuh kerana membunuh orang kafir (bercanggah dengan hadis), “Pendapat inilah yang tidak patut buat zaman kita melainkannya (iaitu orang Islam akan dibalas bunuh sekiranya membunuh seorang kafir- pen.)… dengan memilih pendapat ini kita membatalkan segala alasan dan kita mengangkat sepanduk Syariah kita yang agong.” (الشيخ الغزالي كما عرفته hlm. 168)

Sungguh mengelirukan. Adakah dengan kita menolak Hadis yang jelas lagi muhkam (yang tidak dinasakhkan) kita akan mengangkat kedudukan Syariah Islam?

 

KEEMPAT (4): PENDAPAT BELIAU TENTANG WANITA

1. Beliau sedaya upaya berusaha menghapuskan hijab yang ada antara kaum lelaki dan wanita. Beliau berulang kali menegaskan bahawa pemisahan antara kaum lelaki dan wanita di dalam kuliah adalah bid’ah kerana ia bukan dariapada Budaya Islam(Rujukan: الاسلام والعلمانية hlm. 39)

2. Beliau berkata, “Dukacitanya, sejak tahun tujuh puluhan saya ke Amerika untuk menghadiri seminar-seminar Islam tetapi (saya dapati bahawa) dalam seminar-seminar ini diasingkan hadirin wanita di satu sudut dan lelaki di satu sudut. Sikap keras sebegini telah menyelubungi masyarakat (Islam) di sana. Mereka memaksa budaya-budaya ini ke atas masyarakat Barat di sana di mana mereka mengambil pendapat yang keras dan meninggalkan pendapat yang lebih kuat. Hasilnya, lelaki ditempatkan di suatu tempat yang khas buat mereka yang terpisah dari wanita.”  (Rujukan: أولويات الحركة الاسلامية hlm. 65)

Sedangkan inilah tuntutan Syarak supaya tidak berlaku percampuran bebas antara lelaki dan wanita bagi mencegah segala unsur-unsur yang boleh membawa kepada zina. Oleh itu, Al-Quran menyarankan supaya wanita tetap di rumah mereka dan tidak keluar secara  tabarruj (Al-Ahzab, 33). Bahkan dalam solat pun sekiranya mereka (wanita) hadir ke masjid, mereka dituntut supaya mendapatkan saf yang terakhir berbanding lelaki yang dituntut supaya berlumba-lumba mendapatkan saf yang pertama sebagaimana Sabdanya, “Sebaik-baik saf lelaki adalah yang pertama dan seburuk-buruknya adalah yang terakhir dan sebaik-baik saf perempuan adalah yang terakhir dan seburuk-buruknya adalah yang pertama” (Muslim).

Daripada hadis di atas, dapat kita lihat bagaimana Syarak menuntut supaya diasingkan antara lelaki dan wanita walaupun ketika berada di sebaik-baik tempat iaitu masjid yang secara lazimnya mereka yang mengunjunginya kebanyakan niat mereka adalah baik-baik belaka semata-mata untuk beribadah kepada Allah. Tetapi walau sebaik macam manapun, Syarak tetap menuntut supaya diasingkan antara kedua jantina ketika di masjid. Bagaimana pula kalau di tempat lain yang pengunjungnya tidaklah sebaik mereka yang di masjid? Tentu sahaja kita perlu lebih berhati-hati.

 

KELIMA (5): PENDAPAT BELIAU TENTANG HIBURAN

1. Beliau di antara golongan Agama yang terkenal mengajak kepada nyanyian dan hiburan (الحلال والحرام hlm. 262).

2. Dalam banyak penulisannya, ditegaskan bahawa nyanyian dibolehkan manakala panggung wayang adalah halal lagi bagus (الحلال والحرام hlm. 267).

Malah beliau mengkritik golongan seni yang meninggalkan bidang seni. (Nukilan daripada مخالفات د. يوسف القرضاوي oleh Abdul Rahman bin Sa’ad Al-Syitri).

3. Beliau menyebutkan tentang minat beliau terhadap nyanyian ‘Faizah Ahmad’, ‘Syadiah’, ‘Umm Khalthum’, ‘Fairuz’ dan penyanyi-penyanyi wanita yang lain yang terkenal di Mesir (مجلة الراية bil. 5969 bertarikh 19.05.1419H).

4. Beliau juga mengikuti perkembangan filem-filem, lakonan-lakonan bersiri dan pementasan teater kerana menurut beliau, dibolehkan melihat wanita yang terpapar di kaca tv. (مجلة سيدتي bertarikh 11.03.1994. Nukilan: رفع اللثام عن مخالفة القرضاوي لشريعة الاسلام  oleh Ahmad Al’Adini, hlm. 176)

 

KEENAM (6): KEDUDUKANNYA TERHADAP ORANG-ORANG KAFIR

Beliau sangat bersikap toleransi (مُمَيِّع) serta menafikan akidah al-walaa’ dan al-baraa’ di dalam hubungan dengan orang-orang kafir. Di antara kata-kata beliau:

Qaradawi: Tentang golongan Kristian; “Semua permasalahan antara kita (Orang Islam dan Kristian) adalah sama. Kita daripada satu warganegara, hala-tuju kita satu dan kita adalah umat yang satu. Saya katakan mereka adalah saudara Kristian kita. Sebahagian tidak bersetuju (dan bertanya) bagaimana saya katakan (mereka adalah) saudara Kristian kita? (Rujukan: برنامج الشريعة والحياة: حلقة بعنوان غير المسلمين في ظل الشريعة الاسلامية  http://www.qaradawi.net)

“Sesungguhnya orang-orang beriman adalah bersaudara”(Al-Hujuraat, 10). Benar, kita beriman dan mereka juga beriman daripada sudut yang lain!” Hakikatnya Syarak sama sekali tidak mengiktiraf agama selain daripada Islam, sebagaimana firman Allah, “Barangsiapa mencari agama selain daripada Islam, ia tidak akan diterima daripadanya dan di Akhirat dia tergolong dalam golongan yang rugi” (Al Imran, 3: 85).

 

KETUJUH (7): FATWA PARA ULAMA TERHADAP DR. YOUSUF AL-QARADAWI

1.    FATWA IMAM ABDUL AZIZ BIN ABDULLAH BIN BAZ RAHIMAHULLAH

Ketika ditanya tentang fatwa Dr. Yousuf Al-Qaradawi dalam Majalah Al-Mujtamak yang menyatakan bahawa harus bagi wanita menonjolkan diri di kaca tv, beliau berkata:

“Golongan wanita tidak boleh menonjolkan diri sama ada di kaca tv ataupun selainnya. Sebaliknya hendaklah mereka berhijab serta melindungi diri mereka. Dalam masa yang sama manusia tidak boleh mentaati sesiapa jua di dalam hal-hal kemaksiatan sama ada Al-Qaradawi atau selain daripada beliau. Ketaatan hanya boleh dalam perkara-perkara yang ‘makruf’ (baik) sahaja. Firman Allah, “Dan apabila kamu meminta sesuatu daripada mereka (isteri-isteri Nabi) maka mintalah daripada sebalik tabir. Cara yang demikian lebih suci buat hati kamu dan hati mereka” (Al-Ahzaab, 53). Firman Allah, “Dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka…” (Al-Nuur, 31).

Wajah dan kepala pula adalah anggota badan yang paling cantik. Maka, kita perlu berhati-hati daripada kesilapan-kesilapan para ulama dan kesalahan mereka.” (Kaset Audio ‘Himpunan Kata-Kata Para Ulama dan Masyaikh Tentang Yusof  Al-Qaradawi).

2.    FATWA IMAM MUHAMMAD NASIRUDDIN AL-ALBANI RAHIMAHULLAH 

“Al-Qaradawi pengajiannya mengikut metod Al-Azhar. Pengajian beliau bukan mengikut metod Al-Quran dan SunnahBANYAK FATWA BELIAU BERCANGGAH DENGAN SYARAK. Terdapat satu kaedah yang sangat merbahaya yang beliau gunakan. Sekiranya sesuatu perkara itu diharamkan Syarak, beliau akan mengatakan bahawa tidak ada nas muktamad (نص قاطع) yang mengharamkannya. Ini menyebabkan beliau mengharuskan nyanyian dan mengharuskan kepada si penyanyi Inggeris yang terkenal di England yang memeluk Islam untuk meneruskan kerjaya nyanyiannya serta makan daripada hasilnya. Al-Qaradawi mendakwa bahawa tidak ada nas muktamad yang mengharamkan nyanyian dan alat muzik. Ini berbeza dengan apa yang disepakati (ijmak) oleh para Ulama Islam bahawa hukum-hakam Syarak tidak perlu kepada nas yang muktamad (نص قاطع). Buktinya adalah mereka termasuk Al-Qaradawi sendiri berpegang kepada Al-Quran, Sunnah, Ijmak dan Qiyas. Qiyas bukan dalil yang muktamad kerana ia adalah ijtihad dan ijtihad boleh jadi salah atau betul seperti yang dijelaskan di dalam Hadis. Tetapi beliau membawa alasan bahawa tidak ada dalil yang muktamad semata-mata untuk mengelak daripada hukum haram serta melepaskan diri daripada banyak hukum Syarak.”

Lalu ketika ditanya tentang Al-Qaradawi yang mewajibkan zakat pendapatan gaji bulanan, Imam Al-Albani berkata:

“Elakkan pandanganmu daripada Al-Qaradawi dan tinggalkan dia… ini berbeza dengan apa yang kita ucapkan tadi. Sekiranya ada pengharaman dia berkata tidak ada nas yang muktamad. Adapun di sini tidak ada nas yang muktamad mahupun yang tidak muktamad (نص ظني). Ia hanya pendapat akal semata-mata.

Nas-nas secara jelas menyatakan bahawa tidak wajib zakat kecuali dengan dua syarat; cukup haul (tempoh setahun) dan cukup nisaab (kiraannya). (Tetapi) beliau secara ijtihad menyatakan bahawa diwajibkan zakat ke atas pendapatan gaji yang diterima secara bulanan. Apa dalilnya? (Beliau) meletakkan kaedah ‘untuk menjaga maslahat orang miskin’. Hakikatnya ini bukan kaedah Syarak tetapi kaedah komunis. Ini kerana tidaklah fahaman komunis diwujudkan melainkan untuk menjaga maslahat orang miskin dengan menentang orang kaya. Berbeza dengan Syarak ia menjaga masalahat kedua-dua belah pihak orang miskin dan kaya.” (Kaset Audio Silsilah Al-Huda Wa Al-Nur no. 362).

2.    FATWA IMAM MUHAMMAD BIN SALEH AL-UTHAIMIN RAHIMAHULLAH

Ketika ditanya tentang ucapan Dr. Yousuf Al-Qaradawi yang menyatakan bahawa, “Hadirin yang dikasihi sekalian, sebelum saya mengakhiri ucapan saya. Saya ingin menyebutkan tentang pilihanraya Israel. Orang arab pada mulanya meletakkan harapan mereka supaya (Shimon) Peres menang tetapi sekarang beliau telah kalah. Walaubagaimanapun, apa yang kita bangga tentang Israel dan kita harapkan supaya negara kita pun menjadi sepertinya adalah seseorang itu tidak akan jatuh kerana sekumpulan individu (sebaliknya) rakyatlah yang menentukan. Tidak ada istilah (kemenangan) 99.99% atau 99.999% sebagaimana yang berlaku di negara kita (merujuk kepada pemimpin negara-negara arab yang menang dalam setiap kali pilihanraya). Apa ini? Sekiranya Allah menyertai pilihanraya pun Dia tidak akan memperoleh nisbah yang sebegini. Jelas ini diperolehi dengan penipuan, tipu daya dan muslihat. Oleh itu, kita mengalu-alukan usaha Israel dalam hal ini.”

Imam Al-Uthaimin menjawab: “A’uzu billah. Orang ini (Qaradawi) perlu bertaubat sekiranya tidak, dia akan dihukum bunuh kerana murtad. Ini kerana dia menjadikan manusia lebih baik daripada Allah. Oleh itu, hendaklah dia bertaubat. Sekiranya dia bertaubat, Allah akan menerima taubat hambanya. Jika tidak, wajiblah atas pemerintah untuk memenggal kepalanya. (Kaset Audio ‘Himpunan Kata-Kata Para Ulama dan Masyaikh Tentang Yusof  Al-Qaradawi)

Rujukan
http://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/05/26/dr-yousuf-al-qaradawi/
http://bahaya-syirik.blogspot.com/search/label/Qardhawiyoon
http://www.1aqidah.net/v2/yusuf_al_qaradhawi/
http://ikhwanulmusliminatauikwanulmuflisin.blogspot.com/2008/03/22-yusuf-al-qaradhawi.html

 

6.0 Syiah (8 Kesesatan Akidah)- home

PERTAMA: Akidah Syi’ah Tentang Nama dan Sifat Allah

Di antara akidah Syi’ah tentang nama dan sifat Allah adalah :

  1. Syi’ah menafikan (meniadakan) sifat nuzul(turun-Nya Allah) bagi Allah ke langit dunia dan menghukumi kafir bagi yang menetapkan hal tersebut. (Ushuulul Kaafi 1/103).
  2. Syi’ah menyifati imam-imam mereka dengan sifat-sifat Allah dan menamai mereka dengan nama-nama Allah Ta’ala. (Lihat Kitab Ushuulul Kaafi1/103)

KEDUA: Akidah Syi’ah Tentang Tauhid

Di antara akidah Syi’ah berkenaan dengan tauhid adalah :

  1. Syi’ah meyakini bahwa planet-planet dan bintang-bintang mereka memiliki pengaruh bagi kebahagaiaan dan kesengsaraan serta nasib masuk surga dan neraka (Ar Raudhatu minal Kaafi8/2103)
  2. Syi’ah meyakini bahwa Allah mengutus Jibril untuk membawa wahyu kepada Ali, namun Jibril keliru memberikan wahyu kepada Muhammadshalallahu ‘alaihi wa sallam(Kitab Al Maniyatu wal Amal fii Syarhil Milal Wan Nahl 30)

KETIGA: Akidah Syi’ah Tentang Al Qur’an

Di antara akidah Syi’ah tentang Al Qur’an adalah :

  1. Syi’ah meyakini bahwa Al Qur’an yang sekarang ada bukanlah Al Qur’an yang diturunkan kepada Muhammad shalllahu ‘alaihi wa sallam, bahkan sudah diganti, diberi tambahan, dan dikurangi. Muhaddits Syi’ah meyakini bahwa sudah ada perubahan dalam Al Qur’an sebagaimana disebutkan oleh An Nauri At Tabrasi dalam kitab Faslul Khitab fii Tahrifi Kitabi Rabbil Arbaab.
  2. Syi’ah meyakini bahwa Al Qur’anul Karim ada yang kurang dan Al Qur’an yang sesungguhnya naik ke langit ketika para sahabat murtad. (KitabAt Tanbih war Radd25)

KEEMPAT: Akidah Syi’ah Tentang Ali dan Ahlul Bait

Di antara akidah Syi’ah tentang Ali dan Ahlul Bait adalah :

  1. Menurut Syi’ah bahwa yang pertama kali akan ditanyalan pada mayit di kuburnya adalah tentang kecintaan terhadap Ahlul Bait (Kitab Baharul Anwar27/79).
  2. Syi’ah mengatakan bahwa Ali dapat menghidupkan mayit (Lihat Kitab Ushuulul Kaafi1/90-91)
  3. Para ulama Syi’ah mengatakan bahwa debu dan lumpur di kubur Al Husain adalah obat untuk segala penyakit (Kitab Al Amaliy318)

KELIMA: Akidah Syiah Tentang Sahabat Nabi

Di antara akidah Syi’ah tentang sahabat Nabi adalah :

  1. Syi’ah meyakini bahwa barangsiapa yang melaknat Abu Bakar, ‘Umar, ‘Utsman, Mu’awiyah bin Abi Sufyan, ‘Aisyah, Hafsah radhiyallahu ‘anhumsetiap selesai shalat maka dia sungguh telah mendekatkan diri kepada Allah dengan pendekatan diri yang paling utama. (Kitab Furuu’il Kaafi3/224)
  2. Syi’ah meyakini bahwa seluruh manusia murtad setelah wafatnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallamkecuali empat orang : Salman Al Farisi, Abu Dzar Al Ghifari, Miqdad bin Aswad, dan ‘Ammar bin Yasir (Al Anwar An Ni’maaniyah 1:81)

KEENAM: Akidah Syi’ah Tentang Isteri-Isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam

  1. Syi’ah meyakini bahwa ‘Aisyah binti Abu Bakar dan Hafsah binti ‘Umar kafir (Kitab Tafsir Al Qumi597)
  2. Syi’ah meyakini bahwa salah satu pintu neraka adalah untuk ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha(Lihat Tafsir Al ‘Ayasyi 2/362)
  3. Syi’ah mengatakan bahwa ‘Aisyah adalah wanita pezina (Lihat Kitab ‘Ilalul Syaraa-i’2:565 dan Haqqul Yaqin 347)

KETUJUH: Akidah Syi’ah Tentang Imam-Imam Mereka

Di antara akidah Syi’ah tentang imam-imam mereka adalah :

  1. Syi’ah menyakini bahwa imam-imam mereka adalah perantara antara Allah dan makhluk-Nya (Kitab Baharul Anwar23/5-99)
  2. Syi’ah tidak membedakan antara Allah dan imam-imam mereka (Lihat Mashabihul Anwar2/397)
  3. Syi;ah meyakini bahwa imam-imam mereka tidaklah berbicara keculai berdasarkan wahyu (Kitab Baharul Anwar17/155)
  4. Syi’ah meyakini bahwa imam-imam mereka memiliki kedudukan yang tidak dapat dicapai oleh para nabi dan malaikat (Al Hukumah Al Islamiyah52
  5. Bahkan mereka mengatakan : “ Barangsiapa yang meninggalkan taqiyyah maka dia kafir dari agama Allah. (Kitab Man Laa Yahdharahul Faqiih)
  6. Disebutkan dalam kitab Ushuulul Kaafidari Abu ‘Abdillah, dia mengatakan : “Ber-taqiyyah-lah dalam agama kalian, dan berhujjahlah dengantaqiyyah, sesungguhnya tidak ada iman bagi yang tidak ber-taqiyyah

KELAPAN: Akidah Taqiyyah

Yang dimaksud taqiyyah menurut ulama Syi’ah adalah Taqiyyah adalah: BERKATA ATAU BERBUAT YANG TIDAK SESUAI DENGAN APA YANG DIYAKINI (MENIPU), untuk menghindari mudharat yang mengancam jiwa dan hartamu atau untuk menjaga kehormatanmu.

Di antara akidah Syi’ah tentang taqiyyah adalah :

  1. Mereka mengatakan : “ Tidak ada iman bagi yang tidak melakukan taqiyyah” (Syarhu ‘Aqaaids Shudduuq261)
  2. Menurut Syi’ah, barangsiapa yang meninggalkan taqiyyahseperti meninggalkan shalat dan meninggalkannya termasuk dosa besar.. Mereka bermualah bersama kita dan melaksanakan sunnah dengan taqiyyah. Bahkan mereka mengatakan : “ Barangsiapa yang meninggalkan taqiyyah maka dia kafir dari agama Allah. (Kitab Man Laa Yahdharahul Faqiih)
  3. Disebutkan dalam kitab Ushuulul Kaafidari Abu ‘Abdillah, dia mengatakan : “Ber-taqiyyah-lah dalam agama kalian, dan berhujjahlah dengantaqiyyah, sesungguhnya tidak ada iman bagi yang tidak ber-taqiyyah

Yang disebutkan di atas hanyalah sebagian saja dari kesesatan akidah – akidah Syi’ah. Masih banyak akidah-akidah lainnya yang menyimpang dari ajaran Islam

http://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/12/13/bahaya-syiah/
http://muslim.or.id/manhaj/pokok-pokok-akidah-syiah.html

 

 

Sebaran syiah dalam politik Malaysia

 

Taqarrib Bersama Syiah

 

 

7.0 Politik dan Pemerintah – home

*  Taat (hal makruf) kepada pemimpin walaupun zalim adalah PERKARA AKIDAH berdasarkan dalil-dalil yang sahih.

7.1 Siapakah Pemimpin Yang Wajib Ditaati Mengikut Syarak?

Kerajaan Persekutuan memerintah negara secara amnya. Tetapi pada masa yang sama ada negeri-negeri yang dikuasai oleh Pembangkang.

Di dalam Syarak, tidak ada istilah yang seperti itu. Syarak tidak menerima hal-hal yang seperti ini sebagaimana sabda Nabi,

إِذَا بُويِعَ لِخَلِيفَتَيْنِ فَاقْتُلُوا الْآخَرَ مِنْهُمَا

“JIKA DIBAI’AT DUA ORANG KHALIFAH, MAKA BUNUHLAH YANG TERAKHIR DARI KEDUANYA.” (Riwayat Muslim, Abu ‘Awaanah, Al-Baihaqi dan yang lain)

“Soal ketaatan, adakah kita perlu taat kepada amir pembangkang yang kecil ini atau kita perlu taat kepada pemerintah yang terbesar? Saya kira tidak patut ada persoalan yang seperti ini. KALAU PERKARA INI TIDAK DIIKTIRAF OLEH SYARAK, MAKA TIDAK BOLEH TAAT. YANG PERLU TAAT ADALAH PEMERINTAH TERTINGGI.

Panggillah apa pun, Agong, Perdana Menteri, ini semua hanyalah istilah-istilah. SOAL TERPENTING, ADAKAH DIA PEMERINTAH TERTINGGI ATAU TIDAK?” …. //NUKILAN UIS//

http://ilmuanmalaysia.com/soal-jawab-agama-siri-28-ketaatan-kepada-kerajaan-negeri-pembangkang/
Soalan:  Apa maksud ‘Amir’ didalam hadis dibawah dan adakah hanya merujuk kepada amirul mukminin (Khalifa ar-rasydin) atau juga Pemerintah masa sekarang? 

Hadis Nabi ﷺ:  “Barangsiapa yang mentaati aku maka dia telah mentaati Allah, barangsiapa yang menderhaka kepadaku maka dia telah menderhaka kepada Allah; barangsiapa yang mentaati pemerintah maka dia telah mentaati aku, Barangsiapa Yang Menderhaka Kepada Pemerintah Maka Dia Telah Menderhaka Kepadaku”.(HR Bukhari dan Muslim)

Jawapan:

Nabi pun menyebut “amir aku”.

Jika ada yang mendakwa ia khas buat Amirul Mukminin Khalifah, ia memang jelas salah.

“Amir di sini maksudnya wakil pemerintah, bukan pemerintah itu sendiri iaitu Rasulullah.”

Jadi bukan sahaja Rasulullah perlu ditaati, bahkan wakil Baginda pun sama. Pendek kata, perlu difahami hadis ini dengan baik dan juga hadis-hadis lain yang berkaitan. Salah jika kita hanya ambil satu hadis lalu kita membuat satu kesimpulan umum.

Kesimpulan daripada hadis-hadis lain yang berkaitan menunjukkan bahawa pemerintah yang perlu ditaati ialah pemerintah yang berkuasa ke atas sesebuah negara, tak kira sama ada dia dipanggil Khalifah, Raja, Presiden, Perdana Menteri dan sebagainya.

Kerana apa yang diambil kira ialah kedudukan dan kuasa yang dia pegang; bukan istilah nama jawatan yang diberikan kepadanya.

Barakallahu fikum

 

7.1.1  ULUL AMRI / KHALIFAH / PEMERINTAH TERTINGGI – AGONG ATAU PM?

Oleh Ustaz Idris Sulaiman
(Syarah Kitab Akidah Syarhus Sunnah Karangan Imam Al-Barbahari)

1. Hadis Nabi ﷺ: “Jika dibai’at dua orang KHALIFAH, maka bunuhlah yang terakhir dari keduanya.”(Riwayat Muslim, Abu ‘Awaanah, Al-Baihaqi dan yang lain)

2. Firman Allah: “Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taat juga kepada Rasul dan mereka yang berkuasa dalam kalangan kamu (ULUL AMRI) …” (An- Nisak: 59)

i) Kita ada YD Agong, Perdana Menteri(PM) dan Menteri Besar di negeri. Siapakah yang perlu taat?

Sekiranya kita kembali kepada nas dan hadis-hadis, ternyata hal ini boleh diselesaikan dengan mudah kalau sekiranya kita membebaskan diri kita daripada apa juga kecenderungan dan taksub dengan kepartian. Ia musibah jika taksub atau masih terikat dengan assobiah kepartian. Ia (taksub) suatu musibah yang perlu kita sucikan diri kita dari najisnya.  

PEMERINTAH IBARAT INDIVIDU
Ternyata kita kembalikan kepada Nabi ﷺ tentang ketaatan kepada pemerintah. Apa yng dapat kita simpulkan adalah Nabi kata “ hendaklah kamu dengar dan patuh”. Nabi ﷺ mengisyaratkan perintah ketaatan kepada seorang pemerintah. Pemerintah ibarat individu, ia bukan bendera atau parti. Hakikat pemerintah tidak mungkin dua pemerintah. Seperti dalam sifat ketuhanan, Allah berfirman “Sekiranya dalam alam ini ada dua tuhan, nescaya tuhan itu akan bawa pergi apa yang diciptakannya”. Tetapi apabila kita melihat semua satu arah (harmoni), teratur dengan satu sistem. Maka, kita nampak ia ditadbir oleh satu tuhan iaitu Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى.

Begitu juga dalam negara, apabila ada 2 pemerintah apa akan jadi? Akan timbul perselisihan, percakaran dan kemuncaknya adalah peperangan. Maka dalam satu Negara perlu ada seorang pemerintah tertinggi, dalam satu syarikat perlu ada seorang ketua, begitu juga dalam satu keluarga perlu ada seorang ketua. Jika dalam keluarga isteri hendak jadi queen control, akhirnya anak-anak  akan  ternganga di tengah-tengah. Begitu juga dalam konteks dalam Negara. Saya lebih suka dalam hal Negara kita melihat negara sendiri. Kalau kita bincangkan Negara Bangladesh atau Negara lain, makin banyak lagi keliru. Sudahlah Negara kita dah confuse, ini nak bincangkan keadaan Negara lain.

PERDANA MENTERI ADALAH WAKIL AGONG
Alhamdulillah Agong selaku pemerintah yang tertinggi, tenyata PM dilantik dan dia mendapat perkenan daripada Agong. Ada upacara khas angkat sumpah taat setia kepada Negara. Perlu dilihat pada lafaznya, sangat menarik untuk kita faham, ia melibatkan hukum hakam agama.

ii) Sejauh mana legitimisi (kesahan) atau pengiktirafan PM sebagai pemimpin Negara?

Ternyata PM adalah disahkan/diperkenankan oleh Agong. Sepanjang sejarah tidak pernah Agong membatalkan jawatan PM. Alhamdulilah. Ini adalah nikmat. Maka PEMERINTAH TERTINGGI ADALAH AGONG YANG MEMILIH PM SEBAGAI WAKILNYA untuk menjalankan pentadbiran seluruh Negara. Maka PM wajib ditaati.

iii) Bagaimana Ketaatan kepada pemerintah negeri (Menteri Besar) yang ditadbir oleh pembangkang?

Sekali lagi perlu kembali kepada nas syarak dan jangan mendahului kepada nas demokrasi yahudi dan nasrani. Kita dah sebut dalam negara tidak boleh ada 2 pemerintah iaitu orang Islam wajib bersatu di bawah pemimpin tertinggi sebagaimana Hadis Nabi ﷺ:

“Jika dibai’at dua orang khalifah, bunuh yang terakhir dari keduanya”. (HR Muslim, Abu ‘Awaanah, Al-Baihaqi dan yang lain)

 Maka ,yang pasti mereka (pembangkang) telah menyelisihi tuntutan syarak supaya bersatu padu. Mereka pecah belahkan kesatuan Islam. Para pembangkang perlu kembali ke pangkal jalan. 

Jangan meluaskan jurang perpecahan di Negara kita jika berada di negeri pembangkang. Maka kita kurangkan mudarat, kita ikut hal-hal baik. Dalam masa yang sama, kita sentiasa berusaha agar negeri yang ditawan oleh pembangkang dikembalikan ketaatan kepada pucuk pimpinan Negara. Akhirnya, yang kita ingin adalah semua negeri-negeri bersatu padu dibawah dan ketaatan kepada Agong dan Perdana Menteri.

Kenapa kita inginkan seperti itu? Hanya itu sahaja kita dapat bersatu padu untuk kemajuan Negara. Hanya cara itu kita dapat merancang pembangunan agama dan Negara. Adapun selagi ada percakaran antara pucuk pimpinan persekutuan dan negeri, sikit-sikit air terbengkalai, jalan tidak berturap. Kenapa? Adakah kita masih lagi dungu, kalau bukan disebabkan percakaran atau perselisihan, masakan masalah seumpama ini boleh berlaku. Selagi ada percakaran antara umat islam, orang akan ambil kesempatan terutama kafir dalam dan luar negara.

 iv) Apakah cadangan Penyatuan Umat Islam?

Saya sangat tertarik dengan cadangan seorang asatizah berkenaan penyatuan iaitu:

“Kita akui sistem demokrasi tidak dapat ubah dalam sehari semalam. Kalau nak ubah kepada sistem khalifah, maka kita perlu mengelakkan persengketaan antara kita dahulu. Apabila sudah bersatu, kita dapat beranjak kepada sistem Islam sepenuhnya. Baru kita nampak negara Islam  yang benar dalam erti kata sebenar. Selagi mana berselisih kita dapati hal itu tidak akan berlaku.”

Dalam demokrasi menuntut ada kerajaan dan pembangkang. Bahkan dalam parlimen diletak kerusi ketua khawarij (pembangkang). Itu sistem demokrasi yang sangat jahat dan sangat licik. Diberi kuasa dalam parlimen untuk terus membangkang hingga cuba merosak segala perancangan kerajaan. Ini sistem yahudi yang sangat licik. Kita saja yang dungu dan tidak memahami apa yang telah terjadi.

Tambahan cadangan asatizah yang cukup bernas:

 “Sistem ini tidak dapat ubah, kita gunapakai  tetapi dalam masa yang sama kita cuba kurangkan mudarat sebanyak mungkin. Akhirnya kita lihat semua umat Islam bersatu padu dibawah Agong dan PM. Orang kafir yang tak kenal Islam ,halal haram, tak kenal hadis-hadis Bukhari Muslim supaya taat kepada pemimpin muslim, maka mereka inilah yang terkeluar dari Al-Jamaah. Maka biarlah mereka yang bersama pembangkang. Jika mereka bersama pembangkang itu lumrah, manakala orang Islam perlu bersatu padu dibawah pemerintah Muslim (Agong dan PM). Itu hendaklah menjadi impian kita. Jika hal itu dapat direalisasikan, baru bincang tentang memperkasakan  umat Islam. Selagi tidak, maka umat akan hadapi percakaran dan Islam terus lemah.” 

v) (Tambahan) Bolehkah kita menjadi pembangkang kerana demokrasi membenarkan?

Subhanallah. Adakah kita mendahului Sistem Demokrasi kafir daripada syariat Islam? Maka jelasnya adalah Islam sesekali tidak membenarkan kita berpecah. Adapun mengundi pemerintah tertinggi sedia ada adalah kerana maslahah (memilih yang kurang mudarat) kerana mahu pertahankan pemimpin tertinggi Islam Negara. Bahkan mempertahankan pemimpin Islam adalah wajib.

https://mazuddin2.wordpress.com/2017/01/19/imam-al-barbahari-siri-2-asas-sebagai-muslim-adalah-mengikut-kefahaman-sahabat-dan-taat-kepada-pemimpin/

 

7.2 Akhlak Dengan Pemimpin – home

Mendoakan & Menasihati Pemimpin


HUKUMAN KEPADA PEMERINTAH

1. Hukuman Terhadap Kezaliman Pemerintah Adalah dari Allah Taala
Balasan terhadap kezaliman pemimpin akan dikenakan oleh Allah dengan Allah dengan azab yang pedih dan BUKANNYA RAKYAT.

2. Hati Manusia di Tangan Allah
Menasihati pemimpin (jika mampu) adalah perlu tetapi sesuatu keputusan terletak di atas pemimpin itu sendir kerana hati pemeimpin juga berada di tangan Allah. Rakyat tidak mampu mengubah hati (keputusan) pemerintah zalim TANPA IZINNYA.

Rasulullah ﷺ bersabda: Barangsiapa yang MEMULIAKAN PENGUASA (kerana) Allah (di atas bumi), maka Allah akan memuliakannya pada Hari Kiamat”. (HR Ibnu Abi Asim: 275)

 

DOA KEBAIKAN UNTUK PEMERINTAH

1. Fudhail bin ‘Iyadh berkata: “Seandainya aku memiliki doa yang mustajab, aku akan tujukan doa tersebut pada pemimpinku.”

Ada yang bertanya pada Fudhail: “Kenapa bisa begitu?”

Al-Fudahil menjawab: “Jika aku tujukan doa tersebut pada diriku saja, maka itu hanya bermanfaat untukku. Namun jika aku tujukan untuk pemimpinku, maka rakyat dan negara akan menjadi baik.” (Hilyatul Auliya’ karya Abu Nu’aim Al Ashfahaniy, 8: 77)

2. Thufail bin ‘Amr bertanya kepada Rasulullah ﷺ:Wahai Rasulullah! Sesungguhnya kabilah Daus telah menderhaka dan enggan (menerima Islam), mohonlah (berdoalah) kepada Allah agar keburukan ke atas mereka”.

Rasulullah ﷺ bersabda: “Ya Allah! Berikanlah hidayat kepada kabilah Daus dan datangkanlah mereka sebagai orang-orang Islam.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

3. Pemimpin yang zalim sudah ada sejak zaman berzaman, bukan hanya muncul selepas kewafatan para ulama salaf As soleh. Hasan Al Basri, yang hidup di bawah asuhan para Ummul Mukminin malah Ummu Salamah merupakan ibu susuannya, pernah melarang orang yang berdoa keburukan untuk pemimpin negara. Apabila  orang yang mendoakan kehancuran untut Gabenor Hajjaj At Tsaqafi.

Kata Hasan Al Basri rhm:Janganlah engkau melakukannya!”.

4. Firman Allah:Hanyasanya balasan orang-orang yang memerangi Allah dan RasulNya serta melakukan bencana kerosakan di muka bumi ialah dengan dibalas bunuh (kalau mereka membunuh sahaja dengan tidak merampas), atau dipalang (kalau mereka membunuh dan merampas), atau dipotong tangan dan kaki mereka bersilang (kalau mereka merampas sahaja), atau dibuang negeri (kalau mereka hanya mengganggu ketenteraman umum).Hukuman yang demikian itu adalah suatu kehinaan di dunia bagi mereka, dan di akhirat kelak mereka beroleh azab seksa yang amat besar.” (QS Al-Maeda: 33)

5. Rasulullah ﷺ bersabda: “Barangsiapa melihat sesuatu yang dibencinya pada pemerintahnya hendaklah dia bersabar terhadapnya; sesungguhnya barangsiapa yang keluar daripada jemaah Islam. (HR Bukhari dan Muslim)

ASAS HUBUNGAN DENGAN PEMERINTAH

 

1. Firman Allah: “Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada ALLAH dan taat juga kepada Rasul dan mereka yang berkuasa dalam kalangan kamu …” (An- Nisak: 59)

2.  Rasulullah ﷺ bersabda: Barangsiapa yang mentaati aku maka dia telah mentaati ALLAH, barangsiapa yang menderhaka kepadaku maka dia telah menderhaka kepada ALLAH; barangsiapa yang mentaati pemerintah maka dia telah mentaati aku, BARANGSIAPA YANG MENDERHAKA KEPADA PEMERINTAH MAKA DIA TELAH MENDERHAKA KEPADAKU.(HR Bukhari dan Muslim)

3.  Nabi ﷺ bersabda: “Barangsiapa yang membenci sesuatu perkara pada pemerintahnya maka hendaklah dia bersabar kerana sesungguhnya barangsiapa yang  MEMBERONTAK TERHADAP PENGUASA LALU DIA MATI MAKA MATINYA ITU SEUMPAMA MATI ORANG JAHILIAH (HR al-Bukhari dan Muslim).

4. Rasulullah ﷺ bersabda: Barangsiapa yang diperintah oleh seorang pemerintah lalu dia melihat pemerintahnya itu melakukan maksiat kepada ALLAH maka hendaklah dia membenci perbuatannya yang maksiat kepada ALLAH itu namun JANGAN PULA DIA MENCABUT TANGANNYA DARIPADA KETAATAN (terhadap pemerintah itu)”. (HR Muslim)

5. Rasulullah ﷺ bersabda:Dengar dan Taat (kepada pemerintah) itu adalah suatu hak SELAMA MANA TIDAK DIPERINTAHKAN UNTUK MELAKUKAN MAKSIAT, maka jika diperintahkan dengan perkara maksiat maka tidak boleh dengar dan tidak boleh taat”. (HR al-Bukhari dan Muslim)

6. Rasulullah ﷺ sabda: Barangsiapa yang taat kepadaku sungguh dia telah taat kepada Allah, barangsiapa yang bermaksiat kepadaku sungguh ia bermaksiat kepada Allah, barang siapa yang mentaati pemimpin sungguh dia telah mentaatiku, barangsiapa yang bermaksiat kepada pemimpin sungguh dia telah bermaksiat kepadaku.(HR. Bukhari dan Muslim).

 

 

PRINSIP-PRINSIP DALAM MENASIHATI PEMIMPIN

Adapun garis panduan yang dimaksudkan dalam menasihati atau menegur kesalahan pemerintah tersebut di antaranya dapat diringkaskan sebagaimana berikut:

1. Nasihat dan perbincangan DILAKSANAKAN SECARA RAHSIA demi menjaga keredibiliti kedua-dua belah pihak. Iaitu tidak membuka ‘aibnya atau memalukannya di khalayak umum(HR Ahmad:14792).

2. Dengan PERKATAAN DAN BAHASA YANG BAIK.

3. Dilakukan dengan penuh KEBENARAN, KESABARAN, KEIHKLASAN, mengharap kebaikan, dan mengharapkan keredhaan Allah.

4. SENTIASA MENDOAKANNYA dengan kebaikan dan penuh kesabaran.

Perkara ini adalah sebagaimana yang akan dijelaskan dengan BERPANDUKAN DALIL-DALIL dan perkataan para ulama ahlus Sunnah wal-Jama’ah dari zaman awal Islam, sehinggalah sekarang.

* LIHAT AKHLAK IBN UMAR, IMAM SYAFIE, IMAM HANBALI, IMAM MALIKI DAN IMAM HANAFI DENGAN KHALIFAH DI ZAMAN ITU.

http://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/05/06/hubungan-rakyat-dengan-pemerintah/
https://rumaysho.com/7206-doa-untuk-pemimpin-negeri.html
http://ilmuanmalaysia.com/doakan-kebaikan-bukan-kehancuran/

 

7.3 Amaran Allah kepada yg bergelar pemimpin – home

PEMIMPIN YANG ZALIM AKAN MENDAPAT SEKSA YANG PEDIH DARI ALLAH DAN BUKAN HUKUMAN DARI MANUSIA. Tanggungjawab sebagai rakyat hanya taat (perkara makruf) dan menegur secara baik (tertutup dan baik jika berkemampuan)

*Untuk peringatan diri sendiri juga sebagai pemimpin keluarga.

1. Allah ta’ala telah berfirman :
إِنَّمَا السَّبِيلُ عَلَى الَّذِينَ يَظْلِمُونَ النَّاسَ وَيَبْغُونَ فِي الأرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ أُولَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ
“Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapatazab yang pedih[QS. Asy-Syuuraa : 42].

2. كَانُوا لا يَتَنَاهَوْنَ عَنْ مُنْكَرٍ فَعَلُوهُ لَبِئْسَ مَا كَانُوا يَفْعَلُونَ
Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan munkar yang mereka perbuat. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka perbuat itu” [QS. Al-Maaidah : 72].

3. Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda :
كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْؤُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ…
”Setiap orang di antara kalian adalah pemimpin, dan setiap orang di antara kamu akan dimintai pertanggungan jawab atas apa yang dipimpinnya…”.[1]

4. مَنْ غَشَّنَا فَلَيْسَ مِنَّا.
”Barangsiapa yang menipu kami, maka ia bukan termasuk golongan kami”.[2]
الظُّلْمُ، ظُلُمَاتٌ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.
Kedhaliman itu merupakan kegelapan di hari kiamat”.[3]
أَيُّمَا رَاعٍ غَشَّ رَعِيَّتَهُ فَهُوَ فِي النَّارِ.

5. ”Pemimpin mana saja yang menipu rakyatnya, maka tempatnya di neraka”.[4]
مَنِ اسْتَرْعَاهُ اللهُ رَعِيَّةً ثُمَّ لَمْ يُحِطْهَا بِنُصْحٍ إِلَّا حَرَّمَ اللهُ عَلَيْهِ الجَنَّةَ. متفق عليه. وفي لفظ : يَمُوتُ حِينَ يَمُوتُ وَهُوَ غَاسِ لِرَعِيَّتِهِ إِلَّا حَرَّمَ اللهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ.
”Barangsiapa yang diangkat oleh Allah untuk memimpin rakyatnya, kemudian ia tidak mencurahkan kesetiaannya, maka Allah haramkan baginya surga” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim]. Dalam lafadh yang lain disebutkan : ”Ia mati dimana ketika matinya itu ia dalam keadaan menipu rakyatnya, maka Allah haramkan baginya surga”.[5]

6. مَا مِنْ أَمِيْرِ عَشْرَةٍ إِلَّا يُؤْتَى بِهِ مَغْلُولَةً يَدَهُ إِلَى عُنُقِهِ، أطْلَقَهُ عَدْلُهُ أَوْ أوْبَقَهُ جَورُ
”Tidaklah ada seorang pun yang memimpin sepuluh orang, kecuali ia didatangkan dengannya pada hari kiamat dalam keadaan tangannya terbelenggu di lehernya. Entah keadilannya akan membebaskannya ataukah justeru kemaksiatannya (kedhalimannya) akan melemparkanya (ke neraka)”.[6]

7. اللَّهُمَّ مَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ هَذِهِ أُمَّتِي شَيْئاً فَرَفَقَ بِهِمْ، فَارْفُقْ بِهِ. وَمَنْ شَقَّ عَلَيْهَا فَاشْفُقْ عَلَيْهِ. رواه مسلم.
”Ya Allah, siapa saja yang mengurus urusan umatku ini, yang kemudian ia menyayangi mereka, maka sayangilah ia. Dan siapa saja yang menyusahkan mereka, maka susahkanlah ia” [Diriwayatkan oleh Muslim].[7]

8. سَيَكُونُ أُمَرَاءُ فَسَقَةٌ جَوَرَةٌ، فَمَنْ صَدَّقَهُمْ بِكَذِبَهُمْ، وَأَعَانَهُمْ عَلَى ظُلْمِهِمْ فَلَيْسَ مِنِّي وَلَسْتُ مِنهُ، وَلَنْ يَرِدَ عَلَيَّ الْحَوْضَ.
”Akan ada nanti para pemimpin yang fasiq lagi jahat. Barangsiapa yang membenarkan kedustaan mereka dan menolong kedhalimannya (atas rakyatnya), maka ia bukan termasuk golonganku dan aku bukan termasuk golongannya. Ia tidak akan sampai pada Al-Haudl (telaga)”.

 

7.4 Hadis Wajib Taat Pemimpin Walaupun Zalim (Sehingga Jelas Telah Kafir) – home

Suruhan Bersatu Dalam Islam

Firman Allah (1):

وَلَا تَكُونُوا مِنَ الْمُشْرِكِينَ مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ

Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang mensyirikkan Allah, iaitu mereka yang memecah-belahkan agama mereka dan mereka menjadi berpuak-puak. SETIAP PUAK BERBANGGA DENGAN PUAK MEREKA.” (Surah Ar-Rum, 30: 31-32)……2

Firman Allah (2):

وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ وَاصْبِرُوا إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

“Dan taatilah Allah dan Rasul-Nya dan JANGANLAH KAMU BERBALAH, yang menyebabkan kamu gagal dan kekuatanmu hilang.” (Surah Al-Anfal: 46)……6

Sabda Nabi ﷺ:

“JIKA DIBAI’AT DUA ORANG KHALIFAH, MAKA BUNUHLAH YANG TERAKHIR DARI KEDUANYA.(Riwayat Muslim, Abu ‘Awaanah, Al-Baihaqi dan yang lain)

Hadis:

1. “Aku diperintahkan untuk memerangi manusia sehingga mereka mengucapkan: Tiada Tuhan yang berhak diibadahi selain Allah. Apabila mereka telah mengucapkan yang demikian, maka darah dan harta mereka terlindung kecuali dengan haknya, sedangkan PERHITUNGANNYA KEMBALI KEPADA ALLAH.

2. Dari Ubadah bin Shamit berkata : “kami pernah diminta berjanji oleh Rasulullah supaya tetap patuh dan taat kepada beliau, baik dalam keadaan senang atau susah, lapang atau payah dan mengutamakan kepentingan yang lain daripada kepentingan sendiri. KAMI JUGA DIMINTA BERJANJI TIDAK MELUCUTKAN JAWATAN SEORANG PEMIMPIN KECUALI APABILA KAMI MELIHAT DENGAN JELAS ORANG ITU SUDAH KAFIR DAN BERDASARKAN BUKTI-BUKTI DARI ALLAH TENTANG KEKAFIRANNYA. Kami juga berjanji bercakap benar di mana saja kami berada tanpa merasa takut mengatakan yang haq biarpun dicela oleh orang-orang yang suka dicela.”(Riwayat bukhari dan muslim).

3. Diriwayatkan daru Auf Bin Malik RA dari Rasulullah ﷺ beliau bersabda:
“Sebaik-baik pemimpin kamu adalah pemimpin yang kalian cintai dan mereka mencintai kalian. Kalian memohon ampun untuk mereka dan mereka memohon ampun untuk kalian. Sejelek-sejelek pemimpin adalah pemimpin yang kalian bencidan mereka membenci kalian, kalian melaknat mereka dan mereka melaknat kalian.” Para sahabat bertanya: “Apakah kami perangi mereka dengan pedang, Ya Rasulullah?” Beliau menjawab: “Jangan, selama mereka masih mengimami solat kalian. APABILA KALIAN MELIHAT SESUATU YANG KALIAN BENCI DARI PENGUASA KALIAN MAKA BENCILAH PERBUATANNYA DAN JANGAN KALIAN MENCABUT KETAATAN DARINYA.

4. Salamah bin Yazid Al-Ju’fi radiyallhu anhu bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan berkata: Wahai Nabi Allah, bagaimana sekiranya kami diperintah oleh pemerintah yang meminta hak mereka tetapi tidak memberi hak kami. Apa yang patut kami lakukan? Baginda berpaling daripadanya. Dia bertanya lagi, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “HENDAKLAH KAMU DENGAR DAN PATUH, MEREKA AKAN MEMIKUL TANGGUNGJAWAB MEREKA DAN KAMU AKAN MEMIKUL TANGGUNGJAWAB KAMU (Riwayat Muslim).

5. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Setelah pemergianku akan ada pemerintah yang tidak beramal dengan petunjukku mahupun dengan Sunnahku, dan akan ada di kalangan mereka lelaki yang hati mereka (seperti) hati syaitan dalam badan manusia.” Berkata Huzaifah (perawi hadis): Saya bertanya: Apa yang perlu aku lakukan sekiranya aku berdepan dengannya? SABDA BAGINDA: “ENGKAU DENGAR DAN TAAT TERHADAP PEMERINTAH WALAUPUN DIA MEMUKUL BELAKANGMU DAN MENGAMBIL HARTAMU. Kamu dengar dan taat” (Riwayat Muslim).

Kenyataan ini telah dijelaskan juga oleh Amirul Mukminin Ali bin Abi Talib R.A:

“Tidak akan mampu memperbaiki keadaan manusia kecuali penguasa, sama ada penguasa yang baik atau yang jahat. Orang-orang bertanya kepadanya: Wahai Amirul Mukminin! Jika penguasa itu baik, ini wajar ditaati, tetapi bagaimana dengan penguasa yang jahat? Ali berkata: Sesungguhnya Allah menjaga keamanan suatu daerah melalui perantara penguasa walaupun ia jahat.” (Diriwayatkan oleh al-Baihaqi dengan sanad yang sahih sampai kepada Ali bin Abi Talib. Lihat: asy-Syu’ab)
http://an-nawawi.blogspot.com/2007_07_01_archive.html

 

Dalil-dalil Lain Yang Berkaitan

Firman Allah:
1. Surah An-Nisa, Verse 59:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا
Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada “Ulil-Amri” (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya – jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat.Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.

2. Surah Al-Maeda, Verse 33:
إِنَّمَا جَزَاءُ الَّذِينَ يُحَارِبُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيَسْعَوْنَ فِي الْأَرْضِ فَسَادًا أَن يُقَتَّلُوا أَوْ يُصَلَّبُوا أَوْ تُقَطَّعَ أَيْدِيهِمْ وَأَرْجُلُهُم مِّنْ خِلَافٍ أَوْ يُنفَوْا مِنَ الْأَرْضِ ذَٰلِكَ لَهُمْ خِزْيٌ فِي الدُّنْيَا وَلَهُمْ فِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ
Hanyasanya balasan orang-orang yang memerangi Allah dan RasulNya serta melakukan bencana kerosakan di muka bumi ialah dengan dibalas bunuh (kalau mereka membunuh sahaja dengan tidak merampas), atau dipalang (kalau mereka membunuh dan merampas), atau dipotong tangan dan kaki mereka bersilang (kalau mereka merampas sahaja), atau dibuang negeri (kalau mereka hanya mengganggu ketenteraman umum). Hukuman yang demikian itu adalah suatu kehinaan di dunia bagi mereka, dan di akhirat kelak mereka beroleh azab seksa yang amat besar.
Hadis 1 (Taat Pemimpin)
مَنْ أَطَاعَنِي فَقَدْ أَطَاعَ اللَّهَ ، وَمَنْ عَصَانِي فَقَدْ عَصَى اللَّهَ ، وَمَنْ أَطَاعَ أَمِيرِي فَقَدْ أَطَاعَنِي ، وَمَنْ عَصَى أَمِيرِي فَقَدْ عَصَانِي
“Barangsiapa yang taat kepadaku sungguh dia telah taat kepada Allah, barangsiapa yang bermaksiat kepadaku sungguh ia bermaksiat kepada Allah, barang siapa yang mentaati pemimpin sungguh dia telah mentaatiku, barang siapa yang bermaksiat kepada pemimpin sungguh dia telah bermaksiat kepadaku.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Hadis 2

Oleh kerana itu, Rasulullah ﷺ mengajak kita untuk mendoakan kebaikan kepada para pemimpin, bukan sebaliknya. Abu Hurairah bercerita: “Thufail bin ‘Amr datang kepada Rasulullah ﷺ lalu berkata: “Wahai Rasulullah! Sesungguhnya kabilah Daus telah menderhaka dan enggan (menerima Islam), mohonlah (berdoalah) kepada Allah agar keburukan ke atas mereka”. Orang ramai menyangka bahawa Baginda akan berdoa memohon sesuatu keburukan ke atas mereka (kabilah Daus). Maka Baginda berkata: “Ya Allah! Berikanlah hidayat kepada kabilah Daus dan datangkanlah mereka sebagai orang-orang Islam.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Pemimpin yang zalim sudah ada sejak zaman berzaman, bukan hanya muncul selepas kewafatan para ulama salaf As soleh. Hasan Al Basri, yang hidup di bawah asuhan para Ummul Mukminin malah Ummu Salamah merupakan ibu susuannya, pernah melarang orang yang berdoa keburukan untuk pemimpin negara. Beliau berkata kepada orang yang mendoakan kehancuran untut Gabenor Hajjaj At Tsaqafi: “Janganlah engkau melakukannya!”.

Hadis 3 (Tegur pemimpin secara terbuka)

Berkata ‘Iyadh B. Ghunm, “Wahai Hisyam bin Hakim, kami telah mendengar apa yang engkau dengar dan kami melihat apa yang engkau lihat, adakah engkau tidak (belum) mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, Sesiapa yang mahu menasihati sultan (pemimpin) di dalam sesuatu urusan, janganlah dia melakukannya secara terang-terangan. Akan tetapi hendaklah dia memegang tangan pemerintah tersebut dan ajaklah (nasihatilah) dia secara rahsia.Jika dia (pemimpin) menerima (nasihat) maka itulah yang diharapkan.Sekiranya dia tidak menerima (nasihat) maka sesungguhnya dia (pemberi nasihat) telah melaksanakan tanggungjawabnya.”

Dan bahawasanya engkau wahai Hisyam, adalah orang yang lancang ketika berhadapan dengan pemimpin Allah, tetapi tidakkah engkau takut sekiranya pemimpin itu membunuhmu lalu engkau menjadi mayat yang dibunuh oleh penguasa Allah Tabaraka wa Ta’ala?” (Hadis Riwayat Ahmad, Musnad Ahmad, 24/48-49, no. 14792. Ibnu Abi ‘Ashim, 3/102, no. 910. Dinilai sahih oleh al-bani.

Hadis 4 (Memuliakan Pemimpin)

Nabi Muhammad sallallahu ‘alaihi wa-sallam mengajar umatnya agar sentiasa memuliakan penguasa, pemerintah atau pemimpin.

“Barangsiapa yang memuliakan penguasa (kerana) Allah (di atas bumi), maka Allah akan memuliakannya pada Hari Kiamat”.(Hadis Riwayat Ibnu Abi Asim dalam as-Sunnah. Hlm. 275)

Hadis 5 (Hubungan Dengan Pemimpin)

“Dalam rangkap pertama wasiat Nabi ﷺbaginda menjelaskan tentang hubungan dengan Allah. Sebesar-besar hubungan dengan Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى adalah takwa. Kemudian barulah datang perkara yang seterusnya iaitu hubungan dengan sesama makhluk. Dalam hubungan sesama makhluk, yang paling besar dan utama adalah hubungan dengan pemerintah.

 

Kesimpulan:

1. Awas kepada DOSA LISAN dengan mengumpat dan mengeluarkan perkataan buruk (mencela/menfitnah). Baca juga hadis larangan mengumpat, hadis menyebarkan berita tanpa bukti sahih (SANGKAAN SEMATA).

Firman Allah:

Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti PERSANGKAAN belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta. (Al-An’am, 116)

 2. Pemerintah yang merampas harta rakyat; sama ada melalui cukai, tol, kenaikan harga, atau merampas terang-terangan, Rasulullah telah pun menyebutnya di dalam hadis. Lalu apa perintah Baginda? “DENGAR DAN PATUH”. BUKAN BAGINDA REDHA, bukan menggalakkan pemerintah berbuat zalim, tetapi PETUNJUK WAHYU MENGATAKAN KEZALIMAN LEBIH BESAR AKAN BERLAKU JIKA MANUSIA MELAKUKAN SEBALIKNYA.

7.5 Lima (5) Dalil Boleh Menjatuhkan Pemimpin Zalim ? – home

1. Hadis Jiran di mana seorang sahabat yang mengadu keburukan jirannya kepada Rasulullah…. Hadis jiran dan Hadis Taat pemimpin adalah TAJUK yang berbeza.

2. Hadis Amar Makruf Nahi Mungkar .….. Hadis ni umum, jadi penggunaannya umum dan tidak boleh dimuatkan semua keadaan. Hadis taat kepada pemimpin adalah khusus.

Kaedah mengutamakan sesuatu hadis:  

  • HADIS KHUSUS perlu diutamakan dari HADIS UMUM 
  • HADIS LARANGAN perlu diutamakan dari HADIS MENGHARUSKAN

3. Ayat quran supaya wajib menjalankan hukuman Allah (eg. Hudud) ….. Hudud yang dimaksudkan mempunyai penyertian yang luas. Masyarakat yang jahil , amalan bidaah yang berleluasa, kefahaman Hadis dan Quran yang lemah, ustaz-ustaz/ulamak yang membelakangkan banyak hadis nabi. Macam mana nak LOMPAT KE HUKUM JENAYAH sedangkan rakyat masih kabur dengan PRINSIP ASAS HUKUM ISLAM? Contoh: Hadis mudah(hukum) seperti ISBAL ulamak kita pun langgar, inikan pula nak bahaskan hukum lebih berat. Ditakuti maksud sebenar KEADILAN tidak dapat ditegakkan. Baca juga kisah Nabi dan wanita yang mengaku zina.

4. Pendapat ULAMAK QARADHAWI / UAI / TGHH / TGHD …. Dr Qaradhawi adalah pengikut ikhawanul muslimin yang jelas banyak mendahului HUKUM AKAL lebih dari dalil Quran/Hadis. Sesiapa saja yang mengingkari Sunnah Nabi untuk MENGIKUT PENDAPAT MANUSIA YANG LAIN, bererti dia telah mengingkari persaksiannya dalam kalimah Syahadah “MUHAMMAD ADALAH UTUSAN ALLAH“. Baca juga hadis pendakwah yang menyeru ke neraka.

5. Bukan Negara Islam ( Perlu Tegakkan Khilafah Islam) …… Ayat Quran menegaskan Islam menekankan DAKWAH TAUHID MENDAHULUI KHILAFAH ISLAM(An-Nur:55). Andaikata ini bukan negara islam, maka umat islam perlu berhijrah dari negara kafir (An-Nisak:97). Tanda ini adalah negara Islam adalah azan masih berkumandang dengan bebas dan syiar Islam tersebar dengan syumul seperti kuliah-kuliah agama dan ucapan salam antara muslim(lihat hadis ketika tentera Islam merancang menakluk sebuah wilayah mereka terdengar laungan azan. Nabi perintahkan mereka agar berundur). Tidak dinafikan masih banyak penambahbaikan perlu dilakukan oleh pemerintahan.

http://buletin.muslim.or.id/manhaj/tauhid-dulu-ataukah-khilafah
https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/04/20/larangan-tinggal-di-negara-kafir/

7.6 Demonstrasi – home

Apakah benar Demonstrasi termasuk dalam cara yang dibenarkan oleh Syarak untuk kita melakukan ‘perubahan’, ‘islah’, ‘reformasi’ dan ‘menukar’ ketetapan sesebuah kerajaan Islam yang sedia ada dengan yang lebih baik?

Apa yang pasti, demonstrasi bukan daripada Islam. Sebaliknya ia dipelopori oleh orang Kafir Barat dan telah diserapkan ke negara-negara Islam sejak akhir-akhir ini.
1. Adapun cara yang dituntut Syarak dalam mengubah kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh pemerintah; ia adalah dengan cara nasihat, berdoa, serta membantu pemerintah dalam hal-hal kebaikan.

Hadis Nabi ﷺ:
1. “Barangsiapa yang ingin menasihati pemerintah maka janganlah dia melakukannya secara terbuka, sebaliknya hendaklah dia mengambil tangannya (pemerintah itu) dan (menasihatnya secara) tertutup; sekiranya dia menerimanya maka itu yang diinginkan dan jika tidak, maka dia telah menunaikan tanggungjawabnya. (Riwayat Ibnu Abi Al-Asim dalam Kitab Al-Sunnahnya. Disahihkan oleh Sy. Albani)

2. Demonstrasi yang dilakukan dengan tujuan untuk mengubah ketetapan sesebuah negara Islam yang diperintah oleh pemerintah yang juga Islam bercanggah dengan hadis-hadis yang begitu banyak sehingga mencapai darjat mutawatir yang menuntut supaya taat serta bersabar terhadap pemerintah walaupun mereka zalim.

Hadis Nabi ﷺ:
“Setelah pemergianku akan ada pemerintah yang tidak beramal dengan petunjukku mahupun dengan Sunnahku, dan akan ada di kalangan mereka lelaki yang hati mereka (seperti) hati syaitan dalam badan manusia.” Berkata Huzaifah (perawi hadis): Saya bertanya: Apa yang perlu aku lakukan sekiranya aku berdepan dengannya? Sabda Baginda: “Engkau dengar dan patuh terhadap pemerintah walaupun dia memukul belakangmu dan mengambil hartamu. Kamu dengar dan patuh.” (Riwayat Muslim)

3. Peristiwa pertama yang mirip kepada Demonstrasi dalam Sejarah Islam telah dilakukan oleh mereka yang berkumpul di sekeliling rumah Sayyidina Othman radhiyallahu ‘anhu yang mana kesudahannya telah berakhir dengan pembunuhan beliau dan timbulnya fitnah yang besar di kalangan Umat Islam sehingga mengakibatkan berlakunya peperangan Jamal (36H) dan Siffin (36H) yang mengorbankan ribuan Umat Islam.

Sejarah Islam telah menunjukkan bahawa:
i. Kebanyakan perbalahan yang berlaku di kalangan Umat Islam berpunca daripada keinginan untuk mencegah kemungkaran tanpa menggunakan cara yang betul atau tanpa memahami hakikat kemungkaran itu sendiri di samping mengabaikan masalahat umum dan kerosakan yang lebih besar semata-mata kerana ingin melaksanakan apa yang diistilahkan pada hari ini sebagaiperubahan’ atau ‘REFORMASI’.
ii. Musuh Islam akan berjaya menawan sesebuah negara Islam apabila umatnya bercakaran sesama mereka.

4. Seluruh Demonstrasi-Demonstrasi yang dilakukan di negara-negara Islam sejak dahulu sehingga sekarang telah mengundang keburukan-keburukan yang jauh lebih besar berbanding dengan pembaikan yang diharapkan. Antaranya ia menimbulkan kekecohan, perbalahan, caci-maki, ejek-mengejek, percampuran lelaki perempuan, diangkat slogan-slogan yang bercanggah dengan Islam dan orang-orang fasik bahkan orang kafir juga diangkat menjadi ketua mereka yang berdemonstrasi. Kesemua ini jelas dilarang Syarak.

 

7.7  Dalil Taat Kepada Pemerintah Dan Kekal Bersama AL-JAMAAH @ Syubahat Menjatuhkan/Memburukkan Pemerintah   – home

Nabi ﷺ bersabda: “Barangsiapa yang menjauhi syubhah, telah selamatlah agamanya dan kehormatannya, BARANGSIAPA YANG MENYERTAI SYUBHAH, IA SEOLAH TELAH JATUH DALAM YANG HARAM (Riwayat Muslim, no 1599, 3/1219)

 Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman (1): Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang mensyirikkan Allah, iaitu mereka yang memecah-belahkan agama mereka dan mereka menjadi berpuak-puak. SETIAP PUAK BERBANGGA DENGAN PUAK MEREKA.” (Surah Ar-Rum, 30: 31-32)

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman (2): “Dan taatilah Allah dan Rasul-Nya dan JANGANLAH KAMU BERBALAH, yang menyebabkan kamu gagal dan kekuatanmu hilang.” (Surah Al-Anfal: 46)

1. Nabiﷺ bersabda: “JIKA DIBAI’AT DUA ORANG KHALIFAH, MAKA BUNUHLAH YANG TERAKHIR DARI KEDUANYA.(Riwayat Muslim, Abu ‘Awaanah, Al-Baihaqi dan yang lain)

2. Nabiﷺ bersabda: Dari Ubadah bin Shamit berkata : “kami pernah diminta berjanji oleh Rasulullah supaya tetap patuh dan taat kepada beliau, baik dalam keadaan senang atau susah, lapang atau payah dan mengutamakan kepentingan yang lain daripada kepentingan sendiri. KAMI JUGA DIMINTA BERJANJI TIDAK MELUCUTKAN JAWATAN SEORANG PEMIMPIN KECUALI APABILA KAMI MELIHAT DENGAN JELAS ORANG ITU SUDAH KAFIR DAN BERDASARKAN BUKTI-BUKTI DARI ALLAH TENTANG KEKAFIRANNYA. Kami juga berjanji bercakap benar di mana saja kami berada tanpa merasa takut mengatakan yang haq biarpun dicela oleh orang-orang yang suka dicela.”(Riwayat Bukhari dan Muslim).

3. Nabiﷺ bersabda: ……“Ketahuilah sesungguhnya orang-orang sebelum kamu dari Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) terpecah menjadi 72 (tujuh puluh dua) golongan dan sesungguhnya ummat ini akan berpecah belah menjadi 73 (tujuh puluh tiga) golongan, (adapun) yang 72 AKAN MASUK NERAKA DAN YANG SATU GOLONGAN AKAN MASUK SURGA, IAITU “AL-JAMA’AH.” (HR Abu Daud, dll)

AL-JAMA’AHBermaksud BERSATU DI BAWAH 1 PEMERINTAH (KETUA). Tidak mungkin islam boleh berpecah kepada kumpulan minoriti kerana orang islam berpegang kepada 1 kitab dan 1 rasul.

4. Nabiﷺ bersabda: “Setelah pemergianku akan ada pemerintah yang tidak beramal dengan petunjukku mahupun dengan Sunnahku, dan akan ada di kalangan mereka lelaki yang hati mereka (seperti) hati syaitan dalam badan manusia.” Berkata Huzaifah (perawi hadis): Saya bertanya: Apa yang perlu aku lakukan sekiranya aku berdepan dengannya? SABDA BAGINDA: “ENGKAU DENGAR DAN TAAT TERHADAP PEMERINTAH WALAUPUN DIA MEMUKUL BELAKANGMU DAN MENGAMBIL HARTAMU. Kamu dengar dan taat” (Riwayat Muslim).

5. Nabiﷺ bersabda: Barangsiapa yang MELEPASKAN TANGANNYA DARI KETAATAN PADA PEMIMPIN, maka ia pasti bertemu Allah pada hari kiamat dengan tanpa argumen yang membelanya. Barangsiapa yang mati dalam keadaan tidak ada baiat di lehernya, MAKA IA MATI DENGAN CARA MATI JAHILIYAH.” (HR. Muslim no. 1851).

6. Nabiﷺ bersabda: “Barangsiapa yang melihat pada pemerintahnya sesuatu yang dia tidak suka, maka hendaklah dia bersabar terhadapnya. Barangsiapa yang keluar dari Al-Jamaah walau sebanyak SEJENGKAL, maka dia sesungguhnya melepaskan tali kekang islam dari lehernya.” (HR Ahmad)

KESIMPULANNYA,  ketaatan kepada pemimpin adalah PERKARA AKIDAH yang wajib bagi setiap muslim mengimaninya berdasarkah dalil-dalil yang sahih (JELAS). Taat kepada pemimpin tidak bermaksud menyuruh kita terlibat dalam parti politik demokrasi, tetapi sekadar MEMILIH PEMIMPIN ISLAM TERTINGGI seperti suruhan Nabi ﷺ. Antara syubahat yang perlu difikirkan adalah:

1. Hati manusia di tangan Allah (Al Qashash : 56 dan HR. Muslim no. 2654)……….Siapakah boleh MEMBERI JAMINAN pemimpin baru nanti sentiasa berlaku adil? 

2. Seseorang itu tidak akan menanggung dosa orang lain ( Al Israa:15)…….. Pemimpin membuat kezaliman, Allah akan seksa di neraka yang dengan azab yang pedih (Asy-Syuuraa : 42).

3. Apa-apa yang kita katakan berkenaan kezaliman wajib sahih (An-Nur:15 dan Al-Annam:116)… ….. Adakah kita bersama dengan pemimpin semasa mereka membuat sesuatu keputusan? Atau kita nampak di depan mata? 

Jika YA……. “Barangsiapa yang hendak menasihati penguasa dengan suatu perkara, maka JANGAN DILAKUKAN DENGAN TERANG-TERANGAN, TAPI GANDENGLAH TANGANNYA DAN MENYEPILAH BERDUA. Jika diterima memang begitu, jika tidak maka dia telah melaksanakan kewajibannya” (HR Ahmad:14792)

Jika TIDAK (lihat bawah):

i. Telah masuk dalam fitnah (dosa besar) atau derhaka kepada pemerintah sama derhaka kepada nabi ﷺ (Hadis Riwayat al-Bukhari:2737 dan Muslim:3417)

ii. Telah termasuk dalam dosa lisan walau bercakap dengan suatu perkataan yang dia tidak fikir boleh masuk neraka seluas timur dan barat (HR Bukhari dan Muslim)

4. Perintah Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى supaya Nabi Musa AS berkata lembut dengan Firaun (At-Thaha:44) ……. Apakah pemimpin sekarang lagi zalim dari Firaun?

5.  Taat kepada pemimpin/ penguasa adalah perkara akidah kerana IA JELAS disebut dalam surah annisak ayat 59……  Perlukah tafsir ulamak jika perkataan Allah sudah jelas? Jika YA, perlu perhati juga ulamak tersebut dalam kategori Ulamak Suuk (mendahulukan akal) atau Ulamak Rabbani (mendahulukan dalil)

6. Sabda Nabi ﷺ akan ada hari akhirat nanti orang yang sangat BANYAK MEMBAWA AMALAN TETAPI MUFLIS iaitu amalannya telah diambil oleh orang yang diumpat (HR Muslim:2581, Tirmizi: 2418 dan Ahmad:303/334/371)…… Adakah kita yakin dengan perkataan yang kita katakan atau sebarkan?

7. Dalil para sahabat menjatuhkan Saidina Ali (perang jamal/sifin) dan pertanyaan Bilal ra kepada Umar ra berkenan harta zakat. Menjawab syubahat ini adalah:

i. Mereka bukan maksum.
ii. Mereka ulamak dan layak untuk ijtihad. Andaikata salah, mereka masih mendapat 1 pahala. Walau bagaimanpun kita dilarang untuk menyebut keburukan sahabat.
iii. Pesanan nabi ﷺ kepada Aisyah ra supaya taat kpd pemimpin dalam hadis salakan anjing...
iv. Mereka telah dijamin syurga….malah ada sahabat Allah jamin mereka diampunkan dosa yg lalu dan akan datang kerana terlibat dalam perang uhud (pengorbanan besar untuk syiar islam)
v. Ramai sahabat yg menyesal terlibat perang kepada Ali….setelah berpuluh ribu umat islam mati dlm perang jamal/sifin.
vi. Kenapa mereka berhujah hanya atas nama Aisyah ra dan Muawiyah ra….. bagaimana pula Ibn  Umar atau Ibn Mas’ud. Bukankah kedua-dua sahabat ini juga sangat banyak meriwayatkan hadis. Perlu adil dalam meneliti kedua pihak.
vi. Soalan Bilal ra kepada Umar ra tentang harta zakat yang tidak mencontohi nabi….. Umar layak berijtihad , tambahan pula hadis jelas Nabi ﷺ menyuruh ikut sunnahNya dan sunnah para khalifah. Maka hadis ini juga terpakai bagi kes Umar membuat sembahyang terawikh 23 rakaat.
vii. Bukankah kita perlu belajar dari sejarah perang sifin/jamal sehingga puak khawarij mengambil kesempatan? …..  Allah menyuruh bersatu di bawah pemerintah Islam. Jika tidak, kekuatan Islam akan hilang. Andaikata berselisih perlu kembali semula kepada Allah dan Rasul.

8. Telah mengkaji berita daripada surat khabar/media sosial/ internet (Seruan mengkaji berita dalam surah Hujurat:8)…….. Adakah kita yakin berita tersebut bebas dari unsur fitnah dan kita soal terus secara sembunyi kepada pemimpin yang salah itu (HR Ahmad: 14792)?

9. Pemimpin korup perlu diganti………..Adakah kita layak dan sudah dilantik menjadi hakim yang bertauliah untuk menghukum pemimpin itu korup? Undang-undang apa yang kita pakai boleh sesuka hati menghukum sesorang tanpa dibicara?

10. Ciri-ciri khawarij adalah Memberontak, Mencela, Bersangka Buruk, Keras Kepada Kaum Muslim, Bersikap Agresif (Melampau), Mengambil Sebahagian Hadis Dan Meninggal Sebahagiannya Dan Banyak Takwil Mengikut Akal…….. Nauzubilahminzalik (lihat ciri-ciri khawarij di 8.0)

11. Sistem sekarang adalah Sistem Demokrasi dan bukan Sistem Khalifah, maka boleh dalil tidak boleh jatuhkan pemimpin sudah terbatal………Dalil apa yang telah kita pakai?

i. Secara pasti demokrasi adalah bukan sistem islam (thagut) tetapi menukar sistem secara drastik agak sukar (mungkin mustahil). Apa yang perlu dibuat adalah meminimumkan kemudaratan (hadis HARFUN DHARRARAIN) …… ADAPUN SENGAJA TERLIBAT DI DALAM POLITIK DEMOKRASI PERLU DIELAKKAN.  

CONTOH: Hadis nabi ﷺ: Sesiapa yang inginkan kebaikan akhirat perlu berkata baik atau diam. Perkara yang boleh dilakukan adalah tidak memberi hak mutlak rakyat untuk bersuara (sistem demokrasi). Maka keterlibatan ulamak (MENASIHATI PEMIMPIN)  dalam usaha meminimumkan perkara buruk di dalam sistem demokrasi ke arah sistem khalifah wajar diberi pujian (konsep harfun dharrain).

ii. Hukum islam kekal sepanjang zaman.  Allah telah berfirman: “Pada hari ini AKU TELAH SEMPURNAKAN UNTUK KAMU AGAMA KAMU.Maka apa-apa yang tidak menjadi (bahagian dari) agama pada hari itu, nescaya tidak akan menjadi (bahagian dari) agama pada hari ini.” (Kitab al-I’tisham oleh Al-Imam asy-Syathibi jilid 1, ms. 49)

KAEDAH MEMAHAMI DAN HARMONIKAN HADIS.

i. Hadis lisan diutamakan dari hadis perbuatan.
ii. Hadis khusus diutamakan dari hadis umum (contoh hadis amar makruf hadis wajib taat pemimpin dalam hal makruf)
iii. Perlu memahami hadis secara menyeluruh (bukan ambil sebahagian dan abaikan sebahagian yang lain)
iv.Menggunakan kaedah Harfu Dharrarain (jika tiada jalan keluar)
v. Mengelak shubahat

 

7.8 Mengundi – Adakah Dibolehkan?  – home

KEWAJIPAN PERTAHANKAN PEMERINTAH TERTINGGI NEGARA

1. Hadis Nabi ﷺ: “JIKA DIBAI’AT DUA ORANG KHALIFAH, MAKA BUNUHLAH YANG TERAKHIR DARI KEDUANYA. (Riwayat Muslim, Abu ‘Awaanah, Al-Baihaqi dan yang lain)

“Soal ketaatan, adakah kita perlu taat kepada amir pembangkang yang kecil ini atau kita perlu taat kepada pemerintah yang terbesar? Saya kira tidak patut ada persoalan yang seperti ini. Kalau perkara ini tidak diiktiraf oleh syarak, maka tidak boleh taat. YANG PERLU TAAT ADALAH PEMERINTAH TERTINGGI.

Panggillah apa pun, Agong, Perdana Menteri, ini semua hanyalah istilah-istilah. SOAL TERPENTING, ADAKAH DIA PEMERINTAH TERTINGGI ATAU TIDAK?”

2. Firman Allah: “Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang mensyirikkan Allah, iaitu mereka yang memecah-belahkan agama mereka dan mereka menjadi berpuak-puak. SETIAP PUAK BERBANGGA DENGAN PUAK MEREKA.” (Surah Ar-Rum, 30: 31-32)

3. Hadis Nabi ﷺ: “……kami juga diminta berjanji tidak melucutkan jawatan seorang pemimpin kecuali apabila kami MELIHAT DENGAN JELAS ORANG ITU SUDAH KAFIR DAN BERDASARKAN BUKTI-BUKTI DARI ALLAH TENTANG KEKAFIRANNYA. Kami juga berjanji bercakap benar di mana saja kami berada tanpa merasa takut mengatakan yang haq biarpun dicela oleh orang-orang yang suka dicela.”(Riwayat bukhari dan muslim).

4, Hadis Nabiﷺ  iaitu: …72 AKAN MASUK NERAKA DAN YANGSATU GOLONGAN AKAN MASUK SURGA, IAITU “AL-JAMA’AH.” (HR Abu Daud, dll)

AL-JAMA’AH – Bermaksud BERSATU DI BAWAH 1 PEMERINTAH (KETUA). Tidak mungkin islam boleh berpecah kepada kumpulan minoriti kerana orang islam berpegang kepada 1 kitab dan 1 rasul

5. Hadis Nabi ﷺ: “Setelah pemergianku akan ada pemerintah yang tidak beramal dengan petunjukku mahupun dengan Sunnahku, dan akan ada di kalangan mereka lelaki yang hati mereka (seperti)hati syaitandalam badan manusia.” Berkata Huzaifah (perawi hadis): Saya bertanya: Apa yang perlu aku lakukan sekiranya aku berdepan dengannya? SABDA BAGINDA: “ENGKAU DENGAR DAN TAAT TERHADAP PEMERINTAH WALAUPUN DIA MEMUKUL BELAKANGMU DAN MENGAMBIL HARTAMU. Kamu dengar dan taat (Riwayat Muslim).

 6. Hadis Nabi ﷺ: Barangsiapa yang MELEPASKAN TANGANNYA DARI KETAATAN PADA PEMIMPIN, maka ia pasti bertemu Allah pada hari kiamat dengan tanpa argumen yang membelanya. Barangsiapa yang mati dalam keadaan tidak ada baiat di lehernya, MAKA IA MATI DENGAN CARA MATI JAHILIYAH.” (HR. Muslim  -1851)

 

LARANGAN MENGGUNAKAN SISTEM PEMERINTAHAN DEMOKRASI

Dalil (Undang-undang demokrasi adalah dari barat):

Adakah mereka mempunyai sekutu-sekutu yang menentukan -mana-mana bahagian daripada Agama mereka- sebarang UNDANG-UNDANG YANG TIDAK DIIZINKAN OLEH ALLAH?” (Al-Syuura, 21).


PERSOALAN – PERSOALAN

SOALAN 1: Apakah boleh mengundi untuk mempertahankan pemerintahan Islam?

Di dalam syarat sesuatu kejayaan islam, syarak menetapkan 3 perkara iaitu:

1. BERIMAN KEPADA ALLAH DAN RASULNYA… Dalam hal ini perintah Allah pertahankan pemimpin tertinggi islam.
2. SEBAB MUSABAB ….. Hanya mengundi boleh pertahankan pemerintah
3. TAWAKKAL


SOALAN 2
: Apakah di bolehkan mengundi kerana mengundi adalah sebahagian demokrasi?

Pada asasnya tidak boleh mengundi kerana ia bukan sistem islam, tetapi tiada jalan lain yang dapat pertahankan pemerintah tertinggi islam. Ia termasuk dalam akhfun dharrain (apabila ada 2 keadaan mudarat, maka diambil mudarat yang paling ringan). Kaedah DALAM KEADAAN MUDARAT, HUKUM SYARAK BOLEH DITINGGALKAN BUAT SEMENTARA.

Meninggalkan hukum sementara kerana terdapat perkara yang lebih utama iaitu kepimpinan tertinggi Negara. Untuk menukar demokrasi kepada sistem islam bukan kerja sehari dua kerana melibatkan sistem besar.

Hujah dari Zaid Abdullah (cnp):

“bahasa mudahnya hadith yg dibawak…semua urusan agama akn hilang satu persatu macam ruas2 tali….akan putus satu persatu….. last skali solat….. dr hadits ni kami diterangkan termasuk la urusan pemerintahan….khalifah monarki dsbnye……jd yg ada skrg ni solat je……

jd xde pemerintahan yg sebenarnya mematuhi syariat Islam sbgmana zaman salaf. maka dr situ dtg maslahah mafsadah dn ambil mudarat yg ringan dr mudarat yg berat….. dr biar puak2 bid’ah hasut pemerintah utk ganggu dakwah sunnah…adlh lebih baik bersama pemerintah. yg duduk dgn mereka dpt memberi nasihat sebaik semampu mungkin dgn dua mata…..bkn gembar gembur dlm media sosial…”


SOALAN 3:
Apakah kemudaratan jika tidak memenangkan pemerintah islam atau orang yang berilmu menjadi penasihat pemerintah Negara?

i. Negara dikuasai oleh orang kafir. Maka kesucian islam akan tercemar.
ii. Penasihat (agamawan) ahli bidaah pastinya merosakkan agama. Jadi adalah lebih baik, terdapat ahli sunnah yang menjadi penasihat kepada kepimpinan tertinggi Negara.


SOALAN 4:
Apakah yang dinamakan sistem Islam dalam pemerintahan? Secara khusus, apakah yang diajar oleh wahyu dalam memilih kepimpinan tertinggi dalam umat Islam?

Semua nas quran dan hadis hanya suruh taat pemimpin walaupun zalim, tidak boleh keluar jemaah dlm apa keadaan sekalipun. Hinggakan keluar sedikit dari pemimpin tertinggi islam sudah dikira mati jahil (neraka)- (HR. Muslim no. 1851). MAKA, APABILA MENGUNDI PEMBANGKANG SUDAH DIKIRA KELUAR DARI AL JAMAAH…MASUK FIRQAH KHAWARIJ.

Hadis lain “….barangsiapa yang ingin memecah-belahkan perpaduan Umat ini, hendaklah kamu memenggalnya dengan pedang walau sesiapapun dia.” (HR Muslim.)

Sistem pemerintahan islam berlaku hanya mengikut sunnah sahabat ialah sistem khalifah. Ia tidak disebut secara jelas.


SOALAN 5:
 Adakah wahyu menetapkan prinsip-prinsip pemerintahan sahaja, atau pendetailan sistemnya?

Ya. Prinsipnya wajib taat pemimpin walaupun zalim. Tiada detail sesuatu sistem pemerintahan islam kecuali sunnah sahabat (SISTEM KHALIFAH).

Adapun sistem demokrasi jelas dari kafir. Seperti uis jelaskan, juga pada pendapat ana wajib mengundi sebab zahir hadis sangat jelas “WAJIB PERTAHAN PEMERINTAH TERTINGGI“. 


SOALAN 6:
Sekiranya sistem memilih pemimpin ditetapkan oleh wahyu, mengapa terjadi perbezaan di kalangan cara para khalifah ar Rasyidin dipilih oleh para salaf:

Cara memilih khalifah adalah sunnah sahabat. Yang menjadi isu sekarang adalah kelihatan SYUBAHAT/FITNAH BESAR SISTEM DEMOKRASI.


SOALAN 7:
 Apakah cara menilai hukum syarak dalam membolehkan undian ini berlaku?

1. Berpegang kepada kaedah usul fiqh.. “DALIL UMUM DIDAHULUKAN DARI DALIL KHUSUS”

Maksudnya adalah dalil taat pemerintah terlalu jelas (kewajipan pertahan pemerintah). Manakala, dalil wajib ikut sistem undang-undang islam adalah dalil umum.

Maka, mengundi adalah kewajipan setiap muslim untuk pertahan pemerintah tertinggi.

2. Kata-kata dan hadis yang dibawa oleh akhi Zaid Abdullah (cnp).

“bahasa mudahnya hadith yg dibawak…semua urusan agama akn hilang satu persatu macam ruas2 tali….akan putus satu persatu….. last skali solat….. dr hadits ni kami diterangkan termasuk la urusan pemerintahan….khalifah monarki dsbnye……jd yg ada skrg ni solat je……”

Maksudnya disini adalah, TIDAK WUJUD “SISTEM ISLAM YG SOLID” PADA ZAMAN INI. Boleh mimpi la. Kalau nak tunggu sistem islam baru pertahan pemimpin, akibatnya agama lain yg pergi mengundi telah menguasai pemerintah tertinggi.

3. Lihat semula 3 syarat kejayaan perkara syarak/islam:

1. Beriman dengan dalil …wajib pertahan pemerintah
2. Sebab musabab… undi

3. Tawakkal.

Tanpa ada syarat kedua, mcm mana nak kekalkan pemerintah islam? Sekali lagi kita bermimpi.

 

ii) DEMOKRASI HIZBIYYAH

Oleh: Al-Fadhil Ustaz Abu Omar Idris bin Sulaiman (Hafizahullah)

SEORANG MUSLIM PERLU BERTINDAK DENGAN ILMU DAN KEBIJAKSANAAN dalam menangani masalah demokrasi kepartian dan pilihanraya. Apa yang haram tetap haram. Tidak timbul soal mengambil ringan, ‘tamyik’ menggadaikan prinsip dan Manhaj Salaf dalam hal ini.

PRINSIP SYARAK untuk dijadikan sebagai panduan.

1. MEMPERTAHANKAN PEMERINTAH MUSLIM daripada ancaman musuh demi menjaga kesatuan ummah dan mengelak negara jatuh ke dalam kancah pergolakan dan huru-hara

Sebagaimana sabda Nabi:
إِنَّهُ سَيَكُونُ هَنَاتٌ وَهَنَاتٌ فَمَنْ أَرَادَ أَنْ يُفَرِّقَ أَمْرَ هَذِهِ الْأُمَّةِ وَهِيَ جَمِيعٌ فَاضْرِبُوهُ بِالسَّيْفِ كَائِنًا مَنْ كانَ

“Akan timbul kerosakan dan kejahatan, maka APABILA MENYOKONG PEMBANGKANG SUDAH DIKIRA KELUAR DARI AL JAMAAH…MASUK FIRQAH KHAWARIJ. (HR Muslim.)

Cuma sebagai rakyat, kita hanya mampu melaksanakan apa yang diizinkan oleh pemerintah dalam ruang lingkup yang dibenarkan Syarak. Musuh dahulu menyerang negara dan menjatuhkan  pemerintah Muslim dengan tentera dan senjata. KINI MEREKA MENJATUHKAN PEMERINTAH MELALUI MUSLIHAT ‘DEMOKRASI’ DAN ‘PILIHANRAYA’.

Demokrasi kepartian dan pilihanraya semuanya bertujuan untuk sentiasa MEMASTIKAN NEGARA MUSLIM DALAM KEADAAN BERGOLAK PALING KURANG LIMA TAHUN SEKALI. Ini bagi memastikan pemerintah negara tidak dapat bertapak kukuh manakala perancangan-perancangan pembangunan Ummah sentiasa dapat ‘dikawal’ agar jangan sampai menggugat maslahat kafir Yahudi Nasrani.

Demokrasi kepartian dan pilihanraya tetap batil menyalahi prinsip-prinsip Syarak. Cuma apa kedudukan kita dan bagaimana kita bertindak dengan bijaksana?


2. MEMILIH ANTARA DUA MUDARAT DENGAN MENGAMBIL YANG LEBIH RINGAN

 Tidak dinafikan keduanya adalah mudarat TETAPI memilih untuk berlepas diri daripada pemerintah dan MEMBIARKAN PEMERINTAH DISERANG GOLONGAN KHAWARIJ DAN BUGHAT boneka-boneka Yahudi dan Nasrani jelas adalah pilihan yang tidak bertanggungjawab.

IBARAT SYAITAN BISU YANG MELIHAT KEMUNGKARAN BERLAKU lalu berdiam diri atas alasan ‘zuhud’  dan ‘warak’.

ADAPUN MENCEMUH GOLONGAN YANG BERSAMA PEMERINTAH ATAS ALASAN HIZBI, PENGAMPU, PENJILAT, INI JELAS SALAH DAN TAK WAJAR.  Ini lebih membantu menjayakan komplot musuh tanpa sedar.

Lihat sahaja ulama besar Salaf kini seperti Syeikh Bin Baz, Syeikh Uthaimin rahimahumullah dan Syeikh Saleh Fauzan Al-Fauzan hafizahullah. Mereka terus bersama pemerintah dan mempertahankan kerajaan daripada anasir-anasir Al-Qaedah dan selainnya yang mahu menjatuhkan negara Tauhid di sana.

BUKAN MENGATAKAN KERAJAAN DAN PEMERINTAH ITU SEMPURNA TIADA SALAH SILAP, tetapi inilah pilihan yang tepat dan terbaik.  Adapun di tanah air, TIADA SIAPA MENGATAKAN PERLU MENYERTAI KEPARTIAN.  Membatu dan mempertahankan pemerintah Muslim belum lagi sampai menuntut hal itu.

Bagi masyarakat kebanyakan MEDAN ‘JIHAD’ MEMPERTAHANKAN NEGARA DAN PEMERINTAH MUSLIM daripada anasir musuh adalah ketika pilihanraya.

Di situ tempat menabur bakti memastikan kelangsungan kesatuan Ummah dan Agama terus terpelihara manakala agenda memporak perandakan negara digagalkan.

Firman Allah: وَقُلِ اعْمَلُوا فَسَيَرَى اللَّهُ عَمَلَكُمْ

“Dan katakanlah, beramal lah kamu nescaya ALLAH akan melihat apa yang kamu lakukan.”  (At-Tawbah, 105).

 

7.9 Ketaatan Kepada Pemimpin: Perkara Fekah Atau Akidah? Hukum Berlepas Diri Dari Golongan Khawarij dan Juga Golongan Pemerintah  – home

Oleh Ustaz Idris Sulaiman , 1 Oktober 2012 & 24 September 2016

1. SOALAN: Apakah taat kepada pemerintah adalah hal akidah atau fekah?

JAWAPAN:

Sebahagian kata soal ketaatan kepada pemerintah adalah hal fekah. Saya kira perkataan ini ada syubahat kerana soal ketaatan pemerintah telah sabit dalam quran dan hadis.

Firman Allah: “Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taat juga kepada Rasul dan mereka yang berkuasa dalam kalangan kamu (ULUL AMRI) …” (An- Nisak: 59)

HADIS-HADIS KETAATAN KEPADA PEMERINTAH

Sabda Nabi SAW: “Aku wasiatkan kepada kamu untuk bertaqwa kepada Allah; mendengar dan taat (kepada penguasa kaum muslimin), walaupun (dia) seorang budak Habsyi……. [HR Abu Dawud, no. 4607; Tirmidzi 2676]. 

Sabda Nabi SAW: “Setelah pemergianku akan ada pemerintah yang tidak beramal dengan petunjukku mahupun dengan Sunnahku, dan akan ada di kalangan mereka lelaki yang hati mereka (seperti) hati syaitan dalam badan manusia.” Berkata Huzaifah (perawi hadis): Saya bertanya: Apa yang perlu aku lakukan sekiranya aku berdepan dengannya? Sabda baginda: “engkau dengar dan taat terhadap pemerintah walaupun dia memukul belakangmu dan mengambil hartamu. Kamu dengar dan taat” (Riwayat Muslim).

HAL FEKAH BERMULA DENGAN AKIDAH

Ia perintah dalam quran dan hadis dan kita wajib terima dan beriman. BUKANKAH BERIMAN ITU ADALAH HAL AKIDAH? Mereka keliru jika mengatakan hal ini fekah. Mereka tidak sedar setiap suruhan agama atau apa juga bab sama ada hal fekah, akhlak atau muamalah sekalipun, ia bermula dengan akidah. Contoh dalam hal muamalah iaitu Allah halalkan jual beli dan haramkan riba.

 AKIDAH ADALAH KITA PERCAYA (BERIMAN) DENGAN DALIL QURAN DAN HADIS

Baik jual beli adalah muamalah (urusan fekah), tetapi ia bermula dengan akidah. Bagaimana? Ia bermula dengan beriman bahawa jual beli itu halal kerana Allah halalkan, kita juga beriman riba itu haram dan kita bertindak sejajarnya. Kenapa kita berurusan yang halal? Kerana kita beriman dan berakidah Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.

BOLEH JATUH KAFIR BIARPUN SOLAT 5 WAKTU JIKA TANPA AKIDAH (BERIMAN)

Sebagai contoh adalah seorang yang solat 5 waktu, boleh jadi dia jatuh kufur walaupun dia solat 5 waktu. Sekiranya dia solat 5 waktu tanpa akidah. Kita maklum solat 5 waktu itu bab fekah. Tetapi kita nak kata bahawa ia bermula dengan akidah. Bagaimana dia jaga solat 5 waktu, tetapi boleh jatuh kufur sekiranya dia tidak beriman dengan akidah solat itu adalah wajib. 

Maka, akidah mendahului segala tindak tanduk kita walaupun dalam hal amalan dan muamalah. Begitu juga dalam hal ketaatan kepada pemerintah. Kenapa kita taat kepada pemerintah? Bukankah ia akidah dan kerana Allah dan Rasul? Kita mempercayai ia kewajipan ke atasku. Bukan suatu pilihan walaupun aku tak suka tengok pemerintah ini kerana macam hamba Habsyi. Kenapa? Ia suruhan Allah dan Rasul. 

AKHLAK MUSLIM ADALAH MENDAHULUKAN SURUHAN SYARAK BERBANDING NAFSU DUNIA

Bukan seperti golongan pencinta dunia yang taat apabila dapat projek. Ini bukan akhlak seorang muslim. Akhlak muslim taat kerana Allah dan Rasul walaupun dia benci perbuatan maksiat, korupsi yang kezaliman oleh pemerintah. Selagimana pemerintah tidak jatuh dari syirik dan kufur yang jelas ada bukti. Ada syarat yang ketat. Maka, ia urusan akidah. 

PUNCA KEKELIRUAN KETAATAN PEMIMPIN ADALAH PERKARA FEKAH

Saya memahami kenapa mereka kata ini adalah soal fekah. Kerana mereka memahami ini adalah soal ijtihad. Soalan ketaatan adalah khilafiyah dan ijtihadiyyah. Saya faham mereka angga hal ini adalah khilafiyyah. Sering dalam apa sahaja masalah dianggap khilafiyah. Walhal dalam hal ketaatan kepada pemimpin adalah jelas dan tidak ada meragukan, bahkan tidak ada khilaf. 

IJMAK ULAMAK SUNNAH DALAM HAL KETAATAN MELAINKAN KHAWARIJ

Imam Nawawi secara terang dalam syarah muslim menyatakan hal kewajipan taat pemimpin. Ahli sunnah telah ijmak sepakat. Tidak ada ulamak ahli sunnah yang mengatakan seperti pemikiran khawarij. Bahkan mereka katakan pemikiran khawarij adalah sesat dan menyimpang. 

 

2. SOALAN: Mereka tidak mahu bersama khawarij dalam masa yang sama tidak mahu berjemaah (bersama pemerintah)?

JAWAPAN:

Ini keliru dan seolah-olah bercanggah. Bagaimana seorang itu menolak fahaman khawarij dalam masa yang sama menolak bersama Al-Jamaah.

Terdapat 2 ciri utama khawarij iaitu:

1. Mengkafir dosa besar
2. Melawan pemerintah atas alasan pemerintah kafir (tidak berhukum dengan hukum Allah)
 

Firman Allah: “Barangsiapa yang tidak berhukum dangan hukum Allah, mereka itu kafir” (QS Baqarah) 

Mereka (golongan khawarij) memahami kafir dalam ayat ini sebagai kafir terkeluar dari agama. Sedangkan sahabat Ibn Abbas yang dikira sebagai tokoh mentafsir yang paling ulung dalam mentafsirkan quran, dia menyanggah pendapat tersebut.

Ibn Abbas berkata: “Bukan itu pemahaman seperti mereka kata bahawa perkataan kafir ini keluar dari Islam. Tetapi ia adalah kufur yang bukan terkeluar dari Islam (kufur kecil).” 

KUFUR: SEMUA AMALAN BERGANTUNG KEPADA NIAT

Kufur kecil adalah kufur nikmat atau kufur amali. Perbuatan itu boleh jadi kufur tetapi orangnya tidak semestinya kufur. Kufur terbahagi kepada KUFUR AMALI dan KUFUR ITTIQADI (kepercayaan / keimanan). Jadi, semua amalan bergantung kepada niat. 

Perbuatan boleh jadi kufur tapi orangnya tidak semestinya kufur. Perlu ditegakkan hujah ke atasnya baru boleh nilai sama ada ia jatuh kufur atau tidak.  Dengan amalan sahaja tidak boleh menghukum kufur kerana boleh jadi dia jahil, tidak sedar atau dipaksa. Ini adalah kebarangkalian sebelum kita jatuhkan hukum kafir. Begitu juga dengan maksiat, bidaah, syirik. 

Dalam syirik terbahagi kepada dua iaitu
1. Syirik kecil (riak) – tidak terkeluar dari agama
2. Syirik besar – terkeluar dari agama

KEKUFURAN BERGANTUNG KEPADA NIAT: CONTOH – MAKSIAT MINUM ARAK 

Sekiranya dia tidak menghalalkan minum arak itu, maka ia maksiat kecil. Tetapi dia halalkan arak, dia jatuh kafir kerana halalkan apa yang jelas haram. 

Dalam hal bidaah melibatkan dosa dan kecil. Jika melibatkan bidaah memuja kufur, ia telah terkeluar Islam. 

GOLONGAN KHAWARIJ MENGAMBIL HUKUM SECARA PUKAL

Golongan khawarij adalah jahil tidak memahami perincian iman dan kufur ini. Akhirnya mereka pukul rata. Mereka kata sesiapa yang buat dosa besar adalah kafir. Lalu mereka praktikkan dari kalangan orang Islam bermula kepada pemerintah. Kalau pemerintah buat dosa besar, atas dasar itu mereka kata tidak ada ketaatan kepada pemerintah muslim. Mereka jatuhkan pemerintah muslim yang dirasakan melakukan dosa besar. 

GOLONGAN TIDAK MAHU BERSAMA PEMERINTAH – MUKTAZILAH

Kembali kepada pertanyaan tadi. Golongan menolak khawarij dan tidak mahu bersama pemimpin. Mereka seperti golongan muktazilah. Golongan muktazilah mereka adalah golongan antara khawarij dan golongan murjiah.

Tiga golongan ahli bidaah:

1. Khawarij – mengkafirkan dosa besar (keras)
2. Murjiah – jika pelaku dosa besar asal sahaja ucap kalimah لا اله الا الله, lengkap iman seperti Abu Bakar dan Jibril (bersangka baik)

3. Muktazilah – pelaku dosa besar dia bukan islam dan bukan kafir (atas pagar)

Mereka keliru. Golongan tidak sokong khawarij dan tidak bersama pemerintah adalah seperti golongan muktazilah (berdiri atas pagar).

TIADA ISTILAH ATAS PAGAR DI DALAM ISLAM – HANYA BENAR ATAU SALAH

Dalam Islam tiada istilah berdiri atas pagar. Sama ada bersama golongan yang Jamaah atau bersama golongan yang sesat. Tiada istilah berdiam diri tidak buat apa-apa terhadap kerosakan yang berlaku depan kita. Tolong menolong pemerintah dalam hal yang baik pun tidak mahu. Ini perbuatan yang tidak bertanggungjawab.

Sepatutnya sesama muslim, apatah lagi bersama pemerintah kita tolong menolong dalam hal kebaikan seperti hal memajukan Negara, memperkasakan umat islam. Bagaimana boleh memperkasakan umat Islam tanpa tolong menolong ini?

GOLONGAN ATAS PAGAR TIDAK MEMBANTU UMAT ISLAM (SYAITAN BISU)

Oleh itu, pemikiran seperti ini (berdiri atas pagar) adalah sangat tidak membantu umat Islam. Bahkan dia akan memporak perandakan umat Islam. Golongan ini dikira sebagai syaitan bisu kerana melihat kerosakan oleh khawarij  “Kami tidak bersama kamu tetapi kami tidak mengingkari kamu”. Ini perbuatan tidak bertanggungjwab. Sepatutnya khawarij harus diperangi.

PRINSIP ISLAM – WAJIB BERSAMA JAMAAH: BERSATU ATAS KEBAIKAN, MENOLAK KEBURUKAN

Tentu sahaja kita bersatu padu dengan pemerintah muslim kita. Hal ini tidak bererti kita sokong perbuatan salah silap yang dilakukan oleh pemerintah. Kita tidak bersekongkol dalam maksiat, kezaliman yang dilakukan oleh pemerintah. Ia bukan soal parti atau sesiapa. Ini soal prinsip. Di mana sahaja muslim itu berada, tidak kira Negara mana pun sama ada Arab Saudi, Mesir atau mana-mana negara. Prinsipnya sama. Kena faham prinsip tersebut bahawa kita kena bersama JAMAAH, tolong menolong dalam kebaikan dan menolak/mencegah dosa dan kemaksiatan.

Firman Allah: “Hendaklah kamu tolong menolong dalam kebaikan dan ketaqwaan, dan janganlah saling membantu dalam perbuatan dosa dan permusuhan. Dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah amat keras dalam hukuman-Nya”. (QS Al-Maidah:2)

 

7.10 Pemimpin Bertaqwa: Antara Realiti Dan Harapan  – home

Soalan: Orang Paling Bertaqwa Sepatutnya Dilantik Menjadi Pemimpin

Pemimpin terbaik adalah pemimpin yang bertaqwa. Hal keduniaan jangan dipisahkan dengan hal akhirat kerana ia akan terjadi fahaman sekular. Dalam pemerintahan Islam, urusan dunia dan akhirat perlu disatukan. Maka, hanya orang-orang yang paling bertaqwa sepatutnya dilantik menjadi pemimpin supaya wujud keberkatan. Mohon komen.

Jawapan:

PEMIMPIN BERTAQWA: ANTARA REALITI DAN HARAPAN

Maksud TAQWA: ‘Berlindung Dari Azab Allah’ 
ITTAQI
 adalah kata asas ‘Berlindung’
Definisi Imam An-Nawawi berkenaan Taqwa: ‘Mentaati Perintah Dan LaranganNya’

HUBUNGAN  ILMU, IMAN DAN TAQWA

Kata UIS dalam kuliah Kitab Akidah Al Ushul Ats-Thalasah:

1. “SELURUH hal akhirat dipandu oleh quran/hadis manakala hanya SEBAHAGIAN hal dunia dipandu oleh quran/hadis.” …….. Panduan Syarak kepada Hal Dunia & Akhirat

2. “Iman bertambah dengan ketaqwaan dan berkurang dengan kemaksiatan” …… QS Al-Imran:137 & Muttafaq ‘alaihi

3. Sabda Rasul Jika sekiranya sesuatu itu (berkaitan dengan) urusan dunia kamu, maka uruskanlah dengannya dan kalau sekiranya URUSAN AGAMA KAMU, MAKA KEMBALIKANLAH KEPADA AKU.” (HR Ibnu Majah)

4. Tidak diazab seseorang itu jika belum tertegak hujah ke atasnya (QS Al-Israk:15)

PEMIMPIN HAL DUNIA (UMARAK) & PEMIMPIN HAL AKHIRAT (ULAMAK)

i. Umarak – Sinonim dengan kejahilan hukum syarak
ii. Ulamak – Sinonim dengan kejahilan pentadbiran negara

Jangan keliru dalam hal kepimpinan negara khususnya. Ia bukan soal memisahkan hal dunia dan akhirat tetapi kita membicarakan berkenaan ‘Seorang Yang Menggunakan Masa Untuk Menuntut Ilmu Syarak (quran/hadis) & Seorang Lagi Menguruskan Hal-hal Dunia‘. Secara logik, jika masa dihabiskan dengan menuntut ilmu syarak, pastinya lebih banyak pantang larang Allah yang diketahuinya. Begitu juga pemimpin hal dunia yang sibuk menguruskan masyarakat, maka banyak larangan agama perlu dirujuk kepada ahlinya (Ulamak). Dalam masa yang sama kita maklum bahawa ulamak juga jahil dalam hal dunia. Oleh itu umumnya bagi hal dunia ‘Pemimpin Sinonim Dengan Kejahilan‘.

Hakikatnya, sifat fitrah manusia ada kelebihan dan kekurangan masing-masing tetapi Allah tidak membebankan seseorang kecuali dengan kemampuannya (QS Al-Baqarah: 286).

ULAMAK ADALAH PEMIMPIN AKHIRAT

Umarak memerintah Negara untuk kesejahteraan masyarakat umum. Jauh lebih penting adalah ulamak memandu masyarakat ke arah kesejahteraan akhirat. Kedua-duanya perlu dipilih mengikut panduan syarak dengan ‘Memberi Sesuatu Perkara Kepada Ahlinya’.

Lihat Ulamak yang kita jadikan rujukan, adakah menepati syarat mudah syarak iaitu  dengan janggut panjang segenggam, tidak isbal, haramkan muzik dan sebagainya. Larangan ini tiada khilaf. Andaikata larangan mudah ini pun tidak diikuti, apatah lagi dalam bab-bab akidah lain yang lebih penting. Kemungkinan besar makin menyimpang jadinya. Syeikh Albani menyebut janggut dan tidak isbal adalah kriteria awal yang mudah untuk memilih guru.

MUHASABAH DIRI KERANA HATI MANUSIA DI TANGAN ALLAH

Adakah kita yakin apabila jika kita sebagai Perdana Menteri kita mampu menahan fitnah dan godaan dunia? Ibn Umar ra sendiri menolak menjadi khalifah kerana takut fitnah dunia.

Sabda Nabi :Wahai Ummu Salamah, yang namanya HATI MANUSIA SELALU BERADA DI ANTARA JARI-JEMARI ALLAH. Siapa saja yang Allah kehendaki, maka Allah akan berikan keteguhan dalam iman. Namun siapa saja yang dikehendaki, Allah pun bisa menyesatkannya.” (HR Tirmidzi )

PEMIMPIN DAN TAKDIR ALLAH

Kesimpulannya adalah kita sebagai manusia penuh dengan kekurangan. Begitu juga dengan pemimpin kerana menjadi pemimpin adalah atas takdir Allah. Adapun sebagai rakyat biasa kita hanya mendoakan kebaikan untuk para pemimpin seperti yang diajar oleh Nabi ﷺ dan sahabatnya.

 

PEMIMPIN IMPIAN SEPERTI ABU BAKAR RA SALAF AS-SOLEH
Oleh Ustaz Idris Sulaiman, 6 Julai 2017

Harapan dan impian satu perkara. Realiti waqi’ satu perkara yang lain. Syarak Mengajar Kita Kedua-Duanya. Kita berharap dan bercita-cita. Tetapi dalam masa yang sama, kita berpijak di bumi nyata. Bermimpi tidak sampai di bawa ke siang hari.

REALITI UMAT ISLAM KEBANYAKAN JAHIL DAN PENUH SYUBHAT

Pada waktu malam kita merancang dan bercita-cita untuk  menjayakan Umat dan memperkasakannya mengikut panduan Al-Quran dan Hadis sejajar dengan kefahaman Salaf As-Soleh. Pada siang hari esoknya kita tabah berdepan realiti keadaan Umat yang kebanyakannya dalam keadaan jahil dan terpalit dengan banyak syubhat.

Kita sedaya upaya meraikan keadaan Umat mengikut panduan yang digariskan oleh Syarak.

 

 

8.0 Khawarij & Pemerintah ….. Ciri-Ciri Khawarij – home

DEFINISI KHAWARIJ:

Khawarij adalah daripada perkataan ‘khuruj’, dan jamaknya ‘khawarij’ ertinya keluar. Mereka KELUAR DARI KETAATAN KEPADA PEMERINTAH (melawan pemerintah) ATAU mengkafirkan pelaku dosa besar.

HADIS KEJIAN NABI TERHADAP GOLONGAN KHAWARIJ

Bahawasanya mereka adalah ANJING-ANJING PENGHUNI NERAKA.” (HR. Tirmidzi 3000, Ibnu Majah – 176. Ahmad 5/352)

 

CIRI-CIRI KHAWARIJ

1. SUKA MENCELA DAN MENGANGGAP PEMIMPIN SESAT

Sifat yang paling nampak dari Khawarij adalah SUKA MENCELA TERHADAP PEMIMPIN menganggap mereka sesat, dan menghukum atas mereka sebagai orang-orang yang sudah keluar dari keadilan dan kebenaran. Sifat ini jelas tercermin dalam pendirian Dzul Khuwaishirah terhadap Rasulullah ﷺ dengan perkataannya :

 “Wahai Rasulullah berlaku adillah”. (HR Bukhari-3610,)

Berkata Ibnu Taimiyah tentang Khawarij : “Inti kesesatan mereka adalah keyakinan mereka berkenan dengan pemimpin dan jama’ah muslimin semuanya sesat. Pendapat ini kemudian di ambil oleh orang-orang yang keluar dari sunnah, seperti Rafidhah dan yang lainnya. MEREKA MENGKATEGORIKAN APA YANG MEREKA PANDANG KEZALIMAN KE DALAM KEKUFURAN”. (Al-Fatwa : XXVIII/497 )

Menyalahi Hadis Nabi ﷺ:

i. “Setiap muslim atas muslim lainnya haram; darah, harta dan kehormatannya.”(HR. Muslim 2564)

ii. “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat maka hendaklah dia BERKATA BAIK ATAU DIAM .” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

iii. “Sesungguhnya seorang hamba BERBICARA DENGAN SUATU PERKATAAN YANG TIDAK DIA FIKIR, sehingga dengannya dia terjerumus ke dalam Neraka yang jaraknya lebih jauh daripada timur dan barat.” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

iv. Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka SELIDIKLAH KEBENARANNYA, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan KAMU MENYESALI APA YANG TELAH KAMU LAKUKAN. (Hujurat:6) 

2. BERPRASANGKA BURUK
Ini adalah sifat Khawarij lainnya yang tampak dalam hukum syaikh mereka Dzul Khuwaishirah dengan tuduhannya bahawa Rasulullah ﷺ tidak ikhlas dengan berkata:

 “Demi Allah, sesungguhnya ini adalah suatu pembagian yang tidak adil dan tidak dikehendaki di dalamnya wajah Allah”.[ HR Muslim -1062)

Dzul Khuwaishirah ketika melihat Rasulullah ﷺ membahagi harta kepada orang-orang kaya, bukan kepada orang-orang miskin, ia tidak menerimanya dengan prasangka yang baik atas pembahagian tersebut. Perlu cermat dan menyelidiki setiap perbuatan itu tanpa mengikut hawa nafsu… Bukankah nabi saw seadil-adil manusia.

Menyalahi Hadis Nabi ﷺ:

i. Dan jika engkau menurutkebanyakan orang yang ada di muka bumi, nescaya mereka akanmenyesatkanmu dari jalan Allah; tiadalah yang mereka turut melainkan SANGKAAN SEMATA-MATA, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (Al-Anaam: 116)

ii. Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka SELIDIKLAH KEBENARANNYA…., (Hujurat:6)

3. BERLEBIHAN DALAM BERIBADAH (KURANG MENUNTUT ILMU)

Sabda Rasulullah ﷺ: “Akan muncul suatu kaum dari umatku yang membaca Al-Qur’an, yang mana bacaan kalian tidaklah sebanding bacaan mereka sedikitpun, tidak pula shalat kalian sebanding dengan shalat mereka sedikitpun, dan tidak pula puasa kalian sebanding dengan puasa mereka sedikitpun”. (HR Muslim – 1064)

Ibnu Abbas juga telah mengisyaratkan pelampauan batas mereka ini ketika pergi untuk mendebat pendapat mereka. Beliau berkata :”Aku belum pernah menemui suatu kaum yang bersungguh-sungguh, dahi mereka luka karena seringnya sujud, tangan mereka seperti lutut unta, dan mereka mempunyai gamis yang murah, tersingsing, dan berminyak. Wajah mereka menunjukan kurang tidur karena banyak berjaga di malam hari”. (Lihat Tablis Iblis, halaman 91)

MESKIPUN KAUM KHAWARIJ RAJIN DALAM BERIBADAH, TETAPI IBADAH INI TIDAK BERMANFA’AT BAGI MEREKA, dan mereka pun tidak dapat mengambil manfaat darinya. Mereka seolah-olah bagaikan jasad tanpa ruh, pohon tanpa buah, mengingat AKHLAK MEREKA YANG TIDAK TERDIDIK DENGAN IBADAHNYA dan jiwa mereka tidak bersih karenanya serta hatinya tidak melembut. Berbeza dengan akhlak orang yang bersolat seperti firman Allah:

“Sesungguhnya solat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar.” (QS. Al ‘Ankabut: 45).

 4MEMBERONTAK KEPADA PEMIMPIN ISLAM – TIDAK BERSATU DI BAWAH AL JAMAAH

“Setiap orang yang memberontak kepada pemimpin yang sah yang disepakati oleh rakyat sebagai pemimpin mereka maka dia disebut sebagai KHARIJI (kata tunggal dari Khawarij). Sama saja apakah dia melakukan pemberontakan itu pada masa sahabat masih hidup kepada para pemimpin yang lurus, atau setelah masa mereka iaitu kepada para tabi’in yang sentiasa mengikuti pendahulu mereka dengan baik, serta para pemimpin di setiap zaman.” (Al-Milal wan-Nihal [1/28] as-Syamilah)

Menyalahi Hadis Nabi ﷺ:

i. Ketahuilah sesungguhnya orang-orang sebelum kamu dari Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) terpecah menjadi 72 (tujuh puluh dua) golongan dan sesungguhnya ummat ini akan berpecah belah menjadi 73 (tujuh puluh tiga) golongan, (adapun) yang 72 AKAN MASUK NERAKA DAN YANG SATU GOLONGAN AKAN MASUK SURGA, IAITU “AL-JAMA’AH. (HR Abu Daud, dll)

AL-JAMA’AH – Bermaksud BERSATU DI BAWAH 1 PEMERINTAH (KETUA). Tidak mungkin islam boleh berpecah kepada kumpulan minoriti kerana orang islam berpegang kepada 1 kitab dan 1 rasul.

ii. “JIKA DIBAI’AT DUA ORANG KHALIFAH, MAKA BUNUHLAH YANG TERAKHIR DARI KEDUANYA.”(Riwayat Muslim, Abu ‘Awaanah, Al-Baihaqi dan yang lain)

iii. Barangsiapa yang MELEPASKAN TANGANNYA DARI KETAATAN PADA PEMIMPIN, maka ia pasti bertemu Allah pada hari kiamat dengan tanpa argumen yang membelanya. Barangsiapa yang mati dalam keadaan tidak ada baiat di lehernya, MAKA IA MATI DENGAN CARA MATI JAHILIYAH.” (HR. Muslim no. 1851)

iv. “….Kami juga diminta tidak melucutkan jawatan seorang pemimpin kecuali apabila kami  MELIHAT DENGAN JELAS ORANG ITU SUDAH KAFIR  dan berdasarkan bukti-bukti dari Allah tentang kekafirannya (Riwayat Bukhari dan Muslim)

MENYERTAI PEMBANGKANG PASTINYA TERKENA SYUBAHAT KHAWARIJ kerana dalil jelas keperluan taat pemimpin sehingga jelas telah kafir (walaupun zalim). Mereka telah terkeluar dari AL-JAMAAH. Adapun terdapat dalil tidak wajib taat kepada perkara maksiat, ia mempunyai perincian terhadap perkara yang spesifik.

5. SIKAP AGRESIF (MELAMPAU)

Sejarah PEMIKIRAN KAFIR MENGKAFIR adalah dari satu kelompok yang dinamakan Khawarij. Sikap mereka ini AGRESIF DAN SUKA MELAKUKAN PROVOKASI iaitu melakukan sesuatu perkara yang boleh membangkitkan kemarahan orang kepada pihak lain, dalam konteks ini adalah khusus merujuk kepada pemerintah.Pengasas kepada sikap ini yang disebut di dalam sejarah Islam adalah seorang lelaki yang bernama Dzulkhuwaisirah.

Kemudian Nabi menyebut tentang Dzulkhuwaisirah dan keturunannya,
“Akan keluar dari tulang sulbi keturunan lelaki ini satu kaum yang muda usianya tetapi bodoh caranya berfikir, perkataan yang keluar daripada lisan mereka adalah perkataan-perkataan wahyu (Al-Quran), tetapi perkataan mereka itu tidak lepas dari kerongkong mereka (mereka tidak memahami apa yang mereka bacakan), shalat kamu jika dibandingkan dengan mereka, shalat mereka lebih baik. Puasa kamu jika dibandingkan dengan mereka, puasa mereka lebih baik, mereka akan keluar daripada agama seperti mana keluarnya panah daripada busurnya.(HR Bukhari- 3611)

Menyalahi Hadis Nabi ﷺ:

i. …. Dan jauhilah oleh kalian sikap ghuluw (berlebihan) dalam agama, karena sesungguhnya orang-orang sebelum kalian telah binasa karena sikap ghuluw (berlebihan) dalam agama.’” (HR Ahmad, Ibn Nasai, Ibn Majah)

ii. “Barangsiapa yang hendak menasihati penguasa dengan suatu perkara, maka JANGAN DILAKUKAN DENGAN TERANG-TERANGAN, TAPI GANDENGLAH TANGANNYA DAN MENYEPILAH BERDUA.Jika diterima memang begitu, jika tidak maka dia telah melaksanakan kewajibannya” (HR Ahmad:14792)

6. MENTAKWIL AL-QURAN – PEMIKIRAN BERAGAMA YANG ROSAK

Berlebihan dalam ibadah berupa puasa, shalat, dzikir, dan tilawah Al-Qur’an merupakan perkara yang masyhur di kalangan orang-orang Khawarij. Dalam Fathu Al-Bari, XII/283 disebutkan :”Mereka (Khawarij) dikenal sebagai qura’ (ahli membaca Al-Qur’an), karena besarnya kesungguhan mereka dalam tilawah dan ibadah, akan TETAPI MEREKA SUKA MENTA’WIL  AL-QUR’AN DENGAN TA’WIL YANG MENYIMPANG DARI MAKSUD YANG SEBENARNYA. Mereka lebih mengutamakan pendapatnya, berlebih-lebihan dalam zuhud dan khusyu’ dan lain sebagainya”.

Imam Thabari meriwayatkan dengan sanad yang shahih dari Ibnu Abbas RA bahwa ia menyebutkan tentang Khawarij dan apa yang ia dapati ketika mereka membaca Al-Qur’an dengan perkataannya :

”Mereka beriman dengan yang muhkam dan binasa dalam ayat mutasyabih”. (Tafsir Ath-Thabari, III/181)

Pemahaman mereka yang keliru itu mengantarkan mereka menyelisihi Ijma’ Salaf dalam banyak perkara, hal itu dikarenakan oleh kebodohan mereka dan kekaguman terhadap pendapat mereka sendiri, serta tidak bertanya kepada Ahlu Dzikri dalam perkara yang mereka samar atasnya.

Takwil yang dibenarkan:

i. Jika bermaksud tafsir iaitu dengan cara ayat quran dan ayat quran, hadis dan hadis, quran dan hadis, hadis dan atsar sahabat, hadis dan atsar tabi’in.. Isunya sekarang khawarij mentakwil menggunakan akal semata-mata.

ii. SAHABAT MEMAHAMI QURAN/HADIS NABI ﷺ SECARA LITERAL

Hadis Nabi ﷺ :Al Midad ra bahwa seorang telah mulai memuji Uthman ra. Al miqdad lalu menuju tempat orang tersebut kemudian berjongkok di atas kedua lututnya. Maka ia mulai menaburkan pasir ke wajah orang tersebut. Lalu Uthman ra bertanya kepadanya, “Ada apa denganmu?” Al Miqdad berkata “Sesungguhnya Rasulullah ﷺ bersabda” Apabila kalian melihat orang yang suka memuji, maka taburkanlah wajah mereka dengan tanah”(HR Muslim 3002)

7. KERAS PERKATAAN DAN PERBUATAN TERHADAP KAUM MUSLIMIN

Sesungguhnya KAUM KHAWARIJ DIKENAL BENGIS DAN KASAR, mereka sangat keras dan bengis terhadap muslimin, bahkan kekasaran mereka telah sampai pada derajat sangat tercela, yaitu menghalalkan darah dan harta kaum muslimin serta kehormatannya, mereka juga membunuh dan MENYEBARKAN FITNAH DI TENGAH-TENGAH KAUM MUSLIMIN. Adapun para musuh Islam murni dari kalangan penyembah berhala dan lainnya, mereka mengabaikan, membiarkan serta tidak menyakitinya.

Rasulullah ﷺ bersabda : ” ….Membunuh pemeluk Islam dan membiarkan penyembah berhala ….”. (HR Bukhari – 3644)

8. LEMAH PENGUASAAN ILMU QURAN/HADIS (MALAS TADABUR DAN TAKSUB SENDIRI)

Sesungguhnya kesalahan Khawarij yang sangat besar adalah KELEMAHAN MEREKA DALAM PENGUASAAN TERHADAP KITAB ALLAH DAN SUNNAH NABI ﷺ. Yang kami maksudkan adalah BURUKNYA PEMAHAMAN mereka, SEDIKITNYA TADABBUR dan MERASA TERIKAT DENGAN GOLONGAN MEREKA, serta tidak menempatkan nash-nash dalam tempat yang benar.

Hadis Rasulullah ﷺ: “…Mereka membaca Al-Qur’an, tidak melebihi kerongkongannya”. (HR Muslim – 1064)

Rasulullah ﷺ telah mempersaksikan akan banyaknya bacaan/tilawah mereka terhadap Al-Qur’an, tetapi bersamaan dengan itu mereka di cela. Kenapa? Karena mereka TIDAK DAPAT MENGAMBIL MANFAAT DARINYA DISEBABKAN KERUSAKAN PEMAHAMAN MEREKA YANG TUMPUL dan penggambaran yang salah yang menimpa mereka.

Berkata Al-Hafidzh Ibnu Hajar :”Berkata Imam Nawawi, bahawa yang dimaksud yaitu mereka tidak ada bagian kecuali hanya melewati lidah mereka, tidak sampai pada kerongkongan mereka, apalagi ke hati mereka. Padahal yang diminta adalah dengan men”tadaburi”nya supaya sampai ke hatinya”. (Fathul Baari, XII/293)

9. MUDAH MENGKAFIRKAN ORANG

Oleh karena itu Imam Bukhari berkata :”Adalah Ibnu Umar menganggap mereka sebagai Syiraaru Khaliqah (seburuk-buruk mahluk Allah)”. Dan dikatakan bahwa mereka mendapati ayat-ayat yang diturunkan tentang orang-orang kafir, lalu mereka kenakan untuk orang-orang beriman”. (Fathul Baari, XII/282)

Khawarij menggunakan ayat:  “Barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir”. (Al-Maaidah : 44)

Jika melihat SEORANG PEMIMPIN MENGHUKUMI DENGAN TIDAK BENAR, mereka akan berkata: ”Ia telah kafir, dan barangsiapa yang kafir berarti menentang Rabb-Nya dan telah mempersekutukan-Nya, dengan demikian dia telah musyrik”. Oleh karena itu mereka melawan dan memeranginya. Tidaklah hal ini terjadi, melainkan karena mereka mentakwil (dengan ta’wil yang keliru).

Menyelisihi sabda Nabi ﷺ:

i. “Apabila seorang muslim mengatakan kepada saudara (seislam): ‘Wahai orang kafir,’ maka perkataan itu pasti kembali kepada salah seorang dari keduanya.”(HR. Bukhari- 6104).

10. PEMAHAMAN YANG DANGKAL (TIDAK MENEMPATKAN AYAT PADA TEMPATNYA)

Sesungguhnya kerusakan pemahaman mereka yang dangkal dan sedikitnya penguasaan fiqih menjadikan mereka sesat dalam istimbat-nya, walaupun mereka banyak membaca dan berdalil dengan nash-nash Al-Qur’an dan Sunnah Nabawi, akan TETAPI MEREKA TIDAK MENEMPATKAN PADA TEMPATNYA.

Benarlah sabda Rasulullah ﷺ: “….Mereka membaca Al-Qur’an, mereka menyangka hal itu untuk mereka padahal atas mereka”.(HR Muslim)

“Mereka berkata dengan ucapan sebaik-baik makhluk dan membaca Al-Qur’an, tetapi tidak melebihi dari kerongkongan mereka”.(HR Bukhari – 3611)

 “Membaguskan perkataannya tetapi buruk perbuatannya …. Mengajak kepada kitab Allah, tetapi tidaklah mereka termasuk di dalamnya sedikit pun”. ( Ahmad, III/224)

Hadis Nabi ﷺ. “Akan keluar pada akhir zaman suatu kaum, umurnya masih muda, sedikit ilmunya, mereka mengatakan dari sebaik-baik manusia. Membaca Al-Qur’an tidak melebihi kerongkongannya. Terlepas dari agama seperti terlepasnya anak panah dari busurnya”. (HR Bukhari – 3611)

11. MENDAHULUKAN PENDAPAT SENDIRI/GURU DARIPADA SABDA RASUL ﷺ & SAHABAT

 MEYAKINI BAHAWA DIRI MEREKALAH YANG BENAR dan menganggap pemimpin sentiasa salah.

Ibnu Jauzi menggambarkan kepandiran dan kerusakan mereka dengan perkataannya :”Mereka menghalalkan darah anak-anak, tetapi tidak menghalalkan makan buah tanpa dibeli. Berpayah-payah untuk beribadah dengan tidak tidur pada malam hari (untuk shalat lail) serta mengeluh ketika hendak di potong lidahnya karena khawatir tidak dapat berdzikir kepada Allah, tetapi mereka membunuh Imam Ali RA dan menghunus pedang kepada kaum muslimin (sebagaimana keluhan Ibnu Maljam). Untuk itu tidak mengherankan bila mereka puas terhadap ilmu yang telah dimiliki dan merasa yakin bahwa mereka lebih pandai/alim daripada Ali RA. Hingga Dzul Kwuaishirah berkata kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam :”Berbuat adillah, sesungguhnya engkau tidak adil”.

Tidak sepatutnya Iblis dicontoh dalam perbuatan keji seperti ini. Kami berlindung kepada Allah dari segala kehinaan”.( Tablis Iblis, hal. 95)

Menyalahi Firman Allah “Tidak beriman sehingga menjadikan NABI ﷺ SEBAGAI HAKIM dalam perselisihan.”(An-Nisak:65)

 

 9.0 AQIDAH ISLAM – ASWJ vs Ahli Kalam – home

9.1 APAKAH MAKSUD AQIDAH ISLAM ? – home

Islam jelas. Agama yang dibawah oleh Nabi ﷺ juga jelas. Apabila bercakap hal agama, tidak boleh atas dasar SANGKA-SANGKA, RASA-RASA, AGAK-AGAK. Semua ada dalil. Kebenaran hakiki adalah Quran dan Hadis.

AQIDAH ISLAM ADALAH PERKARA YANG JELAS DISEBUT OLEH QURAN DAN NABI ﷺ (contoh: perbuatan bidaah, rukun islam dll). TIDAK BOLEH GUNA/SEBUT KIAS, FURUK, ILLAH @ KHILAF DALAM HAL AQIDAH. Perkara khilaf ini hanya wujud jika dalil tidak jelas (contoh: bilangan rakaat terawikh, sedekap ketika iktidal dll).

Jika bercakap pasal agama tanpa dalil, JELAS ORANG ITU JAHIL. Maka, lumrahnya perlu menuntut ilmu sahih untuk mengihlangkan kejahilan. Penuntut ilmu perlu bersungguh-sungguh mencari kebenaaran hakiki (dalil Quran dan Hadis).  Adalah lebih baik DIAM, BERTANYA DAN CARI DALIL sebelum berkata-kata (mengeluarkan pendapat).

Kita boleh tergolong dalam ketegori berikut jika disiplin bercakap pasal agama tidak dipatuhi..

1. MELAMPAU (bercakap guna akal tanpa rujuk nabi / bercakap lebih dari apa yang dimaksudkan)
2. SOMBONG (mendustakan dalil yg diberi)
3. MENENTANG AGAMA (masih menyelisihi dalil / menegakkan kebatilan /menghalang orang bagi hujah dalil)…seksa yang amat pedih

Kita ditegah untuk mengambil sesuatu tanpa ada bukti sahih (dalil). Adalah menjadi seorang yang TAQLID BUTA (mengambil agama dari ulamak tanpa ada dalil). Ulamak yang amanah adalah memberi hujah beserta dalil kerana ditakuti menyebut sesuatu yang nabi tidak sebut adalah tempatnya di neraka sebagaimana sabda Nabi ﷺ

“Janganlah kalian berdusta terhadapku (atas namaku), kerana barangsiapa berdusta terhadapku dia akan masuk neraka.” [Muttafaqun ‘alaih]

Betul kita perlu berguru. Cuma setiap perkataan guru kita tu kena PERHATI, SELIDIK atau KAJI juga sebagaimana dalil berikut:

Firman Allah: “Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka SELIDIKILAH (UNTUK MENENTUKAN) KEBENARANNYA, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.” (Hujurat:6)

 

9.2 Aqidah Ahli Sunnah Wal Jamaah (ASWJ)- home

DEFINISI AQIDAH

Aqidah (اَلْعَقِيْدَةُ) menurut bahasa Arab (etimologi) berasal dari kata al-‘aqdu (الْعَقْدُ) yang berarti ikatan, at-tautsiiqu(التَّوْثِيْقُ) yang berarti kepercayaan atau keyakinan yang kuat, al-ihkaamu (اْلإِحْكَامُ) yang artinya mengokohkan (menetapkan), dan ar-rabthu biquw-wah (الرَّبْطُ بِقُوَّةٍ) yang berarti mengikat dengan kuat.[1]

Menurut istilah (terminologi): AQIDAH ADALAH IMAN YANG TEGUH DAN PASTI, yang tidak ada keraguan sedikit pun bagi orang yang meyakininya.

AQIDAH ISLAMIYYAH

KEIMANAN YANG TEGUH DAN BERSIFAT PASTI kepada Allah Taala  dengan segala pelaksanaan kewajiban, bertauhid dan taat kepada-nya, beriman kepada malaikat-malaikat-nya, rasul-rasul-nya, kitab-kitab-nya, hari akhir, takdir baik dan buruk dan mengimani seluruh apa-apa yang telah shahih tentang prinsip-prinsip agama (usuluddin), perkara-perkara yang ghaib, beriman kepada apa yang menjadi ijma’ (konsensus) dari salafush shalih, serta seluruh berita-berita qath’i (pasti), baik secara ilmiah maupun secara amaliyah yang telah ditetapkan menurut al-qur-an dan as-sunnah yang shahih serta ijma’ salafussoleh.[3]

OBJEK KAJIAN ILMU ‘AQIDAH

Aqidah jika dilihat dari sudut pandang sebagai ilmu -sesuai konsep Ahlus Sunnah wal Jama’ah- meliputi topik-topik: TAUHID, IMAN, ISLAM, MASALAH GHAIBIYYAAT (HAL-HAL GHAIB), KENABIAN, TAKDIR,DASAR-DASAR HUKUM YANG QATH’I (PASTI), SELURUH DASAR-DASAR AGAMA DAN KEYAKINAN, termasuk pula sanggahan terhadap ahlul ahwa’ wal bida’ (pengikut hawa nafsu dan ahli bid’ah), semua aliran dan sekte yang menyempal lagi menyesatkan serta sikap terhadap mereka

NAMA-NAMA AQIDAH (ASWJ):

1. AL-IMAN 
Aqidah disebut juga dengan al-Iman sebagaimana yang DISEBUTKAN DALAM AL-QUR-AN DAN HADITS-HADITS NABI ﷺ,karena ‘aqidah membahas rukun iman yang enam dan hal-hal yang berkaitan dengannya. Sebagaimana penyebutan al-Iman dalam sebuah hadits yang masyhur disebut dengan hadits Jibril Alaihissallam. Dan para ulama Ahlus Sunnah sering menyebut istilah ‘aqidah dengan al-Iman dalam kitab-kitab mereka.

2. AQIDAH (I’tiqaad dan ‘Aqaa-id)
Para ulama Ahlus Sunnah sering menyebut ilmu ‘aqidah dengan istilah AQIDAH SALAF: ‘Aqidah Ahlul Atsar dan al-I’tiqaad di dalam kitab-kitab mereka.

3. TAUHID
‘Aqidah dinamakan dengan Tauhid karena pembahasannya berkisar seputar Tauhid atau pengesaan kepada Allah di dalam RUBUBIYYAH, ULUHIYYAH DAN ASMA’ WA SIFAT. Jadi, Tauhid merupakan kajian ilmu ‘aqidah yang paling mulia dan merupakan tujuan utamanya. Oleh karena itulah ilmu ini disebut dengan ilmu Tauhid secara umum menurut ulama Salaf.

4. AS-SUNNAH
As-Sunnah artinya jalan. ‘Aqidah Salaf disebut As-Sunnah karena para penganutnya mengikuti JALAN YANG DITEMPUH OLEH RASULULLAH ﷺ DAN PARA SAHABAT RA di dalam masalah aqidah. Dan istilah ini merupakan istilah masyhur (popular) pada tiga generasi pertama.

5. USHULUDDIN DAN USHULUDDIYANAH
Ushul artinya rukun-rukun Iman, rukun-rukun Islam dan MASALAH-MASALAH YANG QAT’IE SERTA HAL-HAL YANG TELAH MENJADI KESEPAKATAN PARA ULAMA.

6. AL-FIQHUL AKBAR
Ini adalah nama lain Ushuluddin dan kebalikan dari al-Fiqhul Ashghar, yaitu kumpulan hukum-hukum ijtihadi.

7. ASY-SYARIAH
Maksudnya adalah SEGALA SESUATU YANG TELAH DITETAPKAN OLEH ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى dan RASUL-NYA berupa jalan-jalan petunjuk, terutama dan yang paling pokok adalah Ushuluddin (masalah-masalah ‘aqidah).

AQIDAH ASYAA’IRAH

1. ILMU KALAM
Penamaan ini dikenal di seluruh kalangan aliran teologis mu-takallimin (pengagung ilmu kalam), seperti aliran MUKTAZILAH DAN ASYAIRAH dan kelompok yang sejalan dengan mereka. Nama ini tidak boleh dipakai, karena ILMU KALAM ITU SENDIRI MERUPA-KAN SUATU HAL YANG BARU lagi diada-adakan dan mempunyai prinsip taqawwul (mengatakan sesuatu) atas Nama Allah dengan tidak dilandasi ilmu.

Dan larangan tidak bolehnya nama tersebut dipakai karena BERTENTANGAN DENGAN METODOLOGI ULAMA SALAF dalam menetapkan masalah-masalah aqidah.

2. FILSAFAT
Istilah ini dipakai oleh para filosof dan orang yang sejalan dengan mereka. Ini adalah nama yang tidak boleh dipakai dalam aqidah, karena dasar filsafat itu adalah khayalan, rasionalitas, fiktif dan pandangan-pandangan khurafat tentang hal-hal yang ghaib.

3. TASAWWUF
ISTILAH INI DIPAKAI OLEH SEBAGIAN KAUM SUFI, FILOSOF, ORIENTALIS serta orang-orang yang sejalan dengan mereka. Ini adalah nama yang tidak boleh dipakai dalam ‘aqidah, karena merupakan pe-namaan yang baru lagi diada-adakan. Di dalamnya terkandung igauan kaum Sufi, dakwaan dan pengakuan khurafat mereka yang dijadikan sebagai rujukan dalam ‘aqidah.

PENAMAAN TASAWWUF DAN SUFI TIDAK DIKENAL PADA AWAL ISLAM. Penamaan ini terkenal (ada) setelah itu atau masuk ke dalam Islam dari ajaran agama dan keyakinan selain Islam.

Dr. Shabir Tha’imah memberi komentar dalam kitabnya, ash-Shuufiyyah Mu’taqadan wa Maslakan: “JELAS BAHWA TASAWWUF DIPENGARUHI OLEH KEHIDUPAN PARA PENDETA NASRANIMEREKA SUKA MEMAKAI PAKAIAN DARI BULU DOMBA DAN BERDIAM DI BIARA-BIARA, dan ini banyak sekali. Islam memutuskan kebiasaan ini ketika ia membebaskan setiap negeri dengan tauhid. Islam memberikan pengaruh yang baik terhadap kehidupan dan memperbaiki tata cara ibadah yang salah dari orang-orang sebelum Islam.”

Syaikh ‘Abdurrahman al-Wakil rahimahullah berkata di dalam kitabnya, Mashra’ut Tashawwuf: “Sesungguhnya Tasawwuf itu adalah tipuan (makar) paling hina dan tercela. Syaithan telah membuat hamba Allah tertipu dengannya dan memerangi Allah Azza wa Jalla dan Rasul-Nya Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sesungguhnya Tashawwuf adalah (sebagai) kedok Majusi agar ia terlihat sebagai seorang yang ahli ibadah, bahkan juga kedok semua musuh agama Islam ini. BILA DITELITI LEBIH MENDALAM, AKAN DITEMUI BAHWA DI DALAM AJARAN SUFI TERDAPAT AJARAN BRAHMANISME, BUDHISME, ZOROASTERISME, PLATOISME, YAHUDI, NASRANI DAN PAGANISME.”

4. ILAAHIYYAT (TEOLOGI)
Illahiyat adalah kajian AQIDAH DENGAN METODOLOGI FILSAFAT. Ini adalah nama yang dipakai oleh mutakallimin, para filosof, para orientalis dan para pengikutnya. Ini juga merupakan penamaan yang salah sehingga nama ini tidak boleh dipakai, karena yang mereka maksud adalah filsafatnya kaum filosof dan penjelasan-penjelasan kaum mutakallimin tentang Allah Subhanahu wa Ta’ala menurut persepsi mereka.

5. KEKUATAN DI BALIK ALAM METAFISIK
Sebutan ini dipakai oleh para filosof dan para penulis Barat serta orang-orang yang sejalan dengan mereka. Nama ini tidak boleh dipakai, karena hanya berdasar pada pemikiran manusia semata dan bertentangan dengan Al-Qur-an dan As-Sunnah.

 

9.3 Aqidah/Tauhid Para Sahabat Nabi ﷺ (Salafussoleh)- home

i. MUKADIMAH DAN ASAS

Allah berfirman dalam Surah At-Taubah, ayat 100:

Dan orang-orang yang terdahulu – yang mula-mula (berhijrah dan memberi bantuan) dari orang-orang “Muhajirin” dan “Ansar”, dan ORANG-ORANG YANG MENURUT (JEJAK LANGKAH) MEREKA DENGAN KEBAIKAN (IMAN DAN TAAT), Allah reda akan mereka dan mereka pula reda akan Dia, serta Ia menyediakan untuk mereka Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; itulah kemenangan yang besar.

Ayat “ORANG-ORANG MUHAJIRIN DAN ANSAR, DAN ORANG-ORANG YANG MENURUT (JEJAK LANGKAH) MEREKA DENGAN KEBAIKAN (IMAN DAN TAAT)” menuntut kita mengikuti jejak langkah para sahabat dan generasi SolefusSoleh dalam usaha kita memahami agama untuk mendapatkan keredhaan Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى.

Rasulullah ﷺ juga menuntut kita agar mencontohi para sahabat dan juga generasi Salafussoleh sebagaimana di dalan hadis-hadis yang berikut:

Hadis (1):

“……Sesungguhnya Bani Israil berpecah kepada 72 puak dan umatku akan berpecah kepada 73 puak. Kesemua mereka dalam neraka kecuali satu puak”. Mereka (para sahabat) bertanya: “Apakah puak itu wahai Rasulullah?” Jawab baginda: “APA YANG AKU DAN PARA SAHABATKU BERADA DI ATASNYA.” [HR Tirmizi jld. 2, m.s. 334]

“Apa yang aku dan para sahabatku berada di atasnya.” juga memberi maksud mengikuti Sunnah Rasulullah ﷺ SEPERTI YANG DIFAHAMI DAN DILAKUKAN ATAU DIPRAKTIKKAN OLEH PARA SAHABATNYA.

Hadis (2):

Dari Imran b. Hushain RA berkata,  Rasulullah ﷺ bersabda:

SEBAIK-BAIK UMATKU IALAH YANG HIDUP PADA KURUNKU, kemudian yang mengikuti zaman mereka dan kemudian yang mengikuti zaman mereka. (Taraf hadis ini Mutawatir Sahih.)

Dalil-dalil diatas menjadi hujah menuntut kita kembalikan pemahaman kita dalam Islam, khususnya dalam bab akidah sebagaimana pemahaman para sahabat, tabi’in dan Tabi’ut tabi’in, iaitu generasi yang dipanggil sebagai SALAF AS SOLEH atau SOLEFUSSOLEH . Inilah generasi yang telah diper-akui oleh Rasulullah ﷺ

 

ii. AQIDAH (KETAUHIDAN) SALAFUSSOLEH

Aqidah Para Salafus Soleh: TUHAN AR-RAHMAN BERISTIWA` DI ATAS ‘ARASY’ sebuah pegangan akidah yang dipegang oleh para salafus-soleh khususnya 3 generasi awal Islam dari kalangan sahabat, tabiin dan tabi’ tabi’in serta mereka yang mengikuti mereka dengan benar.

Bukan sebagaimana yang dipegang oleh golongan PELAMPAU ASYA’IRAH DAN AHBASH yang sering mendengungkan laungan mereka ‘TUHAN WUJUD TANPA BERTEMPAT’. Padahal UCAPAN TERSEBUT TIDAK PERNAH DILAUNGKAN OLEH WALAU SATUPUN DARI KALANGAN SALAFUS-SOLEH dari kalangan sahabat, tabiin dan tabi’ tabi’in. Lebih-lebih lagi jika kita minta mereka mengeluarkan dalil dari Al-Quran dan As-Sunnah yang sahih lagi sarih (jelas) menerangkan Allah itu tidak bertempat atau dengan kata lain, mereka sebenarnya menafikan Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى beristiwa’ di atas ‘Arasynya. Padahal Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى sendiri yang mengkhabarkan tentang diriNya tersebut dengan firmanNya dalam

Surah Taha, ayat 5:

الرَّحْمَٰنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَىٰ

Iaitu (Allah) Ar-Rahman, yang beritiwa’ di atas Arasy.

Sesungguhnya Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى beristiwa` di atas ‘Arasy, tetapi Allah tidak berhajat kepadanya. Maha suci Allah Ta’ala daripada berhajat kepadanya, bahkan Dia beristiwa` dengan hikmah yang Dia Maha Mengetahui. Istiwa` Allah di atas ‘Arasy itu bukan bererti Dia dilingkungi oleh ‘Arasy dengan sekatan tertentu. Maha suci Allah daripada menyerupai makhluk tetapi istiwa`Nya mengikut cara yang layak bagi ZatNya yang Maha Besar lagi Maha Suci yang TIDAK DAPAT DIKETAHUI OLEH MAKHLUKNYA AKAN KAIFIATNYA, sebagaimana firman-Nya dalam Surah Ash-Shura, ayat 11:

 لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

TIADA SESUATUPUN YANG SEBANDING DENGAN (ZatNya, sifat-sifatNya, dan pentadbiranNya) dan Dia lah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat.

 

iii. KETERANGAN SALAFUS-SOLEH SAMA ADA DARI KALANGAN PARA SAHABAT, TABIIN DAN TABI’ TABI’IN

1. ABU BAKAR AS-SIDDIQ R.A berkata:

من كان يعبد محمدا فإن محمدا قد مات، ومن كان يعبد الله فإن الله في السماء حي لا سموت

“Sesiapa yang menyembah Muhammad, sesungguhnya Muhammad telah mati, dan sesiapa yang menyembah Alah, MAKA ALLAH BERADA DI ATAS LANGIT, Dia tetap hidup dan tidak akan mati.” (Itsbat Sifat Al-’Uluw, Ibnu Qudamah Al-Maqdisi, halaman 101-102)

2. UMAR BIN AL-KHATTAB R.A berkata:

هذه خولة بنت حكيم التي سمع الله قولها من فوق سبع سماوات، فعمر أحق أن يسمع لها

“Ini ialah Khaulah binti Hakim yang mana ALLAH MENDENGAR PERKATAANNYA DI ATAS TUJUH PETALA LANGIT, maka Umar lebih berhak mendengar kata-katanya.” (Istbat Sifat Al-’Uluw, halaman 103)

3. IBNU ‘ABBAS R.A berkata:

إن الله عز وجل كان على عرشه قبل أن يخلق شيئا فخلق الخلق فكتب ما هو كائن إلى يوم القيامة

“SESUNGGUHNYA ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى BERADA DI ATAS ‘ARASY SEBELUM DIA MENJADIKAN SESUATU, maka Dia menjadikan makhluk, dan menulis (takdir) setiap yang ada (diciptakan) sehingga hari kiamat.” (Syarh Usul I’tiqad Ahlis Sunnah wal Jama’ah, Al-Lalikai, jilid 3, halaman 396)

4. IBNU MAS’UD RA berkata:

والله فوق العرش لا يخفى عليه شيء من أعمال بني آدم

“DAN ALLAH BERADA DI ATAS ‘ARASY, tiada yang tersembunyi kepadaNya sesuatu pun daripada perbuatan anak Adam (manusia).” (Syarh Usul I’tiqad Ahlis Sunnah wal Jama’ah, 3/396)

5. IMAM MALIK RH berkata:

الله في السماء، وعلمه في كل مكان ولا يخلو منه شيء

ALLAH BERADA DI ATAS LANGIT, dan ilmuNya ada di setiap tempat dan tidak sunyi daripadaNya sesuatu pun.” (Itsbat Sifat Al-’Uluw, halaman 115)

Dalam ucapan lain, beliau berkata:

الكيف غير معقول، والإستواء منه غير مجهول، والإيمان به واجب، والسؤال عنه بدعة

KAIFIAT (TATACARA BAGAIMANA SIFAT ISTIWA`) ITU TIDAK DAPAT DIGAMBARKAN OLEH AKAL, dan (sifat) Istiwa itu darinya tidaklah majhul (yakni ia bukanlah sesuatu yang tidak diketahui akan maknanya), dan keimanan dengannya adalah kewajipan, dan BERTANYAKAN TENTANGNYA (IAITU BAGAIMANA KAIFIATNYA) ADALAH BID’AH (SESUATU YANG BARU).” (Istbat Sifat Al-’Uluw, halaman 119)

6.IMAM ABU HANIFAH RH berkata:

من أنكر أن الله تعالى في السماء فقد كفر

“Barangsiapa yang ingkar bahawa Allah Ta’ala berada di atas langit, maka dia telah kafir.” (Istbat Sifat Al-’Uluw, halaman 117)

7. IMAM ASY-SYAFI’IE RH berkata:

القول في السنة التي أنا عليها، ورأيت الذين رأيتهم مثل سفيان ومالك وغيرهما: الإقرار بشهادة أن لا إله إلا الله، وأن محمدا رسول الله، وأن الله على عرشه في سمائه، يقرب من خلقه كيف شاء، وينزل إلى السماء الدنيا كيف شاء

“Perkataan yang mengikuti sunnah yang mana aku berada di atasnya serta aku melihat orang-orang yang berada di atasnya seperti Sufyan, Malik dan selain mereka berdua ialah berikrar (mengakui) dengan persaksian bahawasanya Tidak ada Tuhan yang berhak disembah (dengan benar) melainkan Allah dan Muhammad itu pesuruh Allah, DAN BAHAWASANYA ALLAH BERISTIWA` DI ATAS ‘ARASYNYA DI ATAS LANGITNYA, (pengetahuanNya) dekat dengan makhlukNya sebagaimana yang dikehendakiNya, dan Dia (Allah) turun ke langit dunia sebagaimana yang dikehendakiNya (juga).” (Istbat Sifat Al-’Uluw, halaman 123-124)

8. IMAM AHMAD BIN HANBAL RH pernah suatu ketika ditanya, benarkah Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berada di atas langit yang ketujuh, di atas ‘ArasyNya jauh dari makhlukNya, dan kudrat serta ilmuNya berada di setiap tempat? Maka beliau menjawab:

نعم، هو على عرشه ولا يخلو شيء من علمه

YA, DIA BERADA DI ATAS ‘ARASYNYA, dan tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi daripada ilmuNya.” (Istbat Sifat Al-’Uluw, halaman 116)

9. MUHAMMAD BIN ISHAQ BIN KHUZAIMAH RH berkata:

من لم يقر بأن الله على عرشه قد استوى فوق سبع سماواته فهو كافر به

“Barangsiapa yang tidak mengaku bahawa Allah beristiwa` di atas ‘ArasyNya, di atas langitNya yang ketujuh, MAKA DIA TELAH KAFIR DENGAN SIKAPNYA ITU.” (Istbat Sifat Al-’Uluw, halaman 127)

10. IMAM ABUL HASAN AL-ASY’ARI RH berkata:

إن الله عز وجل يستوي على عرشه استواء يليق به من غير طول استقرار

“KAMI MENGATAKAN BAHAWA ALLAH AZZA WA JALLA BERISTIWA` DI ATAS ‘ARASYNYA DENGAN ISTIWA` YANG LAYAK BAGINYA tanpa panjang ketetapanNya.” (Al-Ibanah ‘An Usul Ad-Diyanah, halaman 105)

Demikianlah ucapan-ucapan di atas jelas menunjukkan keyakinan para Salafus Soleh adalah “Tuhan Ar-Rahman beristiwa’ di atas ‘ArasyNya menurut cara yang layak bagiNya (بلا كيف) TANPA DIPERSOALKAN BAGAIMANAKAH TATACARA DAN BENTUK ALLAH BERISTIWA` DI ATAS ‘ARASYNYA. Menyibukkan diri untuk berusaha mengetahui bagaimana hakikat Allah beristiwa` sama sekali dilarang sebagaimana ucapan Imam Malik r. sebelum ini, kerana istiwa` adalah sifat Allah dan tidak ada sesiapa pun yang mengetahui bagaimanakah rupa dan bentuk sifat serta Zat Allah itu, melainkan Allah lah jua.

Sabda Rasulullah ﷺ:

تفكروا في آلاء الله ولا تفكروا في الله

“HENDAKLAH KAMU BERFIKIR PADA CIPTAAN ALLAH DAN JANGANLAH KAMU BERFIKIR TENTANG (Zat dan sifat) Allah.” (Riwayat At-Tabrani dalam Al-Ausat dan Al-Baihaqi dalam Asy-Syu’ab; dari Ibnu ‘Umar secara Marfu’)

 

iv. PENJELASAN MAKNA ISTIWA`

SOALAN: Adakah makna istiwa` di dalam bahasa Arab itu difahami maknanya?

JAWAPAN:

YA. Makna bagi sifat-sifat Allah tersebut semuanya dapat difahami makna-maknanya supaya dapat diambil pelajaran darinya. BUKAN SEBAGAIMANA DAKWAAN GOLONGAN MUFAWWIDHAH YANG MENYERAHKAN MAKNA SIFAT-SIFAT ALLAH TERSEBUT KEPADA ALLAH sehingga mereka mengatakan ayat-ayat tersebut tidak mengandungi apa-apa makna?

1. IMAM AT-TABARI RH berkata:

وقوله ( الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى ) يقول تعالى ذكره: الرحمن على عرشه ارتفع وعلا

“Dan firman Allah (yang bermaksud) Tuhan Ar-Rahman beristiwa` di atas Arasy, Allah Ta’ala menyatakan bahawa: Ar-Rahman (Tuhan yang Maha Pemurah) di atas ARASYNYA IRTAFA’A (MENINGGI) DAN ‘ALA (TINGGI DI ATAS)”. (Tafsir At-Tabari, 18/270)

Pernyataan IMAM TOBARI RH di atas menyatakan maksud Istiwa` adalah:

(1) Irtafa’q (meninggi)

(2) ‘Ala (tinggi di atas)

2.  IMAM AL-BUKHARI R.H berkata:

بَابُ {وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى المَاءِ} [هود: 7]، {وَهُوَ رَبُّ العَرْشِ العَظِيمِ} [التوبة: 129] قَالَ أَبُو العَالِيَةِ: {اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ} [البقرة: 29]: «ارْتَفَعَ»، {فَسَوَّاهُنَّ} [البقرة: 29]: «خَلَقَهُنَّ» وَقَالَ مُجَاهِدٌ: {اسْتَوَى} [البقرة: 29]: «عَلاَ» {عَلَى العَرْشِ} [الأعراف: 54] … انتهى

“Bab tentang: firman Allah “Dan adalah ArasyNya di atas air” [Hud: 7], “Dan Dialah Tuhan pemilik Arasy yang agung” [At-Taubah: 129]. Abu Al-’Aliyah berkata: “Istawa ilas-samaa`” (Beristiwa` di atas langit) [Al-Baqarah: 29] yakni Irtafa’a (meninggi). Firman Allah “Fasawwahunn” [Al-Baqarah: 29]: Menciptakannya dan berkata Mujahid: “Istiwa`” [Al-Baqarah: 29] bermaksud ‘ala (‘alal ‘Arsy) tinggi “di atas langit” [Al-A’raf: 54]…” Selesai nukilan. (Sahih Al-Bukhari, no: 7418, jilid 9, halaman 124)

Imam Bukhari membawakan tafsiran daripada Tabi’in iaitu:

(1) Abu Al-’Aliyah yang menyatakan makna istiwa` ialah irtafa’a (meninggi).

(2) Mujahid menyatakan makna istiwa’ ialah ‘ala fis-sama (tinggi di atas langit).

3. IMAM AL-QURTUBI R.H berkata:

“Dan adalah kaum Salaf yang terdahulu RA tidak pernah menyatakan berkenaan penafian jihat (arah) dan mereka tidak pula mengucapkannya BAHKAN MEREKA SEMUANYA BERSEPAKAT MENETAPKANNYA (ISTIWA’) BAGI ALLAH TAALA SEPERTI MANA YANG DITETAPKAN OLEH KITABNYA DAN DIBERITAHU PARA RASULNYA. Dan tidak ada seorang pun daripada Ulama Salaf Soleh mengingkari bahawa Allah Taala itu beristiwa` secara hakiki di atas arasyNya dan dikhususkan dengan Arasy kerana ia adalah makhluk Allah yang paling besar tetapi mereka hanya tidak mengetahui kaifiat Istiwa maka tidak diketahui hakikatnya.

4. BERKATA MALIK R.H:

Istiwa itu maklum yakni pada bahasa dan kaifiatnya majhul, dan BERTANYA TENTANG INI (KAIFIAT) ADALAH BIDAAH. Demikian juga pertanyataan Ummu Salamah r.a. Cukuplah sekadar ini dan mereka yang hendak perbahasan yang lebih maka lihatlah di tempatnya dalam kitab-kitab Ulama. Dan Istiwa` dalam bahasa Arab itu bermaksud tinggi dan menetap”. (Tafsir al-Qurtubi, 1/2130-2131)

IMAM AL-QURTUBI R.H seorang ulama tafsir yang terkenal dan merupakan ulama dalam mazhab Maliki serta terpengaruh dengan mazhab Asya’irah sendiri mengiktiraf mazhab salaf sebagaimana di atas. Beliau sendiri menyatakan makna Istiwa` dalam bahasa arab itu adalah:

(1) Al-’Uluw (tinggi).

(2) Al-Istiqrar (menetap).

v. KESIMPULAN

Makna Istiwa menurut bahasa Arab adalah Irtafa’a (meninggi), ‘Ala (tinggi di atas) atau ‘Uluw (tinggi) dan Istiqrar (menetap). TIDAK ADA SATU RIWAYAT PUN YANG MENYATAKAN MAKNA ISTIWA` ADALAH ISTAULA/ISTILA` YANG BERMAKSUD MENGUASAI SEBAGAIMANA YANG DIPEGANG OLEH GOLONGAN MUKTAZILAH DAN ASYA’IRAH. Manakala sebahagian riwayat pula ada yang menyatakan makna Istiwa adalah So’uda (صعد) yang bermaksud naik.

http://almanhaj.or.id/content/3429/slash/0/pengertian-aqidah-ahlus-sunnah-wal-jamaah/

 

9.4 Dalil Allah Di Atas Seluruh Makhluknya – Sanggahan Takwilan Batil Allah Di Mana-mana – home

PERTAMA: Dalil tegas yang menyatakan Allah berada di atas (dengan menggunakan kata fawqo dan diawali huruf min). Seperti firman Allah,

يَخَافُونَ رَبَّهُم مِّن فَوْقِهِمْ
“Mereka takut kepada Rabb mereka yang (berada) di atas mereka.” (QS. An Nahl : 50)

KEDUA: Dalil tegas yang menyatakan Allah berada di atas (dengan menggunakan kata fawqotanpa diawali huruf min). Contohnya seperti firman Allah Ta’ala,

وَهُوَ الْقَاهِرُ فَوْقَ عِبَادِهِ
“Dan Dialah yang berkuasa berada di atas hamba-hambaNya.” (QS. Al An’am : 18, 61)

KETIGA: Dalil tegas yang menyatakan sesuatu naik kepada-Nya (dengan menggunakan kata ta’ruju). Contohnya adalah firman Allah Ta’ala,

تَعْرُجُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ
“Malaikat-malaikat dan Jibril naik (menghadap) kepada Rabbnya.” (QS. Al Ma’arij : 4)

KEEMPAT: Dalil tegas yang menyatakan sesuatu naik kepada-Nya (dengan menggunakan kata sho’ada–yash’adu). Ini pasti menunjukkan bahwa Allah di atas sana dan tidak mungkin Dia berada di bawah sebagaimana makhluk-Nya. Seperti firman Allah Ta’ala,

إِلَيْهِ يَصْعَدُ الْكَلِمُ الطَّيِّبُ
“Kepada-Nyalah naik perkataan-perkataan yang baik.” (QS. Fathir: 10)

Terdapat pula contoh dalam sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dari Ibnu Umar. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

اِتَّقُوْا دَعْوَةَ المَظْلُوْمِ فَإِنَّهَا تَصْعُدُ إِلَى اللهِ كَأَنَّهَا شَرَارَةٌ
“Berhati-hatilah terhadap do’a orang yang terzholimi. Do’anya akan naik (dihadapkan) pada Allah bagaikan percikan api.[ HR. Hakim] Yang dimaksud dengan ‘bagaikan percikan api’ adalah cepat sampainya (cepat terkabul) karena do’a ini adalah do’a orang yang dalam keadaan mendesak.[5]

KELIMA: Dalil tegas yang menyatakan sebagian makhluk diangkat kepada-Nya (dengan menggunakan katarofa’a). Sesuatu yang diangkat kepada Allah pasti menunjukkan bahwa Allah berada di atas sana.

Allah Ta’ala berfirman,

بَلْ رَفَعَهُ اللَّهُ إِلَيْهِ
Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat ‘Isa kepada-Nya ..” (QS. An Nisa’ : 158)

Juga firman Allah Ta’ala,

إِذْ قَالَ اللَّهُ يَا عِيسَى إِنِّي مُتَوَفِّيكَ وَرَافِعُكَ إِلَيَّ
“(Ingatlah), ketika Allah berfirman: “Hai Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada-Ku.” (QS. Ali Imron: 55)

KEENAM: Dalil tegas yang menyatakan ‘uluw (ketinggian) Allah secara mutlak. ‘Uluw (ketinggian) Allah ini mencakup ketinggian secara dzat (artinya Dzat Allah berada di atas), qodr (artinya Allah Maha Tinggi dalam Kehendak-Nya) , dan syarf (artinya Allah Maha Tinggi dalam sifat-sifat-Nya). Seperti firman Allah Ta’ala (pada ayat kursi),

وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ
“Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (QS. Al Baqarah : 255)

Begitu pula dalam ayat,

وَهُوَ الْعَلِيُّ الْكَبِيرُ

“Dia-lah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (QS. Saba’ : 23)

إِنَّهُ عَلِيٌّ حَكِيمٌ
“Sesungguhnya Dia Maha Tinggi lagi Maha Bijaksana.” (QS. Asy Syura: 51)

Juga kita sering mengucapkan dzikir berikut ketika sujud,

سُبْحَانَ رَبِّىَ الأَعْلَى
“Maha suci Rabbku Yang Maha Tinggi.[6]

Dalil-dalil yang menyatakan Allah ‘Maha Tinggi’ di sini sudah termasuk menyatakan bahwa Allah Maha Tinggi secara Dzat-Nya yaitu Allah berada di atas.

KETUJUH: Dalil yang menyatakan Al Kitab (Al Qur’an) diturunkan dari sisi-Nya. Sesuatu yang diturunkan pasti dari atas ke bawah. Firman Allah Ta’ala yang menjelaskan hal ini,

تَنْزِيلُ الْكِتَابِ مِنَ اللَّهِ الْعَزِيزِ الْحَكِيمِ
“Kitab (Al Qur’an ini) diturunkan oleh Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Az Zumar : 1)

تَنْزِيلُ الْكِتَابِ مِنَ اللَّهِ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ
“Diturunkan Kitab ini (Al Quran) dari Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.” (QS. Ghafir: 2)

تَنْزِيلٌ مِنَ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
Diturunkan dari Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.” (QS. Fushshilat: 2)

تَنْزِيلٌ مِنْ حَكِيمٍ حَمِيدٍ
“Yang diturunkan dari Rabb Yang Maha Bijaksana lagi Maha Terpuji.” (QS. Fushshilat: 42)

قُلْ نَزَّلَهُ رُوحُ الْقُدُسِ مِنْ رَبِّكَ بِالْحَقِّ
“Katakanlah: “Ruhul Qudus (Jibril) menurunkan Al Quran itu dari Tuhanmu dengan benar.” (QS. An Nahl: 102)

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُبَارَكَةٍ إِنَّا كُنَّا مُنْذِرِينَ
“Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan.” (QS. Ad Dukhan : 3)

KEDELAPAN: Dalil tegas yang mengkhususkan sebagian makhluk dikatakan berada di sisi Allah dan dalil yang menunjukkan sebagian makhluk lebih dekat dari yang lainnya. Contohnya adalah firman Allah Ta’ala,

إِنَّ الَّذِينَ عِنْدَ رَبِّكَ
Sesungguhnya malaikat-malaikat yang ada di sisi Tuhanmu.” (QS. Al A’rof: 206)

Begitu pula contohnya dalam firman Allah Ta’ala,

وَلَهُ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَنْ عِنْدَهُ
“Dan kepunyaan-Nyalah segala yang di langit dan di bumi. Dan malaikat-malaikat yang di sisi-Nya” (QS. Al Anbiya’: 19). Lihatlah dalam ayat ini Allah membedakan kalimat “man lahu …” yang menunjukkan kepemilikan Allah secara umum dan kalimat “man ‘indahu …” yang menunjukkan malaikat dan hamba-Nya yang berada khusus di sisi-Nya.

Contoh lainnya lagi adalah sabda Nabi ﷺ,

لَمَّا قَضَى اللَّهُ الْخَلْقَ كَتَبَ فِى كِتَابِهِ ، فَهْوَ عِنْدَهُ فَوْقَ الْعَرْشِ إِنَّ رَحْمَتِى غَلَبَتْ غَضَبِى
“Ketika Allah menetapkan ketentuan bagi makhluk-Nya, Dia menulis dalam kitab-Nya: Sesungguhnya rahmat-Ku mendahului kemurkaan-Ku. Kitab tersebut berada di sisi-Nya yang berada di atas ‘Arsy.”[ HR. Bukhari no. 3194 dan Muslim no. 2751.

KESEMBILAN: Dalil tegas yang menyatakan Allah fis sama’. Menurut Ahlus Sunnah, maksud fis sama’ di sini ada dua:

  • Fidi sini bermakna ‘ala, artinya di atas. Sehingga makna fis sama’ adalah di atas langit.
  • Sama’di sini bermakna ketinggian (al ‘uluw). Sehingga makna fis sama’ adalah di ketinggian.

Dua makna di atas tidaklah bertentangan. Sehingga dari sini jangan dipahami bahwa makna “fis samaa’ (di langit)” adalah di dalam langit sebagaimana sangkaan sebagian orang. Makna “fis samaa’ ” adalah sebagaimana yang ditunjukkan di atas.

Contoh dalil tersebut adalah firman Allah Ta’ala,

أَأَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ أَنْ يَخْسِفَ بِكُمُ الْأَرْضَ فَإِذَا هِيَ تَمُورُ
“Apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di (atas) langit bahwa Dia akan menjungkir balikkan bumi bersama kamu, sehingga dengan tiba-tiba bumi itu bergoncang?” (QS. Al Mulk : 16)

Juga terdapat dalam hadits,

الرَّاحِمُونَ يَرْحَمُهُمُ الرَّحْمَنُ ارْحَمُوا أَهْلَ الأَرْضِ يَرْحَمْكُمْ مَنْ فِى السَّمَاءِ
“Orang-orang yang penyayang akan disayang oleh Ar Rahman. Sayangilah penduduk bumi, niscaya (Rabb) yang berada di atas langit akan menyayangi kalian.”[ HR. Abu Daud no. 4941 dan At Tirmidzi no. 1924]

KESEPULUH: Dalil tegas yang menyatakan abhwa Allah beristiwa’ (menetap tinggi) di atas ‘Arsy.

‘Arsy adalah makhluk Allah yang paling tinggi. Contoh ayat tersebut adalah,

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى
“(Yaitu) Rabb Yang Maha Pemurah. Yang beristiwa’ (menetap tinggi) di atas ‘Arsy .”(Thoha : 5)

KESEBELAS: Dalil yang menunjukkan disyariatkannya mengangkat tangan ketika berdo’a. Seperti sabda Nabi,

إِنَّ رَبَّكُمْ تَبَارَكَ وَتَعَالَى حَيِىٌّ كَرِيمٌ يَسْتَحْيِى مِنْ عَبْدِهِ إِذَا رَفَعَ يَدَيْهِ إِلَيْهِ أَنْ يَرُدَّهُمَا صِفْرًا
“Sesungguhnya Rabb kalian –Tabaroka wa Ta’ala- Maha Pemalu lagi Maha Mulia. Dia malu pada hamba-Nya, jika hamba tersebut mengangkat tangannya kepada-Nya, lalu Allah mengembalikannya dalam keadaan hampa.”[HR. Abu Daud no. 1488]

KEDUABELAS: Dalil yang menyatakan bahwa Allah turun ke langit dunia di setiap malam. Semua orang sudah mengetahui bahwa turun adalah dari atas ke bawah. Hal ini sebagaimana terdapat dalam sebuah hadits muttafaqun ‘alaih,

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ يَقُولُ مَنْ يَدْعُونِى فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِى فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِى فَأَغْفِرَ لَهُ
“Rabb kami –Tabaroka wa Ta’ala turun setiap malamnya ke langit dunia. Hingga ketika tersisa sepertiga malam terakhir, Allah berfirman, ‘Siapa saja yang berdo’a pada-Ku, niscaya Aku akan mengabulkannya. Siapa saja yang meminta pada-Ku, niscaya Aku akan memberinya. Siapa saja yang memohon ampunan pada-Ku, niscaya Aku akan mengampuninya’.”[ HR. Bukhari no. 1145 dan Muslim no. 758]

KETIGABELAS: Isyarat dengan menunjuk ke langit yang menunjukkan bahwa Allah berada di atas. Sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat Muslim dalam hadits yang cukup panjang. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallambersabda ketika manusia berkumpul dengan jumlah yang amat banyak, di hari yang mulia dan di tempat yang mulia.

قَالُوا نَشْهَدُ أَنَّكَ قَدْ بَلَّغْتَ وَأَدَّيْتَ وَنَصَحْتَ. فَقَالَ بِإِصْبَعِهِ السَّبَّابَةِ يَرْفَعُهَا إِلَى السَّمَاءِ وَيَنْكُتُهَا إِلَى النَّاسِ « اللَّهُمَّ اشْهَدِ اللَّهُمَّ اشْهَدْ ». ثَلاَثَ مَرَّاتٍ
Mereka yang hadir berkata, “Kami benar-benar bersaksi bahwa engkau telah menyampaikan, menunaikan dan menyampaikan nasehat.”  Sambil beliau berisyarat dengan jari telunjuknya yang diarahkan ke langit lalu beliau berkata pada manusia, “Ya Allah, saksikanlah (beliau menyebutnya tiga kali).”(HR. Muslim no.1218)

KEEMPATBELAS: Dalil yang menanyakan ‘aynallah’ (DI MANA ALLAH?).

Contohnya dalil dari hadits Mu’awiyah bin Al Hakam As Sulamiy dengan lafazh dari Muslim,

“Saya memiliki seorang budak yang biasa mengembalakan kambingku sebelum di daerah antara Uhud dan Al Jawaniyyah (daerah di dekat Uhud, utara Madinah). Lalu pada suatu hari dia berbuat suatu kesalahan, dia pergi membawa seekor kambing. Saya adalah manusia, yang tentu juga bisa timbul marah. Lantas aku menamparnya, lalu mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan perkara ini masih mengkhawatirkanku. Aku lantas berbicara pada beliau, “Wahai Rasulullah, apakah aku harus membebaskan budakku ini?” “Bawa dia padaku,” beliau ﷺ berujar. Kemudian aku segera membawanya menghadap beliau ﷺ. Lalu Nabi ﷺ bertanya pada budakku ini,

“Di mana Allah?” ( أَيْنَ اللَّهُ ): 

Dia menjawab : Di atas langit.” (فِى السَّمَاءِ)

Lalu Nabi ﷺ bertanya lagi, “Siapa saya?” Budakku menjawab, “Engkau adalah Rasulullah.” Lantas Nabi ﷺ bersabda :

Merdekakanlah dia karena dia adalah seorang mukmin.” (أَعْتِقْهَا فَإِنَّهَا مُؤْمِنَةٌ)
(HR. Ahmad – 447, Malik dalam Al Muwatho’ – 666,  Muslim-537)

Adz Dzahabi mengatakan, “Inilah pendapat kami bahwa siapa saja yang ditanyakan di mana Allah, maka akan dibayangkan dengan fitrohnya bahwa Allah di atas langit. Jadi dalam riwayat ini ada dua permasalahan: [1] Diperbolehkannya seseorang menanyakan, “Di manakah Allah?” dan [2] Orang yang ditanya harus menjawab, “Di atas langit”.” Lantas Adz Dzahabi mengatakan, “Barangsiapa mengingkari dua permasalah ini berarti dia telah menyalahkan Musthofa (Nabi Muhammad) shallallahu ‘alaihi wa sallam.”

KELIMABELAS: Dalil yang menyatakan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membenarkan orang yang menyatakan bahwa Rabbnya di atas langit dan beliau menyatakan orang tersebut beriman. Contohnya adalah sebagaimana hadits Jariyah yang disebutkan pada point keempatbelas.

KEENAMBELAS: Dalil yang menyatakan bahwa Allah menceritakan mengenai Fir’aun yang ingin menggunakan tangga ke arah langit agar dapat melihat Tuhannya Musa. Lalu Fir’aun mengingkari keyakinan Musa mengenai keberadaan Allah di atas langit. Allah Ta’ala berfirman,

وَقَالَ فِرْعَوْنُ يَا هَامَانُ ابْنِ لِي صَرْحًا لَعَلِّي أَبْلُغُ الْأَسْبَابَ (36) أَسْبَابَ السَّمَاوَاتِ فَأَطَّلِعَ إِلَى إِلَهِ مُوسَى وَإِنِّي لَأَظُنُّهُ كَاذِبًا
“Dan berkatalah Fir’aun: “Hai Haman, buatkanlah bagiku sebuah bangunan yang tinggi supaya aku sampai ke pintu-pintu, (yaitu) pintu-pintu langit, supaya aku dapat melihat Tuhan Musa dan sesungguhnya aku memandangnya seorang pendusta”.” (QS. Al Mu’min: 36-37)

Ibnu Abil ‘Izz mengatakan, “Mereka jahmiyah yang mendustakan ketinggian Dzat Allah di atas langit, mereka yang senyatanya pengikut Fir’aun. Sedangkan yang menetapkan ketinggian Dzat Allah di atas langit, merekalah pengikut Musa dan pengikut Muhammad.” [ Syarh Al ‘Aqidah Ath Thohawiyah, 2/441]

KETUJUHBELAS: Berita dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menceritakan bahwa beliau bolak-balik menemui Nabi Musa ‘alaihis salam dan Allah ketika peristiwa Isro’ Mi’roj. Ketika itu beliau meminta agar shalat menjadi diperingan. Beliau pun naik menghadap Allah dan balik kembali kepada Musa berulang kali.[ Hadits Muttafaqun ‘alaih, riwayat Bukhari Muslim]

Peristiwa Isro’ Mi’roj ini secara jelas menunjukkan Allah itu di atas.

KEDELAPANBELAS: Berbagai macam dalil Al Qur’an dan As Sunnah yang menunjukkan bahwa penduduk surga melihat Allah Ta’ala. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengabarkan bahwa penduduk surga tersebut melihat Allah sebagaimana mereka melihat rembulan di malam purnama tanpa dihalangi oleh awan. Penduduk surga tersebut melihat Allah dan Allah berada di atas mereka.

 

KESIMPULAN

Demikian pemaparan mengenai macam-macam dalil yang mendukung Allah berada di atas seluruh makhluk-Nya dan BUKAN DI MANA-MANA SEBAGAIMANA DAKWAAN SEBAHAGIAN ORANG YANG KELIRU DAN SALAH FAHAM.

https://rumaysho.com/910-di-manakah-allah-2.html

 

10.0 Tabligh  – home

 

10.1 Membongkar Kedok Jamah Tabligh – home

Dis 2015  Asy Syariah Edisi 007Manhaji

Kelompok tabligh atau yang lebih dikenal sebagai Jamaah Tabligh mungkin sudah sangat akrab di telinga masyarakat. Lahiriahnya, kelompok ini getol mendakwahkan keutamaan amalan-amalan tertentu dan mengajak kaum muslimin untuk senantiasa memakmurkan masjid. Namun, di balik itu mereka memiliki banyak penyimpangan yang membahayakan akidah.

Jamaah Tabligh tentu bukan nama yang asing lagi bagi masyarakat kita. Lebih-lebih bagi mereka yang menggeluti dunia dakwah. Dengan menghindari ilmu-ilmu fikih dan akidah yang sering dituding sebagai ‘biang pemecah belah umat’, membuat dakwah mereka sangat populer dan mudah diterima masyarakat berbagai lapisan.

Bahkan, saking populernya, apabila ada seseorang yang berpenampilan mirip mereka atau kebetulan mempunyai ciri-ciri yang sama dengan mereka, biasanya akan ditanya, “Mas, Jamaah Tabligh, ya?” atau “Mas, karkun, ya?”

Yang tragis, jika ada yang berpenampilan serupa meski bukan dari kalangan mereka, kemudian langsung dihukumi sebagai Jamaah Tabligh. bagaimanakah hakikat jamaah yang berkiblat ke India ini? Kajian kali ini adalah jawabannya.

PENDIRI JAMAAH TABLIGH

Jamaah Tabligh didirikan oleh seorang Sufi dari tarekat Jisytiyah yang berakidah Maturidiyah[1] dan bermazhab fikih Hanafi. Ia bernama Muhammad Ilyas bin Muhammad Isma’il al-Hanafi ad-Diyubandi al-Jisyti al-Kandahlawi kemudian ad-Dihlawi.

Al-Kandahlawi adalah nisbat kepada Kandahlah, sebuah desa yang terletak di daerah Sahranfur. Adapun ad-Dihlawi adalah nisbat kepada Dihli (New Delhi, -red.), ibukota India. Di tempat dan negara inilah, markas gerakan Jamaah Tabligh berada. Adapun ad-Diyubandi adalah nisbat kepada Diyuband, yaitu madrasah terbesar bagi penganut mazhab Hanafi di Semenanjung India. Sementara itu, al-Jisyti adalah nisbat kepada tarekat al-Jisytiyah, yang didirikan oleh Mu’inuddin al-Jisyti.

Muhammad Ilyas dilahirkan pada tahun 1303 H dengan nama asli Akhtar Ilyas. Ia meninggal pada 11 Rajab 1363 H. (Bis Bri Musliman, hlm. 583, Sawanih Muhammad Yusuf, hlm. 144—146, dinukil dari Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu An Tushahhah, hlm. 2)

LATAR BELAKANG BERDIRINYA JAMAAH TABLIGH

Asy-Syaikh Saifurrahman bin Ahmad ad-Dihlawi mengatakan, ”Ketika Muhammad Ilyas melihat mayoritas orang Meiwat (suku-suku yang tinggal di dekat Delhi, India) jauh dari ajaran Islam, berbaur dengan orang-orang Majusi para penyembah berhala Hindu, bahkan memakai nama-nama mereka, dan tidak ada lagi keislaman yang tersisa selain hanya nama dan keturunan, serta kebodohan yang kian merata, tergeraklah hati Muhammad Ilyas. Pergilah ia kepada syaikhnya dan syaikh tarekatnya, seperti Rasyid Ahmad al-Kanhuhi dan Asyraf Ali at-Tahanawi untuk membicarakan masalah ini. Ia pun akhirnya mendirikan gerakan tabligh di India atas perintah dan arahan dari para syaikhnya tersebut.” (Nazhrah ‘Abirah I’tibariyah Haulal Jama’ah at-Tablighiyah, hlm. 7—8, dinukil dari kitab Jama’atut Tabligh Aqa’iduha wa Ta’rifuha, karya Sayid Thaliburrahman, hlm. 19)

Adalah hal yang ma’ruf di kalangan tablighiyin (para pengikut jamaah tabligh, -red.) bahwa Muhammad Ilyas mendapatkan tugas dakwah tabligh ini setelah kepergiannya ke makam Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. (Jama’atut TablighMafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 3)

MARKAS JAMAAH TABLIGH

Markas besar mereka berada di Delhi, tepatnya di daerah Nizhamuddin. Markas kedua berada di Raywind, sebuah desa di kota Lahore (Pakistan). Markas ketiga berada di kota Dhaka (Banglades). Yang menarik, pada markas-markas mereka yang berada di daratan India itu, terdapat hizib (rajah) yang berisikan surat al-Falaq dan an-Nas, nama Allah subhanahu wa ta’ala yang agung, dan nomor 2-4-6-8 berulang 16 kali dalam bentuk segi empat, yang dikelilingi beberapa kode yang tidak dimengerti.[2] ( Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 14)

Yang lebih mengenaskan, masjid mereka di kota Delhi yang menjadi markas mereka, di belakangnya terdapat empat buah kuburan. Ini menyerupai orang-orang Yahudi dan Nasrani yang mereka menjadikan kuburan para nabi dan orang-orang saleh mereka sebagai masjid. Padahal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat orang-orang yang menjadikan kuburan sebagai masjid, bahkan mengabarkan bahwa mereka adalah sejelek-jelek makhluk di sisi Allah subhanahu wa ta’ala. (al-Qaulul Baligh fit Tahdziri min Jama’atit Tabligh, karya asy-Syaikh Hamud at-Tuwaijiri, hlm. 12)

ASAS DAN LANDASAN JAMAAH TABLIGH

Jamaah Tabligh mempunyai suatu asas dan landasan yang sangat teguh mereka pegang, bahkan cenderung berlebihan. Asas dan landasan ini mereka sebut dengan al-ushulus sittah (enam landasan pokok) atau ash-shifatus sittah (sifat yang enam), dengan rincian sebagai berikut.

SIFAT PERTAMA: MEREALISASIKAN KALIMAT THAYIBAH LAA ILAHA ILLALLAH MUHAMMAD RASULULLAH

Mereka menafsirkan makna Laa Ilaha Illallah dengan “mengeluarkan keyakinan yang rusak tentang sesuatu dari hati kita dan memasukkan keyakinan yang benar tentang Dzat Allah, bahwa Dialah Sang Pencipta, Maha Pemberi Rezeki, Maha Mendatangkan mudarat dan manfaat, Maha Memuliakan dan Menghinakan, Maha Menghidupkan dan Mematikan”. Kebanyakan pembicaraan mereka tentang tauhid hanya berkisar pada tauhid rububiyah ini. (Jama’atutTabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 4)

Padahal makna Laa Ilaha Illallah sebagaimana diterangkan para ulama adalah “Tiada sesembahan yang berhak diibadahi melainkan Allah.” (Fathul Majid, karya asy-Syaikh Abdurrahman bin Hasan alusy Syaikh, hlm. 52—55)

Adapun makna merealisasikannya adalah merealisasikan tiga jenis tauhid; uluhiyah, rububiyah, dan asma wash shifat (al-Quthbiyah Hiyal Fitnah Fa’rifuha, karya Abu Ibrahim Ibnu Sulthan al-‘Adnani, hlm. 10).

Asy-Syaikh Abdurrahman bin Hasan juga menyatakan, “Merealisasikan tauhid artinya membersihkan dan memurnikan tauhid (dengan tiga jenisnya, –pen.) dari kesyirikan, bid’ah, dan kemaksiatan.” (Fathul Majid, hlm. 75)

Oleh karena itu, asy-Syaikh Saifurrahman bin Ahmad ad-Dihlawi mengatakan bahwa di antara ciri khas Jamaah Tabligh dan para pemukanya adalah apa yang sering dikenal dari mereka bahwa mereka adalah orang-orang yang mengikrarkan tauhid. Namun, tauhid mereka tidak lebih dari tauhid kaum musyrikin Quraisy Makkah, yaitu hanya berkisar pada tauhid rububiyah saja, serta kental dengan warna-warna tasawuf dan filsafat. Adapun tauhid uluhiyah dan ibadah, mereka sangat kosong dari itu. Bahkan, dalam hal ini, mereka termasuk golongan orang-orang musyrik. Untuk tauhid asma wash shifat, mereka berada dalam lingkaran Asya’irah dan Maturidiyah, kepada Maturidiyah mereka lebih dekat. (Nazhrah‘Abirah I’tibariyah Haulal Jama’ah at-Tablighiyah, hlm. 46)

SIFAT KE-2: SHALAT DENGAN PENUH KEKHUSYUKAN DAN RENDAH DIRI

Asy-Syaikh Hasan Janahi berkata, “Demikianlah perhatian mereka pada shalat dan kekhusyukannya. Akan tetapi, di sisi lain mereka sangat buta tentang rukun-rukun shalat, kewajibankewajibannya, sunnah-sunnahnya, hukum sujud sahwi, dan perkara fikih lainnya yang berhubungan dengan shalat dan thaharah (bersuci). Tablighi (pengikut Jamaah Tabligh, –red.) tidak mengetahui hal-hal tersebut kecuali hanya segelintir orang dari mereka.” (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an-Tushahhah, hlm. 5—6)

SIFAT KE-3: KEILMUAN YANG DITOPANG DENGAN ZIKIR[3]

Mereka membagi ilmu menjadi dua bagian: ilmu masail dan ilmu fadhail. Ilmu masail, menurut mereka, adalah ilmu yang dipelajari di negeri masing-masing. Adapun ilmu fadhail adalah ilmu yang dipelajari pada ritual khuruj (lihat penjelasan sifat keenam, -red.) dan majelis-majelis tabligh. Jadi, yang mereka maksudkan dengan ilmu adalah sebagian dari fadhail amal (amalan-amalan utama, pen.) dan dasar-dasar pedoman Jamaah (secara umum), seperti sifat yang enam dan sejenisnya. Hampir-hampir tidak ada lagi selain itu.

Orang-orang yang bergaul dengan mereka tidak bisa memungkiri keengganan mereka untuk menimba ilmu agama dari para ulama, dan minimnya mereka dari buku-buku pengetahuan agama Islam. Bahkan, mereka berusaha menghalangi orang-orang yang mencintai ilmu dan menjauhkan mereka dari buku-buku agama serta para ulamanya. (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 6 dengan ringkas)

SIFAT KE-4: MENGHORMATI SETIAP MUSLIM

Sesungguhnya Jamaah Tabligh tidak mempunyai batasan-batasan tertentu dalam merealisasikan sifat keempat ini, khususnya dalam masalah al-wala (kecintaan) dan al-bara (kebencian). Demikian pula perilaku mereka yang bertentangan dengan kandungan sifat keempat ini.

Mereka memusuhi orang-orang yang menasihati mereka atau yang berpisah dari mereka karena beda pemahaman, walaupun orang tersebut ‘alim rabbani (ulama yang lurus di atas kebenaran). Memang, hal ini tidak terjadi pada semua tablighiyin, tetapi inilah yang disorot oleh kebanyakan orang tentang mereka. (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 8)

SIFAT KE-5: MEMPERBAIKI NIAT

Tidak diragukan lagi bahwa memperbaiki niat termasuk pokok agama dan keikhlasan adalah porosnya. Akan tetapi, semua itu membutuhkan ilmu. Karena Jamaah Tabligh adalah orang-orang yang minim ilmu agamanya, maka banyak pula kesalahan mereka dalam merealisasikan sifat kelima ini. Oleh karena itu, engkau dapati mereka biasa shalat di masjid-masjid yang dibangun di atas kuburan. (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 9)

SIFAT KE-6: DAKWAH DAN KHURUJ DI JALAN ALLAH SUBHANAHU WA TA’ALA

Cara merealisasikannya adalah dengan menempuh khuruj (keluar untuk berdakwah, –pen.) bersama Jamaah Tabligh, empat bulan untuk seumur hidup, 40 hari pada tiap tahun, tiga hari setiap bulan, atau dua kali berkeliling pada tiap minggu. Yang pertama dengan menetap pada suatu daerah dan yang kedua dengan cara berpindah-pindah dari suatu daerah ke daerah yang lain. Hadir pada dua majelis ta’lim setiap hari, majelis ta’lim pertama diadakan di masjid sedangkan yang kedua diadakan di rumah. Meluangkan waktu 2,5 jam setiap hari untuk menjenguk orang sakit, mengunjungi para sesepuh dan bersilaturahmi, membaca satu juz al-Qur’an setiap hari, memelihara zikir-zikir pagi dan sore, membantu para jamaah yang khuruj, dan i’tikaf pada setiap malam Jum’at di markas.

Sebelum melakukan khuruj, mereka selalu diberi hadiah berupa konsep berdakwah (ala mereka, –pen.) yang disampaikan oleh salah seorang anggota jamaah yang berpengalaman dalam hal khuruj. (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 9)

Asy-Syaikh Dr. Shalih bin Fauzan al-Fauzan berkata, “Khuruj di jalan Allah subhanahu wa ta’ala adalah khuruj untuk berperang. Adapun apa yang sekarang mereka (Jamaah Tabligh, –pen.) sebut dengan khuruj, maka ini adalah bid’ah. Belum pernah ada (contoh) dari salaf tentang keluarnya seseorang untuk berdakwah di jalan Allah subhanahu wa ta’ala yang harus dibatasi dengan jumlah hari-hari tertentu. Bahkan, hendaknya seseorang berdakwah sesuai dengan kemampuan tanpa dibatasi dengan jamaah tertentu, dibatasi empat puluh hari, kurang atau lebih.” (Aqwal ‘Ulama as-Sunnah fi Jama’atit Tabligh, hlm. 7)

Asy-Syaikh Abdurrazzaq ‘Afifi berkata, “Khuruj mereka ini bukan di jalan Allah subhanahu wa ta’ala, tetapi di jalan Muhammad Ilyas. Mereka tidak berdakwah kepada al-Qur’an dan as-Sunnah, tetapi berdakwah kepada (pemahaman) Muhammad Ilyas, syaikh mereka yang ada di Banglades.” (Aqwal ‘Ulama as-Sunnah fi Jama’atit Tabligh, hlm. 6)

AKIDAH JAMAAH TABLIGH DAN PARA TOKOHNYA

Jamaah Tabligh dan para tokohnya adalah orang-orang yang memiliki banyak kerancuan dalam hal akidah[4].

Demikian pula kitab referensi utama mereka, Tablighi Nishab atau Fadhail A’mal karya Muhammad Zakariya al-Kandahlawi, adalah kitab yang penuh dengan kesyirikan, bid’ah, dan khurafat.

Di antara sekian banyak kesesatan mereka dalam masalah akidah adalah[5]:

1. Keyakinan tentang wihdatul wujud (bahwa Allah subhanahu wa ta’alamenyatu dengan alam ini). (kitab Tablighi Nishab, 2/407, bab “Fadhail Shadaqat”, cet. Idarah Nasyriyat Islam Urdu Bazar, Lahore)

2. Sikap berlebihan terhadap orang-orang saleh dan keyakinan bahwa mereka mengetahui ilmu gaib. (Fadhail A’mal, bab “Fadhail Zikir”, hlm. 468—469, dan hlm. 540—541, cet. Kutub Khanat Faidhi, Lahore)

3. Tawasul dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam(setelah beliau wafat) dan kepada selain beliau, serta berlebihan dalam hal ini. (Fadhail A’mal, bab “Shalat”, hlm. 345, dan bab “Fadhail Zikir”, hlm. 481—482, cet. Kutub Khanat Faidhi, Lahore)

4. Keyakinan bahwa para syaikh Sufi dapat menganugerahkan berkah dan ilmu laduni. Fadhail A’mal, bab “Fadhail Qur’an”, hlm. 202—203, Kutub Khanat Faidhi, Lahore)

5. Keyakinan bahwa seseorang bisa mempunyai ilmu kasyaf, yakni bisa menyingkap segala sesuatu dari perkara gaib atau batin. (Fadhail A’mal, bab “Zikir”, hlm. 540—541, cet. Kutub Khanat Faidhi, Lahore)

6. Hidayah dan keselamatan hanya bisa diraih dengan mengikuti tarekat Rasyid Ahmad al-Kanhuhi (ShaqalatilQulub, hlm. 190). Oleh karena itu, Muhammad Ilyas, sang pendiri Jamaah Tabligh, berbai’at kepada tarekat Jisytiyah pada 1314 H, bahkan terkadang ia bangun malam semata-mata untuk melihat wajah syaikhnya tersebut. (Kitab Sawanih Muhammad Yusuf, hlm. 143, dinukil dari Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 2)

7. Saling berbai’at terhadap pimpinan mereka di atas empat tarekat sufi: JisytiyahNaqsyabandiyahQadiriyah, dan Sahruwardiyah. (ad-Da’wah fi Jaziratil ‘Arab, karya asy-Syaikh Sa’d al-Hushain, hlm. 9—10, dinukil dari Jama’atut Tabligh MafahimYajibu an Tushahhah12)

8. Keyakinan tentang keluarnya tangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallamdari kubur beliau untuk berjabat tangan dengan asy-Syaikh Ahmad ar-Rifa’i. (Fadhail A’mal, bab “Fadhail ash-Shalati ‘alan Nabi”, hlm. 19, cet. Idarah Isya’at Diyanat Anarkli, Lahore)

9. Kebenaran kaidah bahwa segala sesuatu yang menyebabkan permusuhan, perpecahan, atau perselisihan—walaupun hal itu benar—maka harus dibuang sejauh-jauhnya dari manhaj Jamaah. (al-Quthbiyah Hiyal Fitnah Fa’rifuha, hlm. 10)

10. Keharusan untuk taklid. (Zikir wa I’tikaf Key Ahmiyat, karya Muhammad Zakariya al-Kandahlawi, hlm. 94, dinukil dari Jama’atut Tabligh ‘Aqaiduha wa Ta’rifuha, hlm. 70)

11. Banyaknya cerita khurafat dan hadits-hadits lemah/palsu dalam kitab Fadhail A’mal Di antaranya adalah yang disebutkan oleh asy-Syaikh Hasan Janahi dalam kitabnya, Jama’atutTabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 46—47 dan hlm. 50—52.

Bahkan, cerita-cerita khurafat dan hadits-hadits palsu inilah yang mereka jadikan sebagai bahan utama untuk berdakwah. Wallahul musta’an.

 FATWA PARA ULAMA TENTANG JAMAAH TABLIGH[6]

1. Asy-Syaikh al-’Allamah Abdul ‘Aziz bin Baz rahimahullahberkata, “Siapa saja yang berdakwah di jalan Allah subhanahu wa ta’ala bisa disebut ‘mubaligh’, (artinya: Sampaikan apa yang datang dariku [Rasulullah], walaupun hanya satu ayat).

Akan tetapi, Tabligh India yang dikenal dewasa ini mempunyai sekian banyak khurafat, bid’ah, dan kesyirikan. Oleh karena itu, tidak boleh khuruj bersama mereka selain seorang yang berilmu, yang keluar (khuruj) bersama mereka dalam rangka mengingkari (kebatilan mereka) dan mengajarkan ilmu kepada mereka. Adapun khuruj semata-mata ikut dengan mereka, maka tidak boleh.”

2.  Asy-Syaikh Dr. Rabi’ bin Hadi al-Madkhali berkata[7], “Semoga Allah subhanahu wa ta’alamerahmati asy-Syaikh Abdul ‘Aziz bin Baz (atas pengecualian beliau tentang bolehnya khuruj bersama Jamaah Tabligh untuk mengingkari kebatilan mereka dan mengajarkan ilmu kepada mereka, –pen.), karena jika mereka mau menerima nasihat dan bimbingan dari ahlul ilmi, tidak akan ada rasa keberatan untuk khuruj bersama mereka.

Namun, kenyataannya mereka tidak mau menerima nasihat dan tidak mau rujuk dari kebatilan karena kuatnya fanatisme dan kuatnya mengikuti hawa nafsu. Jika mereka benar-benar menerima nasihat dari ulama, niscaya mereka telah meninggalkan manhaj yang batil itu dan akan menempuh jalan ahli tauhid dan Ahlus Sunnah. Nah, jika demikian permasalahannya, tidak boleh keluar (khuruj) bersama mereka sebagaimana manhaj as-salafush shalih yang berdiri di atas al-Qur’an dan as-Sunnah dalam hal tahdzir (peringatan) terhadap ahlul bid’ah dan peringatan untuk tidak bergaul serta duduk bersama mereka.

Hal itu (tidak bolehnya khuruj bersama mereka secara mutlak, –pen.) karena (perbuatan tersebut) termasuk memperbanyak jumlah mereka dan membantu menyebarkan kesesatan. Ini adalah penipuan terhadap Islam dan kaum muslimin, serta bentuk partisipasi bersama mereka dalam hal dosa dan kekejian. Lebih-lebih lagi, mereka saling berbai’at di atas empat tarekat Sufi yang padanya terdapat keyakinan hululwihdatul wujud, kesyirikan, dan kebid’ahan.”

3.  Asy-Syaikh al-‘Allamah Muhammad bin Ibrahim Alusy Syaikh[8]rahimahullah berkata, “Organisasi ini (Jamaah Tabligh, –pen.) tidak ada kebaikan padanya. Sungguh, ia adalah organisasi bid’ah dan sesat. Dengan membaca buku-buku mereka, benar-benar kami dapati kesesatan, bid’ah, ajakan kepada peribadatan terhadap kubur-kubur dan kesyirikan, sesuatu yang tidak bisa dibiarkan. Oleh karena itu—insya Allah— kami akan membantah dan membongkar kesesatan serta kebatilannya.”

4.  Asy-Syaikh al-Muhaddits Muhammad Nashiruddin al-Albani rahimahullahberkata, “Jamaah Tabligh tidaklah berdiri di atas manhaj al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam serta pemahaman as-salafus shalih.”

Beliau juga berkata, “Dakwah Jamaah Tabligh adalah dakwah Sufi modern yang semata-mata berorientasi kepada akhlak. Adapun pembenahan terhadap akidah masyarakat, sedikit pun tidak mereka lakukan karena—menurut mereka—bisa menyebabkan perpecahan.”

Beliau juga berkata, “Jamaah Tabligh tidak mempunyai prinsip keilmuan. Mereka adalah orang-orang yang selalu berubah-ubah dengan perubahan yang luar biasa, sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada.”

5.  Asy-Syaikh al-’Allamah Abdurrazzaq ‘Afifi[9]rahimahullah berkata, “Kenyataannya, mereka adalah ahlul bid’ah yang menyimpang dan orang-orang tarekat Qadiriyah serta lainnya. Khuruj mereka bukanlah di jalan Allah subhanahu wa ta’ala, tetapi di jalan Muhammad Ilyas. Mereka tidak berdakwah kepada al-Qur’an dan as-Sunnah, tetapi kepada Muhammad Ilyas, syaikh mereka di Banglades.”

Demikianlah selayang pandang tentang hakikat Jamaah Tabligh, semoga menjadi nasihat dan peringatan bagi pencari kebenaran.

 

RUJUKAN

 

[1] Para pengikut Abu Manshur al-Maturidi yang menafikan (menolak) sebagian nama dan sifat Allah subhanahu wa ta’ala. Mereka membatasi sifat Allah subhanahu wa ta’ala hanya tiga belas. (ed)

[2] Hal semacam ini sangat dilarang dalam agama menurut kesepakatan ulama. Memang, terdapat perbedaan pendapat jika tamimah atau ‘rajah’ tersebut dibuat hanya dari ayat al-Qur’an. Namun, yang kuat, hal ini tetap tidak diperbolehkan menurut banyak sahabat dan ulama yang setelah mereka. (- red.)

[3] Di antara zikir mereka adalah mengucapkan kalimat syahadat secara terpisah. Laa ilaaha dibaca sekian kali secara tersendiri, setelah itu baru membaca illallah dengan jumlah yang sama. Ini jelas bertentangan dengan petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan tidak merealisasikan kandungan tauhid dalam kalimat tersebut. (-red.)

[4] Untuk lebih rincinya, lihat kitab Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 17—24.

[5] Untuk lebih rincinya, lihat kitab Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 31—58.

[6] Dinukil dari Aqwal ‘Ulama as-Sunnah fi Jama’atit Tabligh, asy-Syaikh Dr. Rabi’ bin Hadi al-Madkhali, hlm. 2, 5, 6.

[7] Beliau pernah menjabat sebagai Ketua Jurusan As-Sunnah, Fakultas Hadits, Universitas Islam Madinah.

[8] Beliau adalah Mufti Kerajaan Saudi Arabia sebelum asy-Syaikh Abdul ‘Aziz bin Baz rahimahullah.

[9] Beliau pernah menjadi anggota Haiah (Lembaga) Kibarul Ulama Saudi Arabia.

Wallahul muwaffiq wal hadi ila aqwamith thariqDitulis oleh Al-Ustadz Ruwaifi’ bin Sulaimi, Lc

http://asysyariah.com/membongkar-kedok-jamaah-tabligh/

 

10.2 Buku Kajian Berkaitan Kesyirikan Kitab Tabligh – home

i. AJARAN SYIRIK DALAM KITAB TABLIGH

https://drive.google.com/open?id=0B1f5ZkQWwaw8WmpSN0NBRTRTeDg

ii. PERBEZAAN SALAFI DAN DEOBANDI

https://drive.google.com/open?id=0B1f5ZkQWwaw8TlNfaE5ua1JzLTQ

 

10.3 Fatwa Ulamak Berkenaan Manhaj Tabligh – home

FATWA SYAIKH MUHAMMAD NASHIRUDDIN AL-ALBANI

SOALAN 1:

Apakah pendapat Syeikh tentang Jamaah Tabligh, APAKAH BOLEH BAGI PELAJAR PENUNTUT ILMU atau lainnya untuk khuruj (keluar) bersama mereka dengan dalam berdakwah kepada Allah?

JAWAPAN :

Jamaah Tabligh TIDAK BERDIRI (BERDASARKAN) ATAS MANHAJ KITABULLAH DAN SUNNAH RASUL ,dan apa yang dipegang oleh salafussoleh.

Kalau seandainya perkaranya seperti itu, maka tidaklah boleh khuruj bersama mereka, karena hal itu bertentangan dengan manhaj kita dalam menyampaikan manhaj salafus soleh.

Maka dalam medan dakwah kepada Allah, YANG KELUAR ITU ADALAH ORANG YANG BERILMU, adapun orang-orang yang keluar bersama mereka, yang WAJIB MEREKA LAKUKAN ADALAH UNTUK TETAP TINGGAL DI NEGERI MEREKA DAN MEMPERLAJARI ILMU DI MASJID-MASJID mereka, sampai-sampai masjid-masjid itu mengeluarkan ulama yang melaksanakan tugas dalam dakwah kepada Allah.

SOALAN 2:

Sesungguhnya Jamaah ini, disebabkan usaha anggota-anggotanya telah kembali (insaf dan sadar) kebanyakan manusia kepada Allah, BAHKAN MUNGKIN MELALUI TANGAN-TANGAN MEREKA KEBANYAKAN ORANG NON MUSLIM TELAH MASUK ISLAM. Apakah ini sudah cukup sebagai dalih bolehnya untuk keluar dan bergabung bersama mereka pada apa yang mereka dakwahkan?

JAWAPAN:

Sesungguhnya ucapan-ucapan ini sering kami ketahui dan kami dengar dan kami dengar (juga) dari orang-orang sufi!!. INI BAGAIKAN : ADA SEORANG SYEIKH AKIDAHNYA RUSAK, dan tidak pernah mengetahui sedikitpun tentang sunnah, bahkan ia memakan harta orang dengan cara batil (tidak sah)…. Disamping itu banyak orang yang fasik (yang berdosa) bertaubat lewat tangannya….!

[Rujuklah Fatwa Imaratiyah, karangan Al Albani soal no : 73 hal : 38]

Rujukan

http://bahaya-syirik.blogspot.com/search/label/Jema%27ah%20Tabligh
http://bahaya-syirik.blogspot.com/2007/07/isu-020-kemungkaran-yang-tidak-di.html
http://mashoori.wordpress.com/2011/10/21/jamaah-tabligh/

https://ustazfathulbari.wordpress.com/page/46/

 

11.0 Wahabi – home

11.1 Rujukan fatwa JAKIM berkenaan wahabi

“Aliran Wahabi bukanlah satu mazhab akan tetapi satu bentuk gerakan pemikiran agama yang banyak dipegang oleh ulama-ulama Haramayn (Mekah dan Madinah) kontemporari mengikuti pendekatan yang diambil oleh Muhammad bin Abd Wahhab (m.1792). Dari segi mazhab , mereka lebih hampir dengan mazhab Hanbali walaupun dari beberapa segi mereka lebih ketat dan keras.”

Komen:
i. Andaikata ketat dan keras mengikut quran dan sunnah…. Itu yang Allah suruh dalam Quran

– Quran jelas….Allah suruh taat kepada Allah dan Rasul (Allah ulang banyak kali).
– Hadis sahih…. peganglah sunnah seperti gigit gigi geraham (perlu ketat dan keras).

2. Ulama-ulama Mekah dan Madinah.

Hadis akhir zaman.
Hadis Sahih Muslim Jilid 1. Hadis Nombor 0119.
Dari Ibnu ‘Umar r.a., dari Nabi ﷺ, sabdanya: “Sesungguhnya Islam itu mula-mulanya asing dan akan kembali asing bagai semula. Dia akan kembali kepada DUA MASJID sebagaimana ular kembali ke sarangnya.”

Sejarah Muhammad Bin Abdul Wahab

Asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab At-Tamimi rhm berjaya membentuk sebuah negara Saudi maka diletakkanlah mazhab Hanbali sebagai mazhab dalam negara Saudi sehingga ke hari ini. Muhammad bin Abdul Wahhab banyak menulis dan tulisan-tulisannya adalah tentang akidah, anti-syirik, anti-sihir, anti-tangkal, dan perkara-perkara yang mencacatkan akidah paling banyak yang ditulis. Antara tulisannya yang terkenal luas tersebar seperti Kitabut Tauhid, dan Ushulus Tsalatsah (Tiga dasar agama) yang dipetik daripada hadis Abdullah ibn Mas’ud RA.

“Point penting yang cuba disampaikan di sini adalah, jangan kita berpegang sesuatu yang kita tidak pasti atau kita tidak ada ilmu tentangnya. Kajilah dengan secara mendalam sesuatu perkara sebelum ini terjebak memfitnah saudara kita sendiri. Jangan kita memasukkan kita ke dalam golongan zalim.”

Hikmah dari bersungguh sungguh untuk tinggalkan bidaah adalah…..JANGAN jadi mcm Syiah/Sufi kerana terlalu banyak bidaah hingga SURUHAN NABI ﷺ SUDAH TIDAK MENJADI KEUTAMAAN.

Firman Allah:
Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungjawabnya (Al Isra: 36)

1. Orang Islam WAJIB MENYELIDIKI BERITA YANG DITERIMA supaya TIDAK MENYESAL (TABAYYUN)

يَأُيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيْبُوا قَومًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka SELIDIKLAH KEBENARANNYA, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan KAMU MENYESALI APA YANG TELAH KAMU LAKUKAN. (Hujurat:6)

2. DI AKHIRAT PENYESALAN YANG TIADA GUNANYA 
وَلَوْ تَرَىٰ إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ

Dan (alangkah ngerinya), jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Rabbnya, (mereka berkata), “Wahai Rabb kami, kami telah melihat dan mendengar, maka KEMBALIKAN KAMI KE DUNIA. Kami akan mengerjakan amal soleh. Sesungguhnya kami adalah orang-orang yakin [As-Sajdah:12]

Agama bukan ikut-ikutan. Perlu fikir dan kaji (berdasarkan quran/hadis).

Rujukan
http://kautsarku.files.wordpress.com/2008/07/terjemah-al-ushul-ats-tsalatsah.pdf
http://www.abuaqifstudio.com/2014/09/ustazfathulbari-muhammad-abdul-wahab.html?m=1
http://ustazfathulbari.wordpress.com/2012/06/17/fahaman-wahabi-bidah-dan-perbezaan-pendapat/

https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/05/22/benarkah-wahabi-tidak-sesat/

Jangan kita berpegang sesuatu yang kita tidak pasti atau kita tidak ada ilmu tentangnya. Kajilah dengan secara mendalam

Firman Allah:

Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) TIDAK MAHU MEMAHAMI dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.
(Al-A’raaf 7:179)

11.2 Taqliq Buta – home

Ilmuan dijadikan rujukan untuk mengesahkan quran/hadis dan BUKAN dijadikan PEGANGAN secara mutlak. Pemikiran tanpa berlandas quran/hadis sahih mengikut pemahaman salafussolehen adalah mengikut hawa nafsu (An Najmi:36).

Kena kaji apa yg ulama sampaikan dan pastikan selari dgn Quran dan Sunnah.

1. Allah berfirman: “Masuklah kamu ke dalam neraka bersama-sama umat-umat yang terdahulu daripada kamu, dari jin dan manusia. Tiap-tiap satu umat yang masuk, mengutuk akan saudaranya (golongannya sendiri); hingga apabila mereka semua berhimpun di dalamnya, berkatalah golongan yang akhir mengenai golongan yang pertama di antara mereka: “Wahai Tuhan kami, mereka inilah yang telah menyesatkan kami; oleh itu berilah kepada mereka azab seksa yang berlipat ganda dari (azab) neraka”. Allah berfirman: “Kamu masing-masing disediakan (azab seksa) yang berlipat ganda tetapi kamu tidak mengetahui”.(Al-A’raaf 7:38)

2. Dan orang-orang yang MENDUSTAKAN AYAT-AYAT (perintah) Kami dan yang angkuh (merasa dirinya lebih) daripada mematuhinya, merekalah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.(Al-A’raaf 7:36)

*Ayat menunjukkan KEPERLUAN MENCARI DAN KENALPASTI guru/ustaz/pemimpin yg BETUL (petunjuk Allah) dan bukan sesat.

3. Dan mereka sekalian tetap akan berhimpun mengadap Allah (untuk dihisab pada hari kiamat); kemudian orang-orang yang lemah (yang menjadi pengikut) kepada orang-orang yang sombong takbur itu akan berkata kepada mereka:Sesungguhnya kami telah menjadi pengikut kamu; maka adakah kamu dapat menolak daripada kami sedikit dari azab Allah? Mereka menjawab: “Kalaulah Allah menunjukkan jalan selamat kepada kami, tentulah kami tunjukkan jalan itu kepada kamu. (Sekarang) sama sahaja kepada kita, sama ada kita menggelisah dan mengeluh atau kita bersabar, tiadalah sebarang jalan bagi kita untuk melepaskan diri (dari azab itu)” (Ibrahim:21)

 

12.0 Tadabbur Quran (Memahami dan Meneliti… amat penting) – home

 

Usahakan Tadabbur Al-Quran @ Terjemahan Al-Quran
Oleh Dr. Fadlan Othman

Bacalah dan usahakan tadabbur Al-Quran dalam bahasa yang anda faham, iaitu Terjemahan Al-Quran.

BENTUK-BENTUK MEMAHAMI AL-QURAN

Pengertian Al-Quran terbahagi kepada empat, mengikut kata-kata Abdullah bin Abbas r.a.:
التفسير على أربعة أوجه : وجه تعرفه العرب من كلامها، وتفسير لا يعذر أحد بجهالته، وتفسير يعلمه العلماء، وتفسير لا يعلمه إلا الله تعالى ذكره.

Maksudnya: Tafsir itu terbahagi empat bentuk iaitu:

  1. Diketahui oleh orang Arab daripada bahasa mereka
  2. Tidak dimaafkan sesiapapun yang tidak mengetahuinya
  3. Diketahui oleh para ulama
  4. Diketahui hanya oleh Allah Ta’ala sahaja.

(Al-Tabari, Muhammad bin Jarir. Jami’ al-Bayan fi Ta’wil al-Quran. Bayrut: Muassasat al-Risalah. 1420H-2000. Jil. 1 Hlm. 75)

PERINTAH ALLAH UNTUK MENELITI DAN MENGAMBIL PENGAJARAN

Al-Imam Ibnu Jarir al-Tabari r.a. telah menjelaskan bahawa Allah Ta’ala memerintahkan kita untuk mengambil pengajaran dan meneliti ayat-ayat Al-Quran.

Ini menunjukkan langkah pertama yang perlu dilakukan ialah berusaha memahami maksud ayat-ayat Al-Quran. Selepas memahami maksudnya, barulah diusahakan tadabbur dan penelitian terhadapnya.
(Al-Tabari, Muhammad bin Jarir. Jami’ al-Bayan fi Ta’wil al-Quran. Bayrut: Muassasat al-Risalah. 1420H-2000. Jil. 1 Hlm. 82)

Sekurang-kurangnya, usahakanlah agar kita dapat mencapai tahap kefahaman orang Arab semasa membaca al-Quran. Mulakan menghafal satu perkataan demi satu perkataan, saban hari tanpa henti. Sehari satu muka surat pun sudah memadai.

KONSISTEN DALAM USAHA ADALAH TANGGA KEJAYAAN

Firman Allah Taala dalam Surah al-Ankabut ayat 69:
وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ
Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak ugama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya. (QS Al-Ankabut:69)

Jom mulakan hari ini juga!

DFO
Rabu,1 Rejab 1438
29 Mac 2017

 

Amaran Allah sangat jelas org baca quran tidak cuba faham (Al-A’raaf 7:179)

1. Sahabat nabi kadang-kadang ambil masa lama untuk faham satu ayat, tetapi kita ambil mudah (ambil hukum semua dari ustaz TANPA SEMAKAN SEMULA(Al-A’raaf 7:179).

Allah menempelak ahli neraka yang MENJADIKAN AGAMA SEBAGAI IKUT-IKUTAN NENEK MOYANG dan bukan kefahaman (tadabur) melalui quran (Ibrahim:21).

Ustaz sebagai rujukan untuk kefahaman tetapi hidayah sebenar adalah dari quran.
* Sebahagian pandangan mengatakan perlu memahami quran walau dengan MEMBACA TERJEMAHAN. Ini kerana ada orang kristian boleh masuk islam dengan hanya membaca terjemahan.

LANGKAH-LANGKAH BERTADABBUR QURAN 
1. Baca (Qiraat)
2. Faham (baca terjemahan jika tidak faham bahasa arab dan berusaha belajar bahasa arab)
3. Fikir – kajian menyatakan lebih 700 ayat suruh manusia fikir (bukan ikut-ikutan sahaja)
4. Amal – Melakukan segala yang diperintahkan

(Kami utuskan Rasul-rasul itu) membawa KETERANGAN YANG JELAS NYATA dan Kitab-kitab Suci (yang menjadi panduan); dan kami pula turunkan kepadamu (wahai Muhammad) Al-Quran yang memberi peringatan, supaya engkau menerangkan kepada umat manusia akan apa yang telah diturunkan kepada mereka, dan SUPAYA MEREKA MEMIKIRKANNYA. (An-Nahl:44)

2 . Rasulullah ﷺ setiap memulai khutbah biasanya beliau mengucapkan:

“Amma ba’du. Sesungguhnya SEBAIK-BAIK PERKATAAN ADALAH KITABULLAH dan SEBAIK-BAIK PETUNJUK ADALAH PETUNJUK MUHAMMAD ﷺ. Seburuk-buruk perkara adalah (perkara agama) yang diada-adakan, setiap (perkara agama) yang diada-adakan itu adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah kesesatan” (HR. Muslim no. 867)

Firman Allah

Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu MEMAHAMI dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.
(Al-A’raaf 7:179)

3. Dia lah yang menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab Suci Al-Quran. SEBAHAGIAN BESAR DARI AL-QURAN ITU IALAH AYAT-AYAT “MUHKAMAAT” (yang tetap, tegas dan nyata maknanya serta jelas maksudnya); ayat-ayat Muhkamaat itu ialah ibu (atau pokok) isi Al-Quran. Dan yang lain lagi ialah ayat-ayat “Mutasyaabihaat” (yang samar-samar, tidak terang maksudnya). Oleh sebab itu (timbulah faham yang berlainan menurut kandungan hati masing-masing) – adapun orang-orang yang ada dalam hatinya kecenderungan ke arah kesesatan, maka mereka selalu menurut apa yang samar-samar dari Al-Quran untuk mencari fitnah dan mencari-cari Takwilnya (memutarkan maksudnya menurut yang disukainya). Padahal tidak ada yang mengetahui Takwilnya (tafsir maksudnya yang sebenar) melainkan Allah. Dan orang-orang yang tetap teguh serta mendalam pengetahuannya dalam ilmu-ilmu agama, berkata:” Kami beriman kepadanya, semuanya itu datangnya dari sisi Tuhan kami” Dan tiadalah yang mengambil pelajaran dan peringatan melainkan orang-orang yang berfikiran.(A-li’Imraan 3:7)

4. Dan demi sesungguhnya! Kami telah mengemukakan kepada umat manusia berbagai misal perbandingan dalam Al-Quran ini, SUPAYA MEREKA MENGAMBIL PERINGATAN DAN PELAJARAN. (Az-zumar: 27)

5. Usaha mendekatkan diri dengan Al-Quran patut dipuji, namun persoalannya adalah, sejauh manakah kaum Muslimin bertadabbur (memahami dan meneliti isi kandungan) Al-Quran yang mereka baca? Allah pernah menempelak bagi orang yang tidak mahu bertadabbur.

Firman Allah: Setelah diterangkan yang demikian) maka adakah mereka sengaja tidak berusaha MEMAHAMI DAN MEMIKIRKAN serta memikirkan isi Al-Quran? Atau telah ada di atas hati mereka kunci penutup (yang menghalangnya daripada menerima ajaran Al-Quran)?(Muhammad 47:24)

6. Sejauh manakah TERSENTUH DAN BERGETAR HATI mereka setiap kali ayat-ayat suci Al-Quran itu dibaca bukan sekali dua tetapi setiap kali didengar dan dibaca.

Firman Allah:
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) GEMENTARLAH HATI mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah.”
(Al-Anfaal 8:2)

7. Kaum Muslimin sepatutnya PEKA DAN AMBIL PERHATIAN terhadap mesej yang ingin disampaikan oleh sang pencipta (Allah s.w.t) kepada khalifahnya (manusia) di muka bumi inil, sesuai pada setiap zaman malah sentiasa hidup mekar dalam hati lalu di terjemahkan dalam kehidupan mereka.

Firman Allah:
Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu bertaqwa kepada Allah, nescaya Ia mengadakan bagi kamu (PETUNJUK) yang membezakan antara yang benar dengan yang salah, dan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu, serta mengampunkan (dosa-dosa) kamu. Dan Allah (sememangnya) mempunyai limpah kurnia yang besar.
(Al-Anfaal 8:29)

8. Aisyah ra pernah menyifatkan Rasulullah ﷺ sebagai Al-Quran yang berjalan, yang bermaksud bahawa Rasulullah ﷺ adalah orang yang mempraktikkan (melaksanakan) seluruh ajaran Al-Quran di dalam kehidupannya.

Jadi, kita harus TANYA DIRI KITA:
1. Sejauh manakah kita telah mempraktikkan Al-Quran di dalam kehidupan?
2. Sejauh manakah kita telah berusaha untuk menjadikan diri kita sebagai Al-Quran yang berjalan, sebagai usaha untuk kita mencontohi Rasulullah ﷺ?

9. Sesiapa sahaja yang membaca Al-Quran mengetahui bahawa Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى menghina dan menggelar golongan yang tidak mengamalkan kitabNya seperti keldai.

Firman Allah:
Bandingan orang-orang (Yahudi) yang ditanggungjawab dan ditugaskan (mengetahui dan melaksanakan hukum) Kitab Taurat, kemudian mereka tidak menyempurnakan tanggungjawab dan tugas itu, samalah seperti keldai yang memikul bendela Kitab-kitab besar (sedang ia tidak mengetahui kandungannya). Buruk sungguh bandingan kaum yang mendustakan ayat-ayat keterangan Allah; dan (ingatlah), Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang zalim.
(Al-Jumu’ah 62:5)

Hadis (KEPENTINGAN FAHAM QURAN)

1. Rasulullah ﷺ pula menyamakan orang yang membaca Al-Quran tetapi tidak mengamalkannya seperti Yahudi dan Nasara. Ziyad bin Labid meriwayatkan bahawa Rasulullah ﷺ berbicara tentang sesuatu, lalu bersabda,
“Akan tiba satu masa di mana ilmu itu akan hilang.’Ziyad berkata, ‘Wahai Rasulullah, bagaimana ilmu boleh hilang sedangkan kita membaca Al-Quran dan mengajarkannya kepada anak-anak kita dan anak-anak kita membaca Al-Quran dan mengajarkannya kepada anak-anak mereka sehinggalah hari Kiamat.’Baginda menjawab, ‘Wahai Ziyad, semoga ibumu menangisimu, aku kira engkau adalah orang yang sangat memahami agama di Madinah. Adakah engkau tidak melihat bahawa orang-orang Yahudi dan Nasara juga membaca Taurat dan Injil, TETAPI MEREKA LANGSUNG TIDAK MENGAMALKAN ISINYA?” [HR Ahmad, Ibnu Majah, Tarizi].

2. Sesungguhnya Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى menurunkan kitab Al-Quran di bulan Ramadhan bukan sekadar untuk dibaca. Ia adalah untuk dibaca, difahami dan diamalkan. Inilah apa yang wajib dilakukan oleh umat Islam yakni menjadikan Al-Quran sebagai kitab amalan yang hidup dalam kehidupan mereka dari sudut akhlak, ekonomi, pembahagian harta pusaka, perniagaan, pemerintahan dan segalanya berpaksikan pada sumber rujukan yang utama bagi umat Islam, maka apa sahaja yang bertentangan dengannya adalah salah dan ditolak kerana menjadikan Al-Quran sebagai dustur adalah wajib tanpa meragui sepotong ayatpun. Ingatlah bahawa hanya dengan mengamalkan Al-Quran manusia itu pasti dipimpin dan dengan meninggalkan Al-Quran manusia menjadi sesat dan celaka.

Rujukan:

http://www.myarabquran.com/2012/08/al-quran-bukan-sekadar-dibaca-dan-didengari-sahaja-atau-menjadikannya-ibadah-bermusim/

 

13.0 Amalan Masyarakat vs Amalan Sunnah – home

 

13.1 Doa, Zikir dan Selawat Mengikut Sunnah

i.  Jawapan Ringkas Doa, Zikir Dan Selamat Beramai-ramai

1. Memahami hadis perlu secara menyeluruh…. memang ada 1 hadis pernah nabi zikir jahar (nyaring). Selepas tu tidak wujud lagi. Jadi lebih rajihnya zikir jahar hanya untuk mengajar.

2. Jika zikir secara jahar (nyaring)  atau doa beramai-ramai dibolehkan, sudah lama sahabat mendahului perbuatan itu. Tiada riwayat sahabat berkenaan zikir atau doa secara jahar. Bukankah sahabat nabi lebih faham tentang agama?

3. Zikir adalah sunat…… jika zikir jahar akan mengganggu orang sembahyang sunat. Keutamaan adalah sembahyang sembahyang berbanding sunat.

4. Zikir sir (senyap) lebih khusyuk kerana antara kita dan Allah. Lebih bersifat tawadhuk seperti dikehendaki oleh syarak.

5. Saranan jangan tak doa lepas sembahyang adalah tidak betulHadis: sujud adalah waktu paling dekat dengan Allah dan waktu itulah perlu kita berdoa. Faktanya, sembahyang itu adalah doa.

Rasulullah ﷺ bersabda:

“Ketahuilah, aku dilarang untuk membaca al-Qur’an dalam keadaan ruku’ atau sujud. Adapun ruku’ maka agungkanlah Rabb azza wa jalla, SEDANGKAN SUJUD, MAKA BERUSAHALAH BERSUNGGUH-SUNGGUH DALAM DOA , sehingga layak dikabulkan untukmu.” (HR. Muslim no. 479)

6. Allah Melarang Menjaharkan Suara Ketika Berzikir. 

Firman Allah: Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan DENGAN TIDAK MENGERASKAN SUARA, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai. (Al-A’raf: 205)

7. Hadis Larangan Zikir Kuat

“Wahai sekalian manusia, PERLAHANKANLAH SUARA KALIAN SAAT BERDO’A DAN BERTAKBIR.” Namun mereka tetap mengangkat suara mereka, maka beliau pun bersabda: “Wahai sekalian manusia, SESUNGGUHNYA KALIAN TIDAKLAH BERDO’A KEPADA TUHAN YANG TULI, tidak pula ghaib, sesungguhnya Dia bersama kalian. (HR. Ahmad 18699)

8. Hadis Larangan Menguatkan Suara Sehingga Ganggu Orang Lain

“Wahai sekalian manusia, masing-masing kalian bermunajat (berbisik-bisik) kepada Rabb kalian, maka JANGANLAH SEBAGIAN KALIAN MEN-JAHAR-KAN (MENGERASKAN) BACAANNYA DENGAN MENGGANGGU sebagian yang lain.” (HR. Abu Dawud )

9.  Secara logiknya, berdoa adalah meminta sesuatu kepada Allah. Apabila berdoa ramai-ramai, ADAKAH KITA FAHAM YANG KITA MINTA ITU KEPADA ALLAH? Bukahkah sesuatu yang biadap kalau kita meminta sesuatu yang kita tidak faham. 

10. Riwayat Sahabat Nabi……… Kata Ibn Mas’ud ra. terhadap MEREKA YANG MELAKUKAN ZIKIR YANG KUAT, BERAMAI-RAMAI (HALAQAH) ketika menunggu solat.

“Celakalah kamu wahai umat Muhammad! Alangkah cepat kemusnahan kamu. Para sahabat Nabi masih ramai lagi, baju baginda belum lagi buruk dan bekas makanan dan minuman baginda pun  belum lagi pecah! Demi yang jiwaku berada di tanganNya, APAKAH KAMU BAWA AGAMA LEBIH BAIK DARIPADA AGAMA MUHAMMAD, ATAU SEBENARNYA KAMU SEMUA PEMBUKA PINTU KESESATAN?

Jawab mereka; ‘Demi Allah wahai Abu Abd Rahman, kami hanya bertujuan baik.

Jawabnya; ‘Betapa ramai yang bertujuan baik, tetapi tidak menepatinya.”  (riwayat al-Darimi dalam Musnadnya)

 

ii. Adab Doa, Zikir dan Selawat Mengikut Sunnah

BERZIKIR HENDAKLAH DILAKUKAN SECARA PERLAHAN

وَاذْكُر رَّبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِفْيَةً وَدُونَ الْجَهْرِمِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَاْلأَصَالِ وَلاَتَكُن مِّنَ الْغَافِلِينَ

“Dan berzikirlah kepada Tuhanmu PADA DIRIMU dengan merendah diri serta dengan perasaan takut, DENGAN TIDAK MENYARINGKAN SUARA, pada waktu pagi dan petang, dan janganlah engkau tergolong di kalangan orang-orang yang lalai” (Al-A’raaf: 205).

ADAB – ADAB adalah:

1. Ucapan zikir hendaklah dengan suara perlahan berbisik. Itu yang dimaksudkan dengan فِي نَفْسِكَ (PADA DIRIMU) yang bererti jangan sampai didengar oleh orang lain. INI KERANA CARA INI LEBIH HAMPIR KEPADA IKHLAS, lebih dekat dimakbulkan dan jauh daripada riyak.

2. Hendaklah dengan MERENDAH DIRI, PATUH DAN TAAT SERTA MENGAKUI KELEMAHAN DIRI agar dapat merealisasikan perhambaan diri kepada Allah serta mengiktiraf kekuasan dan keagonganNya.

3. Zikir hendaklah DILAKUKAN DENGAN PERASAAN TAKUT ATAS KEKURANGAN DIRI, khuatir ibadah yang dilakukan akan tertolak dan tidak diterima.

4. Hendaklah suara TIDAK DIKERASKAN ATAU DIKUATKAN SUPAYA DAPAT BERTAFAKUR serta menumpukan perhatian kepada zikir yang dibaca. Berkata Ibnu Kathir, “FirmanNya, وَدُونَ الجَهْر مِنَ القَوْل (DENGAN TIDAK MENYARINGKAN SUARA); beginilah zikir sewajarnya dilakukan, bukan dengan cara memanggil, dengan suara kuat mahupun keras” (Tafsir Ibnu Kathir, 3/544).

5. HENDAKLAH DENGAN UCAPAN LISAN DAN TIDAK SEKADAR DENGAN BACAAN HATI (menggerakkan lidah). Sebagaimana yang dapat difahami daripada firmanNya وَدُونَ الجَهْر (Dengan tidak nyaring). Maknanya dengan bersuara tetapi tidak sampai didengar oleh orang lain. Hasilnya, zikir yang diucap dengan lisan akan dapat dihayati dengan hati.

 

Jawapan Buat Dato Dr Haron Din – ZIKIR SAMBIL MENARI

http://www.ustazidrissulaiman.com/2015/05/05/berzikir-sambil-menari-jawapan-buat-dato-dr-haron-din/

 

iii. PENJELASAN HADIS “MAJLIS ZIKIR”

Maksud Zikir: INGAT atau ZIKRULLAH (INGAT ALLAH).

Sabda Nabi ﷺ: “Sesungguhnya ALLAH MEMPUNYAI MALAIKAT YANG SELALU BERKELILING DI MUKA BUMI MENCARI MAJLIS-MAJLIS ZIKIR. Apabila mereka menjumpai majlis yang ada zikir di dalamnya, mereka duduk bersama mereka dan membentangkan sayap-sayap mereka sehingga memenuhi antara langit dunia”. (HR Muslim)

Hadis yang kita telah baca menceritakan tentang kelebihan majlis-majlis zikir. Perlu diambil perhatian supaya jangan kita salah faham, jangan kita keliru, jangan fikir lain. APABILA DISEBUT KEUTAMAAN MAJLIS ZIKIR, JANGAN SEKALI-KALI KITA FAHAM DENGAN MAJLIS ZIKIR YANG BID’AH.

Ini kerana dukacitanya, apabila disebut majlis zikir, kefahaman umat Islam tentang majlis zikir itu telah menyimpang, telah menyeleweng, mengenangkan maksudnya yang bid’ah itu lebih popular, lebih tersebar daripada maksudnya yang sebenar yang bertepatan dengan Sunnah Nabi ﷺ.

Jadi apabila disebutkan majlis zikir, APA YANG DIMAKSUDKAN DENGANNYA ADALAH MAJLIS ILMU SECARA UMUMNYA, ATAU MAJLIS ZIKIR SECARA KHASNYA tetapi bukan yang dilakukan dengan cara menyelisihi Sunnah Nabi ﷺ.

MAJLIS ILMU TENTU SAHAJA YANG MENJURUS KEPADA ILMU AL-QURAN DAN JUGA SUNNAH ﷺ. Majlis ilmu di mana orang yang hadir ke majlis itu mempelajari ilmu, ada orang yang mengajar dan ada orang yang belajar, atau mereka sama-sama mengulangkaji, saling bertadarus, sama ada tararus Al-Quran ataupun hadis-hadis Nabi ﷺ.

APABILA KITA KATA TADARUS AL-QURAN, bagaimana cara sunnahnya adalah dengan seorang sahaja membaca pada satu-satu masa. Sama ada yang mengajar, atau si murid itu yang membaca. Maka apabila si guru membaca, murid mendengar untuk mempelajari cara bacaan yang betul (dan merenungi maksudnya). Atau si murid membaca, yang lain menyemak dan guru membetulkan sekiranya ada kesalahan. MAJLIS TADARUS BUKAN DENGAN MEMBACA BERAMAI-RAMAI, KERANA BACAAN YANG SEDEMIKIAN TIDAK PERNAH DILAKUKAN OLEH RASULULLAH BERSAMA PARA SAHABAT. Itu adalah tadarus Al-Quran.

Adapun tadarus hadis-hadis Nabi ﷺ ia dengan dibacakan hadis-hadis Nabi dengan bertafaqquh, mendalami, cuba memahami maksud-maksud hadis yang dibacakan. INI SEMUA YANG DINAMAKAN MAJLIS ZIKIR.

Terpulang sama ada kita menyebutnya sebagai MAJLIS ZIKIR ATAU MAJLIS ILMU, maksudnya sama di sisi Syarak. Tidak ada maksud majlis zikir dengan maksud-maksud tertentu khususnya seperti yang dilakukan oleh orang-orang bid’ah di mana mereka berzikir beramai-ramai dengan satu suara, atau dengan ada satu tekong yang menyuruh mereka bertasbih sekian-sekian, bertahmid sekian sekian, bertahlil sekian-sekian. ITU BUKAN CARA ZIKIR MENGIKUT SUNNAH NABI ﷺ.

ADAPUN MAJLIS ZIKIR DENGAN MAKSUD YANG KHAS adalah majlis yang mana disebutkan zikir-zikir Allah, nama-nama Allah dalam majlis itu, kalau bukan pada mula sampai akhir, paling tidak para hadirin yang hadir menyebut nama Allah, mereka mengingatkan antara satu sama lain tentang Allah.

Misalnya mereka menyebut Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar, La Ilaaha illa Allah secara umumnya, bukan dengan gaya yang tertentu, atau cara yang tertentu.

https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/10/28/keutamaan-majlis-zikir-larangan-meninggalkannya-tanpa-uzur/

13.2 Bacaan Yasin Beramai-ramai (Amalan Adat Yang TIADA Sandaran Dalil) –home

Isu bacaan yasin khusus malam Jumaat dan isu seumpamanya, kita tidak katakan ia isu yang terlalu kecil. Ia isu yang besar juga, sebab ia disandarkan kepada ibadat (*LIHAT PRINSIP ASAS HUKUM ISLAM).

Islam (quran/hadis) sudah diturunkan lengkap (MAIDAH:3). Ini adalah perkara akhirat. Tidak perlu  ditambah perkara baru. ADAPUN PERKARA DUNIA BOLEH DIBUAT PERKARA BARU (hadis nabi : …jika urusan akhirat rujuklah kepadaku).

 

JAWAPAN KEPADA DAKWAAN PENTINGNYA  BACAAN YASIN BERAMAI-RAMAI

1. Kita wajib taat apa-apa yang Allah/Rasul kata. Tidak mendahului akal semata-mata. Jika islam itu guna akal…kalau kentut kita ambil wudhuk tak basuh muka.

2. Baca quran ramai-ramai ni tidak ada faedah kerana orang yang silap baca pun tidak dapat ditegur. QURAN BUKAN UNTUK DIBUAT AZIMAT TETAPI UNTUK DIFAHAMI, DIAMAL DAN DIAMBIL PENGAJARAN.

Firman Allah:

Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk NERAKA JAHANAM BANYAK DARI JIN DAN MANUSIA YANG MEMPUNYAI HATI (TETAPI) TIDAK MAHU  MEMAHAMI DENGANNYA (AYAT-AYAT ALLAH), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.
(Al-A’raaf 7:179)

3. Hadis Sahih adalah membaca SURAH KAHFI PADA HARI JUMAAT DAN BUKAN MEMBACA YASIN BERAMAI-RAMAI. Membaca Yasin beramai-ramai adalah amalan baru dalam hal agama (Bid’ah).

4. Tiga syarat diterima amal….. MUSLIM, IKHLAS DAN IKUT CARA NABI.

5. MASJID KOSONG BUKAN ALASAN MENGAJAK ORANG MELAKUKAN BIDAAH MEMBACA YASIN BERAMAI-RAMAI. Orang islam wajib  patuh kata-kata rasul kalau dia berharapkan syurga. Andaikata tidak solat berjemaah dengan sengaja, itu sudah mengingkari suruhan nabi ﷺ.

Hadis… WAJIB SOLAT BERJEMAAH WALAUPUN BUTA [HR Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Majad].

6. Lihat juga hadis LARANGAN MENGKHUSUSKAN BERIBADAT PADA MALAM DAN HARI JUMAAT [HR. Muslim:144]

Dalil Yasinan dan Tahlilan

Dalil Sahih Yasinan dan Tahlilan (1-1000 hari) terdapat dalam Kitab Weda Hindu

HADIS-HADIS PALSU & LEMAH BERKENAAN BACAAN YASIN

HADIS 1: Artinya: “Siapa yang membaca surat Yasin dalam suatu malam, maka ketika ia bangun pagi hari diampuni dosanya dan siapa yang membaca surat Ad-Dukhan pada malam Jum’at maka ketika ia bangun pagi hari diampuni dosanya.”(Ibnul Jauzi, Al-Maudhu’at, 1/247).

KETERANGAN: HADITS INI PALSU

Ibnul Jauzi mengatakan, hadits ini dari semua jalannya adalah batil, tidak ada asalnya. Imam Daruquthni berkata: Muhammad bin Zakaria yang ada dalam sanad hadits ini adalah tukang memalsukan hadits. (Periksa: Al-Maudhu’at, Ibnul Jauzi, I/246-247, Mizanul I’tidal III/549, Lisanul Mizan V/168, Al-Fawaidul Majmua’ah hal. 268 No. 944).

HADIS 2: Artinya: “Siapa yang membaca surat Yasin pada malam hari karena mencari keridhaan Allah, niscaya Allah mengampuni dosanya.”

KETERANGAN: HADITS INI LEMAH

Diriwayatkan oleh Thabrani dalam kitabnya Mu’jamul Ausath dan As-Shaghirdari Abu Hurairah, tetapi dalam sanadnya ada rawi Aghlab bin Tamim. Kata Imam Bukhari, ia munkarul hadits. Kata Ibnu Ma’in, ia tidak ada apa-apanya (tidak kuat). (Periksa: Mizanul I’tidal I:273-274 danLisanul Mizan I : 464-465).

HADIS 3: Artinya: “Siapa yang terus menerus membaca surat Yasin pada setiap malam, kemudian ia mati maka ia mati syahid.”

KETERANGAN: HADITS INI PALSU

Hadits ini diriwayatkan oleh Thabrani dalam Mu’jam Shaghir dari Anas, tetapi dalam sanadnya ada Sa’id bin Musa Al-Azdy, ia seorang pendusta dan dituduh oleh Ibnu Hibban sering memalsukan hadits. (Periksa: Tuhfatudz Dzakirin, hal. 340, Mizanul I’tidal II : 159-160, Lisanul Mizan III : 44-45).

Hadis 4: Artinya: “Siapa yang membaca surat Yasin pada permulaan siang (pagi hari) maka akan diluluskan semua hajatnya.”

KETERANGAN: HADITS INI LEMAH

Ia diriwayatkan oleh Ad-Darimi dari jalur Al-Walid bin Syuja’. Atha’ bin Abi Rabah, pembawa hadits ini tidak pernah bertemu Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sebab ia lahir sekitar tahun 24H dan wafat tahun 114H. (Periksa: Sunan Ad-Darimi 2:457,Misykatul Mashabih, takhrij No. 2177,Mizanul I’tidal III:70 dan Taqribut TahdzibII:22).

HADIS 5: Artinya: “Siapa yang membaca surat Yasin satu kali, seolah-olah ia membaca Al-Qur’an dua kali.” (Hadits Riwayat Baihaqi dalam Syu’abul Iman).

KETERANGAN: HADITS INI PALSU…..(Lihat Dha’if Jamiush Shaghir, No. 5801 oleh Syaikh Al-Albani).

 

KESIMPULAN

Ibnu Qayyim Al-Jauziyah berkata: Semua hadits yang mengatakan, barangsiapa membaca surat ini akan diberikan ganjaran begini dan begitu SEMUA HADITS TENTANG ITU ADALAH PALSU. Sesungguhnya orang-orang yang memalsukan hadits-hadits itu telah mengakuinya sendiri. Mereka berkata, tujuan kami membuat hadits-hadits palsu adalah agar manusia sibuk dengan (membaca surat-surat tertentu dari Al-Qur’an) dan menjauhkan mereka dari isi Al-Qur’an yang lain, juga kitab-kitab selain Al-Qur’an. (Periksa: Al-Manarul Munffish Shahih Wadh-Dha’if, hal. 113-115).

DENGAN DEMIKIAN JELASLAH BAHWA HADIT-HADITS TENTANG FADHILAH DAN KEUTAMAAN SURAT YASIN, SEMUANYA LEMAH DAN PALSU. Oleh karena itu, hadits-hadits tersebut tidak dapat dijadikan hujjah untuk menyatakan keutamaan surat ini dan surat-surat yang lain, dan tidak bisa pula untuk menetapkan ganjaran atau penghapusan dosa bagi mereka yang membaca surat ini. Memang ada hadits-hadits shahih tentang keutamaan surat Al-Qur’an selain surat Yasin, tetapi tidak menyebut soal pahala. Wallahu A’lam

 

13.3 Tahlil ( Larangan Meratapi Mayat & Mengambil Upah Membaca Quran) – home

3 SYARAT AMALAN DITERIMA: 1. Muslim       2. Ikhlas        3. Ikut Cara Nabi

HADIS LARANGAN MERATAP KEMATIAN ( BERKUMPUL TAHLIL DAN MAKAN)

1. “Dari Jarir bin Abdullah Al Bajaliy, ia berkata : ” Kami (yakni para shahabat semuanya) memandang/menganggap (yakni menurut madzhab kami para shahabat) bahwa BERKUMPUL-KUMPUL DI TEMPAT AHLI MAYAT DAN MEMBUATKAN MAKANAN sesudah ditanamnya mayat TERMASUK DARI BAGIAN MERATAP ”  (HR Imam Ibnu Majah -1612  dan Imam Ahmad di musnadnya -2/204. ……..berkumpul dan membuat makanan juga meratap

2 Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Adi dari Sa’id dari Qatadah dari Sa’id bin Al Musayyab dari Ibnu Umar dari Umar dari Nabi ﷺ, beliau bersabda: “MAYAT ITU AKAN DISEKSA DI DALAM KUBURNYA, LANTARAN RATAPAN YANG DITUJUKAN ATASNYA.” (HR MUSLIM 1538) …….. mayat terseksa jika warisnya meratap

3. Daripada Abi Hurairah ra : Sesungguhnya Nabi ﷺ bersabda “Apabila mati seseorang insan, maka terputuslah segala amalanya melainkan TIGA (AMALAN). SEDEKAH JARIAH , ILMU YANG BERMANFAAT, dan ANAK YANG SOLEH yang mendoakannya.(HR IBN MAJAH) ……..sedekah fatihah tidak diketahui sumbernya.

HADIS LARANGAN MENERIMA UPAH MEMBACA  AL-QURAN (TAHLIL, YASINAN ATAU QARI)

*Upah termasuklah wang, makan atau apa-apa barangan.

1. “Dari Nabi ﷺbaginda bersabda : Bacalah oleh kamu al-Quran, janganlah kamu melampaui batas padanya dan JANGAN KAMU MAKAN HASIL DARI MEMBACANYA

(H/R Ahmad Abu Ya’la. Berkata al-Haitami : Para perawi Imam Ahmad di hadis ini tsiqah (terpecaya). Berkata Ibn Hajar Isnadnya kuat. Lihat : Fath Bari)

2. “Dari Buraidah radiallahu ‘anhu dari Nabi ﷺbaginda bersabda : Sesiapa yang MEMBACA AL-QURAN KEMUDIAN MAKAN HARTA MANUSIA (hasil dari upah bacaan tersebut), maka Insya Allah akan datang di Hari Kiamat dalam keadaan wajahnya hanya tinggal tulang yang tidak berdaging” (HR Al-Baihaqi dalam Sy’ub al-Iman)

3. “Dari Imran bin Husin radiallahu ‘anhu dari Nabi ﷺ baginda bersabda : Bacalah oleh kamu al-Quran, mintalah Allah (ganjaran) dengannya. Sesungguhnya selepas kamu nanti terdapat KAUM YANG MEMBACA AL-QURAN UNTUK MEMINTA-MINTA (UPAH) kepada manusia melalui pembacaannya itu.” (HR Ahmad dan Tirmizi)

4. “Dari ‘Ubadah bin as-Somat RA berkata: Aku mengajarkan seorang lelaki al-Quran, kemudian lelaki tersebut menghadiahkan kepadaku busar panah, aku adukan perkara tersebut kepada Nabi ﷺ. Baginda bersabda: Sesungguhnya jika engkau mengambilnya ENGKAU TELAH MENGAMBIL BUSAR DARI API NERAKA. Maka aku kembalikan busar tersebut” (HR Ibn Majah)

5. “Dari Jabir RA berkata : Rasulullah ﷺ keluar menuju kami dan kami sedang membaca al-Quran, antara kami ada orang-orang Arab (Badawi) dan orang-orang yang tidak dikenali. Maka baginda bersabda : Bacalah oleh kamu kerana semuanya adalah kebaikan kerana akan tiba beberapa kaum menegakkannya (membaca tetapi mereka melupakan batas-batasnya) dan BERLUMBA-LUMBA MENDAPATKAN UPAH (BAYARAN SETELAH MEMBACANYA) di dunia, tetapi mereka tidak mengharapkan pahala dari bacaannya (di akhirat).” (HR Abu Daud)

6. “Dari Sahal bin Sa’ad RA, sesungguhnya Rasulullah ﷺ bersabda : Bacalah oleh kamu al-Quran sebelum dibaca oleh kaum yang membangunkannya seperti membangunkan panah, MEREKA TERBURU-BURU (BEREBUT-REBUT) MANDAPATKAN UPAHNYA tetapi tidak memperdulikan pahalanya” (Riwayat Abu Daud)

http://www.firanda.com/index.php/artikel/fiqh/408-tahlilan-adalah-bid-ah-menurut-madzhab-syafi-i

13.4 Sedekah Fatihah (3 Amalan Berterusan Selepas Matinya Anak Adam)  – home

1. Baginda Nabi ﷺ TIDAK PERNAH MENGANJURKAN PARA SAHABAT YANG HIDUP MENYEDEKAHKAN AL-FATIHAH KEPADA SAHABAT YANG MENINGGAL. Bahkan apa yang sebenarnya dianjurkan oleh baginda ialah MENDOAKAN SI MATI.

Firman Allah: 

Dan bahawasanya seorang manusia TIDAK MEMPEROLEHI SELAIN DARI APA YANG DIUSAHAKANNYA. (An-Najmi:39)

Hadis 1 :

Daripada Ummu Salamah katanya : Bersabda Rasulullah ﷺ: “ Apabila kamu menziarahi mayat maka katakanlah yang baik-baik. Sesungguhnya para Malaikat percaya (mencatat) apa yang kamu katakan”. Maka ketika mana Abu Salamah meninggal dunia, aku (Ummu Salamah) bertanya wahai Rasulullah apa yang patut aku katakan? Jawab (baginda) “ Katakan :

اللهم اغفر له وأعقبنا عقبى صالحة

(Hadith Sohih Sunan Abi Daud (No.3115), Ibnu Majah (No.1447). Hadith ini juga dinukilkan oleh Ibnu Hibban dalam kitab sohihnya (No.3005), dengan komentarnya “Sanad Hadith ini sohih mengikut syarat Al-Bukhari dan Muslim”. 

2. Perkara yang dianjurkan oleh Baginda dan diamalkan oleh para sahabat, yaitu MENDOAKAN SI MATI, BUKANNYA MENYEDEKAHKAN ATAU MEMBACAKAN AL-FATIHAH SEPERTIMANA YANG KITA AMALKAN HARI INI.

Hadis 2

Maksudnya : Daripada Abi Hurairah ra : Sesungguhnya Nabi ﷺ bersabda “Apabila mati seseorang insan, maka terputuslah segala amalanya melainkan TIGA (AMALAN). Sedekah jariah (yang ditinggalkan), ilmu yang bermanfaat (yang diajarkan), dan anak yang soleh yang mendoakannya.

3. HUKUM MEMBACA AL-QUR’AN BERAMAI-RAMAI (BERJEMA’AH) DAN MENGIRIM PAHALA BACAAN

Membaca al-Fatihah, Surah al-Ikhlas, al-Falaq, an-Nas,Yasin dan beberapa ayat lain secara beramai-ramai BERTENTANGAN DENGAN NAS AL-QURAN, HADIS-HADIS SAHIH DAN ATSAR PARA SAHABAT.

Firman Allah: “APABILA DIBACAKAN AL-QURAN, MAKA DENGARKANLAH BAIK-BAIK, DAN PERHATIKANLAH DENGAN TENANG AGAR KAMU MENDAPAT RAHMAT”. (Al-A’raaf 7:204).

4. Al-Quran bukan untuk dibacakan kepada si Mati, kerana orang mati tidak mampu mendengar perintah al-Quran.

Firman Allah: “SESUNGGUHNYA KAMU TIDAK DAPAT MENJADIKAN ORANG-ORANG MATI ITU MENDENGAR”. (An-Naml: 27:80).

http://fiqh-sunnah.blogspot.com/2007/09/024-hukum-membaca-al-quran-beramai.html

 

13.5  Membaca Fadhail Amal Baik Untuk Amalan ? – home

Hadis Nabi ﷺ

مَنْ كَذَبَ عَلَىَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

“BARANGSIAPA BERDUSTA ATAS NAMAKU DENGAN SENGAJA, MAKA SILAKAN IA MENGAMBIL TEMPAT DUDUKNYA DI NERAKA” (HR. Bukhari no. 1291 dan Muslim no. 3).

 

i. FADHAIL AMAL – HADIS DHOIF BAIK MENAMBAH AMALAN ?

DEFINISI HADIS DHOIF:

Hadits dho’if adalah setiap hadits yang mardud (tertolak) yang tidak memenuhi syarat hadits shahih atau hadits hasan. Boleh jadi hadits tersebut TERPUTUS SANADNYA, TERDAPAT PEROWI YANG TIDAK ‘ADL (TIDAK SHOLIH), SERING BERDUSTA, DITUDUH DUSTA, SERING KELIRU, ATAU HADITS TERSEBUT MEMILIKI ‘ILLAH (cacat yang tersembunyi) atau riwayatnya menyelisihi riwayat perowi yang lebih tsiqoh (lebih terpercaya) darinya.

Tersebarnya hadits dho’if atau yang lebih parah lagi hadits palsu menyebabkan berbagai amalan tanpa tuntunan tersebar di tengah-tengah ummat Islam. Perusakan Islam dengan cara seperti ini sebenarnya lebih parah dari penyerangan tentara Yahudi terhadap umat Islam. Karena yang merusak dengan menyebarkan hadits dho’if dan palsu adalah umat Islam sendiri, amat jarang dari luar Islam. Kita lihat sendiri semacam amalan puasa Nishfu Sya’ban atau shalat pada malam Nishfu Sya’ban terjadi karena motivasi dari hadits dho’if. BEGITU PULA BEBERAPA DZIKIR TANPA TUNTUNAN SERINGKALI JADI AMALAN JUGA KARENA MOTIVASI DARI HADITS-HADITS DHO’IF ATAU BAHKAN PALSU YANG SENGAJA DIBUAT-BUAT OLEH ORANG-ORANG YANG BERMAKSUD BAIK NAMUN LEWAT JALAN YANG KELIRU

Dalam Al Mawdhu’at, Ibnul Jauzi menukilkan perkataan Abul Fadhl Al Hamadani, di mana ia berkata, “ORANG YANG BERBUAT BID’AH DALAM ISLAM DAN YANG SENGAJA MEMBUAT HADITS MAUDHU’, SEBENARNYA MEREKA LEBIH MERUSAK DARIPADA ORANG MULHID (MUSUH ISLAM). Karena orang mulhid bermaksud merusak Islam dari luar.”[1]

SIKAP YANG LEBIH HATI-HATI

Sebagian ulama bersikap bahwa hadits dho’if  tidak boleh digunakan secara mutlak kecuali jika ingin dijelaskan dho’ifnya. Pendapat ini tidak diragukan lagi lebih hati-hati dan lebih selamat. Untuk memotivasi pada kebaikan dan mengancam suatu perbuatan yang jelek sebenarnya sudah cukup dengan hadits shahih dari Rasulullah.

ii. HADIS SAHIH FADHILAT AMALAN 

https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/zikir-pagi-petang/

 

13.6 Isbal (Pakaian Labuh Melebihi Buku Lali) – home

Hadis

1. “APA YANG DI BAWAH BUKU LALI DARIPADA PAKAIAN adalah dalam api neraka” (HR Bukhari)

2. Diriwayatkan dari Abu Dzarr radhiallahu’anhu.

Nabi ﷺ bersabda: Ada tiga golongan yang tidak akan diajak bicara oleh Allah pada hari Kiamat kelak, tidak diperhatikan, tidak disucikan dan mereka akan mendapat siksa yang sangat pedih.”Ia berkata: “Rasulullah ﷺ mengucapkannya sebanyak tiga kali.” Abu Dzarr bertanya: “Sungguh sangat jelek dan merugi mereka itu. Siapa mereka itu wahai Rasulullah?Beliau menjawab:MUSBIL (ORANG YANG ISBAL), orang yang gemar mengungkit kebaikan yang telah ia berikan dan seorang yang menjual dagangannya dan bersumpah dengan sumpah palsu.”[HR Abu Daud]

3. ISBAL ITU ADALAH SOMBONG 

i. NABI MENEGUR ABU BAKAR RA

Apabila tidak ada niat sombong maka hal itu termasuk yang diisyaratkan dalam hadits Abu Juray Jabir bin Salim yang dengan tegas menyatakan bahwa isbal adalah perbuatan sombong.

Berkata Abu Bakar RA:Ya Rasulullah, sarungku selalu melorot jika aku tidak menjaganya.”
Rasulullah ﷺ menjawab: “Kamu tidak melakukan dengan sombong.

TIDAK SAH PENDALILAN sebagian orang dengan perkataanTerjulurnya sarung Abu Bakar tersebut tidak termasuk isbal kerana beliau berusaha untuk menjaganya dan mengangkatnya.

ii. NABI MENEGUR ABDULLAH BIN UMAR RA

Nabi ﷺ bersabda: “Ya ‘Abdullah! Angkat kain sarungmu!”.

Di sini Rasulullah ﷺ tidak membiarkan ‘Abdullah bin ‘Umar Sahabat beliau yang zuhud menjulurkan kain sarungnya, bahkan beliau perintahkan untuk mengangkat sarung tersebut. Ini menunjukkan bahwa larangan isbal tidak berkaitan dengan niat sombong bahkan ISBAL ITU SENDIRI ADALAH PERBUATAN SOMBONG.

4. Nabi ﷺ bersabda: “Ada tiga golongan yang tidak akan diajak bicara oleh Allah pada hari kiamat dan bagi mereka adzab yang pedih. Rasulullah menyebutkan tiga golongan tersebut berulang-ulang sebanyak tiga kali, Abu Dzar berkata : “Merugilah mereka! Siapakah mereka wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab : “Orang yang isbal, yang suka mengungkit-ungkit pemberian dan orang yang melariskan dagangannya dengan sumpah palsu.” [HR Muslim 106, Abu Dawud 4087, Nasa’i 4455, Darimi 2608)

5. Berkata Syiakh Al-Albani rahimahullah: “Hadits ini sangat jelas sekali bahwa kewajiban seorang muslim hendaklah tidak menjulurkan pakaiannya hingga melebihi kedua mata kaki. Bahkan hendaklah ia meninggikannya hingga batas mata kaki, walaupun dia tidak bertujuan sombong, dan di dalam hadits ini terdapat bantahan kepada orang-orang yang isbal dengan sangkaan bahwa mereka tidak melakukannya karena sombong! Tidakkah mereka meninggalkan hal ini demi mencontohkan perintah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam terhadap Ibnu Umar?? Ataukah mereka merasa hatinya lebih suci dari Ibnu Umar?” [Ash-Shahihah: 4/95]

Sumber: https://almanhaj.or.id/2115-larangan-isbal-melabuhkan-pakaian-hingga-menutup-mata-kaki.html

SATU KAEDAH PERLU DIPAKAI

1. HADIS LARANGAN ISBAL ADALAH JELAS.… setiap pakaian bawah buku lali adalah neraka.

2. Huraian: Nabi ﷺ masih melarang Abu Bakar RA isbal, tetapi Abu Bakar kata dia isbal disebabkan pakaian londeh kerana tidak dijaga. Akhirnya nabi kata jangan sombong. TIADA NABI BENARKAN ISBAL PUN. Ia dikuatkan dalil lagi larangan isbal Nabi ﷺ kepada Abdullah Bin Umar

Maka siapa yg takwilkan bahawa nabi kata boleh isbal kalau diri rasa tidak sombong? ……. Isbal itu sendiri adalah sombong.

3. Kaedah memahami hadis iaitu ‘Hadis Larangan Didahulukan dari Hadis Suruhan’. Jadi, Berulang kali melarang melakukan isbal malah tiada hadis suruhan Isbal.

4. Ambil pendekatan selamat iaitu tidak isbal untuk ELAK SHUBAHAT (PALING SELAMAT). Cuba mencari jalan mengambil Hadis Abu Bakar RA untuk membolehkan isbal jelas mengikut hawa nafsu.

http://pustakaimamsyafii.com/larangan-keras-terhadap-isbal-menjulurkan-kain-hingga-di-bawah-mata-kaki.html

13.7 Jumpa Bomoh (Bahaya  Akan Berlaku Syirik) – home

Sabda Nabi ﷺ di dalam hadis,
مَنْ أَتَى كَاهِنًا أَوْ سَاحِراً فَصَدَّقَهُ بِمَا يَقُوْلُ؛ فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
“Barangsiapa mendatangi dukun atau tukang sihir lalu mempercayai apa yang dikatakannya; maka dia telah kufur terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad ﷺ.” (riwayat Al-Bazzar)

Jika di dalam agama kristian mereka meletakkan tanda salib, ada sesetengah orang di dalam Islam yang meletakkan Al-Quran untuk menghalau syaitan, sedangkan syaitan bukan takut dengan Al-Quran. Bahkan syaitan sendiri pernah mengajarkan Abu Hurairah RA ayatul Kursiy. Dia mengajar Abu Hurairah agar membaca ayat ini supaya syaitan tidak mengganggunya daripada malam sampai bangun tidur.Syaitan membacanya dari mula sehingga akhir. Sehinggakan Nabi ﷺberkata kepada Abu Hurairah,
أما إنه قد صدقك وهو كذوب
“Sesungguhnya dia telah jujur kepadamu, padahal dia adalah pendusta.” (riwayat Al-Bukhari)

Jadi Islam mengajar perbezaan daripada agama-agama lain. Islam bukan agama simbolik yang bergantung kepada kepercayaan-kepercayaan seperti menggantung ayat kursiy untuk takutkan hantu, letak Quran bawah bantal, letak itu, tampal ini. Tidak, ia bergantung kepada orang tersebut apakah dia beramal atau tidak dengan ayat-ayat Al-Quran. Begitulah ajaran Islam.
Tentang apa bacaan-bacaanya, harus baginya belajar dan bertanya. Sabda Nabi di dalam hadis, antara ciri-ciri orang yang masuk syurga tanpa hisab adalah orang yang tidak meminta dirinya dijampi. Bukan bererti orang yang meminta orang lain menjampinya tidak boleh masuk syurga, boleh masuk tetapi dia akan dihisab. Hisab maksudnya dihitung amalan baik dan buruknya. Tetapi jika dia tidak minta dirinya dijampi, kata Nabi di dalam hadis bahawa ini merupakan ciri-ciri orang yang masuk syurga tanpa hisab.

http://ustazfathulbari.wordpress.com/2013/02/13/amalan-syirik-khurafat-tahyul-dalam-perubatan/

 

13.8 Muzik, Hiburan dan NASYID (Tegahan Mendengar Muzik Walaupun Nasyid) – home

TELINGA BOLEH BERIBADAH? JAWAPANNYA BOLEH. Orang yang mendengar bacaan Al-Quran, mendengar kuliah-kuliah yang bagus (bukan kuliah ahli bid’ah), mendengar kuliah ahli sunnah, mendengar ilmu yang bermanfaat, ini adalah IBADAH TELINGA.

Kerana seperti mana telinga boleh digunakan untuk maksiat, telinga juga tentu sahaja boleh digunakan untuk ibadah.

BAGAIMANA TELINGA DIGUNAKAN UNTUK MAKSIAT ? Antaranya dengan mendengar muzik-muzik, alunan-alunan Syaitan, peralatan-peralatan Syaitan….WALAUPUN DALAM BENTUK NASYID.

Merupakan perkara yang menyedihkan tatkala kita menyaksikan sebahagian daie yang mengaku mengikuti Mazhab Syafie ternyata MENGGUNAKAN MUZIK DALAM BERIBADAH, MAKA JADILAH SELAWAT DISERTA DENGAN MUZIK, IRAMA GABUS ISLAMI DAN QASIDAH ISLAM.

Padahal ini merupakan bentuk BERTASYABBUH (MENIRU) KAUM NASRANI DALAM TATA CARA PERIBADATAN MEREKA DI GEREJA-GEREJA mereka. Jika bertasyabbuh dalam perkara adat dan tradisi mereka merupakan perkara yang dibenci lantas bagaimana lagi halnya jika bertasyabbuh dalam perkara ibadah mereka?

HADIS 1: LARANGAN MENIRU ORANG KAFIR

“Barang siapa yang bertasyabbuh (meniru-niru) suatu kaum maka ia termasuk dari mereka”.

HADIS 2: NABI MENGHARAMKAN MUZIK

“Sungguh akan ada dari umatku kaum-kaum yang menghalalkan zina, kain sutra (bagi lelaki), khomer (segala sesuatu yang memabukkan), dan ALAT-ALAT MUZIK “ (HR Al-Bukhari)

SOALAN:

1. Bagaimana slogan “MUZIK DALAM DAKWAH” ini terhasil?

2. MACAM MANA BOLEH DIGABUNGKAN ANTARA HALAL DAN HARAM? …… (Dicampur adukan antara kebenaran dan kebatilan)

 

EMPAT ULAMA MADZHAB MENCELA NYANYIAN

1. IMAM ABU HANIFAH. Beliau membenci nyanyian dan menganggap mendengarnya sebagai suatu perbuatan dosa.[13]
2. IMAM MALIK BIN ANAS. Beliau berkata, “Barangsiapa membeli budak lalu ternyata budak tersebut adalah seorang biduanita (penyanyi), maka hendaklah dia kembalikan budak tadi karena terdapat ‘aib.”[14]
3. IMAM AS-SYAFIE. Beliau berkata, “Nyanyian adalah suatu hal yang sia-sia yang tidak kusukai karena nyanyian itu adalah seperti kebatilan.Siapa saja yang sudah kecanduan mendengarkan nyanyian, maka persaksiannya tertolak.”[15]
4. IMAM AHMAD BIN HANBAL. Beliau berkata, “Nyanyian itu menumbuhkan kemunafikan dalam hati dan aku pun tidak menyukainya.”[16]

SYAIKHUL ISLAM IBNU TAIMIYAH RH mengatakan, “Tidak ada satu pun dari empat ulama madzhab yang berselisih pendapat mengenai haramnya alat musik.”[17]

Tentang nasyid yang TERKENAL DI KALANGAN AHLI SUFI dan bait-bait sya’ir, Syaikhul Islam mengatakan,

“Oleh karena itu, kita dapati pada orang-orang yang kesehariannya dan santapannya tidak bisa lepas dari nyanyian, MEREKA PASTI TIDAK AKAN BEGITU MERINDUKAN LANTUNAN SUARA AL QUR’AN. Mereka pun tidak begitu senang ketika mendengarnya. Mereka tidak akan merasakan kenikmatan tatkala mendengar Al Qur’an dibanding dengan mendengar bait-bait sya’ir (nasyid). Bahkan ketika mereka mendengar Al Qur’an, hatinya pun menjadi lalai, begitu pula dengan lisannya akan sering keliru.”[19]

Adapun melatunkan BAIT-BAIT SYAIR (nasyid) asalnya dibolehkan, namun TIDAK BERLAKU SECARA MUTLAK.

SYARAT DIBOLEHKAN NASYID:

1. BUKAN MENDAYU-DAYU sebagaimana yang diperagakan oleh para wanita.
2. Nasyid tersebut TIDAK SAMPAI MELALAIKAN dari mendengar Al Qur’an.
3. Nasyid tersebut terlepas dari nada-nada yang dapat membuat orang yang mendengarnya MENARI DAN BERDANSA.
4. TIDAK DIIRINGI ALAT MUZIK.
5. Maksud mendengarkannya bukan mendengarkan nyanyian dan nadanya, namun tujuannya adalah untuk mendengar nasyid (bait syair).
6. Diperbolehkan bagi wanita untuk memukul rebana pada ACARA-ACARA PENUH KEGEMBIRAAN dan masyru’ (disyariatkan) saja.[20]
7. Maksud nasyid ini adalah untuk memberi DORONGAN SEMANGAT KETIKA KELETIHAN atau ketika berjihad.
8. TIDAK SAMPAI MELALAIKAN dari yang wajib atau melarang dari kewajiban.[21]

http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/saatnya-meninggalkan-musik.html

http://www.firanda.com/index.php/artikel/fiqh/439-ajaran-ajaran-imam-syafi-i-yang-ditinggalkan-oleh-sebagian-pengikutnya-2-haramnya-musik

 

13.9 Selawat Beramai-ramai (Kaedah Selawat Mengikut Syarak) – home

HADIS

Barang siapa berselawat ke atasku sekali Allah berselawat ke atasnya sepuluh kali (Riwayat Muslim).

CARA SELAWAT YANG SALAH

1. BERJEMAAH

2. Dengan suara KUAT DAN NYARING.

3. Menggunakan PEMBESAR SUARA sehingga suasana menjadi hingar bingar

4. DIPIMPIN OLEH KETUA dan ada kalanya dengan suara latar anak-anak kecil.

5. Selawat dengan LAFAZ-LAFAZ TERTENTU YANG TIADA DI DALAM HADIS SAHIH.

6. Lafaz-lafaz selawat mengandungi perkataan-perkataan MEMUJI NABI YANG MELAMPAUI batas.

HADIS: Jangan kamu memuji aku dengan melampau batas sepertimana golongan Nasrani memuji (Isa) Ibnu Maryam. Sesungguhnya aku adalah hambaNya. Katakanlah: Hamba Allah dan pesuruhNya.”(Bukhari dan Muslim)

7. Ucapan PERKATAAN ‘MADAD’, ‘MADAD’, ‘MADAD’ yang menjurus kepada erti MEMOHON BANTUAN DARIPADA SELAIN ALLAH DI ALAM GHAIB. Hal ini jelas boleh membawa kepada SYIRIK dan KUFUR.

FIRMAN ALLAH: Dan bahawa sesungguhnya masjid-masjid itu untuk (IBADAT KEPADA) ALLAH SEMATA-MATA; maka JANGANLAH KAMU SERU dan sembah sesiapapun bersama-sama Allah. (Al-Jin, 18)

8. Ucapan “Ya Husin” menyeru cucu Nabi secara khusus ketika berselawat ke atas Nabi sangat janggal dan pelik. Hal ini menimbulkan banyak tanda-tanya. UNSUR DAN AJARAN SYIAH TERSERLAH JELAS.

9. BERSELAWAT DENGAN GAYA DAN IRAMA TERTENTU dalam bentuk menyanyi.

10. Nyanyian selawat dengan iringan paluan gendang dan kompang serta ALATAN MUZIK yang lain.

11. MENYALAHI CARA SELAWAT YANG DIAJAR OLEH NABI. Cara yang diajar Nabi ini telah difahami oleh para Sahabat dan telah dipraktik oleh mereka. Begitu juga generasi Tabi’in dan Tabi’ut Tabi’in daripada kalangan Salaf Al-Soleh.

Kita mendakwa ikut Ahli Sunnah Wal Jemaah dan ikut Imam Al-Syafie r.h. dalaman Agama. APAKAH IMAM AL-SYAFIE R.H. TURUT BERQASIDAH DAN MENYANYI KETIKA BERSELAWAT?

Tunjukkan DALIL DAN BUKTI JIKA KAMU BERKATA BENAR wahai pedagang-pedagang Agama yang menjual Agama dengan harga yang murah demi wang ringgit dan habuan dunia! …. //NUKILAN UIS//

http://fiqh-sunnah.blogspot.com/2010/05/172-fadhilat-selawat-ke-atas-nabi.html

 

13.10 Bertawassul (3 Kaedah Bertawassul Yang Dibenarkan Syarak) – home

DEFINISI TAWASSUL: Berasal dari perkataan Arab وسيلة (wasiilah: perantara).

Tawassala-yatawassalu-tawassulan. Yakni menjadikan sesuatu sebagai perantara di dalam kita berdoa. KITA TETAP MEMINTA DARIPADA ALLAH, TETAPI KITA MELETAKKAN PERANTARA DI TENGAH.

 

i. TIGA KAEDAH TAWASSUL YANG DIBENARKAN SYARAK

PERTAMA: BERTAWASSUL DENGAN MENGGUNAKAN NAMA-NAMA ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى

Firman Allah di dalam Al-Quran,
وَلِلَّهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى فَادْعُوهُ بِهَا
“Dan Allah memiliki nama-nama yang indah, maka berdo’alah kepada-Nya dengan nama-nama-Nya tersebut.” (surah Al-A’raf: 180)

KEDUA: BERTAWASSUL DENGAN DOA ORANG SOLEH YANG MASIH HIDUP

Iaitu berjumpa dengan orang-orang saleh yang amal ibadatnya bertepatan dengan Al-Quran dan As-Sunnah, para ulama dan sesiapa sahaja orang saleh yang masih hidup dan meminta orang yang shaleh itu mendoakan untuk kita.

KETIGA: BERTAWASUL DENGAN AMALAN SOLEH

Iaitu bertawassul dengan amalan saleh yang pernah kita lakukan. HADIS YANG SELALU DIJADIKAN CONTOH ADALAH HADIS TIGA ORANG LELAKI YANG TERPERANGKAP DI DALAM GUA. Seorang berdoa kepada Allah dengan mengatakan bahawa dia telah taat kepada ibu bapanya, seorang lagi mengatakan dia hampir berzina tetapi dia tinggalkan zina kerana takutkan azab Allah, orang yang ketiga pula berdoa dengan menyebut bahawa dia orang yang amanah, memegang amanah yang diberikan kepadanya dan mengembalikan kepada pemiliknya. Maka dengan amalan saleh itu mereka berdoa kepada Allah agar dibukakan pintu gua yang tertutup sehingga memerangkap mereka di dalamnya.

Ketika orang pertama berdoa, batu yang menutupi gua itu terbuka sedikit, sehinggalah cukup doa ketiga-tiga mereka, barulah batu itu berbuka sehingga mereka dapat keluar daripadanya. (lihat Sahih Bukhari)

 

ii. TAWASSUL YANG DILARANG

1. MEMINTA DARIPADA BERHALA, POKOK, BINATANG, MEMUJA MAKHLUK, KETERLALUAN DALAM MEMINTA KEPADA MAKHLUK SEHINGGA LUPA KEPADA ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى, meminta kepada makhluk dan percaya bahawa makhluk tersebut mengabulkan permintaannya, dan tidak meminta kepada Allah.

2. BERTAWASSUL DENGAN ORANG YANG TELAH MATI 

SERUAN KEPADA ORANG MATI, SERUAN KEPADA NABI ﷺ SEDANGKAN BAGINDA TELAH WAFAT. Mereka berdalilkan dengan peristiwa-peristiwa di mana kesemuanya adalah daripada hadis-hadis dha’if dan tidak membawa pengertian bahawasanya Nabi ﷺbertawassul dengan Nabi-nabi yang telah wafat sebelumnya. Tidak ada pendalilan dan penghujahannya.

Contoh menyeruYA SYAIKH FULAN BIN FULAN, DOAKAN UNTUK KAMI…” dan mereka ini mengharuskan BERTAWASSUL DI TANAH PERKUBURAN ORANG SOLEH ATAU PUN MENYERU DI DALAM MAJLIS MEREKA DAN MENYERU DARI TEMPAT-TEMPAT LAIN. Itu antara cara yang mereka lakukan bertawassul dengan orang mati termasuk dengan Nabi ﷺ.

Rujukan
http://ustazfathulbari.wordpress.com/2013/02/15/tawassul-yang-disyariatkan-dan-tawassul-yang-dilarang/

Contoh tawassul (Syech Habib Di Kubur Habib Noh)

 

13.11 Bidaah Hasanah (Jawapan Dalil Bidaah Hasanah dan Pendapat Sahabat/Ulamak) – home

i. JAWAPAN DALIL BATHIL MEMBOLEHKAN BIDAAH HASANAH 

HUJAH DALAM MEMBOLEHKAN BIDAAH HASANAH

Nabi S.A.W bersabda ertinya “SETIAP PERKARA BIDAAH ADALAH SESAT, dan setiap yang SESAT akan masuk neraka” hadis ini adalah sebuah HADIS YANG UMUM ertinya. Hadis ini DIKHUSUSKAN DENGAN BEBERAPA HADIS LAIN ANTARANYA DENGAN HADIS URUSAN DUNIA.

2 DALIL YANG DIGUNAKAN OLEH PENCINTA BIDAAH

1. Hadis ini dikhususkan dengan beberapa hadis lain antaranya “KAMU LEBIH MENGETAHUI TENTANG URUSAN DUNIA KAMU“. Ini mengecualikan urusan dunia dari bidaah.

2. “Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, Kamu tidak akan SESAT selama mana kamu berpegang dengan keduanya iaitu KITAB ALLAH DAN SUNNAHKU“.

Apabila dihimpunkan hadis-hadis ini jelas menunjukkan bahawa hanya BIDAAH YANG BERCANGGAH DENGAN AL-QURAN DAN HADIS SAHAJA YANG DILARANG, manakala bidaah yang tidak bercanggah dengan Al-Quran dan hadis adalah dibolehkan BERDASARKAN NAS DARI HADIS SAHIH. Dengan erti kata yang lain hadis bidaah akan memberi makna seperti berikut “Setiap perkara bidaah adalah SESAT (iaitu yang bercanggah dengan Al-Quran dan Hadis), dan setiap yang SESAT (IAITU YANG BERCANGGAH DENGAN AL-QURAN DAN HADIS) akan masuk neraka”.

KESIMPULAN PENCINTA BIDAAH

Justeru itulah bidaah seperti membaca YASIN MALAM JUMAAT,BERZIKIR BERAMAI-RAMAI,MENYAMBUT MAULID RASUL DAN LAIN-LAIN ADALAH DIBOLEHKAN dan di izinkan oleh syarak kerana ianya tidak dilarang oleh nabi s.a.w atau ditegah di dalam Al-Quran.

 

JAWAPAN UNTUK PENCINTA BIDAAH

1. HUJAH MEREKA ADALAH BATIL (mengikut akal semata-mata) TANPA MERUJUK KEPADA PEMAHAMAN DAN PERBUATAN SAHABAT. Mereka perlu melihat sama ada sahabat membuat bidaah tersebut atau tidak (contoh: yasin, tahlil atau doa beramai-ramai). Batang tubuh sahabat telah dijamin masuk syurga. Andaikata, perkara bidaah hasanah itu dibolehkan, sudah lama SAHABAT MENDAHULUI PERBUATAN TERSEBUT.

2. Hadis “SETIAP PERKARA BIDAAH ADALAH SESAT”. Apakah kekeliruan telah melanda pemahaman ahli bidaah sehingga perkataan “SETIAP” dan “SEBAHAGIAN” TIDAK DAPAT DIBEZAKAN.

3. Hadis “kamu lebih mengetahui tentang urusan dunia kamu”. HADIS YANG SAHIH TAPI PEMAHAMAN YANG BATIL. Apa yang dimaksudkan dengan urusan dunia adalah berkenaan URUSAN SELAIN PERKARA AKHIRAT (IBADAH). PERLU DIBEZAKAN perkara dunia (ADAT) dan perkara akhirat (IBADAH)

BEZA ANTARA PERKARA DUNIA (ADAT) DAN PERKARA AKHIRAT (IBADAH)

i. PERKARA AKHIRAT (IBADAT) KEMBALI PADA PENJAGAAN AGAMA DAN MERAIH PAHALA di sisi Allah seperti iman dan shalat. Adat kembali pada penjagaan diri, harta atau kehormatan seperti jual beli dan makanan.

ii. PERKARA AKHIRAT (IBADAH) ADALAH HAK ALLAH yang harus ditunaikan oleh hamba seperti disebutkan dalam hadits Mu’adz, “Hak Allah yang harus ditunaikan oleh hamba adalah hendaklah mereka menyembah Allah dan tidak berbuat syirik pada-Nya dengan sesuatu pun” (Muttafaqun ‘alaih). Adapun PERKARA DUNIA (ADAT) ADALAH HAK HAMBA YANG TERDAPAT MASLAHAT BAGI MEREKA.

iii. IBADAH DIBANGUN DI ATAS TAWQIF (DALIL) DAN DICUKUPKAN APA YANG ADA DALAM DALIL. Sedangkan adat terdapat kebebasan untuk melakukannya selama tidak ada dalil yang melarang.

iv. IBADAH TIDAK MUNGKIN BAGI AKAL MEMIKIRKAN MAKSUDNYA, seperti kita tidak perlu bertanya mengapa shalat Zhuhur empat raka’at. Sedangkan adat ditunjukkan oleh akal manakah yang maslahat. (Diringkas dari penjelasan Syaikh Dr. Muhammad bin Husain Al Jizaniy dinukil dari Multaqo Ahlil Hadits)

4. Hadis kedua iaitu “Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, Kamu tidak akan SESAT selama mana kamu berpegang dengan keduanya iaitu KITAB ALLAH DAN SUNNAHKU”. Ini adalah hadis umum tetapi sekali lagi DITAWILKAN MENGIKUT AKAL (HAWA NAFSU). Dalam hal berzikir beramai-ramai dengan tegas larangan seperti sabda nabi ﷺ: “Wahai sekalian manusia, masing-masing kalian bermunajat (berbisik-bisik) kepada Rabb kalian, maka JANGANLAH SEBAGIAN KALIAN MEN-JAHAR-KAN (MENGERASKAN) BACAANNYA DENGAN MENGGANGGU sebahagian yang lain.” (HR. Abu Dawud )

KAEDAH MEMAHAMI HADIS.

i. Hadis lisan diutamakan dari hadis perbuatan.
ii. Hadis khusus diutamakan dari hadis umum (contoh hadis amar makruf hadis wajib taat pemimpin dalam hal makruf)
iii. Perlu memahami hadis secara menyeluruh (bukan ambil sebahagian dan abaikan sebahagian yang lain)
iv. Menggunakan kaedah Harfu Dharrarain (jika tiada jalan keluar)
v. Mengelak shubahat

KESIMPULAN:

Kaedah pemahaman di dalam agama perlu kembali kepada Nabi ﷺ dan Sahabat. Kekeliruan ahli bidaah perlu diluruskan kembali dengan mengkaji kesemua dalil berkaitan dan MENJAUHI SYUBAHAT TAKWILAN AKAL, TAQLIQ BUTA KEPADA ULAMAK DAN KECUAIAN DARI MENELITI KESELURUHAN DALIL SEBELUM MEMBUAT KESIMPULAN DALAM PERKARA FUNDAMENTAL (PRINSIP ASAS) DALAM AGAMA.

 

ii. PENDAPAT SAHABAT NABI ﷺ DAN ULAMAK (IMAM SYATIBI DAN IMAM SYAFIE)

Definisi (Bahasa Arab): Suatu yang dilakukan tanpa ada contoh sebelumnya (Lisaan Al-Arab, 8/6).

1. MENURUT IMAM AL-SYATIBI RH:

Imam Al-Syatibi dalam kitab beliau Al-I’tisam mendefinasikan bidaah sebagai:
طَرِيقَة فِي الدِّينِ مُخْتَرَعَةٍ، تُضَاهِي الشَّرْعِيَّةَ يُقْصَدُ بِالسُّلُوكِ عَلَيْهَا الْمُبَالَغَةُ فِي التَّعَبُّدِ لِلَّهِ تعالى
(Jalan dalam Agama yang direka-reka, bentuknya menyerupai Syariat, dan dilakukan dengan tujuan untuk berlebih-lebihan dalam beribadah kepada Allah Ta’ala)

2. MENURUT IMAM SYAFIE RH:

“الْبِدْعَةُ بِدْعَتَانِ بِدْعَةٌ مَحْمُودَةٌ، وَبِدْعَةٌ مَذْمُومَةٌ. فَمَا وَافَقَ السُّنَّةَ فَهُوَ مَحْمُودٌ، وَمَا خَالَفَ السُّنَّةَ فَهُوَ مَذْمُومٌ”
(Bidaah itu dua: BIDAAH YANG DIPUJI DAN BIDAAH YANG DIKEJI. Apa yang menepati Sunnah adalah dipuji. Manakala apa yang bercanggah dengan Sunnah adalah dikeji) (Hilyatul Awliyaa’, 9/113).

3. Berkata IBNU UMAR RA: SEMUA BIDAAH ADALAH SESAT WALAUPUN MANUSIA MENGANGGAPNYA BAIK” (Riwayat Ibnu Battah dalam Al-Ibanah, Hadis no. 205; dan Al-Lalaka’i dalam Syarah I’tikaad Ahlu Sunnah, Hadis No. 126).

DALIL IBN UMAR RA:

i.  Firman Allah: PADA HARI INI AKU TELAH SEMPURNAKAN AGAMA KAMU(Al-Maa’idah, 3)

ii.  Sabda Nabi ﷺ: “BARANGSIAPA MELAKUKAN SUATU YANG BARU DALAM URUSAN KAMI INI (AGAMA) YANG BUKAN DARIPADANYA MAKA IA ADALAH TERTOLAK” (Bukhari dan Muslim).

KESIMPULAN:
Tiada bidaah hasanah di dalam agama islam. Kekeliruan dalam memberi tafsiran bidaah telah menjadikan agama islam telah menyimpang dari jalan sebenar sehinggakan sunnah ditinggalkan sepertimana yang berlaku kepada ahli sufi dan syiah. 

http://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/10/01/kekeliruan-bidaah-dianggap-hasanah/http://ustazfathulbari.wordpress.com/2012/10/06/bagaimana-menghadapi-amalan-bidah/

 

13.12 Gambar (Kerasnya Larangan Gambar) – home

i. HADIS ANCAMAN BERGAMBAR

1. AZAB PEDIH BAGI PEMBUAT GAMBAR

Sabda Nabi ﷺ:

i. “MANUSIA YANG PALING PERIT AZABNYA DI SISI ALLAH ADALAH ORANG YANG MEMBUAT GAMBAR.” (HR Bukhari dan Muslim)

 ii. Dalam riwayat lain, “DIKATAKAN KEPADA MEREKA: HIDUPKAN APA YANG KAMU TELAH CIPTAKAN.” (HR Ahmad)

 2. SEMUA PEMBUAT GAMBAR ADALAH DALAM NERAKA

SEMUA ORANG YANG MEMBUAT GAMBAR ADALAH DALAM NERAKA.” (Bukhari dan Muslim)

3. GAMBAR YANG DIBOLEHKAN – TIADA ROH (POKOK, PEMANDANGAN, DLL)

Kata Ibnu Abbas: “SEKIRANYA ENGKAU TETAP MAHU (MELUKIS/MEMBUAT GAMBAR) MAKA BUATLAH POKOK ATAU APA YANG TIDAK ADA ROH.” (HR Bukhari dan Muslim)

 4. RUMAH YANG ADA GAMBAR TIDAK AKAN DIMASUKI MALAIKAT

 “Sesungguhnya pembuat gambar-gambar ini kelak akan disiksa dan dikatakan kepadanya: ‘Hidupkanlah apa yang telah engkau ciptakan ini.’ Beliau kemudian bersabda: “SESUNGGUHNYA RUMAH YANG DI DALAMNYA TERDAPAT GAMBAR TIDAK AKAN DIMASUKI MALAIKAT.” Aisyah berkata: ‘Kemudian saya memotong-motong kain tersebut dan menjadikannya sebuah bantal atau dua bantal.’ (HR Bukhari dan Muslim).

 

ii. RINGKASAN LARANGAN GAMBAR

TIGA KATEGORI GAMBAR:-

1. Gambar patung…benda hidup. (HARAM)
2. Gambar bernyawa … pokok dan lain-lain. (DIBOLEHKAN)
3. Gambar bernyawa (lukisan atau foto manusia/haiwan/ alam fantasi seperti syaitan atau doremon) … (HARAM)

 
SYARAH SYEIKH ALBANI BERKENAAN LARANGAN GAMBAR

1. Foto dan video termasuk صورة (IMEJ).
2. Tiada beza foto dan lukisan kertas benda hidup dinding. Cara berbeza tetapi hasil sama iaitu gambar.
3. Gambar foto lagi hebat dari lukisan (TERMASUK GAMBAR TOK GURU / ULAMAK / TOKOH PEMIMPIN DAN LAIN-LAIN)

Walau bagaimanapun syeikh albani dan Syeikh Uthaymin setuju DIBOLEHKAN JIKA ADA KEPERLUAN DAN DARURAT (contoh: gambar ic/ bukti mahkamah..dll)

Gambar profil FACEBOOK atau WHATSAPP adalah haram jika ada unsur riak (kurangkan sifat tawadhuk)… Ia sekecil-kecil syubhat gambar.

 

KAEDAH LAIN MELIHAT DARI SUDUT PENGHARAMAN BERGAMBAR

*Lihat akhlak ulamak-ulamak seperti Ulamak sunnah seperti Sy Uthaymin,Sy Albani, Sy Bin Baz dan lain-lain. ADAKAH MEREKA SERING BERGAMBAR? TIDAK
JAWAPAN UIS/DSN BERKENAAN GAMBAR DAN VIDEO

https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/04/08/hukum-fotografi/

ULASAN DSN PASAL GAMBAR/VIDEO

Gambar statik memang haram melainkan jika perlu seperti gambar ic dan sebagainya. Bab gambar video DSN dengar sendiri dari RAKAMAN KULIAH SY ALBANI.

Video bergerak seperti kuliah agama sudah termasuk BAB MASLAHAH. Tidak masuk syubahah sombong kerana guru hendak menyampaikan ilmu kerana sebahagian murid tidak dapat bertalaqqi. Cara kuliah dengan video rakaman adalah lebih dekat/berkesan berbanding dengar audio sahaja. Sesetengah asatizah menggunakan whiteboard untuk menulis. Jadi, menggunakan video adalah lebih jelas dilihat oleh penuntut ilmu. Maka, Sy Albani mengharuskan.

Wallahualam.

 

13.13 Jihad (6 Syarat Sebelum Berjihad Perang) – home

SYARAT BERJIHAD

1. PERLU ADA KEKUATAN PERSENJATAAN DAN KETENTERAAN.

Firman Allah,
“Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh-musuh Islam) SEGALA JENIS KEKUATAN YANG DAPAT KAMU SEDIAKAN DAN DARIPADA PASUKAN-PASUKAN BERKUDA YANG LENGKAP SEDIA, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu” (Al-Anfaal, 60).

Dalam jihad, Allah memerintahkan supaya Umat Islam mempersiapkan kelengkapan kekuatan mereka sebelum mereka bergerak ke medan pertempuran. Persiapan-persiapan ini perlu supaya musuh menjadi gentar dan takut terhadap tentera Islam.

Hadis nabi.
“Sesungguhnya kekuatan itu dengan membaling; sesungguhnya kekuatan itu dengan membaling; sesungguhnya kekuatan itu dengan membaling”(Muslim).

Dukacitanya terdapat di kalangan sebahagian orang Islam yang berfikiran begitu. Akhirnya bukan sahaja mereka mengetepikan perintah Syarak, mereka juga mengetepikan anugerah akal yang Allah berikan untuk mereka berfikir secara rasional.

2. PERLU ADA BILANGAN TENTERA YANG MENCUKUPI.

Kewajipan berdepan dengan musuh adalah selama mana bilangan tentera musuh tidak melebihi dua kali ganda tentera Islam. Sebagaimana firman Allah,
الْآنَ خَفَّفَ اللَّهُ عَنْكُمْ وَعَلِمَ أَنَّ فِيكُمْ ضَعْفًا فَإِنْ يَكُنْ مِنْكُمْ مِائَةٌ صَابِرَةٌ يَغْلِبُوا مِائَتَيْنِ وَإِنْ يَكُنْ مِنْكُمْ أَلْفٌ يَغْلِبُوا أَلْفَيْنِ بِإِذْنِ اللَّهِ وَاللَّهُ مَعَ الصَّابِرِينَ
“Sekarang Allah telah meringankan buat kamu (apa yang telah diwajibkan dahulu) kerana Dia mengetahui kelemahan yang ada pada kamu; oleh itu SEGALA JENIS KEKUATAN YANG DAPAT KAMU SEDIAKAN DAN DARIPADA PASUKAN-PASUKAN BERKUDA YANG LENGKAP SEDIA; dan jika ada di antara kamu seribu orang, mereka akan dapat menewaskan dua ribu orang dengan izin Allah; dan (ingatlah) Allah bersama orang-orang yang sabar” (Al-Anfaal, 66).

Syarat bilangan ini adalah buat Jihad Menyerang secara khasnya.Berbeza dengan Jihad Pertahanan. Sebagaimana dalam Peperangan Uhud dan Khandaq di mana bilangan tentera musuh berkali-kali ganda tentera. Firman Allah Ta’ala:

DAN JANGANLAH KAMU SENGAJA MENCAMPAKKAN DIRI KAMU KE DALAM KEBINASAAN” (Al-Baqarah, 195).

DAN JANGANLAH KAMU MEMBUNUH DIRI, SESUNGGUHNYA ALLAH SENTIASA MENGASIHANI KAMU” (Al-Nisaa, 29).

3. PERLU DENGAN IZIN PEMERINTAH

Semua riwayat menunjukkan bahawa mereka telah berjuang di bawah panji jihad pemerintah.
Hal ini boleh difahami daripada hadis Nabi ﷺ

“Barangsiapa mentaatiku dia telah mentaati Allah; barangsiapa derhaka terhadapku dia telah derhaka terhadap Allah; dan BARANGSIAPA TAAT KEPADA PEMERINTAH DIA TELAH TAAT KEPADAKU; BARANGSIAPA DERHAKA TERHADAP PEMERINTAH DIA TELAH DERHAKA TERHADAPKU; sesungguhnya pemerintah adalah perisai (untuk) berjuang di belakangnya dan berlindung dengannya” (Bukhari dan Muslim).

4. PERLU DENGAN IZIN PEMERINTAH

Seorang muslim hanya boleh berjihad dan berperang di bawah panji pemerintah atau wakilnya. Dia sama sekali tidak boleh berperang di bawah panji buta yang tidak dilantik oleh pemerintah. Sebagaimana sabda Nabi ﷺ:

BARANGSIAPA KELUAR DARIPADA KETAATAN (PEMERINTAH) DAN MENYELISIHI JEMAAH (YANG BERSATU DI BAWAH PEMERINTAH) LALU DIA MATI, DIA MATI DALAM KEADAAN JAHILIAH; dan barangsiapa berperang di bawah panji buta, dia marah kerana asabiah, mengajak kepada asabiah atau berjuang kerana asabiah lalu dia terbunuh, dia terbunuh dalam keadaan jahiliah” (Muslim).

5. PERLU MENDAPAT IZIN KEDUA ORANG TUA JIKA KEDUANYA MASIH HIDUP ATAU SALAH SEORANG MEREKA SELAGI MANA BUKAN JIHAD FARDU AIN

Berkata Abdullah bin Amru radiallahu anhu “Seorang lelaki datang kepada Nabi ﷺ meminta izin untuk berjihad. Nabi berkata: APAKAH ORANG TUAMU HIDUP? JAWAB LELAKI ITU: YA. BERKATA BAGINDA: BERJIHADLAH UNTUK KEDUANYA” (Bukhari dan Muslim).

Hadis di atas menunjukkan bahawa kewajipan berbakti kepada kedua ibu bapa mendahului kewajipan jihad.Hanya dengan izin mereka jihad dibolehkan untuk si anak. Betapa besarnya hak ibu bapa yang perlu ditunaikan oleh anak.

6. PERLU PERSEDIAAN KEKUATAN ROHANI DI SAMPING KEKUATAN FIZIKAL

Umat Islam perlu sedar akan hakikat kemenangan yang dijanjikan oleh Allah buat hambaNya yang beriman. Kemenangan tidak akan diperolehi atas sebab kekuatan ketenteraan dan persenjataan canggih semata-mata. Sebaliknya, KEMENANGAN ALLAH ADALAH KHAS BUAT HAMBANYA YANG BERIMAN DAN BERTAKWA yang melaksanakan suruhan-suruhan AgamaNya dan menjauhi larangan-laranganNya.

Firman Allah,
“Wahai orang-orang yang beriman, JIKA KAMU MEMBELA (AGAMA) ALLAH NESCAYA ALLAH AKAN MEMBELA KAMU (UNTUK MENCAPAI KEMENANGAN) DAN MENEGUHKAN KEDUDUKAN KAMU” (Muhammad, 7).

““(PATUTKAH KAMU MELANGGAR PERINTAH RASULULLAH) DAN (KEMUDIANNYA) APABILA KAMU DITIMPA MUSIBAH (DALAM PEPERANGAN UHUD), yang kamu telahpun memenangi seperti itu sebanyak dua kali ganda (dengan menimpakan kekalahan atas musuh dalam Peperangan Badar), kamu berkata: “Dari mana datangnya (musibah) ini? “Katakanlah: “Ia adalah akibat perbuatan diri kamu sendiri (melanggar perintah Rasulullah)” (Aali Imraan, 165).

ASAS-ASAS ISLAM YANG BERPAKSIKAN AKIDAH DAN TAUHID PERLU DITERAPKAN DI KALANGAN UMAT ISLAM. Akidah tauhid mengesakan Allah dalam ibadah dan menjauhi segala bentuk syirik dan kufur perlu disebarkan.Kepercayaan khurafat, sihir, bomoh dan tangkal azimat yang masih tersebar di kalangan masyarakat menunjukkan bahawa Umat Islam belum bersedia untuk jihad.Amalan mendatangi kubur dan menyeru roh orang yang mati masih lagi wujud. Ini semua perlu dibasmikan kerana ia akan menjadi penghalang buat kemenangan orang Islam di medan pertempuran.

Ini yang telah dilakukan oleh Nabi ﷺ sepanjang 13 tahun Baginda di Mekah tanpa merasa bosan mahupun jemu. BAGINDA TERUS MEMANTAPKAN ASAS-ASAS AGAMA YANG BERTUNJANGKAN AKIDAH DAN TAUHID DI KALANGAN PARA SAHABAT RA. Tidak pernah sedikitpun terlontar di lidah Baginda tentang jihad menentang orang kafir Quraisy yang saban hari terus menyiksa orang Islam dan menzalimi mereka.

HANYA SESUDAH BERHIJRAH KE MADINAH, MENDIRIKAN NEGARA ISLAM DAN MEMPEROLEH KEKUATAN BARULAH PENSYARIATAN JIHAD TURUN KE ATAS UMAT ISLAM.

http://www.1aqidah.net/v2/artikel-jihad-definisi-jenis-dan-ketetapan-ketetapannya/

13.14 Janggut (Larangan Memotong Janggut Kecuali Panjang Lebih Segenggam) – home

i. DALIL HADIS DAN QURAN

1. SESIAPA YANG TIDAK SUKA TERHADAP SUNNAHKU, MAKA DIA BUKANLAH GOLONGANKU”. (Lihat: Jami’ul Ushul (1/294). Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim dari Anas r.a.)

2. “DAN KAMU MENYANGKA SUATU (DARI ALLAH) ITU RINGAN SAHAJA, PADAHAL DIA PADA SISI ALLAH ADALAH PERKARA BESAR”. (an-Nisa’ 14)

3. “Abdullah bin Umar berkata: Bersabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam: Janganlah kamu menyerupai orang-orang Musyrikin, PELIHARALAH JANGGUT KAMU DAN TIPISKANLAH MISAI (kumis) kamu“. (Lihat: ارواءالغليل hlm. 77. Nashiruddin al-Albani. Hadis Riwayat Bukhari, Muslim dan Al-Baihaqi)

4. “Dari Abi Imamah: Bersabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam: POTONGLAH MISAI KAMU DAN PELIHARALAH JANGGUT KAMU, tinggalkan (jangan meniru) Ahl al-Kitab”. (Hadis Riwayat Ahmad dan at-Thabrani. Hadis sahih)

5. “Dari Ibn Umar radiallahu ‘anhu berkata: Bersabda Rasulullah ﷺ: SESIAPA YANG MENYERUPAI SATU SATU KAUM, maka ia telah menjadi golongan mereka”. (Hadis Riwayat Ahmad, Abu Daud dan at-Thabrani)

6. Dari Abi Hurairah radiallahu ‘anhu: Bersabda Rasulullah ﷺ: BAHAWASANYA AHLI SYIRIK MEMELIHARA MISAINYA DAN MEMOTONG JANGGUTNYA, maka janganlah meniru mereka, peliharalah janggut kamu dan potonglah misai kamu”. (Hadis Riwayat al-Bazzar)

7. “TIGA JENIS MANUSIA YANG DIBENCI OLEH ALLAH (antara mereka) ialah penganut Islam yang masih memilih (meniru) perbuatan jahiliyah”. (Hadis Riwayat Bukhari)

8. “Amat besar kebencian di sisi Allah, bahawa KAMU MEMPERKATAKAN (AGAMA) TETAPI KAMU TIDAK MELAKSANAKAN“. (as-Saff, 61: 3)

 

ii. HAD MINIMUM PERLU DISIMPAN JANGGUT 

1. Semasa Ibn Umar mengerjakan haji atau umrah, beliau menggenggam janggutnya, mana yang LEBIH (DARI GENGGAMANNYA) DIPOTONG“. (Hadis Riwayat Bukhari)


ULASAN USTAZ IDRIS SULAIMAN (UIS) BERKENAAN JANGGUT

Kata Syeikh Albani: “Sesiapa yang pegang dalil umum tanpa ada petunjuk salaf, maka dia akan beramal dengan kebidaahan”.

 

Ulasan UIS: “Jadi kamu biarkan janggut sampai ke lantai, atau biarkan sampai dapat Guinness World of Record? Lihat atsar Abu Hurairah dan Ibn Umar RA yang potong janggut selepas segenggam. Adakah mereka tak nampak Nabi ﷺ? Maka, membiarkan janggut tanpa dipotong selepas senggenggam adalah suatu kebidaahan.

Jika bersandarkan Ibn Umar potong janggut semasa melakukan ibadah haji, tiada suruhan syarak dalam memotong janggut pun dalam ibadah haji. Tambahan pula atsar sahabat (Abu Hurairah RA) yang menguatkan lagi perlu potong janggut selepas segenggam.

Adapun menggunting janggut kurang segenggam atau mencukur janggut adalah jelas perbuatan maksiat dan haram”.

Soalan: Tempat kerja saya tidak boleh menyimpan janggut. Adakah keuzuran untuk tidak menyimpan janggut?

Kata UIS: “Adakah kamu takut manusia daripada Allah dan RasulNya? Yakinlah rezeki itu datang dari Allah SWT”

 

 

iii. ULAMA MUKTABAR MENGHARAMKAN MENCUKUR JANGGUT

1. Sesungguhnya perbuatan MENCUKUR JANGGUT ITU ADALAH HARAM HUKUMNYA, bahawasanya orang yang mencukur janggutnya itu berdosa dan (dihukum) orang fasik”. (Lihat: ادلةتحريم حلقاللحية hlm. 9. Lihat: وجوب اعفاء اللحية hlm. 10. Mohammad Zakaria)

2. Ibn Rif’ah, Azzarkasyi, al-Helmy dan al-Azraei berkata: Imam Syafie rahimahullah di dalam kitabnya al-Umm, menegaskan bahawa: “MENCUKUR JANGGUT ADALAH HARAM HUKUMNYA TANPA ‘ILLAH (علة) atau dengan istilah lain, pengharamannya tanpa dalih-dalih lagi”. (Lihat: رسالةتحريم حلق اللحية hlm. 7)

3. Syeikh Ahmad bin Qasim al-‘Ibaadi, seorang tokoh ulama dari kalangan as-Syafi’iyah (mazhab Syafie) berkata: “Berkata Ibn Rif’ah dalam حاشيةالكافية: Sesungguhnya IMAM AS-SYAFIE TELAH MENJELASKAN DALAM AL-UMM KEHARAMAN MENCUKUR JANGGUT”. (Lihat: ادلة تحريم حلق اللحية hlm. 96)

4. Berkata Ibn Hazm: “Telah sepakat ulama bahawa MENCUKUR JANGGUT TIDAK TIDAK DIBOLEHKAN (maksudnya telah diharamkan oleh ulama setelah berpandukan kepada hukum-hukum syara)”. (Lihat: مراتبالاجماع hlm. 157)

5. Ibn Taimiyah telah menegaskan di dalam kitabnya bahawa:
“Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam memerintahkan supaya meninggalkan (haram meniru) gaya orang-orang musyrikin secara mutlak”

KESIMPULAN

Memotong kurang dari satu genggaman, sama sekali TIDAK ADA SATU ULAMA PUN YANG MEMBOLEHKANNYA sebagaimana kata Ibnu ‘Abidin.[7]

http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/memotong-jenggot-yang-lebih-dari-satu-genggam.html

 

13.15 Hadis Palsu Popular (Amalan Masyarakat Yang Tiada Dalil Sahih ) – home

Hadis 1 :Menuntut Ilmu Sehingga ke China
Hadis 2 : Menuntut Ilmu Daripada Buaian
Hadis 3 : Nabi Kota Ilmu dan Ali Pintunya
Hadis 4 : Doa Ketika Membasuh Anggota Wuduk
Hadis 5 : Solat Yang Tidak Mencegah Kemungkaran
Hadis 6 : Solat Dengan Berserban
Hadis 7 : Solat Sunat Malam Raya
Hadis 8 : Solat Ragha’ib Bulan Rejab
Hadis 9 : Kelebihan Solat Terawaih
Hadis 10 : Mengusap Mata Semasa Laungan Azan

Hadis 11 : Kelebihan Puasa Sunat Rejab
Hadis 12 : kelebihan terung
Hadis 13 : Abdul Rahman bin Auf Masuk Syurga Merangkak
Hadis 14 : Anak Zina Tidak Masuk Syurga
Hadis 15 : Jihad Hati
Hadis 16 : Perselisihan Adalah Rahmat
Hadis 17 : Syurga Di Bawah Tapak Kaki Ibu
Hadis 18 : Siapa Yang Kenal Dirinya, Maka Dia Kenal Tuhannya
Hadis 19 : Menghidupkan Malam Israk Mikraj
Hadis 20 : Rejab Bulan Allah

Hadis 21 : Kelebihan Membaca Surah Yasin
Hadis 22 : Yasin Hati Al-Quran
Hadis 23 : Cintakan Negara
Hadis 24 : Bekerja Untuk Dunia
Hadis 25 : kelebihan solat dhuha menyamai kelebihan nabi
Hadis 26 : Berjabat Tangan Boleh Masuk Syurga
Hadis 27 : Menyapu Muka Selepas Solat
Hadis 28 : Talak Menggegarkan Arasy
Hadis 29 : Dunia Itu Ladang Akhirat
Hadis 30 : Tidak Menziarahi Nabi Ketika Haji

Hadis 31 : Solat Orang Yang Berkahwin Lebih Baik
Hadis 32 : Bercakap Urusan Dunia Dalam Masjid
Hadis 33 : Meraikan Maulid Nabi
Hadis 34 : Amalan Khas Nisfu Sya’ban
Hadis 35 : Menzirahi Kubur Pada Hari Jumaat
Hadis 36 : Membaca Doa Awal Dan Akhir Tahun
Hadis 37 : Nur Muhammad
Hadis 38 : Larangan Ketika Hubungan Suami Isteri
Hadis 39 : Kisah Alqamah Si Anak Derhaka
Hadis 40 : Manusia Akan Baik Sekiranya Pemerintah dan Ulamak Baik

Rujukan: 
Buku 40 Hadis Palsu Popular oleh Abdul Razak Muthali (0PTS Islamika Sdn Bhd)

 

14.0 Mengenal Allah….. Perbezaan Ahli Sunnah vs Asyairahhome

i. Para Salaf Al-Soleh dari generasi pertama Umat Islam iaitu Para Sahabat, Tabi’in dan Imam Mujtahid telah ijma’ (semuanya sepakat) menetapkan semua Nama-Nama dan Sifat-Sifat ALLAH yang telah Allah tetapkan untuk diriNya atau yang ditetapkan oleh Rasulullah ﷺ.

ii. Nama-nama dan Sifat-Sifat Allah adalah tauqifiyah; iaitu wajib kita mengambilnya hanya dari Al-Quran dan Al-Sunnah. Akal tidak boleh berperanan, dan nama-nama dan sifat-sifat itu wajib diimani kesemuanya, tidak boleh ditambah atau dikurangi.

iii. Ini kerana Allah adalah ghaib, manusia tidak pernah melihat Allah, dan akal tidak berupaya mengetahui apa yang layak bagi Allah. Bahkan, memberi nama untuk ALLAH dengan nama yang Dia tidak kehendaki atau mengingkari Nama dan SifatNya yang Dia tetapkan untuk diriNya adalah pelanggaran terhadap hak ALLAH.

iv. Firman Allah, “Katakanlah: Tuhanku mengharamkan perbuatan keji, yang zahir mahupun tersembunyi, dosa, kezaliman tanpa alasan yang benar, mensyirikkan Allah dengan sesuatu yang Dia tidak menurunkan hujjah untuk itu, dan (mengharamkan) kamu berbicara tentang Allah apa yang kamu tidak tahu.” (Al-A’raaf: 33)

http://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/12/08/meyakini-semua-nama-sifat-allah/

Akidah Ahli Sunnah Yang Jelas

Definisi Akidah
Akidah Islamiyyah adalah keimanan (kepercayaan) kepada Allah dengan melaksanakan segala tuntutannya.

Akidah TIDAK BOLEH menggunakan ijtihad (qias, furuk dan illah). Ijtihad hanya boleh digunakan pakai kepada SEBAHAGIAN HUKUM FEQAH kerana ada yang tidak jelas daripada dalil.

Jadi, Taat Kepada Allah dan Rasul adalah Akidah Muslim (arahan dari quran/hadis sahih).

Rujukan

https://mashoori.wordpress.com/2013/02/20/jadual-perbezaan-akidah-al-asyairah-ahlus-sunnah-wal-jamaah/

Kitab Golongan Yang Selamat oleh Syeikh Jamil Zainu

 

14.1 TIGA Prinsip Pokok Islam (Mengenal Allah, Rasul dan Islam) dan Mencegah Syirik  – home

– Syarah Kitab Oleh UIS

BAB: KHAUF, RUGHBAH, RUHBAH, RAJA’DAN TAWAKKAL

i.  TAKUT DAN MENGHARAP

KHAUF
MAKSUD KHAUF 
– pengaruh yang lahir kerana khuatir terhadap sesuatu yang boleh membinasakan, membahayakan dan menyakiti. (Sy Uthaymin – Syarh Utshuluts Tsalasah)

DALIL KHAUF (TAKUT):
“…karena itu janganlah kamu takut kepada mereka, TETAPI TAKUTLAH KEPADA-KU, jika kamu orang-orang yang beriman.” (Al-imran: 175)

RUGHBAH, RUHBAH DAN KHUSYUK
Maksud Rughbah – RASA SUKA untuk boleh mencapai apa yang dicintai.
Maksud Ruhbah – RASA TAKUT yang mendorong untuk lari dari perkara yang ditakuti.
Maksud khusyuk – MENGHINAKAN DIRI dan tunduk terhadap keagungan Allah (Sy Uthaymin – Syarh Utshuluts Tsalasah)

DALIL RUGHBAH, RUHBAH DAN KHUSYUK
“Sesungguhnya mereka selalu bersegera dalam (mengerjakan) kebaikan dan mereka berdoa kepada Kami dengan PENUH HARAP DAN CEMAS. Dan mereka orang-orang yang KHUSYU’ KEPADA KAMI.”( Al-Anbiya’:90)

KHASYYAH
Maksud khasyyah – rasa takut yang dilandasi ilmu tentang keagungan dan kesempurnaan Dzat yang dia takuti. (Sy Uthaymin – Syarh Utshuluts Tsalasah)

Dalil khasyyah:
“Maka janganlah kamu takut kepada mereka dan TAKUTLAH KEPADA-KU (SAJA).” (Al-Baqarah: 150)

SYARAH: PERASAAN TAKUT ADALAH IBADAH – AMALAN HATI

AMALAN IBADAH ADA 3 MACAM  – hati, lisan dan anggota badan. Setiap anggota ada cara ibadahnya.

HATI – ibadahnya adalah perasaan takut
LISAN – ibadahnya adalah seperti berzikir, baca quran dan lain-lain
ANGGOTA BADAN – ibadahnya adalah sembahyang dan lain-lain

TAKUT ADA 3 JENIS

1. TAKUT TERJADI SECARA SEMULAJADI –  DIMAAFKAN KERANA DATANG SECARA FITRAH

Seperti lemas, bahaya api, binatang buas dan lain-lain – IA DIMAAFKAN KERANA DATANG SECARA FITRAH. Contoh kisah Nabi Musa  AS (Al-Qasas:8). Nabi Musa memukul seseorang lelaki dan mati. Nabi musa merasa takut dan sentiasa menanti tentera firaun menangkapnya. Jika sehingga menyebabkan kita meninggalkan suatu kewajipan atau membuat perkara hara, maka ia adalah berdosa.

2. TAKUT BERBENTUK IBADAH – SYIRIK BESAR JIKA SELAIN DARI ALLAH

Ia mewujudkan perasaan itu sebagai satu bentuk. HANYA BOLEH DITUJUKAN KEPADA ALLAH سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى. Kita wajib dan disuruh takut kepada Allah. Perasaan takut adalah sebahagian daripada ibadah kepada Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى. Jika dialihkan PERASAAN TAKUT KEPADA SELAIN DARI ALLAH ADALAH SYIRIK BESAR.

3. TAKUT KEPADA SESUATU DI ALAM GHAIB – SYIRIK JIKA SELAIN DARI ALLAH 

Takut kepada penghuni sebuah kubur tertentu. Apabila datang ke kubur tertentu, dia rasa gerun. Atau rasa takut kepada seseorang individu tertentu yang tiada di depan. Apabila disebut nama dan terlintas difikiran tentang orang atau benda tersebut, dia rasa rakut. Masakan orang mati boleh beri mudarat kepadanya atau orang jauh boleh buat apa-apa kepadanya. Ini adalah hal syirik.

TAKUT DI ALAM GHAIB

i.  Takut kepada individu yang tiada di depan. Merasa takut apabila disebut nama sehingga wujud gerun, cemas dan takut . IA ADALAH SYIRIK
ii. Perasaan takut tidak keterlaluan (biasa-biasa) KEPADA HANTU (jin/syaitan/makhlus halus) adalah syirik kecil. JIKA KETERLALUAN AKAN JATUH KE SYIRIK BESAR.

Kita tidak boleh takut kepada syaitan, perlu berani. Bagi alam ghaib, apa yang perlu ditakuti adalah Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى.

CONTOH TAKUT YANG TIDAK DIBENARKAN:

1. BUDAYA TAKUT-TAKUTKAN ANAK PADA HANTU

Ia satu musibah dalam pendidikan (menyalahi syarak). Ini adalah mendidik anak ke arah syirik dan kufur. Mendidik anak hanya dengan takutkan kepada Allah. Jangan buat jahat nanti Allah marah atau jangan main waktu senja kerana nabi larang.

2. PERASAAN TAKUT APABILA DI PERKUBURAN TERTENTU

Jemaah haji atau umrah yang melawat kubur nabi, tidak semena-mena wujud perasaan takut dalam diri. Bunyi macam bagus tetapi tidak kerana masuk mana-mana masjid adalah rumah Allah. Sepatutnya gementar kerana Allah. Ada kepincangan dan salah faham yang tidak diletakkan pada tempatnya. Tidak perlu  melayan perasaan ini kerana hanya perlu takut kepada Allah semata-mata.  Apa yang ada di dunia ini hanyalah jin (iblis/syaitan/makhuk halus) dan manusia. Kedua-duanya adalah makhluk Allah.

TAKUT KEPADA ALLAH TERBAHAGI DUA.

1. TAKUT TERPUJI – yang menyebabkan kita melaksanakan yang disuruh dan menjauhi Allah/ Nabi larang.
2. TAKUT TERCELA – Menyebabkan putus asa atau putus harap kepada Allah (merasa sempit) sehingga individu tersebut malas hendak fikir seterusnya dia membuat maksiat. Maka, rahmat Allah tidak mungkin datang kepadanya.


ii. KEINGINAN (RAJA’) DAN BERGANTUNG (TAWAKKAL)

RAJA’
Maksud Raja’ – adalah keinginan manusia untuk memperoleh perkara yang akan didapatkan. (Sy Uthaymin – Syarh Utshuluts Tsalasah)

DALIL RAJA’
“Maka barang siapa mengharap pertemuan dengan Rabbnya, maka hendaklah dia mengerjakan amal yang salehdan janganlah dia mempersekutukan dengan sesuatu pun dalam beribadah kepada Rabbnya (Al-kahfi: 110)

*Rabb – tuhan mempunyai 3 ciri iaitu mencipta, memiliki dan mengurus.

Keinginan yang disusuli sikap tunduk dan rendah diri tidak boleh ditujukan kepada selain dari Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى. Perasaan berharap memperoleh sesuatu selain dari Allah adalah antara syirik kecil atau besar.

BEZA RAJA’ TERPUJI DAN TERCELA
1. RAJA’ TERPUJI – Keinginan disusuli dengan melakukan amalan ketaatan adalah terpuji (Mahmud).
2. RAJA’ TERCELA – Keinginan tidak disusuli oleh amalan ketaatan (hanya angan-angan kosong).

TAWAKKAL
Maksud tawakkal  kepada Allah – BERSANDAR KEPADA ALLAH SEBAGAI DZAT YANG MENCUKUPINYA dalam mengusahakan perkara yang bermanfaat baginya dan menolak bahaya (mudarat). Hal ini termasuk kesempurnaan dan tanda-tanda keimanan. (Sy Uthaymin – Syarh Utshuluts Tsalasah)

DALIL TAWAKKAL
“Dan hanya kepada hendaknya kamu bertawakkal, jika kamu orang-orang yang beriman (Al-Maidah:23)

“Dan barang siapa bertawakkal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya.”(At-Talaq:3)

PERLU ADA PERKATAAN CUKUP. Jika tawakkal kepada Allah dan rasa masih kurang (tidak cukup), maka ia tidak sempurna.

BEZAKAN:
TAWAKKAL ADALAH PERKARA DALAM HATI MANAKALA IKHTIAR YANG KITA AMBIL (PERBUATAN).

PERBEZAAN TAWAKKAL DAN TAWAAKUL
i. TAWAKKAL
– bergantung kepada Allah setelah ikhtiar. Contoh: kita akan kenyang jika setelah makan atau sakit akan ambil ubat.
ii. TAWAAKUL – bergantung kepada Allah tanpa kita ikhtiar (angan-angan). Contoh kita sentiasa beruzlah kepada Allah hingga bab makanan kita berharap ia turun dari langit.

PERBEZAAN TAWAKKAL DAN IKHTIAR
Ikhtiar adalah dengan cara yang dibolehkan syarak. Tawakkal melibatkan hati dan ikhtiar tidak bertentang dengan tawakkal.

CONTOH: INSURAN
Adakah ia bertentang dengan tawakkal atau ia termasuk dengan ikhtiar?

Kedua-dua ada hubungan. Dari satu sudut, ia bertentangan syarak keranA ada unsur perjudian. Seorang melaburkan wang dalam keadaan boleh jadi untung atau rugi tanpa sebab jelas (nasib semata-mata).

TAWAKKAL – INSURAN AKAN MEMBERI KESAN TAWAKKAL KEPADA ALLAH DENGAN PERASAAN KECUKUPAN.

Orang yang ambik insuran, akan mengalami masalah dalam perasaan ketidakcukupan kepada Allah. Ternyata dia bergantung apa yang berlaku pada masa datang dengan insuran dan bukan kepada ALllah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى. (KESAN PERGANTUNGAN SEPENUHNYA KEPADA ALLAH)

TAWAKKAL ADALAH MELIBATKAN SESUATU BERLAKU PADA MASA HADAPAN.

Sy Uthaimin membahagikan kepada 4 jenis:

1. TAWAKKAL KEPADA ALLAH – suatu yang wajib. Bergantung kpd Allah semata-mata (kesempurnaan iman)
2. TAWAKKAL KEPADA SESUATU DI ALAM GHAIB SELAIN DARI ALLAH – contohnya berharap kepada orang yang telah mati untuk dapat satu maslahat atau menjauhi satu mudarat – SYIRIK BESAR

CONTOH: BERGANTUNG KEPADA JIN/ ORANG TELAH MATI/ WALI / ORANG SOLEH / NABI ﷺ kerana ada tanggapan makhluk di alam ghaib boleh beri manfaat atau mengurus tadbir alam ini.

3. BERGANTUNG KEPADA SESUATU DALAM APA YANG IA BOLEH LAKUKAN

Bergantung kepada manusia atau alat. Dalam masa sama dia merasakan ketinggian darjat benda yang di bergantung kepadanya dan kerendahan/kehinaan dirinya. MAKA IA ADALAH SYIRIK KECIL.

Contoh: bergantung kepada majikan/bos. Dia yang memberi rezeki. Ia sejenis tawakkal dan aadalah syirik kecil. Jika bergantung atas dasar sebab musabab. Dia hanya perantara untuk peroleh gaji dan yakin yang memberi rezeki kepada Allah semata-mata. Maka, ia tiada masalah

4. BERGANTUNG SESUATU DENGAN APA YANG DILAKUKANKAN OLEH WAKIL TERSEBUT

Kita wakilkan sesuatu untuk buat kerja bagi pihak kita seperti minta buka pintu atau buka tingkap. Nabi ﷺ wakilkan sahabat untuk sembelih korban.

KESIMPULAN

KAEDAH MEWUJUDKAN PERASAAN TAWAKKAL SEPENUHNYA (KECUKUPAN)

Perasaan tawakkal tidak boleh dibuat-buat. IA DATANG DENGAN ILMU DAN IMAN IAITU DENGAN BERILMU (MENGENALI ALLAH DENGAN NAMA SIFAT DAN CIPTAAN ALLAH). Ilmu kita imani dengan pegang sekuatnya, maka disitu akan lahir perasan tawakkal kepada Allah. Iman perlu mujahadah (bukan statik). Iman boleh bertambah (ketaatan) dan berkurang dengan kemaksiatan.

Kitab Golongan Yang Selamat oleh Syeikh Jamil Zainu

 

14.2 Di Mana Allah?  – home

SOALAN: Adakah makna istiwa` di dalam bahasa Arab itu difahami maknanya?

JAWAPAN:

YA. Makna bagi sifat-sifat Allah tersebut semuanya dapat difahami makna-maknanya supaya dapat diambil pelajaran darinya. BUKAN SEBAGAIMANA DAKWAAN GOLONGAN MUFAWWIDHAH YANG MENYERAHKAN MAKNA SIFAT-SIFAT ALLAH TERSEBUT KEPADA ALLAH sehingga mereka mengatakan ayat-ayat tersebut tidak mengandungi apa-apa makna?

1. IMAM AT-TABARI RH berkata:

وقوله ( الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى ) يقول تعالى ذكره: الرحمن على عرشه ارتفع وعلا

“Dan firman Allah (yang bermaksud) Tuhan Ar-Rahman beristiwa` di atas Arasy, Allah Ta’ala menyatakan bahawa: Ar-Rahman (Tuhan yang Maha Pemurah) di atas ARASYNYA IRTAFA’A (MENINGGI) DAN ‘ALA (TINGGI DI ATAS)”. (Tafsir At-Tabari, 18/270)

Pernyataan IMAM TOBARI RH di atas menyatakan maksud Istiwa` adalah:

(1) Irtafa’q (meninggi)

(2) ‘Ala (tinggi di atas)

2.  IMAM AL-BUKHARI R.H berkata:

بَابُ {وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى المَاءِ} [هود: 7]، {وَهُوَ رَبُّ العَرْشِ العَظِيمِ} [التوبة: 129] قَالَ أَبُو العَالِيَةِ: {اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ} [البقرة: 29]: «ارْتَفَعَ»، {فَسَوَّاهُنَّ} [البقرة: 29]: «خَلَقَهُنَّ» وَقَالَ مُجَاهِدٌ: {اسْتَوَى} [البقرة: 29]: «عَلاَ» {عَلَى العَرْشِ} [الأعراف: 54] … انتهى

“Bab tentang: firman Allah “Dan adalah ArasyNya di atas air” [Hud: 7], “Dan Dialah Tuhan pemilik Arasy yang agung” [At-Taubah: 129]. Abu Al-’Aliyah berkata: “Istawa ilas-samaa`” (Beristiwa` di atas langit) [Al-Baqarah: 29] yakni Irtafa’a (meninggi). Firman Allah “Fasawwahunn” [Al-Baqarah: 29]: Menciptakannya dan berkata Mujahid: “Istiwa`” [Al-Baqarah: 29] bermaksud ‘ala (‘alal ‘Arsy) tinggi “di atas langit” [Al-A’raf: 54]…” Selesai nukilan. (Sahih Al-Bukhari, no: 7418, jilid 9, halaman 124)

Imam Bukhari membawakan tafsiran daripada Tabi’in iaitu:

(1) Abu Al-’Aliyah yang menyatakan makna istiwa` ialah irtafa’a (meninggi).

(2) Mujahid menyatakan makna istiwa’ ialah ‘ala fis-sama (tinggi di atas langit).

3. IMAM AL-QURTUBI R.H berkata:

“Dan adalah kaum Salaf yang terdahulu RA tidak pernah menyatakan berkenaan penafian jihat (arah) dan mereka tidak pula mengucapkannya BAHKAN MEREKA SEMUANYA BERSEPAKAT MENETAPKANNYA (ISTIWA’) BAGI ALLAH TAALA SEPERTI MANA YANG DITETAPKAN OLEH KITABNYA DAN DIBERITAHU PARA RASULNYA. Dan tidak ada seorang pun daripada Ulama Salaf Soleh mengingkari bahawa Allah Taala itu beristiwa` secara hakiki di atas arasyNya dan dikhususkan dengan Arasy kerana ia adalah makhluk Allah yang paling besar tetapi mereka hanya tidak mengetahui kaifiat Istiwa maka tidak diketahui hakikatnya.

4. BERKATA MALIK R.H:

Istiwa itu maklum yakni pada bahasa dan kaifiatnya majhul, dan BERTANYA TENTANG INI (KAIFIAT) ADALAH BIDAAH. Demikian juga pertanyataan Ummu Salamah r.a. Cukuplah sekadar ini dan mereka yang hendak perbahasan yang lebih maka lihatlah di tempatnya dalam kitab-kitab Ulama. Dan Istiwa` dalam bahasa Arab itu bermaksud tinggi dan menetap”. (Tafsir al-Qurtubi, 1/2130-2131)

IMAM AL-QURTUBI R.H seorang ulama tafsir yang terkenal dan merupakan ulama dalam mazhab Maliki serta terpengaruh dengan mazhab Asya’irah sendiri mengiktiraf mazhab salaf sebagaimana di atas. Beliau sendiri menyatakan makna Istiwa` dalam bahasa arab itu adalah:

(1) Al-’Uluw (tinggi).

(2) Al-Istiqrar (menetap).

v. KESIMPULAN

Makna Istiwa menurut bahasa Arab adalah Irtafa’a (meninggi), ‘Ala (tinggi di atas) atau ‘Uluw (tinggi) dan Istiqrar (menetap). TIDAK ADA SATU RIWAYAT PUN YANG MENYATAKAN MAKNA ISTIWA` ADALAH ISTAULA/ISTILA` YANG BERMAKSUD MENGUASAI SEBAGAIMANA YANG DIPEGANG OLEH GOLONGAN MUKTAZILAH DAN ASYA’IRAH. Manakala sebahagian riwayat pula ada yang menyatakan makna Istiwa adalah So’uda (صعد) yang bermaksud naik.

http://almanhaj.or.id/content/3429/slash/0/pengertian-aqidah-ahlus-sunnah-wal-jamaah/

 

 

15.0 Solat (Kewajipan Solat Berjemaah Walaupun Buta) – home

15.1 Sembahyang Jemaah

1. Hadis Sahih Muslim Jilid 2. Hadis Nombor 0613.
Dari Abdullah r.a., katanya: “Siapa yang ingin bertemu dengan Allah kelak sebagai seorang muslim yang sempurna, maka hendaklah dia selalu solat berjemaah setiap mendengar azan. Kerana Allah telah mengukuhkan hukum-hukum agama kepada Nabi-Nya, di antaranya ialah solat berjemaah itu. Andaikata anda solat sendirian di rumah anda, tidak datang ke masjid seperti halnya orang-orang yang tidak datang ini, bererti anda meninggalkan “sunnah nabi” anda. Apabila anda meninggalkan sunnah Nabi, bererti ANDA SESAT. Siapa berwuduk dengan sebaik-baiknya, kemudian dia pergi ke salah satu masjid, maka dituliskan Allah baginya untuk setiap langkah yang dilangkahkannya ke masjid itu, pahala satu kebajikan dan diangkat darjatnya satu darjat, serta dihapus daripadanya dosa satu kejahatan. Menurut pendapat kami, orang yang TIDAK SUKA SOLAT BERJEMAAH ke masjid, ialah orang-orang MUNAFIK . Namun begitu, masih ada orang yang pergi solat berjemaah ke masjid, dipapah oleh dua orang lelaki sampai ia ditegakkan dalam saf.”

2. Hadis Sahih Bukhari Jilid 1. Hadis Nombor 0374.
Berita dari Abu Hurairah r.a. mengatakan, bahawa Rasulullah ﷺ. bersabda: “Tidak ada solat yang LEBIH BERAT bagi orang MUNAFIK daripada solat SUBUH DAN ISYAK. Dan kalaulah mereka tahu keutamaan kedua solat itu (dilaksanakan berjemaah), nescaya mereka akan datang (ke masjid), sekalipun dengan MERANGKAK.” Sesungguhnya saya ingin menyuruh seseorang azan dan qamat, kemudian menyuruh yang lain menjadi imam solat berjemaah, KEMUDIAN AKU SENDIRI PERGI mengambil suluh (obor), LALU KU BAKAR orang-orang yang tidak datang solat (berjemaah).

3. Tidak boleh sembahyang sendiri jika dapat dengar azan.

Amr bin Ummi Maktum berkata: Wahai Rasulullah s.a.w., aku seorang yang BUTA dan rumah pula jauh dari masjid. Penunjuk jalan saya tidak serasi dengan diri saya. Adakah keringanan untukku untuk bersembahyang di rumah? Rasulullah bertanya: Adakah engkau MENDENGAR AZAN? Jawabku: Ya. Rasulullah s.a.w. bersabda: Aku kamu TIDAK MENDAPAT KERINGANAN. (HR Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Majad)

http://sigir.uitm.edu.my/webhadis/dapatQH.php?bukhari=1&muslim=1&termizi=1&mula=0&pmula=1&akar=solat+jemaah&go=Cari

15.2 Sifat Solat Nabi

https://www.youtube.com/watchv=5GCCsh7GGro&index=2&list=UUWqgqTbaQROjW4sgWU47LeQ

15.3 Zikir/ wirid lepas sembahyang

https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/zikir-pagi-petang/

https://www.youtube.com/watch?v=073PHOymXX0&list=UUWqgqTbaQROjW4sgWU47LeQ

15.4 Kesalahan dalam solat

https://www.youtube.com/watch?v=Pstdm7CWc2Y

 

16.0 Akhlak Muslim – home

 

16.1 RIAK (CATATAN RINGKAS) 

Kuliah Hadis dari Riyadhussolehen: Bab Riyak

Ringkasan:

1/1616
Allah paling tidak suka org yang sekutukannya. Orang yg solat dgn adanya riyak tidak akan diterima.

2/1616
•Di akhirat nanti org pertama dihisap adalah org mati syahid. Ada orang mati syahid tapi masih diheret wajahnya ke neraka kerana riyak ….sebab pergi beperang supaya org kata dia berani.

• Orang berilmu dan mengajarkan quran. Wajahnya diseret ke neraka sebab belajar ilmu dan mengajar supaya orang sebut dia berilmu dan pembaca quran.

• Orang yg bersedekah. Wajah diseret ke neraka sbb suka sedekah tetapi berharap supaya orang menyebut dia dermawan.

3/1617
Orang yg mengadap penguasa/bos lalu menyatakan berbeza dari sebenarnya. Ibn Umar kata ini adalah nifak pada zaman Rasulullah.

5/1620
Orang yg belajar satu ilmu untuk mendapat nikmat dunia dan bukan kerana Allah…maka dia tidak akan dapat harum syurga.

Pesanan Syeikh Uthaimin:
• Riyak adalah syirik kecil….sgt halus, jadi sentiasa muhasabah dan buat pengawasan 24 jam untuk diri sendiri.

• Riyak terjadi kerana mahu dilihat atau dipuji manusia…terjadi dalam 2 keadaan. Contoh: orang yg pakai selekeh mahu dilihat zuhud. Orang cantik/cerdik/mewah mahu dilihat hebat. Jadi, berbuat apapun adalah perlu niat kerana Allah dan BUKAN dilihat oleh manusia.

• Banyakkan doa Allah tetapkan hati. Allah memegang hati manusia dan sentiasa berbolak balik jika tiada pengawasan.

• Banyakkan doa dan istighfar
اللهم ثبت قلبي على دنيك
Maksudnya: Ya Allah tetapkan hatiku atas agamamu.

 

16.2  HADIS LARANGAN MEMUJI ORANG DIHADAPANNYA (SIKAP SAHABAT TERHADAP PUJIAN) –  home

Hadis 1 (Larangan):
Nabi ﷺ mendengar seseorang memuji seseorang lainnya secara berlebihan lalu beliau bersabda: “Kalian telah binasa atau kalian telah mematahkan tulang belakang seseorang”
(HR Bukhari 5600/2469 Muslim 5321)

Hadis 2 (Larangan):
Nabi ﷺ bersabda: “Celakalah kamu, kau memotong leher temanmu, kamu memotong leher-leher temanmu berkali-kali bila salah seorang dari kamu memuji temannya.” Beliau mengatakan berulang kali. Jika seseorang dari kalian harus memuji, maka ucapkanlah “ Aku kira orang tersebut BEGITU DAN BEGINI”. Jika ia melihat orang yang demikian adanya hisabnya terserah kepada Allah dan tidak boleh ada yang menyucikan sesorang daripada Allah.
(HR Bukhari 5601 dan Muslim 5319)

Hadis 3 (Larangan):
Al Midad ra bahwa seorang telah mulai memuji Uthman ra. Al miqdad lalu menuju tempat orang tersebut kemudian berjongkok di atas kedua lututnya. Maka ia mulai menaburkan pasir ke wajah orang tersebut. Lalu Uthman ra bertanya kepadanya, “Ada apa denganmu?” Al Miqdad berkata “Sesungguhnya Rasulullah ﷺ bersabda”Apabila kalian melihat orang yang suka memuji, maka taburkanlah wajah mereka dengan tanah
(HR Muslim 3002)

Walaubagaimana pun, terdapat Hadis Sahih membolehkan pujian.

Syarat dibolehkan memuji seseorang (pandangan ulamak) JIKA orang yang dipuji itu:
1. Memiliki KESEMPURNAAN iman/keyakinan.
2. Boleh MENGUASAI DIRI dari hawa nafsu.
3. Memiliki PENGETAHUAN QURAN/HADIS SEMPURNA yang boleh menghalang dari fitnah (riak, sombong dan bangga diri)

Hadis 1 (Pujian):
“Aku harap engkau termasuk di antara mereka” … Hadis Rasulullah ﷺ kepada Abu Bakar RA tentang memasuki pintu-pintu syurga (pintu syurga bagi orang puasa/ sedekah/ solat/ Jihad)

Hadis 2 (Pujian):
“Engkau tidak termasuk dari mereka” …. Hadis Rasulullah ﷺ ketika menegur Abu Bakar RA yang isbal, tetapi Abu Bakar RA menafikan beliau ISBAL DENGAN SENGAJA. Abu Bakar pada asalnya TIDAK ISBAL tetapi kelihatan isbal kerana TIDAK MENJAGA kainnya disebabkan terlondeh.

Hadis 3 (Pujian):
“Tidaklah syaitan melihatmu berjalan di satu jalan, melainkan syaitan itu berjalan di jalan yang lain selain jalanmu” …. Hadis Rasullullah ﷺ kepada Umar RA yang meminta izin masuk rumah Rasulullah ﷺ dan semua wanita ke belakang dengan segera (kerana takut/hormat kpd Umar RA).

PENGAJARAN

1. PUJIAN MUTLAK (100%) hanya kepada Allah seperti Alhamdulillah, Subhanallah dan lain-lain.
2. PUJIAN BOLEH MEROSAKKAN orang yang dipuji. Orang yang dipuji akan menjadi ujub, riak dan sombong (sifat dibenci oleh Allah – ahli neraka)

Kata Ibn Umar RA: “Pujian adalah sembelihan”

3. KAEDAH MEMUJI DAN APABILA DIPUJI

ORANG YANG MEMUJI:
CARA 1: Daripada memuji “Engkau seorang yang soleh/alim/rajin” kepada “AKU KIRA/RASA engkau seorang yang soleh/ alim / rajin”.
CARA 2: Lebih baik mendoakan kepadanya dengan perkataan JAZAKALLAHUKHAIR (Semoga Allah memberi kebaikan kepada kamu) atau BARAKALLAHUFIKUM (semoga Allah member keberkatan kepadamu).

* sunnah selepas memuji disebut ” saya memujinya dan kita tidak memuji sesiapa melebihi pujian kita kepada Allah”

ORANG YANG DIPUJI:
Menolak pujian itu dengan ucapan seperti “sikit je tu” atau “tak ada maknanya” atau “tak adalah” atau “ saya tidak seperti yang disebutkan”.

4. KAEDAH SALAF APABILA MENERIMA PUJIAN
i. Mereka bersedih kerana ditakuti niat ikhlas membuat kebaikan (mengharap ganjaran Allah) telah disegerakan di dunia. Sedangkan di ganjaran di akhirat jauh lebih baik.
ii. Mereka tidak mahu walaupun ucapan terima kasih kerana niat ikhlas semata-mata kerana Allah, tetapi lebih suka jika mendoakan sahaja.
iii. Bagi mereka tidak terkesan orang memuji atau menghina kerana niat ikhlas.

Berbeza di zaman fitnah ini, MASYARAKAT SUKA MENDAPAT PUJIAN MELALUI MEDIA SOSIAL (fb/ tweeter / whatsapp/ telegram atau instgram). Semakin banyak LIKE, semakin suka sesorang itu (LIKE SYNDROME).

5. Kaedah sahabat (Al-Miqdad) MEMAHAMI HADIS NABI ﷺ SECARA LITERAL dengan menabur pasir ke atas orang yang memuji Uthman RA. Berbeza di zaman ini, ramai berusaha mentakwilkan perkataan Nabi ﷺ / Firman Allah seperti dibawah:

i. “ Sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Seburuk-buruk perkara adalah (perkara agama) yang diada-adakan, SETIAP (perkara agama) yang diada-adakan itu adalah bid’ah, SETIAP BID’AH ADALAH KESESATAN” (HR. Muslim no. 867) …….. Bagaimana mungkin SETIAP BID’AH ditakwil hanya SEBAHAGIAN BID’AH adalah sesat.

ii. “Lalu Dia bersemayam di atas ‘Arsy.” [Al-A’raaf: 54] ….. Allah jelas menyebut DI LANGIT, tetapi dikatakan Allah DI MANA-MANA……… Bukankah ia lafaz dan makna yang berbeza?

iii. Hadis Isbal… Abu Bakar RA dengan jelas tidak sengaja membuat kainnya isbal tetapi ditakwilkan bahawa boleh isbal jika tidak sombong. Nabi ﷺ menyatakan “Kamu tidak melakukan dengan sombong.” Dan NABI ﷺ PUN TIDAK MENYEBUT ATAU MEMBOLEHKAN ISBAL . Semua dalil secara jelas melarang isbal tetapi SEDAYA UPAYA MENCARI SYUBAHAT untuk membolehkan isbal.

Di dalam hal MEMAHAMI DALIL SECARA LITERAL (JELAS), seringkali kita akan dipersoalkan seperti:
“Takkan imam syafie atau ulamak yang menghafal beratus ribu hadis tidak tahu hal demikian

i. Dalam hadis 2 (pujian), jelas Uthman RA juga tidak tahu atau lupa berkenaan hadis menabur muka pasir ke atas muka orang yang memujinya……..  Bukankah Uthman RA adalah orang ke 3 terbaik di kalangan sahabat? Apakah imam, ulamak atau ustaz lebih baik dari Uthman RA?
ii. Andaikata sesuatu perbuatan itu baik, maka SAHABAT YANG DIJAMIN MASUK SYURGA PASTINYA MENDAHULUI AMALAN ITU. Siapakah yang lebih memahami agama jika bukan sahabat kerana agama islam (quran/hadis) diturunkan melalui sahabat sehingga kini..…. Jika ingin masuk syurga perlu mencontohi orang yang dijamin masuk syurga.

KESIMPULAN

1. Memberi pujian perlu mengikut kaedah yang syarak tetapkan bagi mengelak dari sifat riak/ujub/sombong yang jelas ia adalah akhlak ahli neraka.
2. Sebagai muslim yang taat kepada perintah Allah dan Rasul, kita SEPATUTNYA MENGELAK DIPUJI KERANA KEBAIKAN YANG DILAKUKAN ADALAH SANGAT SEDIKIT BERBANDING DOSA YANG DILAKUKAN (belakang orang) seperti dosa hati, mulut, tangan mata, lagha yang tidak terbilang banyaknya.
3. Perlu dilihat siapa guru yang diambil hal agama. Setiap dakwaan/sandaran berkaitan agama oleh guru perlu disertakan dalil yang jelas supaya DIJAUHI TAKWILAN YANG MEROSAKKAN AGAMA.

 

16.3 MAAF MEMAAFKAN AMALAN MULIA – home

MAAFKANLAH ….

Memang menyakitkan apabila orang tak buat baik kepada kita. Tapi kita kena ingat, dunia ini adalah ujian untuk kita. Kalau redha dan tawakkal kepada Allah, kita akan berjaya (ganjaran pahala). Tapi kalau kita tidak redha, merungut, lawan balik…kita orang yang tidak bersabar. Ingat Allah kata.. “Allah bersama orang yang sabar”. Apakah kita tak suka Allah bersama kita….bukankah syurga itu di tangan Allah?

Setiap kesusahan (sakit, sedih, stress, orang tekan, orang marah) sebenarnya satu beban yang Allah berikan kepada kita. Setiap beban sebenarnya adalah membuang dosa kita juga seperti hadis “dosa akan gugur walau terkena duri sembilu”.

Dunia ini tempat ujian…. Setiap orang ada kelemahan diri. Kenapa perlu kita merungut tentang kesalahan orang kepada kita. Dunia ini tidak sempurna… YANG SEMPURNA ADALAH DI SYURGA NANTI. Apa yang penting kita maafkan semua kesalahan orang kepada kita dan juga kita minta maaf kepada orang jika kita bersalah. Ini dilakukan oleh sahabat nabi ﷺ yang dijamin masuk syurga tanpa hisab iaitu SAAD BIN ABI WAQAS. Beliau sentiasa memaafkan semua orang sebelum tidur dan meminta maaf kepada orang jika tersalah.

Logiknya, jika tidak maaf orang..kita dan dia akan dibicarakan di padang mahsyar. Berapa lama kita hendak dibicarakan di padang mahsyar yang matahari sejengkal dari kepala? Bukankah lebih gembira kalau terus ke syurga sahaja? Orang yang membuat salah kepada kita pun boleh terlepas azab neraka.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Harta tidak akan berkurang gara-gara sedekah. TIDAKLAH SEORANG HAMBA MEMBERIKAN MAAF -TERHADAP KESALAHAN ORANG LAIN- MELAINKAN ALLAH PASTI AKAN MENAMBAHKAN KEMULIAAN PADA DIRINYA. Dan tidaklah seorang pun yang bersikap rendah hati (tawadhu’) karena Allah (ikhlas) melainkan pasti akan diangkat derajatnya oleh Allah.” (HR. Muslim)

Wallahualam.

 

16.4 SYARAT BERTAUBAT  home

1. Berhenti dan menyesali  perbuatan  berdosa itu
2. Bertekad tidak mengulangi
3. Memohon ampun 
4. Menuntut ilmu dan banyak mengamalkan perbuatan soleh untuk menampung dosa-dosa lalu.

 

16.5 IKHLAS (SYARAT DAN BAGAIMANA) – home

 

PENGERTIAN IKHLAS
Oleh Ustaz Yazid bin Abdul Qadir Jawas

Dari Abu Hurairah RA, ia berkata: Nabi ﷺ telah bersabda,”Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada rupa kalian, juga tidak kepada harta kalian, akan tetapi Dia MELIHAT KEPADA HATI DAN AMAL KALIAN”.

IKHLAS MENURUT PERSPEKTIF ULAMAK

1. AL ‘IZZ BIN ABDIS SALAM berkata: “Ikhlas ialah seorang mukallaf melaksanakan ketaatan semata-mata kerana Allah. Dia tidak berharap pengagungan dan penghormatan manusia, dan tidak pula berharap manfaat dan menolak bahaya”.

2. AL HARAWI mengatakan : “Ikhlas ialah membersihkan amal dari setiap noda.” Yang lain berkata : “Seorang yang ikhlas ialah, seorang yang tidak mencari perhatian di hati manusia dalam rangka memperbaiki hatinya di hadapan Allah, dan tidak suka seandainya manusia sampai memperhatikan amalnya, meskipun hanya seberat biji sawi”.

3. ABU ‘UTSMAN berkata : “Ikhlas ialah, melupakan pandangan makhluk, dengan selalu melihat kepada Khaliq (Allah)”.

4. ABU HUDZAIFAH AL MAR’ASYI berkata : “Ikhlas ialah kesesuaian perbuatan seorang hamba antara lahir dan batin”.

5. ABU ‘ALI FUDHAIL BIN ‘IYADH berkata : “Meninggalkan amal kerana manusia adalah riya’. Dan beramal kerana manusia adalah syirik. Dan ikhlas ialah apabila Allah menyelamatkan kamu dari keduanya”.[Al Majmu’ Syarhul Muhadzdzab, Imam An Nawawi (I/16-17)]

DEFINISI IKHLAS

IKHLAS IALAH MENGHENDAKI KEREDHAAN ALLAH DALAM SUATU AMAL, MEMBERSIHKANNYA DARI SEGALA INDIVIDU MAHUPUN DUNIAWI.

Tidak ada yang melatarbelakangi suatu amal kecuali kerana Allah dan demi hari akhirat. Tidak ada noda yang mencampuri suatu amal, seperti kecenderungan kepada dunia untuk diri sendiri, baik yang tersembunyi maupun yang terang-terangan, atau kerana mencari harta rampasan perang, atau agar dikatakan sebagai pemberani ketika perang, kerana syahwat, kedudukan, harta benda, kemasyhuran, agar mendapat tempat di hati orang banyak, mendapat sanjungan tertentu, kerana kesombongan yang terselubung, atau kerana alasan-alasan lain yang tidak terpuji; yang intinya bukan kerana Allah, tetapi kerana sesuatu; maka semua ini merupakan noda yang mengotori keikhlasan.

Landasan niat yang ikhlas adalah memurnikan niat kerana Allah semata. Setiap bahagian dari perkara duniawi yang sudah mencemari amal kebaikan, sedikit atau banyak, dan apabila hati kita bergantung kepadanya, maka kemurniaan amal itu ternoda dan hilang keikhlasannya. Kerana itu, orang yang jiwanya terkalahkan oleh perkara duniawi, mencari kedudukan dan popularitas, maka tindakan dan perilakunya mengacu pada sifat tersebut, sehingga ibadah yang ia lakukan tidak akan murni, seperti shalat, puasa, menuntut ilmu, berdakwah dan lainnya.

PENDAPAT SYAIKH MUHAMMAD BIN SHALIH AL ‘UTSAIMIN: “Erti ikhlas kerana Allah ialah  apabila seseorang melaksanakan ibadah yang tujuannya untuk taqarrub kepada Allah dan mencapai tempat kemuliaanNya.”


SULITNYA MEWUJUDKAN IKHLAS

MEWUJUDKAN IKHLAS BUKAN PEKERJAAN YANG MUDAH SEPERTI ANGGAPAN ORANG JAHIL. Para ulama yang telah meniti jalan kepada Allah telah menegaskan sulitnya ikhlas dan beratnya mewujudkan ikhlas di dalam hati, kecuali orang yang memang dimudahkan Allah.

IMAM SUFYAN ATS TSAURI berkata,”Tidaklah aku mengubati sesuatu yang lebih berat daripada mengubati niatku, sebab ia senantiasa berbolak-balik pada diriku.” [Jami’ul ‘Ulum Wal Hikam (I/70)]

Kerana itu Rasulullah ﷺ berdo’a:
“Ya, Rabb yang membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku pada agamaMu. Lalu seorang sahabat berkata,”Ya Rasulullah, kami beriman kepadamu dan kepada apa yang engkau bawa kepada kami?” Beliau ﷺ menjawab,”Ya, kerana sesungguhnya seluruh hati manusia di antara dua jari tangan Allah, dan ALLAH MEMBOLAK-BALIKAN HATI SEKEHENDAKNYA. [HR Ahmad, VI/302; Hakim, I/525 dll)

Pernah ada orang bertanya kepada Suhail: “Apakah yang paling berat bagi nafsu manusia?” Ia menjawab,”Ikhlas, SEBAB NAFSU TIDAK PERNAH MEMILIKI BAHAGIAN DARI IKHLAS.” [Madarijus Salikin (II/95).]

Dikisahkan ada seorang ‘alim yang selalu shalat di shaf paling depan. Suatu hari ia datang terlambat, maka ia mendapat shalat di shaf kedua. Di dalam benaknya terbersit rasa malu kepada para jama’ah lain yang melihatnya. Maka pada saat itulah, ia menyedari bahawa sebenarnya kesenangan dan ketenangan hatinya ketika shalat di shaf pertama pada hari-hari sebelumnya disebabkan kerana ingin dilihat orang lain. [Tazkiyatun Nufus, hlm. 15-17]

YUSUF BIN HUSAIN AR RAZI berkata,”Sesuatu yang paling sulit di dunia adalah ikhlas. Aku sudah bersungguh-sungguh untuk menghilangkan riya’ dari hatiku, seolah-olah timbul riya, dengan warna lain.” [Kitab Madarijus Salikin (II/96).

Ada pendapat lain, ikhlas sesaat saja merupakan keselamatan sepanjang masa, kerana ikhlas sesuatu yang sangat mulia. Ada lagi yang berkata, barangsiapa melakukan ibadah sepanjang umurnya, lalu dari ibadah itu satu saat saja ikhlas kerana Allah, maka ia akan selamat.

Masalah ikhlas merupakan masalah yang sulit, sehingga sedikit sekali perbuatan yang dikatakan murni ikhlas kerana Allah. Dan sedikit sekali orang yang memperhatikannya, KECUALI ORANG YANG MENDAPATKAN TAUFIQ (PERTOLONGAN DAN KEMUDAHAN) DARI ALLAH. Adapun orang yang lalai dalam masalah ikhlas ini, ia akan senantiasa melihat pada nilai kebaikan yang pernah dilakukannya, padahal pada hari kiamat kelak, perbuatannya itu justru menjadi keburukan. Merekalah yang dimaksudkan oleh firman Allah Subhanahu wa Ta’ala :

Dan jelaslah bagi mereka azab dari Allah yang belum pernah mereka perkirakan.Dan jelaslah bagi mereka akibat buruk dari apa yang telah mereka perbuat … [Az Zumar : 47-48]

Katakanlah:”Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya”. Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya. [Al Kahfi : 103-104].

Bila Anda melihat seseorang, yang menurut penglihatan Anda telah melakukan amalan Islam secara murni dan benar, bahkan boleh jadi dia juga beranggapan seperti itu. Tapi bila Anda tahu dan hanya Allah saja yang tahu, Anda mendapatkannya sebagai orang yang rakus terhadap dunia, dengan cara berkedok pakaian agama. Dia berbuat untuk dirinya sendiri agar dapat mengecoh orang lain, bahwa seakan-akan dia berbuat untuk Allah.

Ada lagi yang lain, yaitu beramal kerana ingin disanjung, dipuji, ingin dikatakan sebagai orang yang baik, atau yang paling baik, atau terbetik dalam hatinya bahwa dia sajalah yang memegang Sunnah, sedangkan yang lainnya tidak.

Ada lagi yang belajar kerana ingin lebih tinggi dari yang lain, supaya dapat penghormatan dan harta. Tujuannya ingin berbangga dengan para ulama, mengalahkan orang yang bodoh, atau agar orang lain berpaling kepadanya. Maka Nabi ﷺmengancam orang itu dengan ancaman, bahwa Allah akan memasukkannya ke dalam neraka jahannam. Nasalullaha As Salamah wal ‘Afiyah. [Kitab Shahih At Targhib Wat Tarhib (I/153-155)]

Membersihkan diri dari hawa nafsu yang nampak maupun yang tersembunyi, membersihkan niat dari berbagai noda, nafsu peribadi dan duniawi, juga tidak mudah. memerlukan usaha yang maksimal, selalu memperhatikan pintu-pintu masuk bagi setan ke dalam jiwa, membersihkan hati dari unsur riya’, kesombongan, gila kedudukan, pangkat, harta untuk pamer dan lainnya.

Sulitnya mewujudkan ikhlas, kerana hati manusia selalu berbolak-balik. Setan selalu menggoda, menghiasi dan memberikan perasaan was-was ke dalam hati manusia, serta adanya dorongan hawa nafsu yang selalu menyuruh berbuat jelek. Kerana itu kita diperintahkan berlindung dari godaan setan. Allah berfirman, yang artinya : Dan jika kamu ditimpa suatu godaan setan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. [Al A’raf : 200].

 

JADI, SOLUSI IKHLAS IALAH:

1. Dengan membuang pertimbangan-pertimbangan peribadi, menolak kerakusan terhadap dunia, mengikis dorongan-dorongan nafsu dan lainnya.

2. Bersungguh-sunguh beramal ikhlas kerana Allah akan mendorong seseorang melakukan ibadah kerana taat kepada perintah Allah dan Rasul, ingin selamat di dunia-akhirat, dan mengharap ganjaran dari Allah.

BAGAIMANA MEWUJUDKAN IKHLAS BOLEH TERCAPAI?

Dengan apabila kita mengikuti Rasulullah ﷺ dan jejak Salafush Shalih dalam beramal dan taqarrub kepada Allah, selalu mendengar nasihat mereka, serta berupaya semaksima mungkin dan bersungguh-sungguh mengekang dorongan nafsu, dan selalu berdo’a kepada Allah Ta’ala.

 

HUKUM BERAMAL YANG BERCAMPUR ANTARA IKHLAS DAN TUJUAN-TUJUAN LAIN

Syaikh Muhammad bin Shalih Al ’Utsaimin menjelaskan tentang seseorang yang beribadah kepada Allah, tetapi ada tujuan lain. Beliau membagi menjadi tiga golongan.

PERTAMA : SESEORANG BERMAKSUD UNTUK TAQARRUB KEPADA SELAIN ALLAH (HUKUM: SYIRIK)

Termasuk mendapat sanjungan dari orang lain. Perbuatan seperti ini membatalkan amalnya dan termasuk syirik

Sabda Rasulullah ﷺ, Allah berfirman: “Aku tidak boleh kepada semua sekutu. Barangsiapa beramal mempersekutukanKu dengan yang lain, maka Aku biarkan dia bersama sekutunya.” [HSR Muslim, no. 2985; Ibnu Majah, no. 4202 dari sahabat Abu Hurairah].

KEDUA : IBADAHNYA DIMAKSUDKAN UNTUK MENCAPAI TUJUAN DUNIAWI (HUKUM: AMALAN TERTOLAK)

Seperti ingin menjadi pemimpin, mendapatkan kedudukan dan harta, tanpa bermaksud untuk taqarrub kepada Allah. Amal seperti ini akan terhapus dan tidak dapat mendekatkan diri kepada Allah.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna, dan mereka di dunia tidak dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat kecuali neraka, dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia, dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan. [Hud : 15-16].

Perbedaan antara golongan kedua dan pertama ialah, jika golongan pertama bermaksud agar mendapat sanjungan dari ibadahnya kepada Allah; sedangkan golongan kedua tidak bermaksud agar dia disanjung sebagai ahli ibadah kepada Allah dan dia tidak ada kepentingan dengan sanjungan manusia kerana perbuatannya.

KETIGA : SESEORANG YANG DALAM IBADAHNYA BERTUJUAN UNTUK TAQARRUB KEPADA ALLAH SEKALIGUS UNTUK TUJUAN DUNIAWI. (HUKUM: PAHALA KURANG ATAU DOSA – BERGANTUNG AMALAN MANA YANG LEBIH BERAT)

Misalnya :

i. Tatkala melakukan thaharah, disamping berniat ibadah kepada Allah, juga berniat untuk membersihkan badan.

ii. Puasa dengan tujuan diet dan taqarrub kepada Allah.

iii. Menunaikan ibadah haji untuk melihat tempat-tempat bersejarah, tempat-tempat pelaksaan ibadah haji dan melihat para jamaah haji.

Tetapi hal itu tidak menyeret pada dosa, seperti firman Allah tentang jama’ah haji disebutkan dalam KitabNya [ Shahih At Targhib Wat Tarhib (I/153-155)]

Tidak ada dosa bagimu untuk mencari karunia (rezeki) dari Rabb-mu……[Al Baqarah : 198].

Namun, apabila yang lebih berat bukan niat untuk beribadah, maka ia tidak memperoleh ganjaran di akhirat, tetapi balasannya hanya diperoleh di dunia; bahkan dikhawatirkan akan menyeretnya pada dosa. Sebab ia menjadikan ibadah yang mestinya kerana Allah sebagai tujuan yang paling tinggi, ia jadikan sebagai sarana untuk mendapatkan dunia yang rendah nilainya. Keadaan seperti itu difirmankan Allah Subhanahu wa Ta’ala :

Dan di antara mereka ada yang mencelamu tentang pembahagian zakat, jika mereka diberi sebahagian darinya mereka bersenang hati, dan jika mereka tidak diberi sebahagian darinya, dengan serta mereka menjadi marah. [At Taubah : 58].

Dalam Sunan Abu Dawud , dari Abu Hurairah RA, ada seseorang bertanya: “Ya Rasulullah ﷺ ! Seseorang ingin berjihad di jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala dan ingin mendapatkan harta (imbalan) dunia?” Rasulullah ﷺ bersabda,”Tidak ada pahala baginya,” orang itu mengulangi lagi pertanyaannya sampai tiga kali, dan Beliau ﷺ menjawab,”Tidak ada pahala baginya.”

Di dalam Shahihain (Shahih Bukhari, no.54 dan Shahih Muslim, no.1907), dari Umar bin Khaththab RA, sesungguhnya Nabi ﷺ bersabda :

Barangsiapa hijrahnya diniatkan untuk dunia yang hendak dicapainya, atau kerana seorang wanita yang hendak dinikahinya, maka nilai hijrahnya sesuai dengan tujuan niat dia berhijrah.

Apabila ada dua tujuan dalam takaran yang berimbang, niat ibadah kerana Allah dan tujuan lainnya beratnya sama, maka dalam masalah ini ada beberapa pendapat ulama. Pendapat yang lebih dekat dengan kebenaran ialah, bahwa orang tersebut tidak mendapatkan apa-apa.

Perbedaan golongan ini dengan golongan sebelumnya, bahwa tujuan selain ibadah pada golongan sebelumnya merupakan pokok sasarannya, kehendaknya merupakan kehendak yang berasal dari amalnya, seakan-akan yang dituntut dari pekerjaannya hanyalah urusan dunia belaka.

Apabila ditanyakan “bagaimana neraca untuk mengetahui tujuan orang yang termasuk dalam golongan ini, lebih banyak tujuan untuk ibadah atau selain ibadah?”

Jawaban kami: “Neracanya ialah, apabila ia tidak menaruh perhatian kecuali kepada ibadah saja, berhasil ia kerjakan atau tidak. Maka hal ini menunjukkan niatnya lebih besar tertuju untuk ibadah. Dan bila sebaliknya, ia tidak mendapat pahala”.

Bagaimanapun juga niat merupakan perkara hati, yang urusannya amat besar dan penting. Seseorang, bisa naik ke derajat shiddiqin dan bisa jatuh ke derajat yang paling bawah disebabkan dengan niatnya.

Ada seorang ulama Salaf berkata: “Tidak ada satu perjuangan yang paling berat atas diriku, melainkan upayaku untuk ikhlas. Kita memohon kepada Allah agar diberi keikhlasan dalam niat dan dibereskan seluruh amal” [Kitab Majmu’ Fatawaa wa Rasa-il].

IKHLAS ADALAH SYARAT DITERIMANYA AMAL

Di dalam Al Qur`an dan Sunnah banyak disebutkan perintah untuk berlaku ikhlas, kedudukan dan keutamaan ikhlas. Ada disebutkan wajibnya ikhlas kaitannya dengan kemurnian tauhid dan meluruskan aqidah, dan ada yang kaitannya dengan kemurnian amal dari berbagai tujuan. Yang pokok dari keutamaan ikhlas ialah, BAHWA IKHLAS MERUPAKAN SYARAT DITERIMANYA AMAL.

2 SYARAT AMALAN DITERIMA

1. Niat dan ikhlas kerana Allah.
2. Sesuai dengan Sunnah; yakni sesuai dengan KitabNya atau yang dijelaskan RasulNya dan sunnahnya.

Jika salah satunya tidak terpenuhi, maka amalnya tersebut tidak bernilai shalih dan tertolak, sebagaimana hal ini ditunjukan dalam firmanNya:

Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Rabb-nya, maka hendaklah dia mengerjakan amal shalih dan janganlah dia mempersekutukan seorangpun dengan Rabb- nya. [Al Kahfi : 110].

Di dalam ayat ini, Allah memerintahkan agar MENJADIKAN AMAL ITU BERNILAI SHALIH, yaitu sesuai dengan Sunnah Rasulullah ﷺ, kemudian Dia memerintahkan agar orang yang mengerjakan amal shalih itu mengikhlaskan niatnya kerana Allah semata, tidak menghendaki selainNya.[Kitab Tawassul Anwa’uhu Wa Ahkamuhu]

AL HAFIZH IBNU KATSIR berkata di dalam kitab tafsir-nya [Kitab Maktabah Darus Salam ]: “Inilah dua landasan amalan yang diterima, IKHLAS KERANA ALLAH DAN SESUAI DENGAN SUNNAH RASULULLAH ﷺ ”.

Dari Umamah, ia berkata: Seorang laki-laki datang kepada Rasulullah ﷺ seraya berkata,”Bagaimanakah pendapatmu (tentang) seseorang yang berperang demi mencari upah dan sanjungan, apa yang diperolehnya?” Rasulullah ﷺ menjawab,”Dia tidak mendapatkan apa-apa.” Orang itu mengulangi pertanyaannya sampai tiga kali, dan Nabi ﷺ selalu menjawab, orang itu tidak mendapatkan apa-apa (tidak mendapatkan ganjaran), kemudian Rasulullah SAW bersabda :
إِنَّ اللهَ لاَ يَقْبَلُ مِنَ العَمَلِ إِلاَّ مَا كَانَ لَهُ خَالِصاً وَ ابْتُغِيَ بِهِ وَجْهُهُ

Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla tidak menerima amal perbuatan, kecuali yang ikhlas dan dimaksudkan (dengan amal perbuatan itu) mencari wajah Allah. [HR Nasa-i, VI/25]

https://almanhaj.or.id/2977-pengertian-ikhlas.html

 

17.0 Faktor Penghalang Sunnah (KUMAN)- home

K- Kitab – Apabila kita berikan dalil Al-Quran dan hadis, masih ada lagi yang menyangkal dan menjadikan kitab-kitab lain sebagai contoh ikutan.

U- UstazBergantung kepada ustaz semata-mata walaupun tidak dilandasi dengan dalil (perlu tadabur quran untuk semak kata-kata ustaz).

M- Majoriti – Sentiasa mengikut kata-kata majoriti sedangkan majoriti bukanlah dalil seperti yang disebut dalam Al-Quran,

“Sekiranya kamu mentaati majoriti (kebanyakan) daripada kalangan penduduk bumi, maka pasti ia akan membawa kamu kepada kesesatan.” (al-An’am, ayat 116)

Hadis Nabi s.a.w,
“Islam itu bermula dari asing, ganjil dan ia akan kembali asing, ganjil, maka berbahagialah, khabar gembiralah bagi orang-orang yang asing ini.” (Sahih Muslim, no 145)

Dalam riwayat yang lain:
فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ الَّذِينَ يُصْلِحُونَ مَا أَفْسَدَ النَّاسُ
“Maka beruntunglah mereka yang dianggap asing, iaitu orang-orang yang melakukan islah (pembaikan) di ketika manusia berkeadaan rosak.” (riwayat at-Tirmidzi, 9/219, no. 2554. At-Tirmidzi mensahihkannya)

A- Akal – Mengikut perasaan dan akal fikiran. Bahkan mendahulukan akal dan perasaan daripada wahyu.

N- Nenek moyang – Menjadikan amalan dan kepercayaan nenek-moyang sebagai dalil atau rujukan agama. Allah telah berfirman,

Dan apabila dikatakan kepada mereka: ‘Ikutlah apa yang telah Allah turunkan’, mereka menjawab, ‘(Tidak), tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari perbuatan nenek moyang kami’. (Apakah mereka masih mengikuti juga) walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui apa pun dan tidak mendapat petunjuk?” (surah al-Baqarah, ayat 170)
Jadi jauhilah penyakit kuman ini. Walaupun demikian BUKANLAH KITA TIDAK MENGHORMATI kitab,ustaz, majoriti, akal dan nenek moyang, tetapi mengunakan perkara ini sehingga membelakangkan nas Al-Quran dan Al- Sunnah adalah pegangan yang salah.
Jadi apabila kita mempunyai prinsip berpegang kepada nas Al-Quran dan Al-Sunnah, di mana sahaja kita berada dan menetap kita tetap akan berada di atas pegangan yang sama dan dasar yang sama. Kehidupanku Al-Quran dan Al-Sunnah, ikutanku Al-Quran dan Al-Sunnah yang sesuai dengan petunjuk sahabat nabi.

 

18.0 Menuntut Ilmu (Agama) Dan Panduan Memilih Guru – home

2 Perkara penting perlu difikirkan untuk memilih guru iaitu:

i) Pesanan tabi’i Muhammad bin Sirin: “Sesungguhnya ilmu ini (quran/hadis) adalah agama. Oleh itu, PERHATIKAN DARIPADA SIAPA KAMU MENGAMBIL AGAMA KAMU

ii) Sesungguhnya Bani Israil telah berpecah-belah menjadi 72 agama. Dan sesungguhnya umatku akan berpecah-belah menjadi 73 agama. MEREKA SEMUA DI DALAM NERAKA, KECUALI SATU. Mereka bertanya:“Siapakah mereka, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab,“SIAPA SAJA YANG MENGIKUTIKU DAN (MENGIKUTI) SAHABATKU. (Tirmidzi, no. 2565)

*JADI, GOLONGAN SELAMAT ADALAH GOLONGAN YANG MENGIKUT AMALAN DAN PEMAHAMAN SAHABAT (SAFUSSOLEH)…ATAU MANHAJ SALAF

 

18.1 KRITERIA GURU @ USTAZ (ULAMAK SUNNAH) ……………. SYUBAHAT KONSEP “AMBIL YANG BAIK DAN TINGGALKAN YANG TIDAK BETUL

3 SYARAT MEMILIH GURU (PERLU PEMAHAMAN SALAFUSSOLEH)

1. AKIDAH
2. MANHAJ
3. FIQH SUNNAH

LAIN -LAIN AKHLAK YANG PERLU DIPERHATI:
*Dengan merujuk kepada quran, kisah 4 imam dan sahabat nabi.

1. Pemikiran dan percakapan mesti ada dalil samada quran/ hadis berdasarkan PEMAHAMAN SAHABAT NABI ﷺ (MANHAJ SALAF).

2. MENGIKUT SUNNAH WALAUPUN SERINGKAS-RINGKAS SUNNAH seperti janggut (Ibn Umar hanya potong selepas segenggam) dan TIDAK ISBAL (walaupun nampak kecil tetapi ia adalah amanah nabi ﷺ).

3. SETIAP HUJAH TERUS BERSANDAR KEPADA DALIL SAHIH DAN ATSAR.

4. TIDAK ADA NYANYIAN DAN LAGU-LAGU (4 imam mencela muzik dan lagu2). Ayat quran melarang jadikan agama sebagai hiburan, malah memberi amaran seksa berat dengan menggunakan agama sebagai hiburan dan lawak jenaka.

5. TIADA PERKATAAN BURUK DAN KERAS seperti bodoh, mencerca, mencela dan sebagainya.

6. TIDAK SUKA SENTIASA MEMBUATKAN ORANG KETAWA. Jika ada pun dalam keadaan tidak melampau (contoh: niat untuk tarik budak rempit kepada agama jadi perlu buat lawak. Niat tidak menghalalkan cara). Orang Islam di kuliah ilmu boleh menangis kerana takut akan peringatan Allah, BUKAN PERGI KONSERT RAJALAWAK.

7. TAWADUK 1: Apabila selesai kuliah, sanggup untuk duduk sekali dengan orang lain atau membantu menghidangkan makanan kepada orang ramai.

8. TAWADUK 2: Berusaha mengelak walaupun sekecil-kecil shubahat riyak (contoh: gambar profil yang di upload di FB atau blog)

9. MENGELAK SEBARANG SHUBAHAT(contoh: mengelak riba walaupun ada sebahagian pendapat mengatakan boleh guna kaedah islam).

10. SEDAYA UPAYA MENDAPATKAN DAN MENGKAJI PENDAPAT YANG RAJIH. Sentiasa ittiba’ dengan Rasul dan sentiasa ikut walau 1 ayat.

11. TIDAK MERUJUK KEPADA PENDAPAT QARADHAWI (lihat tajuk qaradhawi di tajuk 5.0)

12. SENTIASA MENYEBUT DALIL QURAN, NABI DAN SAHABAT…..kemudian baru menyebut pendapat ulamak. 

13. BAHASA LEMBUT TETAPI TEGAS DAN BERPRINSIP.

14. BERTERUS TERANG. Jika tidak ada dalil, akan minta tangguh jawapan untuk disemak dahulu (Jika tidak tahu beritahu tidak tahu)

15. MAHIR DALAM HADIS DAN BAHASA ARAB disamping boleh menulis buku-buku ilmiah.

16. TIDAK MEMBUAT DOSA TERANG-TERANGAN (contoh: hisap rokok).

17. Latarbelakang ilmu yang sah.  MEMPUNYAI RUJUKAN KEPADA ULAMAK DI TANAH HARAM (lihat hadis akhir zaman).

18. BUKAN ALIRAN SUFI (Imam syafie larang) dan TABLIGH (menggunakan hadis dhaif).

Hadis Sahih Muslim Jilid 1. Hadis Nombor 0119.
Dari Ibnu ‘Umar r.a., dari Nabi ﷺ., sabdanya: “Sesungguhnya Islam itu mula-mulanya asing dan akan kembali asing bagai semula. Dia akan kembali kepada DUA MASJID sebagaimana ular kembali ke sarangnya.”

MENGELAK SHUBAHAT:

i) ELAK SHUBAHAT (1): Walaupun mempunyai semua kriteria di atas, pendapat asatizah SENTIASA PERLU DISEMAK. Tadabur quran, membaca kisah sahabat rasul, 4 imam muktabar, ulamak salaf juga dapat membantu untuk mendapatkan asatizah yang diredhai Allah.

ii) ELAK SHUBAHAT (2): Tidak sesuai untuk penuntut ilmu mengambil ilmu dari guru yang tidak diketahui manhajnya dan penuntut ilmu tersebut menggunakan konsep “ AMBIL YANG BAIK,TINGGALKAN YANG BURUK. INI KERANA RATA-RATA PENUNTUT TIDAK MAMPU UNTUK MENILAI ILMU YANG DISAMPAIKAN DAN TIDAK MAMPU MENEPIS SYUBHAT.

 

18.2  SANGGUPKAH KITA MENGGADAIKAN MASA DEPAN AKHIRAT KEPADA GURU SUUK ? – home

SOALAN:

Saya pernah kata kepada kawan-kawan tentang perlunya kembali kepada Al Quran dan Sunnah tetapi jawapannya HEBAT juga…”Nak tahu Quran dan Sunnah perlu berguru, bukan boleh istinbat sendiri kerana kelemahan kita dalam ilmu agama dan bahasa arab”.

JAWAPAN:

Betul kita perlu berguru. Cuma setiap perkataan guru kita tu kena PERHATI, SELIDIK atau KAJI juga sebagaimana firman:

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka SELIDIKILAH (UNTUK MENENTUKAN) KEBENARANNYA, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.” (Hujurat:6)

Ini bermaksud, apa-apa jua guru kita perlu PERLU ADA DALIL QURAN/HADIS di atas FAHAMAN/MANHAJ SALAFUSSOLEH.

Kita ada ULAMAK RABBANI DAN ULAMAK SUUK. Ulamak rabbani mengikut quran/hadis di atas fahaman Salafussoleh…… ulamak suuk ikut akal.

Andaikata hadis tu adalah  HADIS REKAAN, balasannya adalah menempatkan satu tempat di neraka sebagaimana sabda Rasulullah ﷺ:

“Janganlah kalian berdusta terhadapku (atas namaku), karena barangsiapa berdusta terhadapku dia akan masuk neraka.” [Muttafaqun ‘alaih]


PESANAN TABI’IN MUHAMMAD BIN SIRIN:

“Sesungguhnya ilmu ini (quran/hadis) adalah agama. Oleh itu, PERHATIKAN DARIPADA SIAPA KAMU MENGAMBIL AGAMA KAMU” (Muqaddimah Shahih Muslim)

Dalam quran banyak menyatakan … SILAP GURU KE NERAKA PADAHNYA!

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman (1):
“……….WAHAI TUHAN KAMI, 
MEREKA INILAH YANG TELAH MENYESATKAN KAMI; oleh itu berilah kepada mereka azab seksa yang berlipat ganda dari (azab) neraka”. Allah berfirman lagi: “Kamu masing-masing disediakan (azab seksa) yang berlipat ganda tetapi kamu tidak mengetahui.” (Al-Araaf:38)

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman (2):

“……….. SESUNGGUHNYA KAMI TELAH MENJADI PENGIKUT KAMU, MAKA ADAKAH KAMU DAPAT MENOLAK DARIPADA KAMI SEDIKIT DARI AZAB ALLAH? ” Mereka menjawab: “Kalaulah Allah menunjukkan jalan selamat kepada kami, tentulah kami tunjukkan jalan itu kepada kamu. (Sekarang) sama sahaja kepada kita, sama ada kita menggelisah dan mengeluh atau kita bersabar, tiadalah sebarang jalan bagi kita untuk melepaskan diri (dari azab itu)”. (Ibrahim:21)

PELIK TAPI BENAR…Kalau kita hendak masuk universiti, kita sibuk mencari universiti terkenal/ ranking tinggi kerana hendak mendapatkan pendidikan/kerja baik.

TETAPI TEMPAT KITA DI AKHIRAT ADALAH KEKAL SELAMANYA, KITA JARANG NAK FIKIRKAN SUNGGUH-SUNGGUHAllahu musta’an.

3 SYARAT MEMILIH GURU (PERLU PEMAHAMAN SALAFUSSOLEH)

1. AKIDAH
2. MANHAJ
3. FIQH SUNNAH

Mudah-mudahan Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى mengampuni dosa-dosa kita dan memberikan PETUNJUK DALAM MEMILIH GURU YANG MENGAJAR KITA AL-QURAN DAN AS-SUNNAH DI ATAS PEMAHAMAN SALAFUSSOLEH.

 

SIKAP SAHABAT TERHADAP HADIS NABI ﷺ …..DAN BANDINGKAN DENGAN GURU KITA

Abdullah bin Abbas RA berkata:
“Nabi Muhammad ﷺberhaji dengan cara tamattu’”, lalu berkata ‘Urwah bin Az Zubair: “ABU BAKAR DAN UMAR MELARANG AKAN HAJI TAMATTU’”, Abdullah bin Abbas RA bertanya: “Apa yang dikatakan oleh Urayyah?”, dijawab: “Ia mengatakan bahwa Abu bakar dan Umar melarang akan haji tamattu’”, maka Abdullah bin Abbas RA menanggapinya: “AKU BERPENDAPAT MEREKA AKAN CELAKA, AKU SEDANG MENGATAKAN NABI MUHAMMAD ﷺ BERSABDA, dan ia (malah) mengatakan Abu Bakar dan Umar melarang(nya).” HR. Ahmad

Firman Allah: Dan orang-orang yang MENDUSTAKAN AYAT-AYAT (PERINTAH) KAMI dan yang angkuh (merasa dirinya lebih) daripada mematuhinya, merekalah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.” (Al-A’raaf 7:36)

 

18.3  NASIHAT KEPADA PENUNTUT ILMU  – home

 

1) Setiap penuntut ilmu HARUSLAH TERUS BERSEMANGAT DALAM MENUNTUT ILMU. Lagi pula untuk menghadapi zaman yang penuh fitnah ini, ilmu sangat diperlukan.

2) Setiap penuntut ilmu perlu memilih gurunya, dan MENINGGALKAN GURU YANG JELAS MENYIMPANG DARI MANHAJ AHLUSUNNAH (SALAFUSSOLEH).

3) Tidak sesuai untuk penuntut ilmu mengambil ilmu dari guru yang tidak diketahui manhajnya dan penuntut ilmu tersebut menggunakan konsep “ AMBIL YANG BAIK,TINGGALKAN YANG BURUK. Ini kerana rata-rata penuntut tidak mampu untuk menilai ilmu yang disampaikan dan tidak mampu menepis syubhat.

4) Telah menjadi kebiasaan, penuntut ilmu pada peringkat awalnya akan merasa sedikit ujub dengan ilmu yang dimiliki dan sentiasa merasa diri betul dan orang lain salah. Pentingnya penuntut ilmu SERING MEMINTA NASIHAT DARI GURU supaya sifat seperti ini dapat dielakkan.

5) TIDAK MENCELA SESAMA SAUDARA AHLUSUNNAH disebabkan perkara-perkara khilaf, dan perlu ada sifat meraikan perbezaan pendapat yang masing-masing dengan hujahnya. Buangkan sifat ” Pendapat aku,orang lain mesti ikut”.

6) JANGAN MENCELA GURU YANG KITA BELAJAR ILMU SUNNAH DARINYA, dan mengkritik guru itu secara berlebihan sehingga mengeluarkan kata-kata “si fulan tidak tahu apa-apa”. Berbeza pendapat dengan guru perkara biasa, tetapi mencela guru atas perkara yang patut diraikan adalah sesuatu yang tidak wajar.

3 SYARAT MEMILIH GURU (Perlu Pemahaman Salafussoleh)

1. Akidah
2. Manhaj
3. Fiqh sunnah

Rujukan: ustazidrissulaiman.com @ ustazidrissulaiman.wordpress.com

 

18.4  MENUNTUT ILMU DARIPADA GOLONGAN AHLUL AHWAA’ & AHLI BIDAAH – home

 

Ulama Salaf banyak mengingatkan supaya kita sentiasa berhati-hati dengan siapa kita bertanya dan daripada mana kita menuntut ilmu Agama.

Ini kerana ilmu Agama yang dipelajari ini membabitkan Akidah dan amal kita.

Tersalah langkah buruk padahnya.

Jika dalam hal dunia pun kita akan pastikan anak kita pergi ke sekolah yang terbaik dan universiti yang terkenal. Dan jika mahu membina rumah, kita akan cuba mendapatkan khidmat kontraktor yang pakar dan berpengalaman kerana tidak mahu apa-apa masalah pada rumah baru kita di kemudian hari.

INIKAN PULA MASALAH AGAMA YANG AKAN JADI PENENTU KEBAHAGIAAN ATAU KESENGSARAAN KITA DI AKHIRAT KELAK.

Apakah kita mahu memperjudikan nasib kita dengan mengambil ilmu Agama daripada ilmuan-ilmuan yang tidak jelas pegangan dan Manhaj mereka?

Apakah kita masih mahu bertanya dengan ilmuan yang mendakwa Sunnah TETAPI SUNNAH YANG ASAS DAN MUDAH DILAKSANAKAN SEPERTI MEMELIHARA JANGGUT DAN TIDAK ISBAL PAKAIAN PUN MEREKA MASIH GAGAL PRAKTIKKAN??

Ingat pesanan Muhammad bin Sirin rahimahullah:

“Sungguh ilmu ini membabitkan hal Agama maka lihatlah daripada siapa kamu mengambil agama kamu.”

Barakallahu fikum.

Rujukan: ustazidrissulaiman.com @ ustazidrissulaiman.wordpress.com

 

18.5  BELAJAR ISLAM (AGAMA) DI NEGARA KAFIR  – home

BELAJAR ISLAM DI NEGARA KAFIR MENJADI PETANDA AKHIR ZAMAN DI MANA ILMU AGAMA TIDAK LAGI DIAMBIL DARIPADA AHLINYA. Perkara ini sepatutnya jelas bagi kita tetapi dukacitanya Umat Islam kini jadi keliru.

Untuk lebih mudah faham, bagaimana agaknya sekiranya:

SEORANG MUSLIM ITU BELAJAR ISLAM DI NEGARA YAHUDI ‘ISRAEL’?? Tentunya kita akan mencelanya dan membentaknya.

MENGAPA PULA APABILA SEORANG MUSLIM ITU BELAJAR ISLAM DI UK, USA, PERANCIS, GERMAN DAN NEGARA KAFIR LAIN KITA MERASAKAN IA TIDAK APA-APA? Sedangkan ia semua adalah negara KAFIR yang dikuasai YAHUDI di belakangnya. Kenapa double standard? Kenapa ketetapan kita berbeza?

Ana maklum kenyataan ini mungkin mengejutkan ramai daripada kalangan kita. Tetapi demikianlah pesanan para Ulama Salaf zaman sekarang seperti Syeikh Bin Baz, Syeikh Al-Albani, Syeikh Uthaimin rahimahumullah dan Syeikh Saleh al-Fauzan hafizahullah.

MEREKA SEMUA (ULAMAK SALAF) MENEGAH UMAT ISLAM KE NEGARA KAFIR UNTUK BELAJAR ATAU NIAGA KECUALI DALAM KEADAAN ADA KEPERLUAN YANG MENDESAK.

ADAPUN UNTUK BELAJAR ISLAM, TIADA KEPERLUAN SAMA SEKALI.

Negara Islam masih ada dan para Ulama Salaf masih hidup di negara-negara Islam ini untuk kita belajar dan menuntut Agama dengan mereka.

Sekadar penjelasan ringkas.

Ana maklum tentunya ada banyak persoalan daripada kalangan ikhwah. Cukup ini sebagai renungan buat ikhwah semua.

Barakallahu fikum.  //Nukilan Ustaz Abu Omar//

RENUNGAN:
Kaji manhaj asatizah yang menuntut agama di Negara kafir dan bandingkan pemikiran atau manhaj mereka. Adakah manhaj mereka seperti yang disebut oleh Nabi ﷺ dalam hadis hanya satu golongan yang selamat  iaitu manhaj salafussoleh? PASTI JAWAPANNYA TIDAK

 

18.6  MENDAHULUKAN KAEDAH MAZHAB @ LOGIK AKAL DALAM HAL AGAMA  –home

 

Tidak kurang penting juga adalah golongan ketiga, iaitu mereka yang tidak beramal dengan hadis ahad dalam perkara-perkara fekah dan ibadah. Ini kerana mereka mendahulukan kaedah-kaedah mazhab. IA JUGA BERMULA DARI FAHAMAN MUKTAZILAH IAITU KELOMPOK YANG MENTUHANKAN AKAL. Bagi mereka, wahyu yang bersesuaian dengan logik akal boleh diambil, manakala wahyu yang tidak menepati logik akal perlu ditolak.

DALAM IBADAH MEREKA MENDAHULUKAN KAEDAH-KAEDAH MAZHAB, DI MANA KAEDAH-KAEDAH INI TETAPKAN OLEH AKAL (LOGIK). Menurut mereka logik tidak akan salah, manakala hadis ahad boleh jadi salah.

Sebagai contoh, dalam solat, kaedah mazhab mengatakan tidak boleh bergerak lebih tiga kali. Jika  pergerakan melebihi tiga kali maka solat itu terbatal. Hukum ini diambil dari kaedah mazhab.

Walaupun mereka tidak terus terang mengatakan mereka menolak hadis, tetapi telah sabit dalam hadis Nabi di mana Nabi ketika solat menjawab salam dengan memberi isyarat yang difahami oleh orang yang di luar solat, malah Baginda ketika solat berjalan membuka pintu. Jika mengikut kaedah mazhab, perbuatan ini semua membatalkan solat.

Kesan dari menolak satu hadis Nabi yang sahih adalah cukup berat. Ini kerana sesiapa saja yang MENGINGKARI SUNNAH NABI UNTUK MENGIKUTI PENDAPAT MANUSIA YANG LAIN, BERERTI DIA TELAH MENGINGKARI PERSAKSIANNYA DALAM KALIMAH SYAHADAH “MUHAMMAD ADALAH UTUSAN ALLAH”.

Kalimat ini mengandungi makna kesanggupan untuk seseorang itu beribadah kepada Allah dengan cara yang dicontohkan oleh Rasulullah ﷺ tidak lain tidak bukan melalui hadis-hadis dan Sunnah Baginda ﷺ.

IMAM-IMAM MAZHAB SENDIRI KESEMUANYA MENYURUH SUPAYA SENTIASA MENDAHULUKAN HADIS NABI YANG SAHIH. Antaranya Imam Syafi’i rahimahullah, di mana beliau berkata: “Ulama Sunnah sepakat, barangsiapa yang sudah jelas baginya sunnah Rasulullah ﷺ maka tidak halal baginya meninggalkannya untuk berpegang pada pendapat seseorang.” (I’lamu Al-Muwaqqi’in)

 

18.7  BERGURU DENGAN ULAMAK YANG BENAR IAITU MANHAJ SALAF (SALAFI)   – home

Salaf adalah lawan khalaf bererti yang terdahulu.

 

Daripada sudut istilah pula ia adalah penisbahan kepada generasi Sahabat secara khasnya dan ketiga- tiga generasi pertama Umat Islam secara amnya.

 

Adapun PENISBAHAN SALAFI ia adalah penisbahan kepada memahami dan mempraktikkan Agama sejajar dengan amalan Sahabat secara khasnya dan ketiga-tiga generasi pertama Umat Islam secara amnya yang telah dipuji Nabi dalam sabdanya:

 

خير الناس قرني ثم الذين يلونهم ثم الذين يلونهم

“Sebaik-baik manusia adalah kurunku, setelah itu mereka yang datang kemudian dan setelah itu mereka yang datang kemudian.”

(Sahih. Riwayat Tirmizi)

 

Maka Salafi bukan penisbahan kepada mana-mana individu atau tokoh imam tertentu sebaliknya ia adalah penisbahan kepada suatu yang maksum iaitu ketiga-tiga generasi awal Umat Islam yang mana Nabi bersabda:

 

لا يجتمع أمتي على ضلالة

“Umatku tidak akan sepakat dalam kesesatan.”

(Sahih. Riwayat Tirmizi)

 

Daripada hadis ini datangnya hujah ijmak persepakatan seluruh ulama Islam dalam permasalahan Agama.

 

Berdasarkan pujian yang diberikan oleh ALLAH dan RasulNYA kepada para Sahabat, kelebihan dan keagungan mereka, serta pujian Nabi kepada ketiga-tiga generasi pertama Umat Islam; generasi Sahabat, Tabi’in dan Tabi’ At-Tabi’in, kita DIWAJIBKAN kembali kepada kefahaman mereka dalam Al-Quran dan Hadis serta praktik mereka dalam Agama.

 

Bukan memahami Agama mengikut akal, hawa nafsu dan citarasa ataupun dengan mengikat diri kepada mana-mana tokoh dan menisbahkan diri kepada mereka.

 

Adapun dakwaan sebahagian pihak adanya pelbagai jenis Salafi seperti Salafi Jihadi, Salafi Albani, Salafi Saudi, Salafi Madkhali dan sebagainya, hal ini umpama mengatakan adanya Islam Arab, Islam Barat, Islam kontemporari, Islam Nusantara dan seumpamanya. Ia jelas BATIL dan TERTOLAK.

Ini kerana salafi adalah penisbahan kepada agama islam yang benar. SEBAGAIMANA ISLAM YANG BENAR HANYA SATU, DEMIKIAN JUGA SALAFI.

 

Islam / Muslim adalah BERMAKSUD dengan Salaf / Salafi.

 

TERDAPAT HANYA SATU JENIS SALAFI IAITU ORANG YANG MEMAHAMI AGAMA MENGIKUT KEFAHAMAN SALAF AS-SOLEH.

 

Bagi mereka yang mendakwa Salafi tetapi menyelisihi Salaf sama ada daripada sudut Akidah, Ibadah, akhlak ataupun ibadah. Maka,  MANHAJ MEREKA BUKAN SALAFI TETAPI IKHWANI, TABLIGHI, SUFI, HARAKI, MAZHABI mengikut hakikat kecenderungan mereka yang sebenar. Ini kerana Syarak melihat daripada sudut hakikat sesuatu itu bukan sekadar dakwaan.

 

SEMUA ORANG MENDAKWA ISLAM, MENCINTAI ALLAH DAN RASULNYA TETAPI SEJAUH MANAKAH MEREKA MELAZIMI SUNNAH NABI DAN PARA SAHABAT?

 

Akhirnya, mereka yang membahagi-bahagikan Salafi hakikatnya sama dia JAHIL tidak faham apa itu SALAFI atau sebenarnya dia benci dan memusuhi MANHAJ SALAF itu.

 

Wallahul musta’an. // Nukilan UIS //

 

19.0 PRINSIP ASAS HUKUM ISLAM – home

1. Asal PERKARA/URUSAN DUNIA semua HALAL kecuali ada dalil mengharamkan…. contoh: naik kereta, makan dll (bidaah terpuji..kata imam syafie)

2. Asal PERKARA/URUSAN AKHIRAT (IBADAH) semua HARAM kecuali ada dalil ibadah dibuat oleh Nabi ﷺ… contoh Nabi ﷺ DAN SAHABAT TIDAK buat adalah tahlil, bacaan yasin malam jumaat, maulid nabi, doa beramai-ramai dan selawat ramai-ramai ( bidaah terkeji kata imam syafie)

*Lihat maksud perkara dunia(adat) dan perkara akhirat (ibadat)


PENGERTIAN BID’AH

Bid’ah menurut bahasa, diambil dari bida’ yaitu MENGADAKAN SESUATU TANPA ADA CONTOH.

* Bidaah adalah sesuatu PERBUATAN IBADAH YANG DILAKUKAN SECARA RUTIN (DILAZIMI) PADA MASA DAN TEMPAT TERTENTU seolah-olah perbuatan itu datang daripada Nabi Muhammad ﷺ atau pengakuan Nabi ﷺ kepada perbuatan Sahabat. Awas dengan perangkap tafsiran/takwilan sesuatu menggunakan akal TANPA MERUJUK KEPADA PERBUATAN NABI SAW (DALIL) DAN PEMAHAMAN SALAFUSSOLEH. Ditakuti akan mengikut petunjuk hawa nafsu (syaitan).

3 Syarat amalan diterima Allah:     1.MUSLIM …2.IKHLAS …3.IKUT CARA NABI


HADIS TEGAHAN DAN CELAAN MELAKUKAN BIDAAH

1. Nabi Bersabda (Khutbatul Hajah):

“Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah maka tidak ada yang bisa menyesatkannya. Dan yang disesatkan oleh Allah tidak ada yang bisa memberi petunjuk padanya. Sesungguhnya sebenar-benar perkataan adalah Kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad ﷺ. seburuk-buruk perkara adalah (perkara agama) yang diada-adakan, SETIAP (PERKARA AGAMA) YANG DIADA-ADAKAN ITU ADALAH BID’AH, setiap bid’ah adalah kesesatan dan setiap kesesatan tempatnya di NERAKA” (HR. An Nasa’i no. 1578) ……..  SETIAP PERKARA AGAMA (TIADA CONTOH NABI ATAU SAHABAT) ADALAH BID’AH

2. Nabi ﷺ bersabda:

“Aku akan mendahului kalian di al haudh (telaga). Lalu ditampakkan di hadapanku beberapa orang di antara kalian. Ketika aku akan mengambilkan (minuman) untuk mereka dari al haudh, mereka dijauhkan dariku. Aku lantas berkata, ‘Wahai Rabbku, ini adalah umatku’. Allah berfirman, ‘ENGKAU TIDAK TAHU (BID’AH) YANG MEREKA ADA-ADAKAN SEPENINGGALMU“ (HR. Bukhari no. 6576, 7049). ……… PEMBUAT BID’AH AKAN DIUSIR DARI TELAGA HAUDH

3. Nabi ﷺ bersabda:

“Barangsiapa yang sepeninggalku menghidupkan sebuah sunnah yang aku ajarkan, maka ia akan mendapatkan pahala semisal dengan pahala orang-orang yang melakukannya tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun. Barangsiapa yang MEMBUAT SEBUAH BID’AH DHALALAH YANG TIDAK DIRIDHAI OLEH ALLAH DAN RASUL-NYA, maka ia akan mendapatkan dosa semisal dengan dosa orang-orang yang melakukannya tanpa mengurangi dosa mereka sedikitpun” (HR. Tirmidzi no. 2677) ……… PEMBUAT BID’AH AKAN MEMIKUL JUGA DOSA ORANG MENGIKUTINYA

Walau bagaimanapun , sebahagian ulama lagi berpendapat adanya BIDAAH HASANAH yang perlu dicari dalilnya dalam quran dan hadis. (lihat dalil batil bidaah hasanah di 13.11)


PERKARA (URUSAN) AKHIRAT – BIDAAH DAN TIADA INOVASI 

1. Sabda Rasul ﷺ:Sesungguhnya sesiapa yang hidup selepasku akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kalian berpegang kepada sunnahku dan sunnah al-Khulafa al-Rasyidin al-Mahdiyyin (mendapat petunjuk). BERPEGANGLAH DENGANNYA DAN GIGITLAH DENGAN GERAHAM. Jauhilah kamu perkara-perkara yang diada-adakan (dalam agama) kerana setiap yang diada-adakan itu adalah bid‘ah dan setiap bid‘ah adalah sesat.”

2. Sabda Rasul ﷺ: “Barangsiapa mengada-ada (sesuatu) dalam urusan (agama) kami ini, padahal bukan termasuk bagian di dalamnya, MAKA IA TERTOLAK.” [Hadits Riwayat Al-Bukhari 5/301 no. 2697, Muslim 12/61 dan lafadz ini milik Muslim]

3. Imam Malik bin Anas rahimahullah (179H) berkata: “Sesiapa yang membuat bid‘ah dalam Islam dan menganggapnya baik maka dia telah mendakwa Muhammad  mengkhianati risalah. Ini kerana Allah telah berfirman:PADA HARI INI AKU TELAH SEMPURNAKAN AGAMA KAMU” (QS Al-Maidah:3) .

Maka apa-apa yang tidak menjadi (bahagian dari) agama pada hari itu, nescaya tidak akan menjadi (bahagian dari) agama pada hari ini.“. (Kitab al-I’tisham)

4. Al-Syafi‘i berkata: “Bid‘ah itu ada dua jenis: Bid‘ah Mahmudah (DIPUJI) dan Bid‘ah Mazmumah(مذمومة) (DIKEJI). Apa yang menepari sunnah adalah dipuji.

5.  Riwayat Sahabat Nabi

Kata Ibn Mas’ud ra terhadap mereka yang melakukan zikir yang kuat bermai-ramai (halaqah) ketika menunggu solat:

“Celakalah kamu wahai umat Muhammad! Alangkah cepat kemusnahan kamu. Para sahabat Nabi masih ramai lagi, baju baginda belum lagi buruk dan bekas makanan dan minuman baginda pun  belum lagi pecah! Demi yang jiwaku berada di tanganNya, APAKAH KAMU BAWA AGAMA LEBIH BAIK DARIPADA AGAMA MUHAMMAD, ATAU SEBENARNYA KAMU SEMUA PEMBUKA PINTU KESESATAN?

Jawab mereka; ‘Demi Allah wahai Abu Abd Rahman, kami hanya bertujuan baik.

Jawabnya; ‘Betapa ramai yang bertujuan baik, tetapi tidak menepatinya.”  (Riwayat al-Darimi dalam Musnadnya)


 PERKARA (URUSAN) DUNIA – BOLEH BUAT INOVASI

1. Sabda Rasul ﷺ: “Kamu lebih tahu urusan dunia kamu.” [Shahih Muslim, no. 2363]

2. Sabda Rasul ﷺ: “Jika sekiranya sesuatu itu (berkaitan dengan) urusan dunia kamu, maka uruskanlah dengannya dan kalau sekiranya (ia berkaitan dengan) URUSAN AGAMA KAMU, MAKA KEMBALIKANLAH KEPADA AKU.” [Sunan Ibnu Majah, no. 2462]

3. Abdullah bin ‘Umar RA berkata:Setiap bid’ah adalah sesat, WALAUPUN MANUSIA MENGANGGAP HASANAH (BAIK) . [Atsar Ibnu Baththah dalam al-Ibanah 1/339, no. 205] …

 

4. Imam Malik (179H) berkata: “Sesiapa yang membuat bid’ah (perkara baru) dalam Islam yang dia menganggapnya sebagai HASANAH (BAIK), maka sesungguhnya dia TELAH MENUDUH BAHWA MUHAMMAD BERKHIANAT DALAM MENYAMPAIKAN RISALAH (Islam yang diamanahkan kepadanya). Kerana sesungguhnya Allah telah berfirman: Pada hari ini AKU TELAH SEMPURNAKAN UNTUK KAMU AGAMA KAMU.(QS Al-Maidah:3) 

Maka apa-apa yang tidak menjadi (bahagian dari) agama pada hari itu, nescaya tidak akan menjadi (bahagian dari) agama pada hari ini.” (Kitab al-I’tisham oleh Al-Imam asy-Syathibi jilid 1, ms. 49)……..

https://muslim.or.id/11456-hadits-hadits-tentang-bidah.html

MAKSUD PERKARA DUNIA (ADAT) DAN PERKARA AKHIRAT (IBADAH)

i. PERKARA AKHIRAT (IBADAT) KEMBALI PADA PENJAGAAN AGAMA DAN MERAIH PAHALA di sisi Allah seperti iman dan shalat. Adat kembali pada penjagaan diri, harta atau kehormatan seperti jual beli dan makanan.

ii. PERKARA AKHIRAT (IBADAH) ADALAH HAK ALLAH yang harus ditunaikan oleh hamba seperti disebutkan dalam hadits Mu’adz, “Hak Allah yang harus ditunaikan oleh hamba adalah hendaklah mereka menyembah Allah dan tidak berbuat syirik pada-Nya dengan sesuatu pun” (Muttafaqun ‘alaih). Adapun PERKARA DUNIA (ADAT) ADALAH HAK HAMBA YANG TERDAPAT MASLAHAT BAGI MEREKA.

iii. IBADAH DIBANGUN DI ATAS TAWQIF (DALIL) DAN DICUKUPKAN APA YANG ADA DALAM DALIL. Sedangkan adat terdapat kebebasan untuk melakukannya selama tidak ada dalil yang melarang.

iv. IBADAH TIDAK MUNGKIN BAGI AKAL MEMIKIRKAN MAKSUDNYA, seperti kita tidak perlu bertanya mengapa shalat Zhuhur empat raka’at. Sedangkan adat ditunjukkan oleh akal manakah yang maslahat. (Diringkas dari penjelasan Syaikh Dr. Muhammad bin Husain Al Jizaniy dinukil dari Multaqo Ahlil Hadits)

 

19.1 Perkara Khilafiyyah, Furuk Atau Remeh Dalam Agama

Oleh Ustaz Idris Sulaiman

Khilafiyyah terbahagi kepada 2 iaitu:

 i. Khilafiyyah MUKTABAR (diraikan dan boleh dikompromi) disebabkan DALIL YANG TIDAK JELAS DALAM QURAN/HADIS (memerlukan qias, illah, furu’).

ii. Khilafiyyah BUKAN MUKTABAR (tidak boleh dikompromi) kerana telah JELAS DISEBUT DALM QURAN/HADIS TANPA RAGU-RAGU.

SOALAN:
Bagaimanakah menjawab kenyataan sebahagian orang yang mendakwa isbal atau memotong janggut tidak perlu diperbesarkan kerana ia perkara FURUK atau KHILAFIYYAH ?

JAWAPAN:

1. Firman Allah… hendaklah kamu mengambil agama secara keseluruhannya (An-nur: 46-51). Jadi hadis Nabi ﷺ wajib perlu ditaati walaupun kita nampak perkara itu kecil sedangkan  di sisi Allah adalah sangat besar.

2. Hal isbal dan janggut adalah perkataan Nabi ﷺ. APAKAH KITA BERANI MEMBANTAH KATA-KATA NABI SAW YANG JELAS TIADA DALIL LAIN YG MENYANGGAH HADIS TERSEBUT?

3. Andaikata 4 sahabat baik Nabi ﷺ mendengar sanggahan terhadap kata-kata nabi ini, kemungkinan besar kamu akan ditampar oleh mereka kerana engkar kepada Nabi ﷺ.

4. Kisah saidina umar yg sedang nazak (ditikam oleh Abu Lukluk) masih menasihati seorang pemuda yg isbal. Betapa sensitifnya sahabat terhadap sabda/hadis Nabi ﷺ walaupun kita menganggap perkara itu REMEH/ KHILAFIYYAH/ FURUK.

5. Andaikata perkara isbal atau janggut itu khilaf/remeh/furuk, kita pun boleh menjawab bahawa islam itu juga khilaf kerana orang kafir juga mengaku  yg agama mereka betul (khilaf agama).

http://muslim.or.id/manhaj/mengenal-seluk-beluk-bidah-2.html

20.0 Dakwah Sunnah- home

20.1 Menghadapi Bencana

ALLAH MENGUJI DENGAN KEBAIKAN DAN KEBURUKAN

Berdasarkan hikmah kebijaksanaan Allah subhanahu wata’ala, Allah menguji hambaNya, ADA KALANYA DENGAN KEBAIKAN DAN DI KALA LAIN DENGAN KEBURUKAN. Orang-orang yang beriman akan terus BERTAMBAH IMAN mereka, KEBERGANTUNGAN MEREKA KEPADA ALLAH serta berserahnya mereka kepadaNya. Mereka BERSABAR DENGAN QADA’ DAN QADAR KETENTUAN ALLAH agar pahala ganjaran mereka terus dilipat gandakan. Mereka juga TAKUT AKAN BALASAN azab seksa dosa, maka mereka menghindarinya.

Firman Allah,

“Dan Kami akan uji kamu dengan sedikit perasaan takut (terhadap musuh) dan (dengan merasai) kelaparan dan (dengan berlakunya) kekurangan harta benda, (kematian) jiwa serta (kekurangan) hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang bersabar.” “Iaitu golongan yang apabila ditimpa musibah mereka berkata: KAMI MILIK ALLAH DAN KEPADA ALLAH JUALAH KAMI AKAN KEMBALI.

“Mereka dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dan rahmat daripada Tuhan mereka; dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk hidayahNya” (Al-Baqarah, 155-157).

 

20.2 Berhujah (Dalil vs Akal) ….. Bolehkah Takwil (Akal) Dalam Hal Agama? – home

BERBICARA PERKARA AGAMA TANPA ILMU merupakan sikap mendahului Allah dan RasulNya.

Allah berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, JANGANLAH KAMU MENDAHULUI ALLAH DAN RASUL-NYA dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”(QS Al-Hujuraat:1)

*BERHUJAH MENGGUNAKAN AKAL TIDAK AKAN ADA JALAN PENYELESAIANNYA.

i. Bolehkah Menggunakan TAKWIL (Akal) Dalam Hal Agama?

Jawapan: TIDAK BOLEH

Takwil dibenarkan apabila maksudnya tafsir. Tafsir hanya boleh dilakukan dgn menggunakan kaedah seperti tafsir ibn katsir. TAFSIR MENGGUNAKAN AKAL SEMATA-MATA TIDAK DIBENARKAN.

Ibnu katsir membuat tafsir berdasarkan kajian AYAT QURAN/HADIS, HADIS/HADIS, HADIS/ATSAR SAHABAT, HADIS/ATSAR TABI’IN.

http://almanhaj.or.id/content/48/slash/0/pokok-pokok-manhaj-salaf-tawil-bisa-dibenarkan-bila-maksudnya-tafsir/

 

ii. Bolehkah Mengadaptasikan Hukum Agama Mengikut Keadaan Zaman (Mengunakan Kias)?

Jawapan: TIDAK BOLEH JIKA DALIL SUDAH JELAS

Dalil.
1.  Firman Allah: “Dan tidaklah harus bagi orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan mempunyai hak membuat pilihan sendiri dalam urusan mereka APABILA ALLAH DAN RASUL TELAH MEMBUAT SESUATU KEPUTUSAN. Siapa yang tidak mematuhi hukum-hukum Allah dan Rasul-Nya bererti ia telah terjerumus dan kesesatan yang amat nyata.’’ (Al-Ahzab : 36)

2. Firman Allah:  “… Pada hari ini telah AKU TELAH SEMPURNAKAN UNTUKMU AGAMAMU, dan telah Aku cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Aku ridhai Islam sebagai agama bagimu …………..” (Al-Maa-idah: 3)

Al-Hafizh Ibnu Katsir rahimahullah (wafat th. 774 H) menjelaskan, “Ini merupakan nikmat Allah Azza wa Jalla terbesar yang diberikan kepada umat ini, tatkala Allah menyempurnakan agama mereka. Sehingga, mereka tidak memerlukan agama lain dan tidak pula Nabi lain selain Nabi mereka, yaitu Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Oleh karena itu, Allah Azza wa Jalla menjadikan beliau sebagai penutup para Nabi dan mengutusnya kepada seluruh manusia dan jin. Sehingga, tidak ada yang halal kecuali yang beliau halalkan, tidak ada yang haram kecuali yang diharamkannya, dan TIDAK ADA AGAMA KECUALI YANG TELAH DISYARIATKANNYA. Semua yang dikabarkannya adalah haq, benar, dan tidak ada kebohongan, serta tidak ada pertentangan sama sekali. 

3. Firman Allah: “Barangsiapa yang mentaati Rasul (Muhammad) maka sesungguhnya ia telah mentaati Allah…” [An-Nisaa’: 80]

Juga firman-Nya: “… Dan apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah …” [Al-Hasyr: 7]

4.  Berserah diri (taslim), patuh dan taat hanya kepada Allah dan Rasul-Nya, secara lahir dan batin. TIDAK MENOLAK SESUATU DARI AL-QUR-AN DAN AS-SUNNAH YANG SHAHIH, (baik menolaknya itu) dengan KIAS (ANALOGI), perasaan, kasyf (iluminasi atau penyingkapan tabir rahasia sesuatu yang ghaib), ucapan seorang syaikh, ataupun pendapat imam-imam dan lainnya.

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman: “Maka demi Rabb-mu, mereka TIDAK BERIMAN HINGGA MEREKA MENJADIKAN KAMU (NABI ﷺ) HAKIM DALAM PERKARA YANG MEREKA PERSELISIHKAN, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya.” [An-Nisaa’: 65]

Juga firman Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: “Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah ia. Dan APA YANG DILARANGNYA BAGIMU MAKA TINGGALKANLAH; dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah sangat keras hukuman-Nya.” [Al-Hasyr: 7]

http://almanhaj.or.id/content/1985/slash/0/hadits-hadits-yang-memerintahkan-kita-untuk-mengikuti-nabi-dalam-segala-hal/

http://almanhaj.or.id/content/3427/slash/0/kaidah-dan-prinsip-ahlus-sunnah-wal-jamaah-dalam-mengambil-dan-menggunakan-dalil/

 

20.3 Membidaah, Menyesat ATAU Mengkafir…. Faktor Perpecahan Ummah – home

DAKWAH SALAF MEMECAH BELAH UMAT ?
Oleh Ustaz Idris Sulaiman 3 Ogos 2017

DAKWAH SALAF MENYERU KEPADA KETULENAN AGAMA ISLAM

Ketahuilah bahawa Dakwah Salaf itu menyeru kepada Al-Quran dan Hadis mengikut kefahaman para Sahabat radhiallahu anhum.  Mengajak Umat Islam kembali kepada Agama Islam yang tulen tanpa tokok tambah, perubahan, penyelewengan, atau percampuran dengan apa yang bukan daripada nya.

DAKWAH MENGAJAK KEPADA AJARAN NABI ﷺ DAN BUKAN TOKOH TERTENTU

Ia mengajak supaya Umat kembali menghayati ajaran Nabi ﷺ sebagaimana yang Baginda ajar kepada para Sahabat radhiallahu anhum.  Maka ia bukan dakwah mengikut ajaran tokoh, mazhab, aliran, tarekat ataupun kumpulan kelompok yang tertentu.

ULAMAK SEBAGAI PANDUAN UNTUK KE SANDARAN MUTLAK IAITU NABI ﷺ

Para Ulama muktabar di sisi Manhaj Salaf adalah rujukan dan panduan buat Umat. Mereka bukan matlamat, sebaliknya mereka adalah perantara untuk Umat sampai kepada Al-Quran dan Hadis. Kerana itu tiada sesiapa daripada kalangan Ulama dijadikan sandaran mutlak dalam menghayati Manhaj Salaf ini. Hanya Nabi ﷺ menjadi tokoh mutlaknya.  Jika dilihat dalam sejarah, ternyata pada zaman Sahabat tiada mazhab, aliran, kumpulan atau parti itu ini. Sebaliknya Sahabat bersatu di bawah bimbingan Sunnah Nabi.

PUNCA PERPECAHAN AGAMA ISLAM KERANA ‘MENAMBAH PERKARA BARU DALAM AGAMA’

Perpecahan hanya timbul kemudian dengan datangnya aliran-aliran Syiah, Khawarij, Ahli Kalam, Jahmiah, Muktazilah, Asya’irah, Maturidiah, tarekat-tarekat sufi dan yang mutakhir kumpulan seperti Ikhwan Muslimin, Jemaah Tabligh, Hizbu Tahrir dan sebagainya.

HANYA SATU JALAN PENYATUAN UMAT IAITU DAKWAH SALAF

Maka apabila dilihat dari sudut inti Dakwah Salaf dan fakta sejarah perpecahan Umat, apakah benar dakwaan bahawa Dakwah Salaf penyebab perpecahan Umat?  Jelas TIDAK.  Bahkan ia satu-satunya cara untuk menyatukan  Umat kembali kepada ajaran Agama Islam yang tulen. Sebaliknya, selayaknya kumpulan-kumpulan Islam yang timbul kemudian sesudah kewafatan Nabi ﷺ dikatakan sebagai pemecah belah Umat. Dan ia benar-benar telah memecahbelahkan Umat sehingga ke tahap seperti yang kita lihat sekarang.

DAKWAH SALAF MEMANG MEMECAHKAN DARI SATU SUDUT YANG LAIN

Dalam masa yang sama, dari sudut lain, kita mungkin boleh bersetuju dengan mereka iaitu dakwah salaf:

i. Ia memecahkan antara yang hak dan yang batil
ii. Ia membezakan antara Agama Islam yang tulen dan yang palsu

Malah antara gelaran Rasulullah ﷺ ialah Al-Mufarriq (Yang Memecahkan) sebagaimana dijelaskan dalam hadis riwayat Imam Ahmad (no. 23810). Demikian juga antara nama Surah dalam Al-Quran ialah: Al-Furqaan (Pembeza)

Firman Allah:Maha suci Allah yang telah menurunkan Al Furqaan (PEMBEZA) kepada hamba-Nya, agar dia menjadi pemberi peringatan kepada seluruh alam” (QS Al-Furqaan: 1)

Dan Omar Al-Khattab juga dikenali sebagai Al-Faruuq yakni Yang Membezakan / Yang Memecahkan.

Barakallahu fikum.

 

MEMBIDAAH, MENGKAFIR DAN MENYESATKAN ORANG

SOALAN: Apakah benar kata-kata dibawah?

Kata mereka:Janganlah kamu melontarkan perkataan kafir, syirik, bidaah sesat,munafik dan sebagainya kepada saudara kamu yang mengucapkan dua kalimah syahadah. Ini kerana perkataan itu akan naik di awangan akan mencari orang yg kamu tujukan perkataan itu. Seandainya orang yg kamu tujukan itu islam, maka perkataan itu akan menimpa ke atas kamu balik.

Syurga neraka itu milik Allah,dialah hakim yang maha bijaksana. Siapa kita dan apa hak kita. Hisaban di dalam hati milik Allah dan hisaban zahir milik syariat Allah.

JAWAPAN
Oleh Ustaz Idris Sulaiman

Keliru. Seperti mana kita tidak boleh mengkafirkan orang Muslim, KITA JUGA TIDAK BOLEH MENGHUKUM DIA SEORANG MUSLIM apabila jelas melakukan hal kufur sesudah tertegak hujah atasnya. (Israk:15)

Demikian halnya dalam hal SYIRIK, BIDAAH DAN MAKSIAT.

Seperti mana perlu berhati-hati daripada FIKRAH KHAWARIJ, kita juga perlu berhati-hati daripada fikrah Murji’ah yang mengatakan bahawa segala bentuk maksiat tidak akan mempengaruhi iman.

Barakallahu fikum

 

JADIKAN NABI SEBAGAI HAKIM DALAM PERSELISIHAN AGAMA (QS AN-NISAK: 65)

Dakwaan mereka:  “Mengamalkan Yasin/Tahlil/Zikir/Selawat beramai-ramai akan mengundang perpecahan“.

 Lihat dalil dan putuskan redha siapa yang kita inginkan?  

Hadis Nabi ﷺ: “…….Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemimpin) sekalipun yang memimpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti ia akan MELIHAT PERSELISIHAN YANG BANYAK. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin  dan gigitlah sunah-sunah itu dengan gigi geraham dan JAUHILAH PERKARA-PERKARA BARU (BID’AH) YANG DIADA-ADAKAN, kerana sesungguhnya SETIAP BID’AH itu adalah sesat.” (H.R. Abu Daud dan Tirmizi)

 i. MEMBIDAAH

Hadis Nabi ﷺ:Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah maka tidak ada yang bisa menyesatkannya. Dan yang disesatkan oleh Allah tidak ada yang bisa memberi petunjuk padanya. Sesungguhnya sebenar-benar perkataan adalah Kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. SEBURUK-BURUK PERKARA (AGAMA) YANG DIADA-ADAKAN , setiap (perkara agama) yang diada-adakan itu adalah BIDAAH, SETIAP BIDAAH ADALAH KESESATAN DAN SETIAP KESESATAN TEMPATNYA DI NERAKA (HR. An Nasa’i no. 1578, dishahihkan oleh Al Albani dalam Shahih wa Dha’if Sunan An Nasa’i)

ii. MENYESAT

Firman Allah:Tidak taat kepada hukum Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah SESAT dengan kesesatan yang nyata.” (36:Ahzab)

iii. MENGKAFIR

Perlu mengkafirkan jika zahir amalan jelas seperti yang digariskan oleh syarak. Walaubagaimanapun, bukan mudah mengkafirkan seseorang setelah mendapat bukti yang kukuh.

SETIAP CELAAN ITU ADALAH KERANA PERBUATAN ITU (SECARA ZAHIR) JELAS SEPERTI DISEBUT OLEH DALIL-DALIL QURAN/HADIS TETAPI BUKAN KEPADA INDIVIDU. Hukum ke atas individu adalah ditangan Allah berdasarkan tertegak hujah kepadanya, kefahaman dan ilmu individu tersebut.

DUA (2) KEADAAN SESEORANG ITU MENJADI KAFIR

1. Secara Umum: Contohnya seperti sembah berhala/ seru selain dari Allah/ berjumpa bomoh (percaya tentang perkara ghaib)

2. Secara Individu: Seseorang itu TIDAK semestinya kafir kerana ia perlu dipastikan terlebih dahulu (lengkap syarat dan tertegak hujah)

http://almanhaj.or.id/content/1795/slash/0/kufur-difinisi-dan-jenisnya/

20.4  Berdakwah (Perkara Yang Menjadi Keutamaan Dan Kaedah Dakwah) – home

SOALAN:

Apakah perlu kita menasihati orang kebanyakan yang isbal atau perlu diterangkan berkenaan akidah atau manhaj terlebih dahulu?

JAWAPAN:

1. Hadis riwayat Muslim…. agama itu adalah nasihat. Maka nasihatlah di mana-mana sahaja jika kita melihat perkara mungkar dengan menggunakan tangan, lisan atau bencilah dengan hati (selemah-lemah iman).

2. Mengutamakan tarbiyah/dakwah akidah dahulu sebelum boleh menasihati kesalahan isbal adalah KAEDAH YANG SALAH. Hadis…sampaikan walau hanya satu ayat (HR MUSLIM). Jadi proses dakwah adalah mengikut kemampuan/ilmu masing-masing. 

3. Dalam apa-apa perbuatan yang menyalahi hadis Nabi ﷺ, kita perlu menegur dengan hikmah dan cukup dengan memberi dalil Nabi ﷺ. Adapun untuk orang yang mendengar nasihat itu menerima atau tidak, ia terpulang kepada hidayah Allah.

20.5  Dakwah (Prinsip, Kepentingan, Kaedah dan Kata-kata Pendakwah) – home

Nota ringkas daurah: Membedah kitab Fiqh Nasihat oleh Prof. Dr. Syaikh Ibrahim Ar-Ruhaily ( Gelaran Ibn Taymiah kecil)
Pensyarah Jabatan Dakwah dan Akidah, Univ. Islam Madinah

i. PRINSIP DAKWAH 

Berdakwah kerana INGINKAN KEBAIKAN KEPADA ORANG YANG DIDAKWAH.


ii. KEPENTINGAN BERDAKWAH

1. Menghidupkan sunnah nabi. Lihat hadis sampaikan walau 1 ayat dan amar makruf nahi mungkar.

2. Tanggungjawab semua muslim adalah menuntut ilmu (mengkaji sehingga yakin),mengamalkan, MENYAMPAIKAN (DAKWAH), sabar dan tawakkal. Berdakwah mengikut kemampuan.

3. HANYA MENYAMPAIKAN PERKARA YANG PASTI. Lihat hadis berbohong di atas nama nabi ﷺ.

4. Memastikan kelangsungan PERKEMBANGAN SUNNAH BAGI GENERASI AKAN DATANG. Jika orang yang didakwah itu tidak menerima, BERIKAN ”ASSALAMUALAIKUM” DAN TINGGALKANNYA.

5. JANGAN MENJADI SYAITAN BISU. “Orang yang berbicara dengan kebatilan adalah setan yang berbicara, sedangkan orang yang diam dari kebenaran adalah setan yang bisu.” (Ibn Qayyim)

 

 iii. KAEDAH DAKWAH NABI ﷺ

1. Menggunakan cara dakwah yang BERHIKMAH.

2. Berdakwah MENGIKUT KESESUAIAN seseorang individu/kumpulan.

3. MENGEKALKAN/MERAPATKAN SILATURRAHIM bukan berbalah dan memutuskannya.

4. Penyampaian dakwah dilakukan melalui pelbagai medium (formal atau informal) seperti daurah, bersosial, bersukan, muamalat, melalui kerja amal, hadiah buku sunnah dan lain-lain. Apapun, SENTIASA MENCARI PELUANG UNTUK BERBUAL dengan sesiapa sahaja bagi menyampaikan kata Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى dan sabda Rasul ﷺ. Semudah-mudah tarikan sebelum berdakwah adalah senyum.

5. Jika ingin berkawan dengan ahli bidaah atau orang kafir, NIATKAN HANYA UNTUK DAKWAH. Jika lain daripada niat untuk berdakwah, dikhuatiri akan termasuk larangan berkawan oleh Allah/Rasul (kita adalah sebahagian dari ahli ahli bidaah/fasiq/kafir).

6. Teguran kepada seseorang adalah MENGIKUT KEPERLUAN DAN KESESUAIAN. Contohnya, menegur kesalahan orang secara sembunyi bagi menjaga aibnya.

7. BERCAKAP PERKARA YANG HAQ (quran/hadis) walaupun berat. Lihat amaran sembunyikan dalil (Baqarah:159). Kenalpasti perkara akidah atau furuk (cabang).

8. MENJAUHI DARI SIFAT MELAMPAU (berlebihan) dalam semua hal.

9. Dapat membezakan MUDHARATAN (berlembut dalam hal dunia – dibenarkan) dan MUDHAHANATAN (berlembut dalam hal akhirat/ibadah – dicela).

10. SEKIRANYA MELAKUKAN KESILAPAN hendaklah segera meminta ampun kepada Allah dan meminta maaf.

11. LEMBUT DAN KERAS MENGIKUT SITUASI (lihat hadis nabi ﷺ memaklumkan kepada sahabat seorang lelaki yang akhlaknya buruk tetapi berkata lembut apabila lelaki itu bercakap dengan baginda).

13. BOLEH MEMULAUKAN JIKA PERLU (baginda lakukan kepada sahabat yang tidak menyertai jihad atas niat memberi pengajaran).

14. Keutamaan dakwah adalah akidah tetapi PENYAMPAIAN DAKWAH AKIDAH PERLU KEPADA PAKEJ YANG BAIK (AKHLAK) untuk menarik orang yang didakwah.

Contoh: Bagaimana menarik minat orang membeli coklat jika yakin bahawa coklat kita adalah terbaik? Adakah orang akan membelinya tanpa pakej balutan yang menarik?

Jadi, AKHLAK NABI SEPERTI AL-AMIN, JUJUR, SANGAT FASIH, MAKSUM, BAIK AKAN MENARIK MINAT ORANG TERLEBIH DAHULU sebelum baginda berdakwah. Apabila orang telah tertarik dengan akhlak nabi, maka perkara akidah mudah disampaikan.

15. Bijak memilih MASA YANG SESUAI.

16. Muhasabah diri iaitu KITA YANG MENASIHAT TIDAK SEMESTINYA LEBIH BAIK DARIPADA ORANG YANG DINASIHAT kerana hanya Allah yang lebih tahu.

17. SENTIASA MERENDAH DIRI dan BERINGAT bahawa:

i. Selagi kita belum mati, perlu ada sifat SENTIASA TIDAK BERASA SELAMAT DARI ANCAMAN NERAKA kerana syaitan berjanji tidak akan biarkan manusia berada di atas jalan Allah/Rasul ﷺ.

ii. Jika kita RASA SELAMAT DARI SIFAT MUNAFIK, kita mungkin telah munafik kerana Umar RA (dijamin syurga) pun tidak rasa selamat dari sifat munafik walaupun beliau manusia ketiga terbaik selepas nabi ﷺ dan Abu Bakar ra.

18. BERHATI-HATI DI ATAS PERKATAAN MENYESAT, MEMBIDAAH ATAU MENGKAFIRKAN. Setiap celaan itu adalah kerana perbuatan itu (secara zahir) seperti disebut oleh Quran/Hadis dan BUKAN KEPADA INDIVIDU kerana hukum ke atas individu adalah ditangan Allah berdasarkan tertegaknya hujah, kefahaman dan ilmu seseorang.

19. BERDOA DAN TAWAKAL semoga orang yang didakwah diberi petunjuk oleh Allah.

 

iv. LARANGAN BERDEBAT & BERHUJAH YANG DIBENARKAN

Sabda Nabi ﷺ: “Barang siapa yang menuntut ilmu Agar Diangkat Sebagai Ulamak Dan Mendapat Gelaran Ahli Fiqh Dan Disanjung Manusia, maka Allah akan memasukkan ke neraka jahanam.” (HR Ibnu Majah – 260)

Sabda Nabi ﷺ:  “Janganlah kamu menuntut ilmu Dengan Tujuan Untuk Berbangga-Bangga Di Hadapan Ulamak, Membantah Orang-Orang Bodoh Dan Janganlah Kamu Memilih Majlis Untuk Mencari Perhatian Orang.  Barang siapa yang melakukan hal itu, maka tempatnya di neraka, tempat di neraka.” (HR Ibnu Majah- 254, Ibn Hibban – 77, Al Hakim -1/86, dll)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Membantah ahli bid’ah jika Tidak Diniatkan Untuk Menjelaskan Kebenaran, Membimbing Hamba-Hamba Allah, Mengasihani Mereka, Dan Berbuat Baik Kepada Mereka , maka perbuatannya tersebut BUKAN merupakan amal soleh.” (Ruj: Manhajus Sunnah, Salafy Indonesia)

Nasihat Syeikh Albani:Jangan berdebat. Sampaikan apa yang engkau nak sampaikan dan jalan”. Sampai apa yang perlu, jangan berlawan. Lebih-lebih lagi dalam media sosial. Ada soalan dan ada jawapan, bukan soalan disusuli dengan soalan, akhirnya tiada penghujung. Mengikut kemampuan dan perkataan “tidak tahu” juga adalah sebahagian dari ilmu.

Elakkan dari berdebat kerana ia hanya kepada sesiapa yang ada kemampuan. Bukan semua ulamak mampu berdebat.

 

v. KATA-KATA PENDAKWAH 

KATA-KATA SEORANG ULAMAK (MUHADITH SY. MUHAMMAD NASIRRUDDIN ALBANI)

Dakwah kami…. 

1. Kembali kepada AL-QURAN dan SUNNAH yang SAHIH; memahami keduanya berdasarkan metod SALAF AL-SOLEH.

2. MENJELASKAN KEPADA ORANG ISLAM TENTANG AGAMA MEREKA YANG BENAR; mengajak mereka beramal dengan ajaran, hukum-hakam dan adab-adab Islam yang Allah janjikan keredaan buat yang beramal dengannya; demi merealisasikan kebahagiaan dan kemuliaan buat mereka.

3. MENJELASKAN KEPADA ORANG ISLAM AKAN BAHAYA SYIRIK dalam pelbagai bentuknya, BIDAAH yang telah menyusup masuk ke dalam ajaran Islam dan HADIS-HADIS PALSU yang telah memburukkan Islam dan membantutkan kebangkitan Umat.

4. MENYEMARAKKAN PEMIKIRAN ISLAM YANG POSITIF dalam lingkungan kaedah-kaedah Syariat Islam dan membanteras PEMIKIRAN JUMUD yang telah meresap ke dalam pemikiran ramai masyarakat Islam sehingga menjauhkan mereka daripada KEMAJUAN ISLAM yang TULIN.

5. BERUSAHA KE ARAH MENGEMBALIKAN KEHIDUPAN ISLAM SEBENAR dan membangunkan MASYARAKAT ISLAM yang mempraktikkan HUKUM-HAKAM ALLAH atas MUKA BUMI.

Inilah dakwah kami. KAMI MENGAJAK SELURUH UMAT ISLAM UNTUK SAMA-SAMA MEMIKUL TANGGUNGJAWAB INI dan menyebarkan risalah Islam ini.

(Syeikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani, wafat 1999)

 

KATA-KATA SEORANG DAIE (UIS)

BERAT. Percayalah. Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman kepada Nabi ﷺ: “Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu PERKATAAN YANG BERAT. (Surah Al-Muzammil: 5)

AGAMA ISLAM INI MEMANG BERAT. Hukum hakam Syarak ini memang berat. Ini tak boleh itu tak boleh. Sebenarnya benda yang boleh itu banyak sangat, TETAPI KITA CARI JUGA BENDA YANG TIDAK BOLEH.

Apa pun, benda yang tak boleh kita kata tak boleh. KITA KENA ADA PRINSIP. JANGAN KITA JADI LALANG, semua boleh…yang penting untuk maslahat dakwah. Slow-slowlah…………TAKKAN SAMPAI PUN MATLAMATNYA.

FIRMAN ALLAH: “Janganlah engkau menujukan pandanganmu kepada nikmat kesenangan yang kami berikan kepada beberapa golongan di antara mereka (yang kafir itu) dan JANGANLAH ENGKAU MERASA DUKACITA TERHADAP MEREKA; dan sebaliknya hendaklah engkau merendah diri kepada orang-orang yang beriman.” (QS Al-Hijr: 88)

 

21.0 Akhir Zaman dan Fitnah Dajjal – home

21.1 Fitnah Dajjal, Bohong, Sombong dan Amaran Allah

FITNAH DAJJAL
Perkataan Dajjal – maksud (mubalaghah): mendajal, menipu, bohong, sifat berlebihan

BERBOHONG

i. BERBOHONG ADALAH SIFAT PALING KETARA DALAM KESESATAN. Contoh: Bid’ah, syirik, maksiat – adalah jenis-jenis bohong.
ii. BOHONG ADALAH KEJAHATAN YANG DATANG KEPADA MANUSIA DALAM BENTUK BAIK (TALBIS IBLIS). Jika kejahatan datang dalam bentuk buruk (keras, ganas, hodoh), ia tidak akan diterima oleh manusia.

DAJJAL PADA HARI INI “DATANG KEPADA MANUSIA DALAM BENTUK BAIK”

1. PERJUDIAN – kini ia datang dalam insuran. Jelasnya ia adalah unsur judi kerana jika sesesorang itu mendapat kemalangan, ia akan keuntungan daripada orang lain.

2. KHAWARIJ (BUGHAH) – ia datang dengan nama pembangkang atau barisan alternatif kononnya untuk “check and balance” yang tiada asasnya dalam syariat. Dzul Khuwaishirah  adalah pelopor khawarij pertama yang disebut oleh Nabi ﷺ.

3. RIBA – Jelasnya riba akan diperangi oleh Allah dan Rasul. Kini, ia dinamakan FAEDAH ATAU DIVIDEN tetapi hasilnya tetap sama iaitu riba.

4. FASIQ DAN MAKSIAT – dipandang biasa (normal)

5. ULAMAK – dipanggil alim bagi pembuat bid’ah, manakala orang sunnah dilabel keras (wahabi/terorist)

6. BIDAAH HASANAH – Jelasnya hadis nabi adalah semua bidaah adalah sesat, bukan sebahagian.

7. AMALAN SUFI/TASAWUF/TAREQAT – Ia dilihat sebagai ajaran islam tetapi jelas menyimpang kerana agama islam hanya ada satu jalan sahaja iaitu jalan nabi ﷺ dan sahabat.

8. PAKAIAN ULAMAK – Dalam Islam tiada beza atau pengkhususan pakaian ulamak dan masyarakat awam. Manusia mudah tertipu dengan pakaian yang dipakai (ie serban / jubbah / selempang) dengan menganggap seseorang itu mempunyai makam yang tinggi.

9. WALI ALLAH (ULAMAK) – Disangkakan wali Allah itu boleh terbang ke sana sini, sedangkan wali Allah adalah orang yang berilmu , tawadhuk dan sentiasa merujuk kepada kata Allah dan sabda nabi ﷺ. Bukan rujukan ulamak semata-mata.

10. KELAS PENGAJIAN AGAMA – Disangkakan mengikuti kuliah golongan kebanyakan dalam menuntut ilmu itu adalah benar. Tapi golongan kebanyakan mendahului akal (takwilan), membelakangkan dalil, mencintai bidaah dan bergelak ketawa. Jelas ianya lagha. (Lihat hadis golongan ghuraba’)

11. PENJAJAHAN BRITISH– datang dalam bentuk penasihat kepada Sultan.

12. SISTEM DEMOKRASI – sistem bawaan oleh kafir yahudi/nasrani ini memecahbelahkan umat kerana tidak mungkin islam perlu berparti atau berpuak-puak (ajaran nabi ﷺ hanya 1 puak/tareqat sahaja). Ia dilihat sebagai untuk keadilan rakyat.

13. PERUBATAN – sebahagian ubat lebih memudaratkan sebaliknya makanan sunnah ditinggalkan.

14. SUKAN – Jelas fitnah dajjal jika ia melampau (melibatkan lagha, judi,pembaziran dan pendedahan aurat). Sebaliknya ia sekarang dipandang sebagai industri pelancongan, kesihatan dan hiburan.

15. AHLI BID’AH (PEMBAWA IBADAT BARU/PENAMBAHAN DALAM AGAMA) – dipandang baik sebagai Ahli Sunnah Wal Jamaah (ASWAJA) tetapi jelas menyalahi kaedah nabi ﷺ dan sahabat.

16. DEMONSTRASI – ditegah oleh Nabi ﷺuntuk berpecah tetapi sekarang ia dilihat sebagai amar makruf nahi mungkar.

17. NASYID – Jelasnya larangan nabi terhadap muzik dan nyanyian.

18. BERITA SEMASA, MEDIA SOSIAL TANPA KAWALAN (BIMBINGAN) – kononnya mengetahui perkembangan semasa tetapi kebanyakkannya berita yang tidak sahih, penipuan atau sangkaan semata-mata.

AMARAN DARI TERPERANGKAP OLEH TALBIS IBLIS

Firman Allah:Wahai manusia, bertakwalah kepada Rabb-mu dan takutilah dengan suatu hari (akhirat) yang seorang bapak tidak dapat menolong anaknya dan seorang anak tidak dapat (pula) menolong bapaknya sedikitpun. Sesungguhnya janji Allah adalah benar, Maka JANGANLAH SEKALI-KALI KEHIDUPAN DUNIA MEMPERDAYAKAN KAMU, dan JANGAN PULA KAMU DIPERDAYAKAN OLEH BISIKAN SYAITAN DALAM MEMPERDAYA DARI (MENTAATI) ALLAH (QS Al-Luqman:33)

AMARAN DARI SOMBONG TERHADAP PERINTAH ALLAH/RASUL ﷺ

Firman Allah:Dan perumpamaan orang-orang kafir adalah seperti pengembala yang memanggil binatang yang tidak mendengar selain panggilan dan seruan saja. MEREKA TULI, BISU DAN BUTA, maka (oleh sebab itu) MEREKA TIDAK MENGERTI.” (Baqarah:171)

KESIMPULAN

Orang yang terkena fitnah dajjal ini adalah kerana mereka mempunyai otak, tetapi tidak menggunakan akal (menyelidiki dan mencari kebenaran). Mereka mengabaikan perintah taat kepada quran/sunnah Nabi ﷺdengan pemahaman sahabat SEOLAH-OLAH TULI, BISU DAN BUTA. Sebenarnya mereka sombong dan menipu diri sendiri.

Allah Musta’an.

 

21.2 Talbis Iblis – Bahaya Berbuat Bidaah home

1.  Rasulullah ﷺ bersabda: Barangsiapa MEMBUAT SUATU PERKARA BARU dalam urusan kami ini (urusan agama) yang tidak ada asalnya, maka perkara tersebut tertolak”. (HR Bukhari dan Muslim)

2.  Rasulullah ﷺ bersabda: Barangsiapa melakukan suatu amalan yang BUKAN BERASAL DARI KAMI, maka amalan tersebut tertolak” (HR. Muslim)

BID’AH ADALAH SEBURUK-BURUK PERBUATAN

3. Rasulullah ﷺ setiap memulai khutbah biasanya beliau mengucapkan: Amma ba’du. Sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. SEJELEK-JELEK PERKARA ADALAH (PERKARA AGAMA) YANG DIADA-ADAKAN, setiap (perkara agama) yang diada-adakan itu adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah kesesatan” (HR. Muslim no. 867)

 

4. Rasulullah ﷺ bersabda: Aku wasiatkan kepada kalian untuk bertakwa kepada Allah, tetap mendengar dan ta’at kepada pemimpin walaupun yang memimpin kalian adalah seorang budak dari Habasyah. Karena barangsiapa di antara kalian yang hidup sepeninggalku nanti, dia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka wajib bagi kalian untuk berpegang pada sunnah-ku dan sunnah Khulafa’ur Rasyidin yang mereka itu telah diberi petunjuk. Berpegang teguhlah dengannya dan gigitlah ia dengan gigi geraham kalian. Jauhilah dengan perkara (agama) yang diada-adakan karena setiap perkara (agama) yang diada-adakan adalah bid’ah dan SETIAP BID’AH ADALAH KESESATAN (HR. At Tirmidzi no. 2676. ia berkata: “hadits ini hasan shahih”)

5. Rasulullah ﷺ bersabda: Sungguh Allah menghalangi taubat dari SETIAP PELAKU BID’AH sampai ia meninggalkan bid’ahnya”  (HR. Ath Thabrani)

PEMBUAT BID’AH AKAN DIHALAU DARI TELAGA HAUDH

6. Rasulullah ﷺ bersabda: Aku akan mendahului kalian di al haudh (telaga). Lalu ditampakkan di hadapanku beberapa orang di antara kalian. Ketika aku akan mengambilkan (minuman) untuk mereka dari al haudh, mereka dijauhkan dariku. Aku lantas berkata, ‘Wahai Rabbku, ini adalah umatku’. Allah berfirman, ‘ENGKAU TIDAK TAHU (BID’AH) YANG MEREKA ADA-ADAKAN SEPENINGGALMU“ (HR. Bukhari).

Di dalam riwayat lain dikatakan:

(Wahai Rabb), sungguh mereka bagian dari pengikutku. Lalu Allah berfirman, ‘Sungguh engkau tidak tahu bahawa sepeninggalmu MEREKA TELAH MENGGANTI AJARANMU”. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, “CELAKA, CELAKA BAGI ORANG YANG TELAH MENGGANTI AJARANKU SESUDAHKU”(HR. Bukhari no. 7050).

7. Rasulullah ﷺ bersabda: “Sungguh diantara perkara yang akan datang pada kalian sepeninggalanku nanti, yaitu akan ada orang (PEMIMPIN) YANG MEMATIKAN SUNNAH DAN MEMBUAT BID’AH. Mereka juga mengakhirkan shalat dari waktu sebenarnya’. Ibnu Mas’ud lalu bertanya: ‘apa yang mesti kami perbuat jika kami menemui mereka?’. Nabi bersabda: ‘Wahai anak Adam, tidak ada ketaatan pada orang yang bermaksiat pada Allah’”. Beliau mengatakannya 3 kali. (HR. Ahmad no.3659, Ibnu Majah no.2860. Dishahihkan Al Albani dalam Silsilah Ahadits Shahihah, 2864) ….. ULAMAK ADALAH PEMIMPIN AGAMA

8. Rasulullah ﷺ bersabda: Barangsiapa yang  menghidupkan sebuah sunnah yang aku ajarkan setelah sunnah tersebut dimatikan, maka ia akan mendapatkan pahala semisal dengan pahala orang-orang yang melakukannya tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun. Barangsiapa yang membuat sebuah bid’ah dhalalah yang tidak diridhai oleh Allah dan Rasul-Nya, MAKA IA AKAN MENDAPATKAN DOSA SEMISAL DENGAN DOSA ORANG-ORANG YANG MELAKUKANNYA tanpa mengurangi dosa mereka sedikitpun” (HR. Tirmidzi no.2677)

TIDAK TAAT PEMIMPIN ADALAH ENGKAR KEPADA SUNNAH NABI ﷺ

9. Hadits dari Hudzaifah Ibnul Yaman, ia berkata: Wahai Rasulullah, dulu kami orang biasa. Lalu Allah mendatangkan kami kebaikan (berupa Islam), dan kami sekarang berada dalam keislaman. Apakah setelah semua ini akan datang kejahatan? Nabi bersabda: ‘Ya’. Apakah setelah itu akan datang kebaikan? Nabi bersabda: ‘Ya’. Apakah setelah itu akan datang kejahatan? Nabi bersabda: ‘Ya’. Aku bertanya: ‘Apa itu?’. Nabi bersabda: ‘AKAN DATANG PARA PEMIMPIN YANG TIDAK BERPEGANG PADA PETUNJUKKU DAN TIDAK BERPEGANG PADA SUNNAHKU. Akan hidup di antara mereka orang-orang yang hatinya adalah hati syaitan namun berjasad manusia’. Aku bertanya: ‘Apa yang mesti kami perbuat wahai Rasulullah jika mendapati mereka?’. Nabi bersabda: ‘Tetaplah mendengar dan taat kepada penguasa, walau mereka memukul punggungmu atau mengambil hartamu, tetaplah mendengar dan taat’” (HR. Muslim no.1847)

Tidak berpegang pada sunnah Nabi dalam beragama artinya ia berpegang pada sunnah-sunnah yang berasal dari selain Allah dan Rasul-Nya, yang merupakan kebid’ahan.

10. Rasulullah ﷺ bersabda: Orang yang akan pertama kali mengubah-ubah sunnahku berasal dari Bani Umayyah” (HR. Ibnu Abi Ashim)

Dalam hadits ini Nabi mengkhabarkan bahwa akan ada orang yang mengubah-ubah sunnah beliau. Sunnah Nabi yang diubah-ubah ini adalah kebid’ahan.

MEMPERTAHANKAN BID’AH BERMAKNA MEMBENCI SUNNAH

11. Rasulullah ﷺ bersabda: Ada tiga orang mendatangi rumah istri-istri Nabi shallallahu’alaihi wasallam dan bertanya tentang ibadah Nabi shallallahu’alaihi wasallam. ٍSetelah diberitakan kepada mereka, sepertinya mereka merasa hal itu masih sedikit bagi mereka. Mereka berkata, “Ibadah kita tak ada apa-apanya dibanding Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam, bukankah beliau sudah diampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan juga yang akan datang?” Salah seorang dari mereka berkata, “Sungguh, aku akan shalat malam selama-lamanya” (tanpa tidur). Kemudian yang lain berkata, “Kalau aku, sungguh aku akan berpuasa Dahr (setahun penuh) dan aku tidak akan berbuka”. Dan yang lain lagi berkata, “Aku akan menjauhi wanita dan tidak akan menikah selama-lamanya”. Kemudian datanglah Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam kepada mereka seraya bertanya: “Kalian berkata begini dan begitu. Ada pun aku, demi Allah, adalah orang yang paling takut kepada Allah di antara kalian, dan juga paling bertakwa. Aku berpuasa dan juga berbuka, aku shalat dan juga tidur serta menikahi wanita. BARANGSIAPA YANG BENCI SUNNAHKU, MAKA BUKANLAH DARI GOLONGANKU (HR. Bukhari no.5063)

 

 

21.3 Berita Gembira Akhir Zaman home

Oleh Prof Madya Dr. Sulaiman Nordin

HADIS PERTAMA
Nabi ﷺ  telah disoal: “Antara Dua ibu kota yang mana akan dibuka terlebih dahulu?” Nabi menjawab : “Ibu kota Constantinople”.

Ia adalah sebuah ibu kota di Turkey yang dibuka oleh Muhammad Al Fatih al-Uthmani 800 tahun selepas Hadis ini disabdakan oleh Nabi   di Madinah. Romani iaitu ibu kota Rome yang mempunyai Vatican belum lagi dibuka.

MENURUT SHEIKH AL ALBANI RHM
Kemenangan kedua ini semestinya memerlukan seorang Khalifah sebelum akhir zaman.

HADIS KEDUA
Nabi ﷺ bersabda: “Kenabian telah terwujud di antara kamu sesuai dengan kehendaki Allahu.  Kemudian Di akan menghilangkannya sesuai dengan kehendaki-Nya. Setelah itu ada Khilafah atas manhaj Nubuwwah, sesuai dengan kehendaki-Nya pula. Kemudian Dia akan hapuskannya juga sesuai dengan kehendakki-Nya. Setelah itu ada seorang raja yang tegoh memperjuangkan Islam. Dan semua berjalan sesuai dengan kehendaki-Nya. Setelah itu ada RAJA DIKTATOR bertangan kuku besi dan semua berjalan sesuai dengan kehendakki-Nya, Kemudian Dia akan hapuskannya juga sesuai dengan kehendakki-Nya. KEMUDIAN AKAN ADA KHALIFAH YANG SESUAI DENGAN TUNTUTAN NABI.” Lalu Nabi diam.

Hadis diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Al Hafiz al Iraqi.c Al Hafiz kata hadis ini shahih. Dipersetujui oleh Al Albani rm.

MENURUT AL ALBANI RHM
Menurut Al Albani kemenangan ini akan tetap menjadi haq pada masa depan (boleh jadi berkurun lamanya) selepas umat Islam bangkit ikut MANHAJ AHLI HADIS dalam agamanya. Ini adalah Satu Berita Gembira . UMAT ISLAM PATUT BEKERJA KERAS untuk menghidupkan manhaj Nabi ini setakat kemampuan masing-masing. Iaitu dia akan dapat saham yang setimpal dengan usahanya.

Kata Ustaz Idris Sulaiman:
“Islam itu jelas. Kebenaran hakiki adalah Quran dan Hadis. Apa-apa yang kita katakan semua ada dalil Quran dan Hadis . Ia sangat jelas. Kebenaran akan menghapuskan kebatilan.

Berusahalah untuk mencari kebenaran tersebut. Semua kita bermula jahil, maka atasi kejahilan dengan MENCARI KEBENARAN (QURAN DAN HADIS)

*Tidak Pelik Islam Akan Menguasai Dunia Semula*